hit counter code Baca novel Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru - Chapter 6: A heart in love is impossible to ignore Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru – Chapter 6: A heart in love is impossible to ignore Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Akhir pekan depan aku akan bertemu dengan Arisa dan Aina untuk belajar untuk ujian yang akan datang. aku diam-diam senang karena itu akan menjadi lingkungan yang berbeda bagi kita.

—Huh, seru juga.

Pada saat yang sama, aku terus bertanya-tanya apakah ini cara yang tepat untuk menangani situasi saat ini.

Keduanya sering membuatkan aku makanan, datang ke rumah aku, dan mengatakan hal-hal yang sangat manis kepada aku… Mustahil untuk tidak menyadari perasaan mereka terhadap aku ketika mereka memperlakukan aku seperti itu.

—Jadi aku tidak salah.

Satu-satunya cara agar aku tidak menyadari perasaan mereka adalah jika aku adalah tokoh utama manga harem, orang-orang itu benar-benar brengsek… Dan sekarang setelah aku tahu bagaimana perasaan mereka terhadapku, aku tidak bisa menutup mata.

—Hayato-kun.

—Hayato-kun♪

Suara gadis-gadis itu bergema di kepalaku. aku ingin tahu apakah ini terjadi karena mereka menjadi sangat penting bagi aku.

-…Apa yang harus aku lakukan?

Akankah aku dapat menikmati hidup aku saat ini dengan menyadari perasaan mereka? Atau mungkin…

—Hayato-kun.

—Hayato-kun♪

Aku mendengar suara-suara itu lagi, dan kali ini lebih jelas dari sebelumnya. Apakah ini produk aku memikirkan mereka?

—Sialan, pada titik mana aku mulai begitu memedulikan Arisa dan Aina?

—Oh, apakah kamu benar-benar peduli dengan kami, Hayato-kun?

—Oh ♪ Itu kabar baik, saudari!

Ini buruk, aku masih mendengarnya.

Segera setelah aku menghembuskan napas dengan tajam untuk menenangkan diri, aku bisa merasakan kedua tangan aku dicengkeram. Khawatir dengan perkembangan yang tiba-tiba ini, aku melihat ke kiri dan ke kanan secepat mungkin.

—…Arisa? Aina?

Jadi, itu mereka… Aku terkejut sesaat bahwa ilusiku telah menjadi nyata, tapi ada sedikit masalah dengan itu; menjadi bahwa mereka bukan ilusi!

—A-Apa yang kalian berdua lakukan di sini?

aku tidak berharap menemukan mereka di jalan secara kebetulan.

Arisa dan Aina tersenyum dan memberi tahu aku bahwa mereka sedang berkencan dengan saudara perempuan karena mereka punya waktu luang.

—Ini tidak seperti ada nada lesbian di antara kita atau apa pun, jadi jangan salah paham!

-Hah? Ah iya…

Aina berusaha mati-matian untuk menyangkal fakta itu, tapi sepertinya aku juga tidak pernah memikirkannya. Meskipun, jika ada tanda Yuri antara Arisa dan Aina, itu akan sangat berharga.

—Jadi apa yang kamu lakukan, Hayato?

—Ah~… Aku baru saja meninggalkan rumah untuk mengalihkan perhatianku.

-Oh begitu…

—Hm~n… Hmmm? Hmm~n?

Setelah menghabiskan banyak waktu bersama mereka, aku menjadi lebih baik dalam memahami apa yang ingin mereka sampaikan dengan gerakan dan kata-kata mereka ketika mereka tidak ingin terus terang atau dalam kasus lain, ketika mereka ingin aku menjadi satu-satunya. untuk melakukan langkah pertama.

aku terkejut dengan pertemuan yang tiba-tiba ini, namun hati aku terasa sangat gembira.

—Apakah kalian berdua bebas?

-Ya! Kami tidak ada hubungannya!

—Kami tidak sibuk!

-Jadi begitu.

Aku tersenyum kecut pada tanggapan energik mereka, dan kemudian kami berbicara tentang pergi berbelanja bersama.

—Ngomong-ngomong, tentang seragam maid yang kakakku beli, Hayato-kun yang memilihnya, kan?

—Ini bukan karena aku memilihnya… Aku hanya memberikan pendapatku.

—Tepatnya, aku membelinya karena Hayato-kun menyukainya, itu saja.

-Aku sangat cemburu! aku ingin Hayato-kun memilih pakaian aku juga!

aku pikir hari libur ini akan sepi, tetapi tiba-tiba menjadi agak berisik dan energik.

Karena kami tidak berinteraksi di sekolah, kami memanfaatkan waktu sebanyak mungkin di luar sekolah untuk bertindak sesuai emosi kami tanpa bersembunyi di balik topeng.

Meskipun itu tidak membuat aku sepenuhnya bahagia, aku senang mengetahui bahwa mereka hanya menunjukkan kepada aku sisi kepribadian mereka yang belum pernah dilihat orang lain.

Tapi di kepalaku, aku terus bertanya-tanya bagaimana aku harus mendekati perasaan mereka… Aku tahu mempertanyakan itu akan menyedihkan, tapi satu langkah yang salah bisa merusak hubungan kita.

—Apakah ada yang salah Hayato-kun? kamu terlihat khawatir.

—Emm…

—Kalau begitu ayo pergi ke karaoke dan nyanyikan lagu, lalu semua kekhawatiran kecilmu akan hilang!

—Kami tidak bisa mengabaikan suasana hatimu, Hayato-kun, kami di sini untukmu jika kamu membutuhkan kami, oke?

—Hanya bercanda tentang bernyanyi, Hayato-kun. Jika kamu memiliki masalah, aku ingin kamu memberi tahu aku, oke?

-…Terima kasih semuanya. Tapi ini adalah sesuatu yang harus kupikirkan sendiri, jadi aku perlu sedikit waktu sebelum mengatakan apa pun.

Ketika aku mengatakan ini kepada mereka, mereka bertukar pandang, dan mengangguk seolah menerima kata-kata aku.

Setelah itu, kami memutuskan untuk jalan-jalan bersama, dan pergi ke karaoke seperti yang disarankan Aina.

—Arisa… Apakah itu yang terbaik yang bisa kamu lakukan?

—Jangan berkata seperti itu! aku tak pandai menyanyi…

Begitu kami sampai di tempat Karaoke, anehnya Arisa enggan untuk menyanyi, dan begitu dia mencoba menyanyi, aku terpana dengan penampilan yang dia berikan. aku tidak menyangka bahwa suara yang begitu indah dan malaikat bisa berubah menjadi begitu tidak penting.

—Kakakku bisa melakukan apa saja, tapi menyanyi bukan salah satunya.

-Itu tidak benar! Kamu terlalu baik! Selain itu Hayato-kun juga mendapat nilai yang sangat tinggi.

—Dalam pembelaanku, aku terbiasa menyanyikan lagu anime dengan teman-temanku.

Aina tidak diragukan lagi adalah penyanyi yang sangat bagus, Arisa dan aku mendengarkan nyanyiannya dengan mata tertutup dan membiarkan diri kami terbawa oleh suaranya yang merdu.

—Ayo kembali lagi suatu hari nanti ♪

—Tidak masalah bagiku… Meskipun aku tidak berencana untuk bernyanyi lagi, aku hanya akan mendengarkan kalian berdua.

—Itu tidak menyenangkan sama sekali…

Sekali lagi, aku telah melihat dua tingkah laku dan kepribadian yang berbeda dari Arisa dan Aina.

aku pikir Arisa pada dasarnya adalah tipe orang yang bisa melakukan apa saja, dan dia memang seperti itu, tapi tentu saja, bahkan dia memiliki kelemahannya. Bagian dirinya yang itu tampak lucu, atau lebih tepatnya salah satu daya tariknya.

Semakin aku mengenal mereka, semakin aku menyadari betapa menariknya mereka dalam segala hal, perasaan aku terhadap mereka meningkat secara eksponensial. Dan aku tidak pernah menjadi tipe pria yang curhat pada seorang wanita, tetapi aku mulai memiliki keinginan untuk melakukannya.

—Jadi apa yang akan kita lakukan sekarang?

—Apakah ada tempat yang ingin kamu kunjungi, Hayato?

—Hmm, aku ingin memikirkannya.

Kami bertiga berjalan tanpa tujuan sambil memikirkan kegiatan lain apa yang mungkin menyenangkan. Dan saat itulah aku melihat seorang anak laki-laki menangis beberapa meter jauhnya.

Anak itu menangis dan berlari bolak-balik, dan aku langsung tahu dia tersesat.

—Permisi, tapi aku harus pergi.

aku terus mendekati anak itu tanpa menunggu jawaban Arisa dan Aina.

-Apa yang salah? Apakah kamu kehilangan ibu dan ayah kamu?

—Eh? Ugh… Uuuuuh!

aku kira itu ya.

aku pikir dia akan menjadi lebih gugup karena fakta bahwa aku adalah orang asing. Tapi yang mengejutkan, anak laki-laki itu tidak mencoba lari dariku, jadi aku menepuk kepalanya dengan lembut.

—Tenang, semuanya akan baik-baik saja… Jadi, apakah kamu tersesat?

—Ya… Aku berjalan menyusuri lorong panjang bersama ibu dan ayahku. Jadi, aku.. Uuuh!

—Ah~ Begitu, jangan khawatir, aku akan membantumu mencarinya.

-Hah? Benar-benar?

-Tentu saja.

Senyuman adalah cara terbaik untuk menenangkan anak kecil, dan aku mencoba tersenyum untuk meyakinkannya.

—Hayato-kun… Oh, apakah dia anak hilang?

—Ah~ Matanya sangat merah. Dan hidungnya mengalir sangat buruk. Ayo, tiup di atasnya.

Aina mendekati bocah itu dan menyeka hidungnya dengan sapu tangan. Dia menyebutkan bahwa dia ingin punya anak beberapa kali, jadi dia mungkin lebih mahir menangani anak kecil daripada aku.

—Terima kasih, oneechan.

—Mm-hm, sama-sama ♪

Segera setelah anak laki-laki itu tenang, kami mencari ibu dan ayahnya.

—Ayo, aku akan memberimu tumpangan di pundakku. kamu harus dapat menemukannya jika kamu berada di tempat yang tinggi.

-Hah? Benar-benar?

—Ya, datang ke sini.

-Terima kasih!

Dia anak kecil yang cukup patuh dan lucu, baik Arisa maupun Aina tersenyum bahagia padanya.

Ada kantor polisi dalam jarak berjalan kaki, tapi kami memutuskan untuk berkeliling mencari orang tuanya di dekat tempat itu kalau-kalau mereka tiba-tiba muncul.

Dan yang mengejutkan kami, kami segera menemukan orang tuanya.

-Kemana Saja Kamu?!

—Kami telah mencarimu.

—Ayah, Ibu!

Sang ibu memeluk anak laki-laki itu dengan air mata berlinang, sedangkan sang ayah tampak khawatir namun lega.

—Aku senang untuknya.

-Ya. Bagaimanapun, orang tua dan anak-anak harus seperti itu♪.

Ya, mereka benar.

Beberapa detik setelah pertemuan yang mengharukan itu, suara yang menyenangkan terdengar dari perut anak itu.

—Ara Ara.

—Ibu, aku lapar…

-Baiklah. Sayang, tunggu sebentar.

Sang ibu mengambil anak itu dan hanya ada kami dan sang ayah. Namun, mungkin karena aku lega karena orang tua anak laki-laki itu bertemu lagi, aku merasa perlu ke kamar mandi.

—Aku akan pergi ke kamar mandi, maukah kamu menungguku sebentar?

-Tentu.

-Hati-hati.

Aku tidak suka meninggalkan mereka sendirian, tapi saat tugas memanggil, aku harus pergi.


—Kak. Kami sangat beruntung menemukan orang tua anak itu dengan sangat cepat.

-Ya.

Kami tiba-tiba menemukan anak yang hilang. aku yakin Aina dan aku akan melakukan sesuatu untuk membantunya. Tapi Hayato-kun bertindak sebelum kami melakukannya.

Lagi pula, itu adalah hal yang kamu harapkan dilakukan oleh pria baik seperti dia.

—Aku sangat senang gadis cantik sepertimu membantu putraku.

-Terima kasih kembali. — aku menanggapi singkat kata-kata pria itu.

aku masih merasa tidak nyaman dengan seorang pria yang berbicara kepada aku, tetapi perasaan itu berkurang dengan pemikiran bahwa aku berurusan dengan ayah dari seorang anak hilang.

Itu mengingatkan aku bahwa Aina dan aku juga tersesat ketika kami masih kecil. Pada hari-hari itu kami akan berjalan menyusuri jalan sambil menangis dan berpegangan tangan, mati-matian berusaha untuk tetap bersama jika kami tidak dapat menemukan orang tua kami.

Pria itu tersenyum pada kata-kata aku ketika dia mendengar kata-kata aku. Senyumnya mengingatkan aku bahwa inilah rasanya menjadi seorang ayah, dan nostalgia memukul aku, karena entah bagaimana aku mulai merindukan milik aku.

Dan tepat ketika aku pikir semuanya sudah berakhir, situasinya berangsur-angsur mulai menjadi canggung.

—Kalian berdua gadis yang sangat cantik….

Kata-kata pria itu terasa tidak menyenangkan. Dan suasana akrab dan nyaman dari beberapa saat yang lalu menghilang.

Aina juga memperhatikan sikap pria itu dan mundur selangkah untuk menjauhkan diri. Dia bahkan tidak menyadarinya, seolah dia dibutakan oleh kehadiran kami, dan melanjutkan…

—Istri aku hampir tidak menghabiskan waktu dengan aku akhir-akhir ini karena anak… Apakah kamu memiliki masalah uang? aku mendapat banyak uang, aku bisa memberi kamu nomor aku jika kamu mau …

Pria ini… Apa yang dia katakan? Tentu saja, aku mengerti apa yang ingin dia katakan, tetapi aku tertegun mendengar apa yang dia usulkan.

Matanya seperti orang yang mencoba mencuri kita… Tatapan mesum yang hanya ingin menyakiti kita dan menghilangkan kesucian kita.

Seluruh tubuhku bergetar, menyebabkan keputusasaan menyelimutiku.

Bahkan ayah dari anak hilang tidak berhenti menjadi seperti laki-laki lain yang aku dan Aina benci… Ya, dia memang benar. Pria tidak bisa dipercaya—…

-(kamu salah.)

Sebuah suara aneh berbisik di kepalaku. Seolah ingin menyadarkanku dan tidak membiarkanku diserbu ketakutan akan masa lalu. Karena… Tidak semua laki-laki itu sama.

Bagaimanapun, aku sadar akan hal itu. aku sudah mengenal seseorang yang tidak sama dengan kekejian lainnya yang ada di dunia ini dan telah mencoba menyakiti kami… Ada pria istimewa dalam hidup aku yang melindungi dan mencintai aku.

Hayato-kun…

—Aku minta maaf telah membuatmu menunggu.

Aku tidak tahu apakah itu karena Hayato-kun mendengar panggilanku, tapi dia muncul tepat saat kami sangat membutuhkannya.

Aku tidak tahu apakah Hayato-kun telah mendengar lamaran yang pria itu coba buat untuk Arisa dan aku, tapi dia terus menatap punggungnya seolah sedang menandai wilayahnya.

—Kami tidak ada hubungannya lagi di sini. Arisa, Aina, ayo pergi.

—Hei, tunggu sebentar—….

Pria itu mencoba mengatakan sesuatu yang lain, tapi Hayato-kun meraih tangan kami dan berjalan menjauh darinya bersama kami.

Kami tidak berniat melawannya, jadi kami mengikutinya tanpa bertanya, dan setelah berjalan beberapa saat dan keluar dari kerumunan, kami duduk di bangku kosong terdekat.

—Aku tidak tahu apa yang terjadi saat aku pergi… Tapi aku tahu kalian berdua merasa tidak nyaman… Ekspresi kesakitan di wajah kalian membuatnya lebih dari jelas bahwa ada sesuatu yang salah. Apakah aku benar?

—…Hehehehe♪ Betapa berwawasannya kamu, Hayato-kun, kamu benar-benar ingin melindungi kami.

Aina menjawab dengan riang dan aku menganggukkan kepalaku.

Aku tidak punya pilihan selain memberi tahu Hayato-kun apa yang telah terjadi, dan apa yang pria itu coba lakukan pada Aina dan aku.

Dia sangat terkejut bahwa seorang pria dengan seorang anak akan melakukan hal seperti itu, dan aku tidak menyalahkannya, karena kami juga memiliki kesan seperti itu.

—Kupikir semua pria itu sama. Tapi, Hayato-kun berbeda.

—Uh-huh ♪ Hayato-kun selalu melindungi kami.

—……..

Aku tahu dia tidak akan pernah melakukan apa pun untuk menyakiti kita. Itu sebabnya dia berbeda dengan aku, dan aku tidak melihatnya dengan cara yang sama seperti yang lain.

—Yah… Aku senang kalian berdua berpikir seperti itu tentangku. Terima kasih.

Aina dan aku mengangguk sambil tersenyum… Tapi Hayato-kun terus berbicara.

—Aku juga terkejut, tapi pasti ada banyak pria yang tidak seperti itu. Dan aku tidak mencoba untuk membenarkan mereka, tetapi kalian adalah gadis yang sangat cantik, jadi tidak dapat dihindari bahwa kamu akan menarik perhatian semua orang.

Hayato-kun menatap mata kami dengan tegas, meskipun dia sepertinya tidak memiliki gagasan yang jelas tentang apa yang dia maksud.

—Tidak semua pria di dunia ini akan melihat kalian para gadis dengan mata yang buruk… Dan sekarang aku mengatakan ini, bahkan aku datang untuk melihat kalian sedikit dengan mata seperti itu. Seperti yang kukatakan sebelumnya, kalian berdua sangat cantik… Gerak tubuh biasa dan bahkan hal-hal yang telah kau lakukan denganku telah membuat hatiku liar…

Contoh yang bisa aku berikan adalah ketika Arisa berdandan sebagai pelayan, dan Aina mengacau dengan aku di kamar mandi.

Hayato-kun mengemukakan lebih dari poin yang valid, karena itulah tujuan kami sejak awal; kami ingin dia memperhatikan kami dengan mata nakal, karena jika tidak, kami akan kehilangan kepercayaan diri dan tubuh kami saat mencoba merayu pria yang kami sukai.

—Itu sebabnya aku ingin menjadi pria yang kau butuhkan. Aku tidak akan bertindak seperti pria lain. aku ingin membuat kamu merasa aman, melindungi kamu, dan menjadi seseorang yang dapat kamu percayai.

—Hayato-kun…

—Fufu.

Seperti yang aku katakan sebelumnya, Hayato tidak jelas tentang ide yang ingin dia katakan, jadi apa yang dia keluarkan dari mulutnya adalah apa yang dia rasakan pada saat euforia itu.

Mungkin itu bukan cara yang paling rumit yang ingin dia lakukan, tetapi cara dia mati-matian mencoba menyampaikan perasaannya kepada kami sangat lucu. Sekali lagi, dia membuktikan bahwa dia adalah tipe orang yang sudah aku idealkan di kepala aku.

Aku bahagia telah jatuh cinta padanya. Dan perasaan ini tidak akan pernah bisa dibalik… Aku bertanya-tanya, mata seperti apa yang aku lihat padanya sekarang?

Aku melirik Aina, yang terpesona pada Hayato-kun dan tersipu malu. Dia mungkin berpikir bahwa dia ingin memiliki begitu banyak anak bersamanya sehingga dia dapat membentuk tim bisbol dengan mereka.

Ya… Pastinya itu yang ada di pikirannya saat ini. aku pasti lebih bersemangat dari sebelumnya untuk memberikan diri aku sepenuhnya kepadanya. aku ingin memberikan semua yang aku miliki dari aku…. Jika aku berada di sisinya, tidak peduli seberapa buruk hal-hal yang dia katakan kepada aku, itu tidak lain adalah hadiah. Aku ingin diperbudak oleh Hayato-kun.

Aku yakin dia akan marah padaku jika aku mengatakan ini padanya. Dan itulah yang membuatnya lebih menawan.

Setelah ini, kita tidak bisa membiarkan dia kabur dari pihak kita. Aina dan aku akan melakukan semua yang kami bisa untuk menjadikan Hayato milik kami. Kami ingin mencintainya dan agar dia mencintai kami!

—Hei, Hayato-kun, jika kamu mau, kenapa kita tidak makan malam di tempat kita malam ini?

-Hah?

—Ya, baiklah, aku ingin menghabiskan lebih banyak waktu denganmu… Dan kamu?

—Umm…

Hayato menundukkan kepalanya pada proposal kami. Dia memikirkannya sebentar dan kemudian menganggukkan kepalanya.

—Ya, aku juga sangat ingin menghabiskan lebih banyak waktu denganmu.


—Selamat datang, Hayato-kun.

-Permisi…

Aina dan Arisa meminta aku untuk makan malam di rumah mereka, dan ketika mereka memberi tahu ibu mereka, dia pada dasarnya secara halus memaksa aku untuk tidak melewatkannya.

—Hayato-kun.

-Ya?

Baik Arisa dan Aina pergi mandi, sementara aku ditinggal sendirian dengan Sakina-san di dapur. aku merasa tidak nyaman tidak melakukan apa-apa, jadi aku memintanya untuk mengizinkan aku membantunya memasak.

—Apakah kamu khawatir tentang sesuatu?

—….

Meskipun dia mengatakan itu kepadaku dalam bentuk pertanyaan, Sakina-san tampaknya yakin bahwa aku dalam masalah.

-…Sesuatu seperti itu.

-aku mengerti. Dan itu mungkin tentang anak perempuan aku, bukan?

Aku heran dia bisa menyimpulkan itu hanya dengan melihatku. aku berhenti memasak dan Sakina-san dengan lembut memegang tangan aku dan membawa aku ke sofa, tempat dia duduk bersama aku.

—Apakah aku akan sedikit jahat jika meminta kamu memberi tahu aku apa yang terjadi?

—Tidak, tidak masalah.

Mungkin berbicara dengan Sakina-san adalah yang aku butuhkan untuk menyelesaikan hal yang tidak diketahui di kepala aku ini. Jadi, aku bertekad untuk menceritakan semuanya padanya.

-Yang benar adalah…

aku merasa tertarik pada Arisa dan Aina. aku tidak ingin melepaskan kehangatan yang mereka berikan kepada aku dan perasaan yang mereka miliki untuk aku. aku mengerti bahwa bersama dua saudara perempuan pada saat yang sama itu salah, tetapi aku juga tidak ingin mengikuti aturan umum yang ditentukan dunia ini.

aku memberi tahu Sakina-san bahwa aku mencintai putrinya dari lubuk hati aku, dan aku ingin bersama mereka sampai akhir hayat aku.

—Aku mengerti, Hayato-kun, kamu sangat mencintai putriku.

—Tidakkah kamu pikir kamu tidak bermoral?

-aku kira tidak demikian. Nyatanya, itu membuatku bahagia.

-Hah?

Sakina-san meletakkan kedua tangannya di pipiku sambil menatapku dengan mata yang menenangkan.

—Bagiku, gadis-gadis itu adalah hartaku yang paling berharga. Hayato-kun, kamu peduli dengan keselamatan mereka dan ingin menjaga perasaan mereka dengan serius. Bagaimana kamu bisa mengharapkan aku untuk tidak senang tentang itu?

—……

—Belum lagi, cara kamu bertemu adalah peristiwa yang sangat mengukir keberadaan kamu di hati mereka. Masuk akal untuk mengharapkan perasaan cinta untuk kamu berkembang jauh di dalam diri mereka… Dan tentu saja, itu termasuk aku.

Saat itulah Sakina-san menarikku dan membenamkan kepalaku di payudaranya yang besar. Dan seperti yang diharapkan, aku kaget dan malu, aku mencoba melarikan diri, tetapi dia terlalu kuat, dan aku tidak bisa melakukannya.

—Yang bisa aku lakukan adalah memberi kamu dukungan aku dalam hal ini. aku harap kamu merawat putri aku dengan baik, dan terima kasih karena mau menerima tanggung jawab ini. Sebagai seorang ibu, ini membuat aku merasa lebih nyaman.

—Sakina…San.

Aneh… Seolah-olah aku telah diberi dorongan lembut di belakang dan sekarang, aku dapat melihat jalan ke depan, meskipun aku telah berjuang untuk menemukannya untuk sementara waktu sekarang.

—Tentunya, kamu lebih tenang sekarang, bukan? Tapi aku yakin kamu akan menemukan jalannya tanpa datang kepada aku.

—Tidak, itu tidak benar, aku—…

Aku hendak mengatakan sesuatu yang lebih memalukan, tapi tanpa sadar aku memerah dan menunduk.

-Apa masalahnya?

—……

Aku malu untuk memberitahunya… Tapi aku mengumpulkan keberanianku lagi dan mengatakannya secara terbuka.

—Kehangatan Sakina-san… Kebaikannya dalam memberiku nasihat, sangat mengingatkanku pada ibuku. Dan aku akhirnya berpikir bahwa kamu seperti ibu aku.

Begitu aku mengatakan ini padanya, Sakina-san tiba-tiba menggoyangkan tubuhnya, membuka lengannya dan memelukku dengan erat.

—Mugu!

Dia memelukku begitu erat hingga payudaranya memukul kepalaku lebih keras, meremukkan wajahku dengan sangat lembut.

—Ibu… Ya, tidak apa-apa, Hayato-kun. kamu bisa memanggil aku ibu! Aku akan menjadi ibumu jika kau menginginkanku! Tolong panggil aku itu! Jangan berhenti!

-Hah…

Begitu aku menepuk punggungnya, Sakina-san yang bersemangat segera sadar kembali, dia berpaling dariku dengan wajah merah, seolah-olah melupakan apa yang terjadi.

—Aku minta maaf… Aku diliputi oleh kebahagiaan dan mengalami ledakan keibuan.

Ini pertama kalinya aku pernah mendengar tentang ledakan ibu …

Ketika Sakina menjadi tenang dan menjauh dariku, ada satu hal lagi yang ingin kukatakan padanya.

—Sakina-san, sebenarnya, ada satu hal lagi yang ingin aku dengar.

-Oke. kamu bisa memberi tahu aku apa saja, bagaimanapun juga aku adalah ibumu!

—Wl-Yah.

Saat aku menjauh sedikit dari Sakina-san, yang mengepalkan tinjunya di depan dadanya, aku mulai berbicara.

—Ada sesuatu yang ingin kuberitahukan padamu tentang insiden yang terjadi hari ini.

-Ya.

—Aku memberi tahu mereka berdua bahwa pria jahat bukan satu-satunya di dunia, tetapi akan ada juga pria yang ingin menjaga mereka. Untuk bagian aku, aku berencana untuk menjadi pria seperti itu… Tapi, aku tidak tahu bagaimana menjadi lebih langsung tentang hal itu, karena aku takut untuk memaksakan perasaan aku pada mereka.

Meskipun pada saat itu mereka menertawakan kata-kata aku, dan kemudian mengatakan bahwa semuanya baik-baik saja karena bagaimanapun, mereka tahu bahwa dengan aku segalanya berbeda.

Begitu Sakina-san mendengar kata-kataku, dia memasang ekspresi ceria di wajahnya.

—aku tidak berpikir mereka berpikir begitu. Arisa dan Aina bukanlah tipe gadis yang membiarkan orang lain memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan. Jika mereka menerima kata-kata kamu dengan senyum di wajah mereka, itu karena mereka setuju dengan perasaan kamu.

-Jadi begitu…

aku merasa sangat lega setelah mendengar ini, bahkan jika Arisa dan Aina sendiri tidak memberi aku konfirmasi tentang itu.

Setelah menghembuskan napas lega, aku segera menarik diri dari Sakina-san saat kami cukup dekat untuk saling berciuman. Dia memperhatikan ini juga dan pipinya langsung memerah.

aku menemukan dia sangat menawan, yang tidak akan dipikirkan orang tentang wanita dewasa, tapi itulah yang aku pikirkan tentang dia.

Setelah pertukaran kami, Arisa dan Aina kembali dari kamar mandi mereka.

—Kami kembali… Apa yang kalian berdua lakukan?

—Ya, kenapa wajah ibu merah?

-Tidak apa! Yah, sebaiknya aku kembali membuat makan malam!

Arisa dan Aina masing-masing duduk di sebelahku seolah menggantikan Sakina-san, yang dengan cepat kembali ke dapur. Mereka menatap aku seolah-olah mereka mengerti bahwa sesuatu terjadi di antara kami, meskipun kami tidak melakukan apa-apa!

Membuat kedua gadis itu menempel padaku, aroma indah dari air panas memenuhi lubang hidungku, mulai membuat otakku mati rasa.

Mereka telah mengeringkan rambut mereka, tetapi kulit mereka masih agak lembap dan mereka mengenakan piyama yang agak terbuka.

Dan aku tidak mengatakan itu karena itu sesuatu yang sangat seksi, tetapi karena mereka berdua mengenakan piyama berkancing, dan karena payudara mereka yang berlebihan, mereka sangat ketat di bagian depan, memberi kesan bahwa setiap saat salah satu kancingnya akan muncul.

aku tidak punya pilihan selain memalingkan muka, karena apa yang mereka tunjukkan sangat menyenangkan bagi mata aku.

—Arisa, Aina, bisakah kamu menyelesaikan memasak? Aku juga ingin mandi.

-Oke.

-Tentu.

Begitu Sakina-san meninggalkan ruangan, kedua saudari itu bangkit dari tempat duduknya dan menuju ke dapur.

Bagi aku, aku tidak tahu apa yang akan terjadi jika jantung aku berdetak lebih dari itu, jadi aku kira aku diselamatkan oleh bel. Tetap saja, aku tidak ingin berdiam diri dan tidak melakukan apa-apa, dan entah bagaimana aku ingin membantu mereka.

—Hayato-kun, kenapa kamu tidak santai?

—Ya, kamu adalah tamu kami.

—O-Oke.

Melihat mata mereka, aku merasakan tekanan besar pada mereka, jadi aku duduk kembali.

Dalam suasana gelisah ini, waktu berlalu dan Sakina kembali. Seperti yang diharapkan dari Sakina-san, yang baru saja keluar dari kamar mandi, pesona wanita dewasanya tidak bisa dibandingkan dengan putri-putrinya.

—Hayato-kun, makanannya sudah siap.

-Teruskan.

—Jumlah lauk telah meningkat sedikit, tetapi silakan makan lebih banyak jika kamu mau.

-Ya.

Ada banyak hidangan di atas meja tempat kami berempat duduk.

—Aku tidak ingat kapan terakhir kali aku melihat meja yang penuh dengan begitu banyak makanan…

Dan tidak, itu tidak bisa dibandingkan dengan hari itu aku makan kari.

Setelah berdehem, aku mulai memakan makanan yang telah disiapkan untukku. Itu sangat lezat sehingga aku makan sampai kenyang.

—Lezat, sangat lezat.

-Terima kasih. Aku senang kamu mengatakan itu.

—Hehehe♪

—Fufu.

Setelah menyelesaikan makan malam, aku memohon kepada para gadis untuk mengizinkan aku mencuci piring. Meskipun mereka dengan tegas menolak, aku berhasil bersikeras cukup lama agar mereka membiarkan aku melakukannya.

—….. Asyik, sudah lama sekali rumahku tidak semeriah ini.

Sakina-san memperhatikan kami dengan senyum di wajahnya sepanjang waktu dan aku senang dia berpikir begitu.

Yah, aku sudah selesai makan malam dan mengucapkan terima kasih atas acara hari ini, tapi aku masih perlu berbicara dengan Arisa dan Aina.

—Semoga beruntung, Hayato-kun.

-Terima kasih.

Tanpa diduga, aku merasakan tangan Sakina-san di pundak aku dan dia mendorong aku ke arah gadis-gadis itu.

Mereka memiringkan kepala atas tindakan ibu mereka, tapi aku meminta mereka memberiku sedikit waktu lagi agar aku bisa menjelaskan apa yang terjadi… Jadi kami bertiga menuju ke kamar Arisa.

—Aku tidak percaya Hayato ada di kamarku. aku merasa aneh.

—Aku tidak keberatan jika kita pergi ke kamarku.

Benar saja, duel batu-gunting-kertas terjadi antara Arisa dan Aina untuk menyepakati kamar mana yang akan kami tempati.

Kamar Arisa bersih dan rapi. Tidak ada boneka atau benda serupa yang dimiliki seorang gadis kecil, dan semua perabotannya berwarna putih… Itu adalah ruangan yang entah bagaimana cocok dengan kepribadiannya.

—Duduk di sini, Hayato-kun.

-Terima kasih.

Kami bertiga duduk mengelilingi meja bundar di lantai sedemikian rupa sehingga mereka tetap menghadap aku, menatap aku seolah-olah mereka tahu apa yang akan kami bicarakan.

—Terima kasih telah membawa masalah ini bersamaku hari ini, meskipun ini sedikit terlambat, dan setuju untuk mendengarkan kata-kata egoisku.

—Jangan katakan itu. Bagaimanapun, fakta bahwa aku dapat menghabiskan lebih banyak waktu dengan kamu membuat aku sangat bahagia.

-Itu benar. Jika terserah aku, aku ingin kamu tinggal di sini sepanjang malam.

Aku terkekeh memikirkan bahwa aku telah membuat diriku sendiri dalam banyak masalah.

Setiap kata yang keluar dari para wanita ini menyelimuti hatiku dan menyuruhku untuk menenggelamkan diriku dalam kelembutan dan kehangatan mereka.

Segalanya tampak magis, kehadiran mereka terasa sangat membius.

—Yang ingin kuberitahukan padamu adalah—…

—Tunggu, sebentar, Hayato-kun.

Ketika aku hendak mengungkapkan perasaan aku, Arisa menyela aku.

Mereka berdua saling memandang dan mengangguk seolah-olah mereka bertekad untuk mengatakan sesuatu yang penting, sebelumnya mereka harus mendengarkan apa yang akan aku katakan kepada mereka.

—Aku mencintaimu, Hayato-kun. Mulai sekarang, aku ingin mendukung kamu selama sisa hidup aku.

—Aku juga mencintaimu, Hayato-kun. Aku sangat mencintaimu sehingga aku ingin punya bayi bersamamu.

-Jadi begitu.

Aku mencintaimu; hati aku melompat ketika aku mendengar itu. Namun, pernyataan Aina berikut tentang ingin punya bayi dengan aku membuat aku mati sejenak. Tapi aku bisa merasakan bahwa dia sangat serius.

Dan tanpa jeda, gadis-gadis itu terus berbicara.

—Aku serius saat mengatakan ini, Hayato-kun. Aku sangat mencintaimu sehingga aku dengan tegas memutuskan bahwa tujuan hidupku adalah untuk mendukungmu. Dan jika kamu memberi tahu aku bahwa kamu tidak membutuhkan aku, aku tidak akan ragu sedetik pun bahwa aku akan mati karena kesedihan.

-Aku merasakan hal yang sama. Aku sangat mencintaimu sehingga aku ingin memberimu semua dariku. aku ingin melahirkan anak kamu, dan membesarkan keluarga yang bahagia di sisi kamu. Satu-satunya orang yang kuinginkan dalam hidupku adalah kamu… Aku sangat mencintaimu sehingga aku ingin selalu dekat denganmu.

Kata-katanya sarat dengan perasaan yang kuat. Tapi bagi aku, aku sedikit berpikir karena dampak dari semua yang mereka sampaikan kepada aku.

Begitu mereka melihat ekspresi tercengangku, mereka berdua tertawa, lalu bangkit dan duduk di kedua sisiku.

Arisa adalah orang pertama yang meraih tanganku dan terus berbicara.

—Kau menampakkan diri kepada kami pada saat itu, ketika kami akan kehilangan segalanya. Tentunya kamu pasti berpikir bahwa kami hanya bersama kamu karena apa yang kamu lakukan hari itu… Tapi katakan padaku, apakah menurutmu perasaanku padamu salah?

—………

Itulah tepatnya yang aku takutkan. Bagaimana jika mereka hanya "mencintai" aku untuk apa yang aku lakukan dan bukan untuk siapa aku?

—Kami tidak dapat menyangkal bahwa peristiwa semacam itu ada hubungannya dengan itu. Aina, ibu aku dan aku tidak bisa menghilangkan kejadian itu dari kepala kami, masih sering terjadi. Tetapi karena itu, kami mengenal kamu, kami mengenal masa lalu kamu, ketakutan kamu, niat kamu, orang yang kamu … Itu membuat perasaan ini untuk kamu semakin kuat hingga tidak bisa lagi dihentikan.

Aina pun membuka mulutnya untuk menguatkan kata-kata kakaknya.

-Itu benar. Sejak saat itu, kami jatuh cinta pada Hayato-kun dan kami menginginkanmu apapun yang terjadi. Aku ingin Hayato-kun, aku ingin dicintai oleh Hayato-kun dan aku ingin mengandung anak Hayato-kun.

—Mengapa kata-katamu begitu kuat?

—Kuat? Tidak sama sekali, itu normal♪

Biasa katamu? Apakah kamu tidak menyadari kekuatan destruktif yang mereka miliki ?!

Setiap kata yang keluar dari mulutnya, membuat seluruh tubuhku bergidik. Tapi mereka juga membuatku sedikit rileks.

Ada benturan besar antara niat keduanya. Arisa ingin menjadi pendukung dan faktor penting dalam hidupku, sedangkan Aina ingin punya bayi bersamaku dan memulai sebuah keluarga.

—Pada hari kamu memberi tahu kami tentang keluarga kamu, aku menemukan bahwa kamu, orang yang menyelamatkan kami, memiliki kekosongan besar di hati kamu, dan kehidupan yang sangat sepi. aku tidak ingin kamu terus hidup seperti itu, aku ingin kamu mengubur kesedihan itu dan menenggelamkan diri kamu dalam cinta yang dapat kami berikan kepada kamu — kata Arisa sambil meremas tanganku lebih erat.

—Selama kami berada di sisimu, dan kami memberimu cinta yang kamu butuhkan, aku yakin kamu tidak akan mau meninggalkan kami, dan kamu akan selalu mencari kasih sayang yang bisa kami berikan padamu… Apa yang harus dilakukan kamu bilang? kamu tidak ingin kami meninggalkan kamu sendirian, bukan?

-Itu benar.

Pertemuan kami tidak normal, tetapi justru karena situasi itulah kami bersama sekarang. Dan aku, aku tidak ingin menjauh dari kehangatan dan cinta yang mereka berikan kepada aku.

—Aku… aku tidak ingin sendirian lagi.

-Ya kami tahu.

-Ya kami tahu.

Mereka berdua memelukku di kedua sisi, membuatku tetap berada di tengah-tengah mereka dan payudara mereka… Terasa begitu hangat berada seperti ini, seperti rawa yang penuh cinta, dan aku bahkan tidak peduli jika aku ditelan di dalamnya.

—…Tapi, itu tidak cukup.

—Eh?

—Hayato-kun?

Sebanyak aku membantu gadis-gadis ini dan mereka ingin membalas budi, tidak adil jika kita tidak memiliki hubungan yang setara.

—Aku tidak bisa menerima begitu saja bahwa kalian ingin mendukungku dan membuatku merasa dicintai. Jadi, aku juga ingin melakukan hal yang sama untuk kamu.

aku yakin mereka akan memberi tahu aku bahwa itu tidak perlu. Tapi aku tidak bisa membiarkan gadis-gadis ini memberiku segalanya tanpa aku memberi mereka imbalan.

—Aku masih berdiri dengan apa yang aku katakan sebelumnya. Arisa, Aina, aku tidak akan pernah membuatmu sedih. aku akan menjadi pria yang pantas kamu dapatkan, seseorang yang dapat kamu percayai, sehingga kamu tidak akan pernah menyesal memilih aku.

—Um?

—…Aduh♪

Aku meletakkan tanganku di kedua bahu mereka, membuat Arisa dan Aina menatapku. Melihat mata biru dan merah mereka yang indah memberi aku dorongan terakhir yang aku butuhkan.

—Aku akan selalu bersamamu untuk mendukungmu dan melindungimu… Aku tidak ingin membatasi diriku untuk menjadi orang yang menerima semua cinta dan terima kasihmu. Oleh karena itu, aku juga akan melakukan hal yang sama untuk kamu. aku-…

Ya, aku mengerti semuanya, aku tidak akan melewatkan kesempatan ini.

—Arisa, Aina, aku mencintaimu….

—Hayato-kun!

—Hayato-kuun!

—Hueeh?!

aku didorong begitu keras sehingga aku bahkan tidak punya waktu untuk merasakan pencapaian setelah memberi tahu mereka bahwa aku mencintai mereka. Payudara besar mereka meremukkan tubuh aku, dan mereka memeluk aku begitu erat sehingga sesaat aku mengira aku sedang dalam mimpi karena tidak ada yang begitu sempurna.

—Aku ingin kalian berdua tetap di sisiku… Aku tidak ingin kalian meninggalkanku.

-Ya. Aku akan selalu berada di sisimu.

-Ya. Aku akan selalu bersamamu, Hayato-kun♪

Gadis-gadis itu memelukku lebih erat. Aku semakin kecanduan pelukan seperti ini.

Tanpa sadar, tubuh dan hati aku tidak ingin mereka meninggalkan aku, aku ingin menerima kehangatan ini setiap saat, membuat aku bergantung sepenuhnya pada mereka.

aku sangat bahagia… aku memilih untuk menenggelamkan diri aku dalam cinta mereka begitu dalam sehingga aku tidak akan pernah bisa keluar lagi.

—…Hei, Hayato-kun.

-Ya?

—Aina dan aku tahu bahwa cinta ini sangat tidak biasa. Tapi kami tidak bisa menghindarinya.

—Ya… Sejujurnya, kami berdua jatuh cinta padamu…

Setelah mengatakan itu, mereka mencium kedua pipiku, membuat suara dengan bibir mereka, dan kemudian menatapku dengan senyum lebar di wajah mereka.

—Aku akan banyak melayanimu mulai sekarang♪♪

—Dan kamu dan aku akan memiliki banyak anak.

—Um… Ya.

Tunggu sebentar, aku hanya mengangguk, tapi bukankah itu ide yang buruk?

—Aina, aku mengerti keinginanmu, tapi kita masih SMA… Kita harus menunggu beberapa tahun untuk itu.

—Eh ~ Ya… itu benar.

Meskipun semua yang kami rasakan sudah dikatakan dan kami tampaknya mencapai kesepakatan. aku harus mengajukan satu pertanyaan penting terakhir.

—Hei… Aku tahu aku akhirnya memilih kalian berdua sebagai pacarku, tapi apakah kamu baik-baik saja dengan ini?

-Hah? Apakah ada sesuatu yang salah dengan itu?

—Aku tidak mengerti, haruskah ada yang salah dengan itu?

Rupanya, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Ibu dan ayah tersayang. Untuk kedua kalinya dalam hidupku, aku punya pacar lagi. Dan kali ini dua gadis cantik dan luar biasa.


Malam itu, Arisa dan Aina berada di balkon memandangi langit.

Mereka sedang mengingat hari ketika anak laki-laki spesial memasuki hidup mereka. Terlepas dari kemalangan seperti itu, mereka bisa bersama pria sempurna yang dirindukan kedua saudari itu, dan mereka senang bisa terhubung dengannya, dan secara resmi menjalin hubungan di antara mereka bertiga.

Hayato sudah pulang, tetapi mereka tidak bisa tidur karena mereka sangat bersemangat untuk segala sesuatu yang akan datang.

—Aina, sekarang aku akhirnya bisa melayani Hayato-kun.

-Ya itu betul. Dan aku juga akan♪.

Terlepas dari Arisa, yang meletakkan tangannya ke pipinya dan mendesah panas, wajah Aina menjadi topeng yang tidak bisa dia tunjukkan kepada orang lain saat dia membayangkan bagaimana keadaan antara dia dan Hayato.

Namun, dia tampaknya mengkhawatirkan saudara perempuannya Arisa.

—Aku mengerti bahwa kamu ingin mengabdikan dirimu untuk Hayato-kun, tetapi jika kamu ingin menjadi budak atau semacamnya, simpan itu untuk dirimu sendiri, oke?

-Aku tahu. Aku sangat meragukan Hayato-kun akan menerimanya… Itu akan mencegahku untuk bertindak seperti itu. Tetapi…

-Tetapi…?

—Tidakkah menurutmu itu terdengar bagus? Aku… budak Hayato-kun…

-Apakah kamu serius…?

—Bagiku ini seperti keinginanmu untuk memiliki bayi bersamanya.

-Benar-benar?

Mereka berdua memiliki perasaan yang kuat untuk Hayato, dan meskipun tujuan dia jatuh cinta dengan mereka adalah sama, mereka memiliki rencana yang berlawanan. Ngomong-ngomong, Arisa ingin diperbudak oleh Hayato, dan Aina ingin punya anak.

Itu adalah bentuk cinta yang berbeda, tetapi untungnya mereka juga memahami bobot cinta itu.

—Dan bahkan jika cinta kita kuat, kita tidak bisa mengikat Hayato-kun dengan cara apa pun. Kita harus membuatnya menerima cinta kita apa adanya.

-Ya. Ini baru permulaan, kita masih punya waktu bertahun-tahun ke depan untuk berubah dan menjadi lebih baik… Jadi, mari kita batasi diri kita untuk saat ini untuk mendukungnya dan membuatnya tidak menyesal telah memilih kita, Aina.

-Ya!

Ketika Aina mengangguk pada kata-kata Arisa, angin sepoi-sepoi bertiup seolah menandai momen itu. Angin cukup mengacak-acak rambut gadis-gadis itu, sudah bulan Desember dan malam cukup dingin.

—Ini membeku! Ayo tidur sekarang, adik.

-Hah? Apakah kamu akan tidur di sini? Yah, sama-sama.

Sebelum Arisa bisa memberinya lampu hijau, Aina sudah berbaring di tempat tidurnya, dia mengerti sedemikian rupa sehingga adik perempuannya yang lucu sangat senang dengan Hayato.

Berbaring berdampingan di tempat tidur, Aina membuka mulutnya dengan senyum lembut.

—Kau tahu, aku tidak menyangka Hayato-kun begitu tulus dengan perasaannya.

—Ya… Hanya dengan mengingatnya membuat jantungku berdetak lebih cepat.

Mereka berdua terkesan dengan kata-kata Hayato. Mereka tidak berharap dia bersedia mengambil begitu banyak tanggung jawab. Dan mereka tidak hanya senang dengan itu, tetapi juga dengan penampilan yang dia tunjukkan saat mereka jauh dari rumah.

—Aku sangat kecewa dengan ayah anak itu. Sejenak aku berpikir lagi bahwa aku tidak bisa mempercayai pria mana pun, yah… Aku tidak, tapi, kebencian itu meningkat lagi, sampai Hayato-kun muncul… Mendengar kata-kata putus asanya saat itu sungguh baik. lucu.

-Benar. Ketika aku melihat Hayato-kun, dia terlihat sedikit tegang, tapi di saat yang sama aku pikir dia terlihat manis. Aku merasa seperti akan meledak dengan cinta melihatnya dalam keadaan itu, dan aku benar-benar ingin memeluknya.

Bahkan jika Hayato tidak bisa mengucapkannya dengan benar, upaya putus asanya untuk menyampaikan perasaannya kepada para suster ternyata menawan hati.

Seperti yang dikatakan Arisa, dia sangat kecewa dengan ayah dari anak yang hilang itu, tetapi sekali lagi, berkat situasi yang tidak menguntungkan Hayato tampaknya menjadi sinar harapan di antara mereka, dan pada gilirannya, mengklarifikasi perasaannya untuk selamanya.

—Aku tidak menyalahkan Hayato-kun karena berpikir bahwa kami merasa tertarik padanya karena apa yang dia lakukan untuk kami. Tapi juga tidak bohong ketika aku mengatakan bahwa setelah mengenalnya lebih baik dan melihat niat yang dia miliki untuk kami, perasaan itu menjadi semakin kuat.

-Kamu benar. Ketika aku mengetahui tentang kehidupannya yang sedih dan sepi, aku memiliki kebutuhan yang mendesak untuk mengisi kekosongan itu dengan cinta aku padanya. Dan kepribadiannya juga sangat menarik perhatianku. Aku sangat senang aku jatuh cinta padanya… Aku membuat pilihan yang bagus♪.

Efek jembatan gantung, momentum momen dan pengalaman yang mengejutkan tidak lebih dari sebuah pementasan kehidupan bagi ketiga orang ini untuk bertemu satu sama lain.

Meskipun semua peristiwa ini bertanggung jawab atas ketertarikan para suster pada Hayato, terserah dia untuk memastikan bahwa cinta ini tidak akan tetap dangkal.

—Aina, ayo cintai Hayato-kun mulai besok.

—Tentu saja itu tidak akan sepihak, karena kita juga akan dicintai.

—Ya♪

—Hehehehe♪

Senyum para suster cukup murni untuk menyilaukan hati yang paling gelap sekalipun… Tapi, jangan lupa bahwa, di balik senyuman indah itu, ada perasaan cinta yang sangat tidak biasa.

—Hayato-kun, aku akan melayanimu lebih baik dari sebelumnya.

—Hayato, ayo saling mencintai dengan dalam dan dalam sampai… Kyaaa♪

Tidak ada keraguan bahwa Hayato sedang menunggu kebahagiaan, tetapi pada saat yang sama dia akan mengalami masa-masa sulit dengan kedua saudara perempuannya.

Akhir bab 6


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar