Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 5 Volume 2

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 5 Volume 2 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 5 Malaikatnya tidak enak badan

 

 

Itu terjadi pada hari Jumat tepat sebelum Februari.
“… Nn?”
Setelah makan malam, Amane kembali ke ruang tamu, dan melihat wajah Mahiru sedikit merah.
Dia bertanya-tanya apakah dia telah mengatur pemanas terlalu panas, tetapi itu adalah suhu yang biasa, dan Mahiru tidak berpakaian berlebihan. Matanya tidak memiliki kekuatan, bahkan bengong, napasnya panik.
Dia berusaha bersikap normal, tetapi tidak ada keraguan ada yang salah dengan tubuhnya.
Omong-omong, baru-baru ini terasa dingin, dan sebagai siswa teladan, Mahiru sering diminta untuk membantu para guru. Dia juga harus melakukan pekerjaan rumah dan makan malam senilai dua orang. Itu tidak terduga baginya untuk jatuh sakit.
Dia seharusnya lebih memperhatikannya; andai saja dia telah memperhatikan ini sebelumnya, maka dia menyesal ketika dia mendekatkan wajahnya ke wajahnya.
“ Mahiru, wajahmu merah. Apakah kamu demam?”
” Tidak sama sekali.”
Dia bertanya karena khawatir, hanya untuk ditolak dengan suara keras.
Dia menggelengkan kepalanya dengan cemberut, mungkin setelah memperhatikan bahwa Amane sedang menatapnya, tetapi kemerahan di wajahnya jelas terlihat.
Kata-katanya tidak bisa dipercaya. Dia tahu itu tidak sopan, tetapi dia menyisir poni di atas kepalanya dengan tangannya.
Seperti yang diharapkan, itu agak lebih panas daripada tangannya. Dia biasanya tidak lebih panas
daripada dia, jadi dia yakin dia demam.
” Apakah kamu tidak panas sekarang?”
“… Aku tidak.”
” Lalu, periksa suhu.”
“ Tidak perlu. Jangan lakukan sesuatu yang tidak perlu. ”
Suara yang biasanya kasar telah kehilangan semua keseriusan.
” Katakan, sudah jelas bagiku kamu demam sekarang, oke?”
” Aku hanya merasa sedikit panas.”
” Maka kamu harus membuktikannya dengan pemeriksaan suhu.”
Dia berdiri, mengambil termometer dari kotak darurat di rak ruang tamu, dan kembali ke Mahiru, yang membalikkan wajahnya.
Seseorang harus bertanya-tanya apakah dia tidak mau mengakui dia demam, atau bahwa dia hanya bertingkah tangguh.
Mungkin sedikit dari keduanya. Either way, dia tidak bisa melanjutkan jika dia tidak mengukur suhu tubuhnya.
Dia pergi sebelum Mahiru, yang telah berbalik, dan meletakkan termometer di telapak tangannya.
” Mahiru, apakah kamu ingin aku melepas pakaianmu dan menyelipkannya di bawah ketiakmu, atau kamu melakukannya sendiri ? … pilihanmu.”
Dia berkata dengan suara sok serius, “Uu” dan dia mengerang, berbalik ke arah sandaran sofa.
Sepertinya dia menyerah saat dia mendengar termometer diaktifkan, dan untuk berjaga-jaga, dia berbalik, hanya untuk mendengar bunyi bip elektronik lain.
Dia tidak melihat ke belakang segera, dan hanya melakukannya begitu dia memilah pakaiannya. Dia mengemas termometer kembali ke dalam kotak, dan memberinya tatapan tabah.
“… 37.2 ° C. Demam rendah. “
” Hmm.”
“ Demam rendah; Ada hal lain yang harus aku lakukan … “
Amane mengambil termometer dari tangan Mahiru, dan mengeluarkannya dari kasing.
Termometer dapat menunjukkan catatan suhu terakhir. Dia memulainya lagi — dan menemukannya jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan Mahiru.
” Oh, aku melihat 38,4 ° C.”
Dia mengalihkan pandangannya.
“ Katakan, kamu sudah berkali-kali memberitahuku untuk beristirahat, dan kamu kelelahan sendiri? Beristirahatlah untuk besok dan lusa. Bersikap baiklah sekarang. ”
Ketika Amane terkena hawa dingin, Mahiru menyuruhnya berbaring, menyuruhnya berganti pakaian, dan memasak bubur untuknya, tetapi dia tidak melakukannya ketika perannya terbalik. Itu tak terkatakan.
Amane sendiri lebih baik, dan pulih setelah tidur siang sedikit. Jika Mahiru terus bekerja keras tanpa istirahat, penyakit yang bisa diobati tidak akan pernah bisa diobati. Dia juga harus beristirahat. Pada dasarnya, orang sakit harus patuh tinggal di rumah dan beristirahat.
Tapi mata Mahiru masih terus berputar, dan sepertinya dia tidak akan mendengarkannya.
(… Dia sangat keras kepala.)
Tidak ada pilihan saat itu, jadi Amane meraih tangannya untuk Mahiru.
Mungkin tidak terduga baginya, karena Mahiru yang demam terlambat bereaksi, pikirannya sedikit tumpul.
Hebat bahwa dia tidak melawan setidaknya, dia memeluknya dan di bawah lututnya, dan mengangkatnya.

 

Dia mengangkatnya sambil membawanya dekat dengannya, mendengar derak kunci di sakunya, dan pergi ke koridor.
” Eh, A-Amane-kun …?”
Dia akhirnya menyadari bahwa dia sedang diangkat, dan memanggil dengan sedih di pelukannya.
Amane berhenti sejenak, dan menatap Mahiru, yang wajahnya tetap merah saat dia menatapnya dengan mata bingung.
” Kamu akan main-main, jadi aku akan memastikan kamu tidur.”
” A-apa kamu memasuki kamar cewek?”
” Atau kamu mau tidur di kamarku?”
“… Apakah ada pilihan untuk membiarkanku?”
” Itu mungkin jika kamu beristirahat dengan patuh sejak awal.”
Amane juga tahu bahwa meskipun mereka semakin dekat, tidak sopan baginya untuk memasuki apartemen seorang gadis, apalagi menontonnya tidur di kamarnya; akan lebih baik jika dia tidak melakukannya.
Tetapi pada titik ini, Mahiru akan terus melakukan sesuatu setelah kembali ke rumah. Melihatnya, itu mungkin benar.
Mahiru pernah memaksa dirinya ke rumah Amane, jadi kali ini, yang terakhir akan melakukan tindakan yang sama kuat pada dirinya.
” Jadi, mana yang harusnya? Rumahku atau rumahmu? ”
“… Aku tidak suka pilihan mana pun.”
” Aku akan masuk ke rumahmu dan memaksamu ke tempat tidur kalau begitu.”
“… Kamarmu baik-baik saja, Amane-kun …”
Sepertinya dia tidak ingin dia memasuki kamarnya bagaimanapun juga, dan lebih memilih untuk beristirahat di kamar Amane sebagai gantinya.
Dapat dimengerti mengapa seorang wanita tidak ingin lawan jenisnya masuk ke kamarnya, dan dia tidak keberatan dengan pilihannya. Namun karena dia sangat tidak mau, dia berharap dia akan tinggal di rumah dengan patuh sejak awal.
Dia menghela nafas frustrasi dan lega, dan membawa Mahiru ke kamarnya.
Terakhir kali Mahiru masuk adalah selama Tahun Baru.
Dia membaringkan Mahiru ke tempat tidur, dan menggeledah lemarinya. Dia tidak bisa membiarkannya tidur seperti dia, dan harus mengganti pakaiannya agar dia berkeringat.
Dia memilih baju dan celana pendek sekecil mungkin, dan meletakkannya di sebelahnya.
” Di sini, dapatkan berubah.”
“… Tapi.”
” Atau apakah aku melakukannya?”
” Aku akan berubah …”
Tentu saja, dia akan dengan tegas menolak idenya untuk menanggalkan pakaiannya, jadi dia menerima pakaian ganti tanpa mau.
Amane juga akan merasa sangat memalukan baginya untuk berubah di hadapannya, dan dia pasti akan membencinya. Dia benar-benar tidak ingin melakukannya, dan untungnya, dia mendengarkannya, jadi dia lega.
Tentu saja, dia tidak bisa menyaksikan perubahannya, jadi dia bergegas keluar dari ruangan, dan mengeluarkan minuman isotonik yang biasanya dia siapkan di rak.
Dia sudah menyiapkan bubur instan dan minuman isotonik sejak dia terserang flu, yang kebetulan ikut bermain kali ini.
Dia mengambil selimut pendingin yang dibelinya, minuman isotonik, handuk, dan obat-obatan. Dia mengetuk pintu kamarnya sendiri, ‘Aku sudah selesai ganti baju. ” Dan mendengar jawaban lembut.
Dia memasuki ruangan untuk menemukan Mahiru duduk di tempat tidur, setelah berganti pakaian. Seperti yang diharapkan, pakaian kecil itu masih terlalu besar untuknya, terlalu longgar untuknya, bahkan.
Dia masih lucu mengenakan pakaian seperti itu yang tidak cocok untuknya, tetapi dia membersihkan pikiran-pikiran ini dari benaknya, pergi ke meja samping, dan meletakkan minuman isotonik dan handuk di sana.
“ Mau obat? Tapi itu di atas meja. ”
“… Ya. Aku juga punya beberapa di rumah, jadi aku pikir aku harus baik-baik saja. “
” Nn.”
Dia kembali ke dapur, menuangkan air, dan mengeluarkan bantal es dari lemari es. Tidak ada salahnya untuk dipersiapkan, jadi dia berpikir sendiri sambil tersenyum masam, karena kata-kata ini menjadi kenyataan.
Dia kembali ke kamar, menyerahkan mereka ke Mahiru, mengambil obat, dan meletakkannya di tangan kosongnya.
” Minumlah ini, isi kembali cairanmu, dan tidurlah.”
Sementara Mahiru sedang minum obat, dia membungkus handuk di atas bantal es, meletakkannya di bantal, “… betapa cerewetnya.” dan mendengarnya menggerutu,
” Hanya melakukan apa yang kamu lakukan padaku.”
Pada dasarnya, dia meniru bagaimana Mahiru merawatnya. Karena dia sendiri baik-baik saja, dia harus melakukan ini untuknya.
” Ngomong-ngomong, mengapa kamu memaksakan dirimu sendiri?”
“… Aku belum mengkondisikan diriku dengan baik.”
“ Kelola dirimu, berhentilah saat kau harus. Kamu bekerja sangat keras, penderitaan tubuhmu. Yah, itu karena aku juga, jadi, maaf. ”
Mahiru akan memasak makan malam untuknya, dan itu akan menyebabkan bebannya. Dia sudah memiliki banyak hal untuk dilakukan, dan dia benar-benar minta maaf karena membiarkannya merawatnya.
Demam mungkin disebabkan oleh kelelahan fisiknya, jadi dia berharap untuk merawatnya, dan membiarkannya beristirahat.
“… Aku tidak pernah berpikir masalahmu adalah beban, Amane-kun.”
” Aku mengerti … tapi ambil saja kesempatan ini untuk beristirahat.”
Dia senang mendengarnya mengatakan itu bukan masalah hidup bersamanya, dan sedikit menyesal; dia bertanya-tanya apakah dia membuat dia terlalu khawatir
Jadi yang bisa dilakukan Amane adalah membiarkan Mahiru beristirahat. Mungkin lebih baik baginya untuk kembali ke rumah, tetapi dia khawatir akan terjadi apa-apa, dan dia berharap untuk berjaga di sampingnya.
Merasa sedikit ragu, Mahiru tetap berbaring.
Begitu selimut menutupi semua yang ada di bawah kepalanya, dia menatap Amane.
Dia tampak sedikit malu-malu, atau mungkin tidak ingin ditatap saat dia tidur.
Sepertinya tidak baik melihat wajah seorang gadis yang tertidur, pikirnya ketika dia berniat meninggalkannya, hanya untuk sesuatu yang menarik lengan bajunya.
Dia menatap lengan bajunya, dan menemukan tangan kecil Mahiru menariknya.
Dia membelalakkan matanya, dan melihat ke arahnya. Dia secara naluriah memandang tangannya, dan kemudian buru-buru melepaskannya sebelum merunduk di bawah futon.
Mata berwarna karamel goyah dengan gelisah, jadi dia menutupi wajahnya dengan futon.
“… Selamat malam.”
Dia bergumam pelan saat bersembunyi di dalam futon. Amane menggaruk pipinya, tidak tahu harus berbuat apa.
(… Sepertinya dia merasa tidak enak karena sakit.)
Bertanya-tanya apakah aku bisa, dia dengan lembut mengangkat selimut, menemukan telapak tangan Mahiru, dan menangkapnya.
Dia dengan lembut memegang tangannya, dan dia menunjukkan wajahnya dari kasur, tampak mencolok. Namun demikian, sepertinya wajahnya karena malu, bukannya keengganan.
“… Aku bukan anak kecil.”
” Aku tahu. Aku hanya menangkap Kamu, memastikan Kamu tidak melarikan diri. Abaikan saja aku. ”
“… Aku tidak akan lari sekarang karena aku seperti ini.”
” Siapa yang tahu? Jangan khawatir, aku akan pergi begitu kamu tidur. Jika Kamu ingin aku melepaskannya, tidurlah. ”
Dia berkata dengan suara dingin yang disengaja, dan Mahiru dengan patuh mundur ke futon.
Tangan yang dipegang itu sepertinya merindukan Amane saat meraih kembali. Menyadari hal ini, Amane merasa sedikit gatal di dalam.
Dia tampak bahagia namun malu, dan untuk beberapa alasan, cemas.
Dia merasakan kecemasan ini menggelitik hatinya, memegangi jari-jarinya yang ramping sampai dia tertidur.
Keesokan harinya, Amane bangun di sofa. Dia meregangkan tubuhnya yang agak kaku saat dia melihat ke arah jam.
Sudah lewat jam 8 pagi, hari istirahat, dan dia tidak perlu menjalani aktivitasnya yang biasa. Namun, dia harus memeriksa Mahiru pada saat ini. Dia memeriksanya di tengah malam, jadi dia bertanya-tanya bagaimana dia.
Dia meregangkan punggungnya, berdiri, dan berjalan ke kamarnya, diam-diam membuka pintu.
Dia tidak mengetuk karena dia mengira Mahiru masih tidur; dia membuka pintu dan mendapati perempuan itu duduk tegak.
Dia masih memiliki sedikit kemerahan di pipinya, tetapi tidak sejelas hari sebelumnya.
Mahiru tampak agak linglung, dan matanya menyipit saat melihat Amane.
” Pagi. Bagaimana kabarmu sekarang? Jangan bohong. “
“… Masih agak lamban.”
” Aku akan pergi membeli sarapan dari toserba, dan sesuatu untukmu makan juga.”
Mereka punya bubur di rumah, tetapi dia merasa pasien akan lebih mudah makan jeli dan buah persik kalengan, jadi dia ingin membeli beberapa.
Setelah melihat dia menjadi sedikit lebih energik dari yang diharapkan, dia menghela napas lega, mengeluarkan beberapa pakaian ganti dari lemari, dan meletakkannya di tempat tidur.
” Aku akan meninggalkan pakaian di sini. Ukur suhu tubuhmu. Ada satu baskom air dan handuk untuk kamu singkirkan keringatmu di sana. ”
Dia menunjuk air yang dia siapkan setelah dengan lembut menyeka wajahnya di malam hari, dan meninggalkan ruangan.
Dia mengambil dompetnya, dan meninggalkan rumah.
Dia meluangkan waktu berjalan untuk memastikan bahwa Mahiru, yang sedikit membosankan karena demamnya, punya waktu untuk berganti pakaian dan menyeka keringatnya. Toko serba ada itu sangat dekat, beberapa menit berjalan kaki, tetapi ia memutuskan untuk menghabiskan lebih banyak waktu berbelanja.
Setelah 20 menit penuh, ia membeli barang-barangnya, dan kembali lagi, memasukkan barang-barang dingin ke dalam lemari es, sebelum memeriksa Mahiru. Yang terakhir selesai diubah, dan sedang menunggunya.
Sepertinya dia sadar, dan terlihat lebih hidup daripada sebelumnya, jadi dia tersenyum padanya,
” Seberapa panas?”
” 37,5 ° C.”
” Hm, masih sedikit demam … jangan bergerak.”
” U-mengerti.”
“ Kamu punya nafsu makan? Aku mendapat bubur di rumah, dan aku membeli beberapa puding dan jeli. ”
Dia tidak bisa membiarkannya makan sesuatu yang relatif sulit dicerna, jadi dia membeli barang-barang kecil yang mudah lepas dari lidah, tetapi dia harus memeriksa nafsu makan Mahiru.
” Erm, permintaan maaf karena membuatmu kesal ,”
“ Mohon maaf untuk apa? Kamu melakukan ini untuk aku. Jadi, puding atau jeli? “
“… Jelly.”
” Baiklah. Bisakah Kamu mengambil bubur? “
“… Ya.”
“ Kalau begitu aku akan memanaskannya. Tunggu sebentar.
Tampaknya Mahiru masih khawatir tentang hal itu. Amane dibungkam olehnya ketika dia meninggalkan ruangan. Dia menambahkan air ke kantong retort bubur, disajikan dalam mangkuk, dan membawanya ke dia.
Akan lebih baik untuk memasaknya secara pribadi seperti yang dilakukan Mahiru, tetapi orang akan ragu bahwa Amane akan bisa memasak bubur dengan aman, jadi dia mencari alternatif yang aman yaitu kantong retort.
Itu tidak akan lebih baik dari yang dimasak dengan benar, tetapi itu lebih baik untuk dimakan daripada tidak.
” Di sini. Bisakah kamu memakannya sendiri? ”
Dia menyerahkan sendok saat dia bertanya dengan menggoda, dan menunggu dia menerima bubur. Dia merengut sedih.
“ Apakah kamu menganggapku bodoh? Apakah Kamu bermaksud memberi aku makan jika aku katakan aku tidak bisa? ”
” Eh, baiklah …”
Aku akan memberi makan Kamu jika Kamu mau, dia menyindir, dan dia memerah, seolah gejalanya telah kembali.
“… A-Aku akan memakannya sendiri.”
” O-oh.”
Mahiru menerima mangkuk dari Amane, dan menggigiti, kemerahan di wajahnya tidak pernah pudar sampai dia selesai makan.
Dia tampaknya memiliki sedikit nafsu makan, jadi dia mengambil jeli, menyuruhnya menghabiskannya, dan menghela nafas.
Dia seharusnya jauh lebih baik, jadi yang tersisa hanyalah dia untuk beristirahat dan pulih. Begitu dia melihat bahwa dia terlihat relatif lebih baik, dia lega.
” Ada lagi yang kamu ingin aku lakukan?”
“… Tidak ada, sekarang.”
” Aku mengerti.”
Beristirahatlah sedikit lebih lama, maka dia berdiri, bersiap meninggalkan ruangan; Mahiru perlahan mengangkat wajahnya ke arahnya.
Matanya yang goyah menatapnya, seolah meminta sesuatu.
Amane bisa merasakan kegelisahan yang timbul di mata berwarna karamel itu, dan harus duduk di tempat.
“… Amane-kun?”
” Bukan apa-apa.”
Kamu terlihat kesepian, jika dia mengatakan itu padanya, dia pasti akan menyangkal dan mengatakan tidak demikian, dan mengusirnya.
Dengan demikian, dia diam-diam duduk di sebelahnya di samping tempat tidur, mengangkat kepalanya ke arahnya yang duduk tegak.
” Aku bosan, jadi bisakah kita bicara sampai kamu tidur?”
“… Ya.”
Amane bersandar di tempat tidur, tersenyum, dan Mahiru tersenyum tipis dengan ekspresi lega.
“… Ini adalah pertama kalinya seseorang merawatku ketika aku berkata … paling-paling, Koyuki-san melakukannya sampai tiba waktunya baginya untuk pergi.”
” Koyuki-san?”
” Pengasuh di rumah lamaku.”
” Ahh, orang yang mengajarimu cara memasak.”
“… Pagi dan malam, aku selalu sendirian …”
“ Yah, kamu ada di sekitar aku hari ini. Aku akan terganggu jika Kamu tidak segera sembuh. ”
“… Maafkan aku karena sudah tidur. Adapun makananmu … “
” Aku tidak bermaksud seperti itu … hanya berpikir jika kamu membenci orang yang selalu bersamamu itu begitu tidak bernyawa.”
Mereka tidak akrab satu sama lain untuk waktu yang lama, tetapi Amane berniat untuk menghabiskan waktunya bersamanya cukup lama. Tentunya dia akan khawatir setelah melihatnya sakit.
Itu bukan kasus dia di bawah asuhannya; sebagai teman, wajar baginya untuk khawatir.
” Selain itu, aku bukan tipe yang akan senang melihat seseorang jatuh sakit.”
“… Kamu orang yang baik, Amane-kun, aku tahu itu.”
” Benarkah?”
Dia merasa sedikit geli dipuji karena bersikap baik, agak malu.
” Baiklah, waktunya tidur … tidur sampai kamu merasa tidak enak, dan kamu akan baik-baik saja.”
“… Ya.”
” Apakah kamu ingin aku melihatmu tidur?”
Dia menggodanya kembali untuk menyembunyikan rasa malunya. Mahiru berkedip.
“… Kalau begitu, tolong lakukan itu.”
” Eh?”
” Kamu bilang begitu, Amane-kun.”
“Ya , tapi,”
Dia tidak pernah berharap dia menerima janji itu; dia pikir dia akan menolak dengan wajah memerah. Dia membelalakkan matanya, dan sebaliknya, itu adalah Mahiru yang membuat senyum nakal.
” Atau apakah kamu akan kembali pada kata-kata kamu sebagai seorang pria?”
“… Tidak. Ayolah.”
Kamu menang kali ini, dia bergumam sambil memegang tangan Mahiru, dan dia berbaring, meringkuk ke futon.
Kemudian, dia meraih tangan Amane, matanya terlihat lebih lembut.
“… Sangat hangat.”
” Kamu cukup mendinginkan tempat tidur, jadi kamu tidak sepanas itu … sekarang tidur.”
” Ya.”
Dia memegang tangan Amane, menunjukkan wajah yang tenang saat dia menutup matanya; sepertinya dia lega memiliki Amane di sebelahnya.
Segera setelah itu, dia mendengar napas berirama dari Mahiru.
(… idiot ini.)
Dia mengerang saat dia menutupi wajahnya dengan tangannya yang lain.
Dia merindukan kontak, mungkin karena dia sangat lemah, dan dia benar-benar gelisah. Jantungnya berdebar kencang, wajahnya seperti terinfeksi demam Mahiru, mendesis.
Tubuhnya memanas. Orang harus bertanya-tanya siapa di antara mereka yang demam.
(… Serius, dia buruk untuk hatiku.)
Dia melirik ke samping ke wajah Mahiru, yang terakhir tidur nyenyak, tidak mengetahui kekacauan batinnya.
Astaga, dia mengutuk, dan membenamkan wajahnya ke ranjang.
Itu adalah tempat tidurnya sendiri, tetapi tidak ada aroma manis darinya.
Pada saat dia bangun, kehangatan di sebelahnya sudah hilang.
Tangan yang harus dipegangnya dilepas, dan wajahnya tergeletak di tempat tidur.
Dia buru-buru mengangkat wajahnya, dan tidak melihat Mahiru di tempat tidur.
Dia melihat jam di meja samping, dan melihat jam 2 siang; dia sadar dia sudah lama tidur, mungkin karena dia menghabiskan sepanjang malam untuk bangun dan memeriksanya. Dia tidak berharap tidur terlalu lama, jadi dia buru-buru berdiri dan pergi ke ruang tamu.
Dia bergegas keluar, dan mendapati Mahiru duduk di sofa ruang tamu. Dia tidak mengenakan baju dan celana pendek Amane, tapi pakaiannya. Sepertinya dia pulang untuk berubah.
” Amane-kun, kamu sudah bangun.”
” Ya. Melihatmu tidak ada. Itu membuatku takut. “
” Maaf. Aku pergi mandi kecil. ”
Ini mungkin mengapa dia pergi untuk berubah. Dia tampak cukup bersemangat untuk mandi, setidaknya. Merasa lega, dia menepuk dahinya dengan telapak tangannya, dan mendapati bahwa suhu tubuhnya sudah kembali normal.
” Ya, tidak demam. Itu bagus.”
“… Aku membuatmu khawatir.”
“ Itu kamu lakukan. Aku akan melakukan hal yang sama jika Kamu tidak jujur ​​tentang hal itu lain kali. “
Dia duduk di sebelah Mahiru dan mengatakan ini, dan dia menurunkan alisnya dengan cemas.
” Aku akan mencatat itu … Amane-kun, apakah kamu tidak akan marah jika aku menyusahkanmu lagi?”
” Masalah?”
” Seperti merawatku …”
“ Tidak mungkin aku merasa merepotkan. Apakah aku terlihat seperti orang yang kejam? ”
“… Tidak sama sekali. Aku tidak tahu apakah aku bisa bertanya lagi kepada Kamu. ”
“ Tanyakan kapan kamu harus bertanya. Kamu selalu mengambil semuanya untuk dirimu sendiri. ”
Mereka menghabiskan berbulan-bulan hidup bersama, tetapi dia memahami kepribadiannya dengan baik
Dia tidak akan bertanya pada orang lain, dan akan menyimpan semuanya di dalam hatinya, tidak mengungkapkan pikirannya yang sebenarnya. Dia membangun tembok tinggi, tidak ingin orang lain masuk, dan mencoba memisahkan dirinya dari orang lain.
” Yah, jika kamu tidak bisa percaya padaku, itu berarti aku tidak bisa diandalkan.”
“ I-itu tidak benar! Aku benar-benar percaya padamu, Amane-kun. ”
“ Nn. Maka jangan memaksakan diri. Meminta.”
Dia secara naluriah membelai kepala Mahiru, menunggu sampai dia diam, dan menyadari kesalahannya sendiri.
” Maaf. Kamu benci ini. “
“… Ini bukan, maksudku.”
Dia berkata, menggelengkan kepalanya, bukan untuk melepaskan tangannya, tetapi untuk menyangkal. Dia kemudian meletakkan dahinya di sikunya.
Amane merasakan sedikit beban bersandar padanya, dan jantungnya berdetak kencang. Dia diam-diam menepuk kepala Mahiru, dan mendengar bisikan yang sangat, sangat lembut “… terima kasih banyak”.

 

Daftar Isi

Komentar