hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 35: An Elf Named Jerukku [before] (Part one) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 35: An Elf Named Jerukku [before] (Part one) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 35: Elf Bernama Jerukku (sebelumnya) (Bagian satu)

Master binatang iblis yang menunggu Ren dan Licia menatap langit malam, senyum di mulutnya mengintip dari kerudungnya.

"Maaf, tapi ini kontrak."

Bumi berguncang, tertutup rerumputan dan bunga yang memenuhi lereng bukit.

Tanah di mana-mana mulai naik, dan rengekan bernada tinggi mulai bergema dari bumi.

“Lagipula kau tidak akan menyerah. Jadi aku harus menggunakan kekerasan. Jika itu tidak berhasil, aku hanya harus membunuhmu.

Dua pusaran air hitam muncul di belakang master binatang buas, dan seorang pemakan manusia merangkak keluar dari pusaran air dengan tangan terentang. Pada saat yang sama pemakan manusia mengeluarkan teriakan ganas, monster muncul dari tanah di sekitar Ren dan Licia.

Mereka adalah berbagai monster, beberapa menyerupai serangga, yang lain menyerupai tikus, dan seterusnya.

(Mereka adalah peringkat E yang tertinggi.)

aku dapat memahami mereka karena mereka semua akrab bagi aku, tetapi jumlahnya terlalu banyak.

Jumlahnya tidak sampai seratus, tapi ada hampir sebanyak itu di sekitar Ren dan Licia.

Kemudian, sebuah suara mencapai mereka dari hutan di belakang mereka.

"Mereka disana!"

Itu adalah para ksatria Viscount Givens.

Tapi suara mereka segera digantikan oleh jeritan.

“Eh……? Hai! Mengapa kamu datang ke arah kami?

"Berhenti! Tunggu! Kami ada di pihakmu—-“

Mereka langsung dikepung oleh monster dan menyerang kuda yang mereka tunggangi.

Seolah-olah mereka diselimuti oleh awan hitam legam.

Suara logam keras yang hancur bercampur dengan jeritan bergema di lereng bukit, dan cengkeraman Ren di tali kekang semakin erat.

“Jika mereka datang tiba-tiba, pesanan tidak akan tepat waktu. Tapi yah, itu tidak masalah. Mereka tidak akan membantu jika mereka ada di sini. Akan jauh lebih berguna untuk menggunakannya sebagai umpan.”

Kata-kata kejam dari master binatang itu tidak menunjukkan rasa persahabatan.

“…… Ren. Bolehkah aku meminjam pedangmu?”

Licia juga penuh ketegangan dan bertukar kata untuk pertarungan.

"Maaf, tapi itu —-"

"Bukan pedang misteriusmu, tapi belati yang kamu gunakan untuk membuat api."

"Baiklah kalau begitu."

Ren menyerahkan belati yang Weiss berikan padanya pada Licia.

Pada saat yang sama, monster di sekitarnya melompat ke udara.

Ren menarik kendali dan mengayunkan pedang kayu, menghindari para penyerang.

“Gah!)\

Dia memukul yang pertama mendekat dari depan dengan keras di matanya.

“Gggiiiiiiiii!)\

Licia dengan mudah menebas leher monster lain yang melompat tepat di sebelahnya dengan belatinya.

Bahkan setelah dengan mudah mengalahkan kedua monster itu, masih banyak dari mereka yang tersisa.

Namun, Ren membantai banyak monster sambil menunggang kudanya.

Dia menciptakan rintangan dengan pedang sihir kayunya dan mencoba untuk menang dalam pertempuran di lereng bukit.

“Hm. Lagi pula, sekelompok monster kaliber ini akan —-.”

Tuan binatang buas, yang terus menonton dari atas, menghela nafas.

Kata-katanya tidak berada dalam jangkauan pendengaran Ren dan Licia.

Mereka berdua menunggangi bukit dengan menunggang kuda, masih melakukan pertempuran yang luar biasa melawan monster yang melompat keluar dari bumi.

Oleh karena itu, mereka tidak punya waktu untuk memperhatikan hal lain selain pertempuran.

(Tidak apa-apa. Kita bisa bertarung.)

Monster jatuh satu demi satu.

Jejak di mana Ren dan Licia maju, tanpa kecuali, dipenuhi monster mati.

Karena keduanya bertarung sambil berlari kencang di sekitar bukit dengan menunggang kuda, mayat monster berserakan di mana-mana.

"Ren!"

"Ya! Aku tahu!"

Licia tiba-tiba berteriak.

Ren melihat banyak monster mendekat di depannya.

Dia mengayunkan pedang kayunya dan membuat akar pohon yang tebal dan berserabut tumbuh di tanah di depannya.

Ini mencegah monster menyerang dan terus menciptakan situasi yang penting bagi mereka.

"Bilah pedang itu pendek dan sulit untuk dilawan, tapi itu sesuatu!"

Kemudian Licia menunjukkan pesonanya.

Dia telah meningkatkan keterampilannya selama musim dingin dan sangat bisa diandalkan.

"aku melihat kamu telah tumbuh lebih kuat lagi!"

"Ya! Aku ingin menang melawanmu!”

(—- Yah, kami tidak bisa bertanding terakhir kali karena penyakitnya.)

Dia tidak dalam bentuk terbaiknya.

Pedangnya juga lebih pendek dari biasanya—- tapi itu tidak masalah sama sekali.

Saint Licia Clausel kuat dan cantik.

Ilmu pedangnya seindah dan cair seperti penampilannya yang bermartabat.

Dia adalah pemandangan untuk dilihat, dan Ren, yang dia percayakan punggungnya, terkejut berkali-kali.

“Ren, juga, semakin kuat dan kuat! Mengapa? aku telah bekerja sangat keras!”

"Yah, jika kamu mengatakannya seperti itu ……"

Keduanya tenang sambil mengalahkan serangan monster.

"Aku pasti akan memintamu untuk berduel nanti!"

"…… Ya. Ayo."

Itu adalah jawaban yang dipenuhi dengan banyak pemikiran.

aku pasti harus mengirimnya pulang. Aku tidak bisa membiarkan diriku kalah dalam pertempuran ini. Aku ingin tahu apakah ibu dan ayahku selamat.

Sementara banyak pikiran lain bercampur di benaknya, Ren melihat ke belakang Licia dan diam-diam berpikir.

…… Karena dia ada di sini, itu mungkin.

Saat bertarung, entah bagaimana aku didorong olehnya.

Ini sama untuknya.

….Jika aku bersamanya. Aku tidak akan kalah.

Seperti Ren, dia merasa didukung.

Tentu saja, dia mempercayai Ren sebelum dia datang ke sini, dan dia telah menyemangatinya.

Sekarang perasaan itu tumbuh dan mengguncang hatinya dengan keras di tengah pertempuran.

"-aku minta maaf!"

Cakar tajam —- monster yang tidak bisa dibantai Licia menyerempet pipi Ren.

"aku baik-baik saja! Jadi jangan khawatir tentang itu dan bertarunglah sesukamu!”

Ren merawatnya tanpa jeda sesaat.

Tubuh Licia yang tadinya kaku, seketika menjadi rileks.

“…… Kamu benar-benar baik. Hei, saat kita sampai di Clausel, apakah kamu ingin langsung pergi ke rumahku?”

"Apa yang terjadi tiba-tiba?"

“Karena kita bisa berduel setiap hari, dan aku tahu kamu akan baik padaku saat aku marah pada Weiss atau ayahku —-!”

Memegang belati saat dia berbicara, dia berjuang, melupakan kekuatan sesaatnya.

Di sekitar mereka, monster-monster berjajar dalam jumlah yang tidak bisa dia hitung lagi.

Tapi tiba-tiba, dia terkesiap tak terkendali saat dia merasakan kehadiran dari depan.

“…..bolehkah aku memintamu untuk mengurus hal itu?”

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar