hit counter code Baca novel Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru - Volume 2 - Prologue Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru – Volume 2 – Prologue Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

-Tolonglah!

Aku menangis putus asa sambil berlari secepat yang aku bisa.

aku memohon bantuan kepada siapa pun yang mau mendengarkan. Aku berlari seolah-olah hidupku bergantung padanya.

Tenagaku terkuras, aku hampir tidak bisa bernapas, namun aku terus berjalan tanpa henti. Secara naluriah aku tahu bahwa jika aku berhenti sekarang, segalanya akan hilang.

-Mengapa? Mengapa labu mengejarku?

Ya, saat itu ada labu yang mengejarku. Dan di tengah keputusasaan, lari tanpa tujuan, aku menoleh ke belakang.

—Aaaah!

aku tidak mengerti, mengapa dia mengejar aku? Itu adalah kepala labu yang sama yang aku gunakan untuk membantu saudara perempuan Shinjo.

Setiap kali aku melihat ekspresi mengejek itu, aku merasa tidak berdaya, lemah, seperti anak kecil yang ketakutan. Meskipun aku mencoba melepaskannya, itu tidak mungkin.

Entah kenapa, langkahku melambat, badanku terasa berat, dan labu raksasa itu semakin mendekat.

—Sial… Bagaimana aku bisa sampai di sini?

aku sangat bingung… Bagaimana aku bisa berakhir dalam situasi ini? Apakah aku melakukan sesuatu yang salah? Apakah aku melakukan tindakan jahat yang layak mendapat hukuman ini, seolah-olah tindakan itu ditujukan khusus kepada aku?

-Ah…!

Selagi aku memikirkannya, aku tersandung sebuah benda dan jatuh ke ruang kosong.

Semuanya telah berakhir, karena ketika aku mengangkat kepalaku, sebuah bayangan menutupi seluruh tubuhku, dan ketika aku melihat benda yang hendak menimpaku, aku diliputi rasa putus asa.

—Aaaahhh!

****

 

-Hah?!

Tiba-tiba aku membuka mataku dan terbangun.

Aku menarik nafas dalam-dalam untuk menenangkan nafasku yang tidak menentu, dan perlahan kesadaranku kembali, membiarkan ketenangan menguasai pikiranku.

—Jadi itu hanya mimpi. — Aku bergumam pada diriku sendiri.

aku akui bahwa apa yang aku lihat selama ini adalah mimpi.

Ya, tentu tidak mungkin labu seukuran truk raksasa ada di dunia ini. Apalagi hal seperti itu mengejarku. aku turun dari tempat tidur dan berdiri di depan topeng labu di kamar.

—Dia mempunyai wajah yang sama denganmu, bodoh. — Kataku sambil memberikan tamparan ringan.

Kepala labu tersebut tentu saja memiliki ekspresi yang menjengkelkan dan mengejek yang dapat dengan mudah membuat bulu siapapun mengacak-acaknya.

Itu bukan jenis barang yang akan kamu taruh di kamarku, tapi itu memiliki arti khusus bagiku dalam hal menjalin hubungan.

—Meskipun aku tidak bisa menyalahkanmu sepenuhnya, banyak hal dalam hidupku berubah karenamu. — Aku bergumam dengan senyum ironis.

Tiba-tiba terdengar ketukan di pintu kamarku.

—Hayato-kun, bolehkah aku masuk?

-Tentu.

Jawabku dan pintu segera terbuka, menampakkan seorang wanita muda cantik berambut hitam.

Namanya Arisa Shinjo. Hubungan kami dimulai ketika aku menyelamatkannya dari percobaan penyerangan, dan sejak itu kami menjadi teman dekat, dan akhirnya menjadi pacar aku.

Dia mendekatiku, payudaranya terlihat memantul melalui seragamnya. Dia mencium pipiku dan kemudian memandangi labu itu.

—Kenapa kamu menatap Pumpkin-sama begitu saksama?

—Oh… Aku bermimpi dimana makhluk raksasa ini mengejarku.

—Begitu, kamu mendapat mimpi yang menarik…

Arisa tampak sedikit bingung bagaimana harus bereaksi, tapi jika aku berada di posisinya, aku mungkin akan memiliki ekspresi serupa di wajahku.

—Aku merasa sangat aneh bagaimana kamu menyebut benda itu Labu-sama…

—Tentu saja itu Labu-sama! Karena itu menyatukan kita! — Arisa menjawab dengan tekad sambil mengepalkan tangannya.

Bagi Arisa, labu ini tampaknya sama pentingnya dengan dewa keberuntungan, karena aku sering melihatnya berdoa di depannya di kamarku.

Hari ini pun Arisa mengatupkan tangannya sambil berdoa seolah hendak memberikan persembahan. Aku tersenyum ironis melihat sikapnya dan mendekatinya.

—Selamat pagi, Arisa.

—Selamat pagi, Hayato-kun.

Kami bertukar salam dan meninggalkan ruangan bersama-sama, menuju ruang tamu.

Saat aku memasuki ruang tamu, aku disambut oleh aroma sarapan yang nikmat, dan mataku bertemu dengan mata seorang gadis yang sedang mencicipi miso.

Dia adalah seorang wanita muda cantik yang tentunya tidak kalah dengan Arisa dalam hal kecantikan, dan sosoknya juga tak kalah mengesankan.

Namanya Aina Shinjo, saudara perempuan Arisa dan juga temanku.

—Selamat pagi, Hayato-kun!

—Selamat pagi, Aina.

Dia berhenti membuat sarapan dan bergegas menghampiriku.

Dia melingkarkan tangannya di leherku dan memelukku erat. Lalu, mirip dengan ciuman Arisa sebelumnya, dia mencium pipiku seolah ingin mengenang kembali momen itu.

—Pagi selalu dimulai dengan ciuman untuk Hayato-kun♪

—Haha, itu benar-benar membuatku berenergi. Meski di pipi… ciuman memiliki kekuatan yang mengejutkan.

-Itu benar.

—Hehe, benar juga.

Ciuman dari Arisa dan Aina yang memiliki hubungan spesial dengan aku, sungguh memiliki kekuatan misterius yang mempengaruhi aku secara psikologis dan emosional.

Menerima ciuman pagi sebelum berangkat ke sekolah memberi aku dorongan khusus untuk menghadapi hari itu. Mungkin sederhana, tapi itu membuatku sadar sekali lagi betapa aku mencintai gadis-gadis itu.

—Jadi, Hayato-kun, kenapa kita tidak duduk untuk sarapan?

—Ya, menikmati momen penuh kasih memang menyenangkan, tapi aku tidak ingin ketinggalan sekolah.

—Tentu… Umm, terima kasih atas apa yang kalian lakukan untukku.

Dan hari bahagia lainnya dimulai saat kami menyantap sarapan yang disiapkan oleh dua gadis yang kucintai.

aku punya dua pacar. Itu bukan sekedar ekspresi, tapi kenyataan.

Pada dasarnya, di Jepang, negara dengan sistem perkawinan satu pria-satu-wanita, gagasan memiliki satu istri dianggap tunggal, seperti halnya memiliki satu pacar biasanya dianggap sebagai kehadiran tunggal. Tapi di sinilah aku, sepertinya melanggar tabu ini dengan memiliki dua gadis sebagai pacarku, keduanya atas persetujuan bersama.

—Hayato-kun, aku mencintaimu.

—Hayato-kun, aku mencintaimu.

Suara kedua gadis itu membisikkan cinta mereka seperti itu, meski mereka tidak dekat satu sama lain… Aku bisa dengan mudah membayangkan kata-kata itu bergema di kepalaku saat aku sendirian. Aku sudah terbiasa dengan kata-kata itu.

Pertemuan pertama kami memang tidak menyenangkan, namun justru karena itulah hubungan kami berkembang menjadi seperti sekarang, melalui momen-momen intens yang kami lewati bersama.

Menjalin hubungan dengan dua gadis… Itu bukan sesuatu yang bisa aku umumkan begitu saja kepada orang lain. Fakta bahwa aku memiliki Arisa dan Aina sebagai pacarku adalah sesuatu yang membuatku bahagia, dan aku tidak menyesalinya.

aku dapat dengan yakin mengatakan bahwa hal ini akan terus terjadi di masa depan… Tetapi jika aku boleh mengungkapkan kekhawatiran, satu saja… Kekhawatiran mewah yang aku alami akhir-akhir ini.

Dan itu adalah… Bagaimana mereka berdua begitu menggoda?!

Mereka berhasil menggerogoti pengendalian diriku dengan sangat tepat… Bukannya menggangguku, malah membuatku bahagia, dan bukan hanya itu, mereka berdua begitu lembut dan baik hati… Aaargh!

Meneriakkan hal-hal seperti itu di kepalaku sudah menjadi hal yang lumrah akhir-akhir ini.

Setelah bertemu mereka, kami segera mulai memupuk hubungan kami, yang membuat aku benar-benar tenggelam dalam cinta mereka terhadap aku. Sudah sebulan sejak kami memulai hubungan kami sebagai pasangan.

Sekarang kita sedang mendekati musim Natal. Pada tanggal 24 Desember, kota ini akan dipenuhi pasangan di mana-mana.

Dan menjelang acara spesial untuk semua pasangan yang saling mencintai itu, aku menghabiskan hari-hariku dengan putus asa berusaha menahan diri sambil menikmati cinta dari dua saudara perempuan cantik yang sama menawannya secara pribadi.

****

 

—…Ah~♪

—Haha, kamu terlihat sangat puas, bukan, Hayato-kun? — Arisa berkata sambil menatapku dengan senyum lucu di wajahnya.

Saat itu jam makan siang dan kami baru saja selesai makan, tapi kami berdua tetap berada di ruang kelas yang kosong untuk bersembunyi dari mata-mata yang penasaran.

Meskipun musim dingin tidak dapat dihindari dan hawa dingin tidak dapat dihindari, hari ini cerah dan sedikit lebih hangat dari biasanya.

Meskipun kami merahasiakan hubungan kami, Arisa dan Aina populer di sekolah, dan aku tahu jika ada yang melihat kami berinteraksi lebih dari yang diperlukan, itu bisa menimbulkan masalah. Itu sebabnya kami bertemu diam-diam di sekolah.

—Menggunakan kakimu sebagai bantalan sungguh menyenangkan, Arisa… Aku merasa sangat rileks, dan sepertinya otakku yang lelah karena kelas pulih dengan cepat.

-Benar-benar? Kalau begitu nikmatilah sebanyak yang kamu mau, oke?

-Ya. Terima kasih, Arisa.

—Tidak ada yang membuatku lebih bahagia daripada mengetahui bahwa aku membantumu. — Arisa berkata sambil tersenyum.

Di saat-saat seperti ini, kelemahan kecilnya adalah dadanya yang terlalu besar sehingga aku tidak bisa melihat ekspresinya sepenuhnya.

Yah, meski aku tidak bisa melihat wajahnya, apa yang bisa kulihat sudah lebih dari cukup untuk menjadi pemandangan yang menyenangkan. Meski begitu, aku selalu ingin melihatnya tersenyum.

(Arisa benar-benar memiliki semangat pelayanan yang kuat… Atau hanya aku?)

Seperti pengamatanku yang terakhir, Arisa selalu bersedia membantuku semampunya. Bahkan sebelum kami mulai berkencan, aku bisa melihat sekilas aspek ini dari kata-katanya, tapi sejak kami mulai berkencan, sifat ini menjadi semakin jelas.

—……

-Apa yang salah?

—Tidak, aku hanya merasa nyaman.

Meski aku merasa sedikit sedih meninggalkan bantal nyaman yang menjadi kakinya, aku berdiri dengan niat menatap wajahnya.

Dia tampak bingung, jadi aku mengumpulkan keberanian untuk mengatakan hal berikut, sedikit menekan rasa maluku.

—Arisa, aku mengatakan ini dari lubuk hatiku. Terima kasih atas semua yang kamu lakukan untukku. Kamu sangat spesial bagiku dan kamu milikku sepenuhnya.

Itu adalah kata-kata yang agak murahan, hampir tidak pada tempatnya.

“Semua milikku”… Sepertinya itu adalah ungkapan yang diperuntukkan bagi pria tampan yang memberi kesan seperti karakter dalam novel roman.

Tapi… Bagi Arisa, itu adalah ungkapan yang memiliki efek yang sangat kuat.

—Ah… Ah~

Pipinya menjadi sangat merah, dan ekspresi ekstasi muncul di wajahnya. Seolah-olah ada sesuatu di dalam dirinya yang tersulut oleh gairah.

(…Mata itu. Rasa memiliki itu, seolah-olah aku benar-benar miliknya, sungguh menggoda).

Ya, menggoda, itulah kata yang tepat. Segala sesuatu tentang dia sangat menggoda!

Meskipun menurutku tidak sopan memiliki perasaan ‘erotis’ terhadap wanita, aku tidak bisa sepenuhnya menyangkal perasaan itu.

—Hei, Hayato-kun. Apakah ada hal lain? Apakah ada hal lain yang bisa aku lakukan untuk kamu?

Dengan kata-kata ini, Arisa menggenggam tangan kiriku dengan kedua tangannya. Meski aku merasa agak kedinginan, aku paham itu karena tanganku lebih hangat daripada tangannya.

Saling menatap mata saja sudah menjadi kebahagiaan tersendiri, namun berada dalam situasi ini berdua saja dengan Arisa, ada kekuatan aneh yang membuatku ingin ikhlas dan dimanjakan dengan pertanyaan ini.

—Um… biarkan aku menjadi sangat rentan kalau begitu…

—Tidak apa-apa, silakan.

Sebelum aku bisa menyelesaikan pikiranku, Arisa memelukku. Dia memelukku erat dan dengan lembut membelai punggungku…

Setiap kali dia memperlakukanku seperti ini, aku benar-benar lupa bahwa kami berada di sekolah dan ingin benar-benar tenggelam dalam pelukan hangatnya.

—Itu membuatku bahagia juga, tapi lebih menyenangkan lagi jika diinginkan seperti itu.

-Jadi begitu. aku juga sangat senang. Menjadi seperti ini bersamamu saja sudah cukup bagiku.

Saat kami berpelukan, tawa menggemaskan mereka menggema di telinga kami, memenuhi udara dengan kegembiraan.

—Kalian berdua terlihat sangat mesra! — sebuah suara berseru.

Meskipun kami mendengar suaranya, kami tidak terkejut mengetahui siapa orang itu. Kami tidak punya alasan untuk panik saat kedatangan mereka.

—Oh, Aina, kamu sudah di sini. — Jawab Arisa.

Mengintip melalui pintu adalah Aina. Dengan senyum cerah di wajahnya, Aina dengan sempurna mewujudkan ungkapan “kenaifan menawan,” dan kehadirannya yang cerah dan menyenangkan mampu membuat siapa pun tersenyum.

—Maaf mengganggu waktumu bersama, saudari. Hayato-kun~!

-Ah!!

Mengatakan bahwa dia melompat ke arahku mungkin sedikit berlebihan, tapi Aina memelukku erat dan menempelkan dahinya ke dadaku.

Setelah beberapa saat seperti itu, dia mengangkat kepalanya dan mengeluarkan tawa yang seolah-olah berkata; “aku benar-benar puas.”

—Mwah~♪

—Hei, berhenti!

—Jangan jahat! Tapi itu sangat keren~♪

…Sial, dia sangat menggemaskan sehingga aku tidak bisa berkata apa-apa lagi. Dia tidak hanya tersenyum dengan binar di matanya, tapi dia juga memelukku dengan sifatnya yang murah hati, mirip dengan Arisa. Meskipun hanya selisihnya kecil, dia dikatakan memiliki payudara yang sedikit lebih besar daripada Arisa, yang membuatku terganggu.

(Ah…! Hanya saja dia menekan dadaku, kenapa dia harus melemahkan pengendalian diriku seperti itu?)

Seolah-olah benda lunak ini mempunyai kekuatan tak tertahankan yang tidak dapat aku tolak.

Kami sudah menjadi pasangan, dan mungkin aku bahkan tidak tahu apakah itu disengaja, tapi baik Arisa maupun Aina menunjukkan kedekatan seperti itu… Di satu sisi, aku merasa tidak apa-apa, mungkin aku harus mengikuti arus.

Namun di sisi lain, malaikat di dalam diriku menghentikanku dan mengingatkanku bahwa masih terlalu dini untuk melakukan keintiman fisik.

“Mengapa tidak?! Lakukan saja!”

“aku tidak bisa! aku belum cukup dewasa untuk memikul tanggung jawab ini!”

Berapa kali perdebatan antara malaikat dan iblis di dalam diriku terjadi? Menghitung berapa kali akan menjadi latihan yang sia-sia.

Di masyarakat saat ini, tidak jarang siswa sekolah menengah memiliki hubungan intim, tapi tetap saja, ketika aku mempertimbangkan kemungkinan itu, aku takut… Bukan hanya demi keselamatanku sendiri, tapi yang lebih penting demi keselamatan mereka… Itulah yang aku rasakan!

—Hei, Hayato-kun, kenapa kita tidak menghabiskan waktu bersama dengan penuh kasih sayang? Ini belum waktunya bagiku untuk kembali ke kelas.

Aku tidak akan membandingkan Arisa dengan Aina… Tapi karena senyum nakal itu memancarkan rasa manis yang lebih besar dari senyum Arisa, aku tidak punya pilihan selain menyetujui lamarannya.

Aina memposisikan dirinya tepat di depanku, dan tanpa basa-basi lagi, dia duduk di pangkuanku.

Dengan tangannya di pundakku, Aina menatapku. Ketika dia sedikit menjulurkan lidahnya, dia tampak seperti iblis kecil… Seperti succubus dari manga. Gambar ini membuat jantungku berdetak lebih cepat.

—Hehe~. Begitu saja, jantungku berdebar kencang. Meski menakjubkan hanya dengan menatap matamu, saat kita begitu dekat seperti ini, jantungku berdebar lebih cepat♪

—………..

Aku seharusnya tidak mengatakan dengan lantang apa yang aku rasakan… Saat kami begitu dekat dan saling memandang seperti ini, tidak dapat disangkal bahwa wajahku yang memerah tidak luput dari perhatian, dan kamu mungkin menyadarinya.

-Ayo! Hayato-kun, kamu manis sekali!

-Hah?!

Tiba-tiba dia memekik keras dan aku dipeluk erat oleh Aina.

Dengan lengannya melingkari kepalaku, aku tidak bisa melarikan diri. Aku mendapati diriku terjebak dalam kelembutan yang luar biasa, wajahku terkubur di dalamnya. Aku menghirup aroma manis yang berasal dari Aina dalam posisi ini.

—Mmm… Hehe♪ Meski kamu menggelitikku, aku merasa sangat senang seperti ini. Kamu tahu, Hayato-kun? Apakah kamu tidak terlalu bersemangat?

-Ya.

-Melihat? Kamu persis seperti yang kubayangkan! Ah, kamu manis sekali! Aku hanya bisa tersenyum, dan tubuhku semakin hangat meskipun ini musim dingin.

—……….

Saat aku menerima pelukan gemetar Aina, aku akhirnya terdiam.

(Jika Aina juga seperti itu… Aku benar-benar bertahan dengan baik, serius!)

Apa yang kupikirkan selama aku bersama Arisa juga berlaku untuk Aina, tidak diragukan lagi.

Dengan Aina, dia tidak hanya memiliki tingkat kontak fisik yang lebih tinggi daripada Arisa, tapi dia juga memiliki cara untuk mengungkapkan cintanya dengan cara yang tulus dan tidak berlebihan sama sekali.

Mungkin kelemahanku padanya yang membuatku merasa seperti itu, tapi bagaimanapun juga, cara Aina mengungkapkan cintanya secara langsung sungguh menghibur… Tentu saja, ekspresi cinta Arisa berbeda, dan itu juga tidak masalah.

—Hayato-kun.

-Ya?

Pengekangan di kepalaku mengendur dan aku menjauh dari dada Aina. Meski pipinya memerah, dia tidak memalingkan muka dariku. Lalu, tanpa ragu, dia mencium bibirku.

Setelah itu, makan siang berakhir tanpa ada insiden besar, dan setelah berpamitan dengan Aina, aku kembali ke kelasku.

—Fiuh.

Aku menghela napas pelan dari tempat dudukku.

Sejak aku mulai berkencan dengan Arisa dan Aina, aku menghabiskan hari-hariku seperti ini.

Selama pertemuan rahasia kami di sekolah, kontak kami diminimalkan. Namun saat kita sendirian di rumah, keduanya berubah total, dan ekspresi kasih sayang mereka menjadi lebih manis dan eksplisit.

(aku ingin tahu berapa lama aku bisa terus melakukan ini.)

Mereka tidak hanya cantik, tapi cantik dan nakal. Aku benar-benar takut, dan itu karena ini pertama kalinya begitu banyak hal baik terjadi padaku. Apakah ini berarti aku akan segera mati?

(Ibu, Ayah… Apakah Ibu memperhatikan aku dari surga? aku sangat bahagia, namun setiap hari terasa seperti semacam penebusan dosa).

Senang sekaligus menantang… Itulah keseharian aku sebagai Domoto Hayato.

Nah, kalau aku mengeluh tentang hal seperti ini, laki-laki di seluruh dunia mungkin ingin membunuhku, tapi entah kenapa aku merasa Ayah dan Ibu… Terutama Ibu memperhatikan situasi ini sambil tertawa.

Bagaimanapun, aku senang… Tapi aku masih sedikit takut untuk menggali lebih jauh kasih sayang yang ditunjukkan Arisa dan Aina kepadaku. Meski aku juga takut akan hal itu, mereka mengelilingiku dengan cinta yang tampaknya bahkan melampaui rasa takut itu.

Yah, aku harus menghadapinya suatu saat nanti.

Dengan mengingat hal itu, aku mulai berkonsentrasi pada pelajaran.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar