Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 10 Volume 2

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 10 Volume 2 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 10 Malaikat Berubah

 

Mahiru tetap aneh pada hari berikutnya.
Atau lebih tepatnya, dia tidak tertekan karena dia hari sebelumnya, tidak muncul untuk menjadi kesakitan saat ia wa hari sebelumnya, hanya sedikit kaku, seolah-olah waspada.
Dia hanya duduk di sofa ruang tamu, tapi sepertinya ada suasana tegang di sekitarnya.
Meskipun demikian, dia tidak mengucilkan Amane; akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa dia memusatkan seluruh perhatiannya pada Amane.
Setiap kali dia mencoba memandangnya, dia akan menggigil dan menempel erat di bantal. Ketika dia berbalik, dia akan melihat ke refleksi di smartphone, dan menemukan dia menatapnya.
Mengapa dia begitu tertarik padanya – jadi dia bertanya-tanya, dan menyimpulkan bahwa itu karena peristiwa hari sebelumnya .
(… Apakah dia merasa canggung?)
Dia, yang biasanya berhati-hati, berseru kepadanya pada hari sebelumnya. Memikirkan kembali tentang hal itu, meskipun itu merupakan upaya untuk menghiburnya, memeluk seorang wanita dapat menyebabkan masalah. Dia bersandar padanya karena dia benar-benar bingung, dan mungkin menyesali tindakannya begitu dia pulih.
Mereka telah mengalami beberapa momen kecil dari skinship baru-baru ini, dan itu adalah pertama kalinya dia berani bersandar padanya. Dapat dimengerti mengapa dia bingung setelahnya.
(Sepertinya aku setidaknya tidak benci.)
Jika dia membenci Amane, dia tidak akan berada di sini, apalagi duduk di sampingnya.
Dia mencoba mengulurkan tangannya ke arah Mahiru, dan dia jelas tersendat. Tampaknya dia benar-benar prihatin.
“… Apakah aku pindah dari sini?”
” T-tidak, aku tidak bermaksud ini.”
Dia menyarankan ini, karena mungkin lebih baik menjaga jarak dan menunggu dia untuk tenang. Namun, Mahiru buru-buru menggelengkan kepalanya.
“ M-sebenarnya, ini … aku menunjukkan sesuatu yang tidak enak dipandang, dan malu. Aku menangis sangat keras … “
” Ahh … aku mengerti.”
Tampaknya dia benar-benar malu menangis, dan ingin mengubur kepalanya di pasir.
Dia memberinya es untuk menutupi matanya, dan memastikan mereka tidak bengkak. Namun, faktanya tetap bahwa dia menangis, dan ini adalah bagian yang dia malu.
” Yah, aku benar-benar tidak keberatan.”
” Tapi aku tahu. Ini memalukan seumur hidup untuk menunjukkan kepada orang lain wajah aku yang menangis. “
” Kamu mengatakan itu sekarang … serius, aku mengatakan itu karena kamu selalu menyimpan sesuatu untuk dirimu sendiri yang baru saja meledak, idiot.”
Tampaknya Mahiru melakukan yang terbaik, bertindak tangguh, sehingga Amane menghela nafas dan meraih pipinya.
Sebelum dia bereaksi terlalu, dia meraih pipinya dan menariknya, hanya merasakan sensasi yang benar-benar lembab, halus, dan halus.
Ini membuat Mahiru panik, kontak yang tiba-tiba menyebabkan matanya terlihat terkejut; mereka menjadi lebih tajam ketika mereka balas menatapnya.
” Ap-apa yang kau lakukan?”
” Jika kamu tidak mengeluarkan semuanya, kamu akan meledak suatu hari. Buang semua yang kamu inginkan,
tidak apa- apa Kamu bisa melampiaskannya kepadaku jika Kamu tidak keberatan; Kamu ingin menangis, Kamu bisa bersembunyi di sini, aku akan pura-pura tidak memperhatikan. Pelajari cara mengandalkan orang lain sekarang. “
Setelah membiarkan emosinya meledak sehari sebelumnya, tampaknya Mahiru akan menyimpan emosinya untuk dirinya sendiri sekali lagi. Dia mencubit pipinya yang halus sebagai omelan, hukuman.
Amane bisa menerimanya jika dia bilang dia tidak akan bergantung padanya karena dia tidak dapat diandalkan; jika tidak, dia berharap dia akan bergantung padanya, untuk membujuknya. Jika dia bisa menjadi pilar dukungan bagi Mahiru yang putus asa, itu akan menjadi luar biasa.
“ Kamu mengangguk kemarin, dan sekarang kamu mundur? Kamu bisa mengandalkan aku. Kamu tidak sendiri.”
“… Tidak sendirian.”
Dia dengan kosong mengulangi kata-kata itu. Dia menepuk kepalanya, dan mengangguk.
” Aku tetangga kamu. Jika Kamu memberi kami berteriak, Chitose dan Itsuki akan mampir. Ayah dan ibu juga. Kamu memiliki begitu banyak orang yang menganggap Kamu penting. ”
Mahiru menyesali bahwa dia tidak diinginkan, tetapi itu di masa lalu. Hadiahnya berbeda.
Ada banyak yang ingin membantu Mahiru. Dia harus memberi tahu wanita itu bahwa begitu banyak orang memandangnya sebagai hal yang penting.
Mahiru terdiam saat mendengar kata-kata Amane, dan dia dengan takut-takut mengangkat kepalanya, memberinya tatapan menegaskan.
“… Kamu juga, Amane-kun?”
” Nn?”
” Amane-kun, apa aku benar-benar penting bagimu …?”
Kata-kata ini membuat Amane untuk sesaat terengah-engah. Dia menggaruk pipinya, berkata,
” Kau bertanya itu … kita sudah hidup bersama begitu lama. Tentu saja Kamu penting bagiku. “
Jika dia tidak penting baginya, mengapa dia melakukan hal seperti itu?
Bahkan Amane sendiri merasa dia bukan orang yang banyak emosi. Dia tidak akan mengerahkan terlalu banyak upaya untuk orang lain, kecuali orang-orang yang dekat dengannya, apalagi mendedikasikan dirinya. Jika ada orang yang dia sayangi, dia pasti akan mengulurkan tangan membantu mereka.
Mahiru telah lama melewati ambang orang-orang penting kepadanya.
Tubuh halusnya dipenuhi dengan terlalu banyak kepahitan dan beban. Dia berharap untuk meringankan penderitaannya sedikit, untuk berbagi beban, untuk membiarkannya tersenyum dengan damai, untuk membuatnya bahagia — dan untuk membawa kebahagiaan kepada orang lain.
“… Aku, lihat.”
Mahiru perlahan mengulangi kata-kata Amane, memeluk bantal, dan membenamkan wajahnya ke dalamnya. Dia jelas-jelas merasa malu dengan penegasan di muka, sepertinya.
Namun, tampaknya Amane yang akan merasa malu; dia merasa malu bangkit setelah menyadari begitu banyak, dan dengan terang-terangan menyatakan betapa dia penting baginya.
(… Aku tidak berpikir Mahiru memikirkannya seperti ini.)
Akan menyusahkan jika ini terjadi, dan dia membenci gagasan bahwa dia akan menyelinap padanya di saat kelemahannya. Terlebih lagi, jika dia menyadarinya, itu akan menjadi canggung bagi mereka.
Untungnya, tampaknya Mahiru tidak menyadari frustrasi Amane saat dia perlahan mengangkat kepalanya dari bantal, memandang ke arahnya.
“… Amane-kun.”
” Apa?”
” E-erm, bisakah kamu, tolong kembali?”
” Eh? Mengapa?”
” J-lakukan saja …”
Dia bingung mengapa dia ingin dia memunggunginya, tetapi dia melakukannya dengan patuh.
Dia duduk bersila di sofa, hanya untuk merasakan kehangatan di punggungnya, bersama dengan perasaan lembut.
Hanya itu yang membuatnya beku, tetapi kemudian, lengan ramping itu melingkari perutnya, membuat hai benar-benar tercengang.
Dia tahu apa situasinya. Mahiru menempel di punggungnya, atau tepatnya, memeluknya. Jika dia melakukannya dari depan, itu akan melebihi batas amane yang dapat diterima, pikiran dan tubuh pria itu akan benar-benar membeku
“… ! Ma-Mahiru …? ”
Dia merasakan jantungnya berdetak lebih kencang dari sebelumnya ketika dia meningkatkan suaranya, dan dia bersandar ke punggungnya, dengan lembut berdenyut-denyut.
“… Erm, terima kasih banyak, untuk kemarin. Aku ingin mengucapkan terima kasih dengan benar, sekali lagi. “
Sepertinya dia ingin berterima kasih padanya, dan memaksanya untuk tidak melihat ke belakang sehingga dia bisa melihat wajahnya.
” O-oh …”
“… Aku benar-benar, menerima banyak hal darimu, Amane-kun.”
“A -Aku tidak melakukan sesuatu yang istimewa.”
” Mungkin tidak penting bagimu, Amane-kun, tetapi mereka harus … sungguh, terima kasih banyak.”
” Oh.”
“… Syukurlah kamu di sebelahku, Amane-kun. Aku sendiri tidak akan bisa menanggungnya. “
“… Begitu.”
Mungkin itu cara Mahiru menjilat ke arahnya.
Mahiru tidak punya orang lain untuk diandalkan, dan dia sangat senang bahwa dia akan bergantung padanya. Dia membungkus telapak tangannya di atas tangan yang diletakkan di atas perutnya, menunjukkan bahwa dia tidak sendirian. Tubuh Mahiru kemudian jelas bergetar.
Mungkin dia terlalu sombong, jadi dia buru-buru melepas tangannya. “T-tidak, aku hanya terkejut …” Mahiru menjelaskan, tapi suaranya agak kabur, mungkin karena wajahnya terbenam di punggungnya. Tangannya bergerak, mencari Amane.
Dia merasa lega bahwa dia tidak dibenci. Sekali lagi, dia memegang tangan Mahiru, dan kali ini, dia meraihnya.
Amane juga terguncang karena terkejut, dan wajahnya mulai menggosok punggungnya karena alasan yang aneh.
“… Apakah kamu tidak mengatakan bahwa kamu akan menangkapku?”
“A -jika kamu tidak keberatan denganku.”
“ Mengapa kamu pikir aku akan membiarkan orang lain masuk? Aku hanya akan membiarkanmu melakukan ini, Amane-kun. Hanya untukmu. ”
Dia membeku sekali lagi setelah mendengar kata-kata yang lucu dan menarik. Begitu dia selesai, dia membanting kepalanya ke punggungnya, malu karena mengerti apa yang baru saja dia katakan.
Meskipun begitu, Mahiru tidak melepaskannya, dan menunjukkan betapa dia mulai Amane, yang membuatnya malu, dia ingin menggaruk dadanya sendiri. Itu Amane, bukan Mahiru yang headbut, yang lebih malu.
Mahiru menggosok dahinya ke belakang, berguling cukup lama sebelum dia tenang, dan meraih tangan Amane sekali lagi.
“… Lagipula, itu adalah janji … tolong lihat aku. A-dan tolong jangan mencari di tempat lain. ”
” O-oh. Tapi aku tidak bisa melihatmu. ”
” Aku akan marah jika kamu melihatku sekarang.”
” Itu benar-benar tidak masuk akal … jangan khawatir, aku tidak bisa melihatmu.”
Dia tahu Mahiru menyembunyikan rasa malunya sendiri, dan menurut. Jika dia berbalik untuk menatapnya, dia mungkin akan memukulnya seperti sebelumnya, dan yang terbaik adalah membiarkannya.
Lagipula, Amane juga tidak ingin wajahnya terlihat.
(… Bagaimana aku tidak bisa menyukai orang seperti itu?)
Dia memegang tangan Mahiru di satu, tangan yang lain menutupi wajahnya saat dia menghembuskan napas sedikit.
” Ini adalah semester baru segera.”
Beberapa hari setelah Mahiru menangis.
Dia kembali normal, duduk di sebelah Amane dan membaca buku-buku pelajaran, hanya bergumam ketika dia tampaknya memikirkan sesuatu.
Dia tidak menebak seperti yang dia lakukan sehari setelah dia menangis, dan tetap alami, tidak mengintipnya dari waktu ke waktu.
Tetapi sejak dia mengetahui situasi keluarga Mahiru, jarak di antara mereka mungkin telah menyusut. Mereka membaca buku teks bersama; saat itu, jaraknya dua, tiga kepalan tangan, dan pada titik ini, mereka bisa merasakan kehangatan satu sama lain.
Sejujurnya, ada aroma manis yang melekat di udara, kehangatan yang bisa dirasakan dari dekat, dan sesekali menyentuh sesuatu yang lembut; posturnya agak dekat.
“ Ya, semester baru tepat setelah akhir pekan ini. Dan kita harus mengubah kelas? Ini menyedihkan. “
” Menyedihkan … kan?”
“ Aku tidak bisa bersosialisasi dengan orang lain. Aku tidak punya teman cowok selain Itsuki. ”
” Apakah itu sesuatu yang bisa dibanggakan dengan bangga …?”
” Kamu salah. Setidaknya aku masih bisa bicara. Hanya saja semua orang mengenal aku. ”
Mahiru tampak sedikit tercengang, tetapi Amane tidak sepenuhnya anti-sosial. Dia bisa berbicara dengan orang lain, dan mengikuti arus percakapan.
Namun, membangun hubungan yang baik adalah masalah yang berbeda. Amane tahu dia memiliki kepribadian yang suram, nada dan ekspresinya tidak baik, dan dia tidak punya banyak teman.
Meskipun demikian, dia baik-baik saja dengan sendirian. Bukan berarti dia bisa melakukan apa pun jika dia berpisah dari Itsuki. Dia baik-baik saja menghabiskan tahun seperti itu.
“… Amane-kun, kamu benar-benar tidak mengambil inisiatif, ya?”
” Uu.”
” Amane-kun, kamu orang yang baik, sangat disayangkan bahwa hanya Akazawa-san dan Chitose-san yang tahu itu. Mereka yang tidak berinteraksi denganmu tidak tahu pesona Kamu. Kamu pertama-tama harus menyelesaikan getaran standoff yang Kamu miliki ”
Sangat disayangkan bahwa semua orang tidak tahu, jadi dia berbisik sambil mengangkat poninya. Merasa canggung, dia mengalihkan matanya karena malu.
“… Aku tidak peduli dengan kebanyakan dari mereka. Aku hanya perlu beberapa teman dekat. “
” Kenapa menurutmu begitu?”
” Kenapa, kamu bertanya …”
Apakah ada keraguan mengapa?
(—Aku takut dikhianati, seperti yang kulakukan sebelumnya.)
Amane berada dalam situasi ini karena dia punya pikiran, dia hanya perlu mengumpulkan orang-orang yang dia percayai di sekitarnya.
“… Tapi itu tidak masalah. Aku memiliki Kamu di sebelah aku. “
” Eh? E-erm. “
” T-tidak, maksudku bukan hanya kamu. Itu termasuk Itsuki dan Chitose. Aku senang memilikinya juga. Lagipula aku tidak terlalu suka keributan di sekitarku. ”
Dia hampir menyebabkan kesalahpahaman besar. Sebenarnya, itu bukan kesalahpahaman, tetapi akan lebih baik jika Mahiru menganggap itu salah.
Setelah Amane buru-buru memperbaiki dirinya sendiri, Mahiru memandang ke arahnya dengan lega dan khawatir. Wajahnya memerah. Dia mungkin hampir salah paham tentangnya, sepertinya.
“… Apakah aku juga bisa diandalkan untukmu, Amane-kun?”
” Kau yang paling utama, dengan berbagai cara.”
” Jadi katamu, tapi kebanyakan tentang gaya hidupmu.”
Astaga, dia mencaci, tetapi suaranya tetap lembut.
Kamu adalah orang yang tidak memiliki harapan; ekspresi itulah yang dia tembak padanya. Dia merasa bertentangan, dan menggaruk pipinya.
“ Ngomong-ngomong, apa pendapatmu tentang mengubah kelas? Apakah Kamu menantikannya? “
Dia mengambil kesempatan untuk mengarahkan kembali topik tersebut. Mahiru berkedip keras beberapa kali, dan melengkungkan bibirnya.
” Aku menantikan perubahan kelas.”
” Yah, tidak peduli di kelas mana mereka melemparmu, kamu harus bisa bergaul dengan baik.”
” Apakah Kamu pikir ini yang aku tunggu-tunggu?”
” Itu benar.”
Bahkan jika dia bisa bergaul dengan siapa pun, itu tidak berarti bahwa Mahiru akan menantikannya. Mengingat kepribadiannya, sementara dia bisa menangani semuanya, dia akan menderita secara tak terkatakan. Akan lebih bagus jika dia bisa ditemani dengan seseorang yang sangat dekat dengannya.
Mungkin Chitose, yang tahu seperti apa Mahiru yang sebenarnya, bisa jadi teman sekelas itu. Mungkin itulah yang dinanti-nantikan Mahiru.
” Amane-kun, kamu tahu kenapa aku menantikan perubahan kelas?”
Hatinya tersentak begitu melihat senyumnya yang agak ceria. Dia menutupi mulutnya dengan tangannya, merenungkan.
“… Karena ada kemungkinan kamu akan berada di kelas yang sama dengan Chitose?”
” Itu salah satu alasan, tapi kamu benar … Amane-kun no baka.”
Dia tiba-tiba menegurnya dengan manis, tetapi dia tahu dia tidak serius.
Namun, dia terdengar seolah-olah dia cemberut sedikit, jadi dia membujuknya dengan mengacak-acak rambutnya tanpa mengacaukannya. “Inilah caranya”, suaranya yang kecil menggerutu terdengar keluar.
“… Kamu sangat licik, Amane-kun.”
“A – apa?”
” Kamu tidak harus tahu … ingat ini ketika semester baru dimulai.”
Dia mengatakan sesuatu yang mengerikan pada akhirnya, dan bersandar pada Amane. Yang terakhir menekan detak jantungnya yang mendadak kencang darinya.
(… Apa yang Mahiru ingin lakukan?)

 

Tampaknya Mahiru mungkin melakukan sesuatu, mengingat apa yang dikatakannya. Amane memiliki firasat bahwa mungkin ada sesuatu yang terjadi dalam upacara pembukaan minggu berikutnya, dan hanya bisa berdoa untuk semester baru yang damai.

 

Daftar Isi

Komentar