hit counter code Baca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 73: Onee-chan Changes After Younger Brother Gets A Girlfriend Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Osananajimi ga Hikikomori Ch. 73: Onee-chan Changes After Younger Brother Gets A Girlfriend Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ketika dia mendengar laporanku, Yuika memasang wajah sulit dan mengerang, “Mmmm.”

“Aku tidak berpikir Aoi-chan itu nyata…”
“Dia benar-benar ada. aku telah diceramahi langsung ke intinya…”

Aku terbaring di lantai seperti mayat.
HP aku sudah di nol, jadi suara aku sangat rendah.

Kami mengantar Aoi-chan — Setelah mengantar mereka di depan sekolah menengah, aku kembali ke rumah Kisaragi. aku meninggalkan pengawalan ke rumah untuk Iori.
Sekarang setelah mereka menjadi kekasih, ada hal-hal yang ingin mereka bicarakan secara pribadi.

Dengan kata lain, sisanya hanyalah masalah anak muda yang bekerja sama…aku merasa melakukan hal yang benar. Itu bukan karena Aoi-chan melakukan terlalu banyak kerusakan padaku, oke? Sama sekali tidak, oke?

“Umm, Souta, kamu baik-baik saja? Apakah kamu membutuhkan bantal pangkuan?"

Yuika menepuk lututnya dengan prihatin.
Lezatnya paha itu adalah home run dari lengkungan besar, dan aku ingin menikmatinya… entah bagaimana aku berhasil menghilangkan godaan dan duduk.

"Tidak tidak hari ini. Aku tidak bisa membiarkan Yuika menghiburku sesering itu.”
"Apa kamu yakin? kamu berada dalam kekacauan seperti itu. ”
“Jika seorang gadis sekolah menengah pertama memberi kamu kuliah yang keras, kamu akan sangat tidak bahagia. …Jika aku terus kehilangan kesabaran, aku akan semakin tidak bahagia. aku harus bersabar sebagai seorang pria.”
“Heh.”

Aku menyilangkan tanganku dengan berlebihan, dan Yuika menatapku seolah dia tidak tahu apa yang aku bicarakan.
Untuk saat ini, kupikir kita harus menanggapi saran Aoi-chan dengan serius. Kita kemudian dapat menerapkan refleksi kita ke masa depan.

…Sebenarnya, kejadian ini membuatku sangat sadar akan fakta bahwa suara benar-benar bisa menembus rumah ini. Aku harus berhati-hati agar Iori tidak mendengar suara anehku.
Untuk alasan itu, aku akan mencoba untuk tidak keluar dari jalur etika dengan Yuika. Oke, aku akan melakukan yang terbaik.

Bagaimanapun, situasi "saudara laki-lakiku punya pacar" ini mengejutkan. Aku yakin ini bukan hal kecil bagi Yuika. Jadi ini bukan saatnya bagiku untuk dihibur.

Aku bangkit dari lantai dan duduk kembali, dan seperti yang kupikirkan, Yuika mulai gelisah.
Dia mengalihkan pandangannya, mengutak-atik ujung rambut hitamnya.

"Apakah kamu yakin tidak ingin bantal pangkuan?"
"'Bagus. aku seorang pria dengan hati kaca. ”
"Itu sudah hancur …"
“Kau tidak keberatan jika aku menjatuhkanmu, kan?”
“Ah, seluruh 'tubuhku terbuat dari pedang'. aku mengerti."

Yuika membalas tatapannya, yang telah dihindari.
Kemudian dia meletakkan tangannya di antara pahanya dan mengangkat bahu kecil.
Dia bergumam dengan ekspresi yang sepertinya meminta perhatianku.
"Lalu," dia mengawali, pipinya memerah karena malu.

“…Bisakah aku dimanja?”

Yuika selalu begitu manis, tetapi tidak sering dia datang kepadaku seperti ini. Karena itu, aku menepuk lutut aku dan memberi isyarat padanya.

“Ah, datang ke sini.”
"…Ya. Yang akan datang."

Dia mengangguk patuh dan datang ke sisiku, naik ke pangkuanku, dan meremasku.

"Ini seperti memeluk koala."
"Tidak apa-apa kalau kamu dimanjakan."
“Ah, ya. kamu dapat memanjakan aku dengan cara apa pun yang kamu suka. ”

Dia mendekatkan wajahnya ke leherku dan berbisik.

"…Maafkan aku."
"Hmm? Apa?"
“Ini salahku Souta… marah pada Aoi-chan.”
"Itu bukan salahmu."

kataku, menepuk lembut bagian belakang piyamanya.
Bahkan, kesalahpahaman tentang kencing tampaknya menjadi faktor utama dalam khotbah Aoi-chan kepada aku.

Jadi, itu bukan salah Yuika, dan jika itu berawal dari kesalahpahaman, maka suatu saat hati Aoi-chan akan mencair. Itu yang aku yakini. aku sangat berharap demikian.

“…Gadis macam apa Aoi-chan itu?”
“Dia gadis yang manis. Dan aku tahu bahwa dia sangat menyukai Iori. Itu dia."
"Jadi begitu. Itu bagus."
“Tapi aku tidak percaya Iori punya pacar…”
“Dia mengalahkanmu, Onii-chan.”
“Kamu juga, Onee-chan.”

Kami berdua menghela nafas pada saat yang sama dan tertawa pada saat yang sama.
Aku kecewa, tapi lebih dari itu, aku senang.
Jika Iori kita yang berharga dapat menjalani masa muda yang gemilang, tidak ada kegembiraan yang lebih besar dari ini.

“Di mana Iori? Apakah dia mesra?”
"Tidak bukan dia. Bisakah kamu membayangkan Iori melunak?”
“Karena aku tidak bisa membayangkan Iori dengan pacar sejak awal. aku pikir apa pun bisa terjadi, aku tahu.”

"Hal-hal seperti apa, misalnya?"
“Iori memeluk bahu Aoi-chan dan berkata, 'Souta Nii-chan, wanita itu seperti…'.”
“Aduh, aku benci itu! aku baru saja melihat Iori mengenakan kacamata hitam dan jaket kulit! Sama sekali tidak, itu bukan Iori-ku…”

“Fiuh, itu terlalu buruk. Iori bukan lagi milik Souta. Dia milik Aoi-chan! Dengan kata lain, tergantung selera Aoi-chan, ada kemungkinan besar Iori akan lahir dengan kacamata hitam dan jaket kulit!”
“TIDAK, BERHENTI! Aoi-chan, tolong jangan lakukan itu!”
"Ha ha ha ha! Terlambat! Sudah terlambat! Cawan Suci sudah terisi!”

Kami menjadi sangat bersemangat tentang kisah cinta saudara kami.
Setelah beberapa saat tertawa bernada tinggi, Yuika menyandarkan kepalanya di leherku lagi.
Dia masih tersenyum, tetapi dengan sedikit kesepian di matanya.

“…Semua orang berubah, bukan? Biasanya, berkat Souta, aku tidak perlu mengkhawatirkannya, tapi di luar ruangan ini, waktu berlalu dengan baik. Aku ingin tahu apakah ini bagaimana aku akan ditinggalkan oleh semua orang sebelum aku menyadarinya…”
"Apakah kamu tidak suka ditinggalkan?"
"…aku tidak tahu. Tetapi…"

Dia begitu kewalahan dengan emosi sehingga aku merasakan dahinya menempel di leherku.

“Agak frustasi karena aku bahkan tidak bisa mengucapkan selamat kepada Iori secara langsung…”

Seperti tetesan di permukaan air, kata-kata itu bergema pelan di hati kami.
Bagiku, dan mungkin bagi Yuika sendiri.
aku merasakan perubahan yang samar tapi pasti.

Itu membuat frustrasi.
Dia kecewa karena dia tidak bisa menatap wajah Iori dan mengucapkan selamat padanya.
Dia tidak bisa melakukannya.
Yuika mengatakan dia frustrasi.

Itu adalah perubahan yang belum pernah aku lihat sebelumnya.
Dia bergumam lebih jauh.

“Souta, aku ingin… menjadi lebih kuat.”
"Mengapa?"
“Aku ingin memberi tahu Iori. aku ingin memberi tahu Iori bahwa aku bahagia untuknya sebagai saudara perempuannya. ”
"Jadi begitu."

Aku membelai rambut hitamnya saat mengalir.

"Kamu bisa melakukannya. Jika kamu memiliki perasaan itu, kamu pasti bisa menjadi kuat.”
“Bisakah aku?”
"Ya. Ketika seseorang ingin menjadi kuat, dia sudah mulai menjadi kuat.”
"Apakah ini berasal dari saudaraku di tim pembunuhan?"
"Tidak."

Aku melirik leherku, menatap mata Yuika dan tertawa kecil.

"Aku kakak laki-laki Iori."

Yuika mengeluarkan ledakan kecil.

"Maksudmu tidak ada jaminan, kan?"
“Ya, tidak ada jaminan, jadi kami hanya harus melakukan yang terbaik untuk membuatnya bekerja. kamu dan aku bersama-sama.”
"…Ya. Lalu aku akan melakukannya.”

Rambut hitamnya bergoyang, dan Yuika mendongak saat dia terpental.
Lalu dia menatapku.

“Aku punya permintaan untuk ditanyakan. Maukah kamu mendengarkan?”
"Apa itu?
"Tolong beri aku ciuman."

Yuika-san memohon, pipinya diwarnai.
Di sisi lain, aku tersiksa.

“… Kenapa kamu menginginkan itu?”
"aku mencoba untuk mengisi ulang energi aku untuk bekerja lebih keras."
"Bukankah pelukan itu akan mengisi ulang energimu?"

“Pelukan itu 100% mengisi ulang. Ciuman adalah biaya 120%. ”
“Kau terlalu berlebihan. kamu akan merusak baterainya.”
“Yuika-chan, baterainya, tidak akan rusak. Hei, chu, chu.”

Dia bergoyang-goyang di lututku saat dia memohon.
Aku baru saja mendapat ceramah dari Aoi-chan tentang semua hal tidak etis yang aku lakukan…
Tapi yah, Yuika harus bekerja keras mulai sekarang, jadi…tidak apa-apa? Jika kamu bertanya-tanya, Iori juga belum pulang…

"Baiklah baiklah. Belok ke samping. Belok ke samping.”

Kupikir bibir itu ide yang buruk, jadi aku meletakkan tanganku di dagu Yuika dan membuatnya menoleh ke samping. Lalu aku mencium pipinya sejenak.
Segera setelah aku melakukannya, wajah Yuika menjadi meringis.

“Ehehe.”
“Kamu terlihat sangat bahagia… Apakah kamu puas? Putri."
"Belum. Lakukan lagi, lakukan lagi.”
"Sekali lagi? Ini cukup memalukan.”
“Karena aku hanya memiliki energi 101%, dan aku perlu mengisi ulang hingga 120%.”
"Kamu ingin aku melakukan 19 lagi?"
"Apa kamu senang?"
"Malu!"

Putri egois cemberut bibirnya.

“Aku tidak bisa menahannya. Lalu aku akan melakukan hal yang sama untukmu di…”

Dia mencium pipiku.

"Apa!? Apa, kamu … kamu !?”
"Ah, kamu terlihat seperti kehilangan akal sehatmu."
"Jangan lakukan itu, jangan lakukan itu!"

Wajahku semakin panas.
Tekanan darah aku meningkat dan jantung berdebar di dada aku semakin cepat.

"Kaulah yang selalu melakukannya tiba-tiba."
"Itu mungkin begitu, tapi …"
“Hmm, kau terkejut bukan, Mikami?”
"aku! Ini mungkin pertama kalinya kamu melakukannya…”

Mau tak mau aku menyentuh pipiku dengan tanganku, yang meninggalkan rasa lembut di bibirnya.
Aku sudah menciumnya, atau dia membuatku menciumnya, beberapa kali.

Tapi Yuika tidak pernah melakukan itu padaku sebelumnya. Itu akan mengejutkan aku tidak peduli apa. Tapi kurasa aku mengatakannya terlalu lugas. Yuika di depanku juga memerah.

"K-Kamu tidak harus mengatakannya dengan jelas … Hentikan, kamu membuatku malu."
“Tidak, kaulah yang melakukan ini! Jangan malu. Kami berdua akan mati karena malu jika kami merasa seperti itu satu sama lain!”
“Maka kamu harus membiasakan diri agar tidak mati. Oke, aku akan melakukannya lagi! -Mengusir!"
“A-Apa.”

Dia mencium pipiku lagi.
Rasa malu menumpuk. Jantungku berdebar seketika. Oh tidak, aku benar-benar akan mati jika aku tidak melakukan sesuatu!

"Kamu terbawa suasana … Kamu harus merasakan kejutan ini juga!"

Aku sangat marah sehingga aku menciumnya kembali. Aku mengecup pipinya seperti hujan terus menerus.

“Kyaa! Aku geli, haha. Aku akan membalas budi, di sini!”
“Wah! Itu sangat dekat. Bukankah aku baru saja memukulmu di bibir? Hati-hati!"
“aku berhati-hati. Itu adalah panggilan dekat karena Souta ketakutan. Kamu kucing penakut.”
"aku tidak takut! Awas, kamu!”
“Tidak adil melakukannya lagi berturut-turut! Aku geli!”

Pada akhirnya, permainan misterius itu berlanjut sampai Iori kembali, dan pada akhirnya, energi Yuika telah terisi lebih dari 120%.

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar