hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 28:In a strange place (Part 1) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 28:In a strange place (Part 1) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 28: Di tempat yang asing (Bagian 1)

Semua indra aku tumpul.

Seolah-olah aku bukan diri aku sendiri dan pemandangan yang aku lihat berubah secara independen dari keinginan aku.

Sebelum dia menyadarinya, Ren memperhatikan punggungnya sendiri.

Seperti bayangan yang mengikuti, dia mengikuti secara berkala.

———- Desa itu terbakar.

Berbeda dengan Ren saat ini, Ren yang hanya membawa dua babi hutan kecil berjalan tercengang di sepanjang jalan lapangan.

Para ksatria yang berjalan di sampingnya tidak bisa berkata apa-apa.

"Ibu….?)\

Tiba-tiba, Ren membuang babi hutan kecil itu dan mulai berlari.

Para ksatria yang mulai berlari juga berlari bahu-membahu, dan kelompok itu bergegas ke rumah keluarga Ashton.

……..Rumah itu terbakar ketika mereka tiba di tujuan.

Ren melihat ini dan hampir jatuh berlutut dalam kelemahan.

Namun, dia mendekati mansion dengan tubuh gemetar.

Ibuku pasti ada di rumah itu.

Tidak dapat memikirkan hal lain, dia hanya ingin mendengar suara ibunya.

Tapi dia dihentikan.

Ksatria itu menjepitnya dan kebebasannya dirampas.

“Kamu tidak bisa! )\

"Lepaskan aku! Ibuku adalah –!)\

“Tidak… Jika kamu melompat ke api itu, kamu akan …… juga! )\

Ren masih terus melawan.

Tapi dia lemah.

Sosok yang aku lihat sangat lemah sehingga aku tidak percaya itu adalah aku.

“Aku berjanji pada ayahku di akhir hidupnya bahwa aku akan melindunginya……. )\

Lalu, itu dia.

"Mundur! Dengan cepat! )\

Suara seorang gadis datang dari belakang, bercampur dengan suara derap kaki kuda.

Saat kedua Ren menoleh untuk melihat suara itu, cahaya menyilaukan menyelimuti seluruh area.

—- Segera setelah itu, adegan baru dibuka.

Kali ini lagi, dia bisa melihat dirinya dari belakang. Diri yang bukan dirinya.

Itu adalah langit sore.

Ren berada di sebuah dataran di pinggir desa, berdiri di depan sejumlah karung goni yang berjejer di antara kedua matanya.

“Ren sayang, ini Nenek Rigg……..”

"Aku tahu……. aku sudah siap untuk ini.”

Ren menjawab tanpa menoleh ke ksatria, bahunya bergetar.

Ksatria itu menundukkan kepalanya di belakangnya dan berjalan pergi.

Kemudian Weiss, baju zirahnya ternoda jelaga, muncul menggantikannya.

"– anak laki-laki."

Weiss mengambil Ren yang tertegun di tangannya dan memberinya pelukan yang kuat.

Weiss segera meneteskan air mata di pipinya. Setelah beberapa saat, dia meminta maaf lagi dan lagi.

"aku minta maaf. Kalau saja kita datang lebih awal.”

"Tidak apa-apa……. Itu semua karena aku lemah.”

"Tetapi ……."

“Tidak…… itu sama dengan ayahku. Pada malam dia meninggal, seharusnya aku mengumpulkan keberanianku dan pergi memetik rumput rondo. Maka dia tidak akan mati dan aku mungkin bisa menangani bandit hari ini.

"Tidak begitu! Ini salah kami!”

“Beberapa kesatria kehilangan tangan atau kakinya saat bertarung untuk kita. Berkat mereka kami bisa mengalahkan Pencuri Wolfen, yang telah dipukul mundur oleh ayahku.”

Jadi itu bukan salah mereka, kata Ren.

“Dan mereka membantu ibuku. Dan Weiss-sama juga memusnahkan para bandit itu.”

“…… Tidak, aku membiarkan salah satu dari mereka pergi. aku minta maaf. Kalau saja aku sampai di sana sedikit lebih awal.”

"Hentikan. Jika aku membiarkanmu terus meminta maaf, aku akan mendapat masalah dengan ayahku.”

"Dan selain itu," lanjut Ren.

“Yang kamu sebutkan sekarang adalah nona muda… kan? Aku baru pertama kali melihatnya.”

"Ah iya. Wanita muda itu sangat trauma dengan musim dingin Thief Wolfen sehingga dia datang bersamaku ke desa ini atas nama majikanku…….”

“Orang suci itu luar biasa, bukan? Dia bisa menghalau api mansion.”

"………Oh."

“aku sangat berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan hidup ibu aku. aku tidak bisa membenci Weiss dan yang lainnya untuk itu.”

Setelah dia selesai, Ren duduk di sana tanpa daya.

Dia memeluk lututnya dan jatuh tertelungkup di depan karung goni seukuran manusia yang berjejer di dataran.

Beberapa saat keheningan berlalu, dan Ren berhenti untuk berpikir.

Apa yang akan aku lakukan mulai hari ini?

Kami tidak bisa tinggal di desa ini lagi.

Sebagian besar rumah telah terbakar dan hanya ada sedikit makanan yang tersisa.

Ketidakpastian masa depan perlahan mulai menguasai pikirannya.

“Aku akan duduk di sebelahmu ……. ”

Kemudian terdengar suara seorang gadis —-, Licia.

Ren mendongak dan melihatnya.

Licia dengan perban menutupi ujung jarinya, menyerempet pipinya dan bagian tubuhnya yang lain.

“Aku merawat tubuh ibumu dan penduduk desa lainnya sebaik mungkin…”

Licia melakukan segala daya untuk menyelamatkan penduduk desa, terlepas dari luka-lukanya, tanpa memperhatikan statusnya sendiri.

“Terima kasih… itu…”

“Tapi kita harus memperlakukannya lebih baik. aku tidak berpikir dia akan bangun. Jadi aku akan mengantar semua orang yang selamat ke kota aku dan desa-desa lain.”

Licia menatap wajah Ren saat dia selesai.

Licia kemudian mengatakan bahwa para bandit itu mungkin dari Fraksi Pahlawan atau Fraksi Imperialis.

Keluarga Clausel terlibat dalam perang faksi. Mereka yang bekerja untuk memperluas faksi mereka akan menyerang desa dengan cara yang kuat dan brutal.

Namun, tidak ada yang diramalkan. Tidak ada unsur peringatan, dalam hal ini.

Kedatangan Weiss dan anak buahnya hanyalah sebuah kebetulan dan tanpa kebetulan itu, Ren akan kehilangan ibunya juga.

Tetap saja, Licia dan Weiss mengatakan bahwa itu semua salah mereka.

Licia, khususnya, bersedia melakukan apa pun untuk menebus kesalahannya.

“…… sejujurnya, aku tidak tahu harus berbuat apa. Aku tidak bisa menyimpan dendam padamu. aku terlalu sibuk dengan ibu aku, yang sakit parah, dan penduduk desa.”

Licia tidak mengatakan apa-apa, tetapi mengangguk dengan ekspresi muram di wajahnya.

“Tapi ayahku memberitahuku bahwa kami adalah ksatria yang melayani keluarga Clausel, dan kami melindungi desa ini dengan nyawa kami. Jadi tidak masuk akal untuk menyimpan dendam …… dan aku tidak bisa memikirkan hal lain untuk dilakukan …..”

Air mata keluar dari mata Ren.

Dia bisa menahannya selama ini, tapi sekarang, kekuatannya mengecewakannya.

Licia dengan lembut memeluknya.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar