hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 6: The name of a person who should not be met. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 6: The name of a person who should not be met. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 6: Nama orang yang tidak boleh ditemui.

Beberapa jam sebelum keluarga Ashton sarapan, sekelompok ksatria yang dikirim oleh baron mengunjungi keluarga Ashton di taman mereka.

Tentu saja, Roy, sang kepala keluarga, bingung dengan kunjungan mendadak itu.

Melihat mereka, kesatria tua yang memimpin yang lain melangkah maju dan membuka mulutnya.

Ren, yang bergegas pulang untuk menyambut mereka, mengepalkan tangannya dengan gugup.

“aku minta maaf atas kunjungan mendadak ini.”

Pria yang meminta maaf di awal adalah seorang kesatria tua berkelas yang terlihat bagus dalam balutan mantel berekor burung layang-layang.

  • "Sama sekali tidak….! Tapi apakah ada masalah dengan—- desaku?”

“Tentu saja aku akan menjelaskan. Tapi pertama-tama, aku ingin kamu mengambil ini.

Ksatria tua itu memasukkan tangannya ke dalam baju besinya dan mengeluarkan selembar perkamen.

“Sebuah desa di selatan sini telah dihantam oleh monster yang agak merepotkan. Detailnya tertulis di perkamen. ”

Roy membaca perkamen yang diterimanya.

Segera setelah itu, ekspresi Roy berubah suram.

"Apakah kamu yakin? …… tidak ada monster peringkat-D di area ini."

“Dapat dimengerti untuk bersikap skeptis. Tapi tidak ada keraguan. Kami juga berada di area tersebut untuk memeriksa kerusakannya.”

“…… itu ……”

“Tapi jangan khawatir. Atas pengaturan master, ksatria akan dikirim ke desa tetangga. Mereka juga akan datang ke desa ini, jadi harap waspada untuk sementara waktu.”

“Itu akan bagus! Tapi, berapa lama "untuk sementara"?"

“Pengiriman sudah dimulai, tapi kita masih butuh 20 hari dari hari ini. Master sedang melakukan yang terbaik, tetapi ada banyak area yang harus diberangkatkan dan akan memakan waktu lebih lama dari biasanya, termasuk pemilihan personel. Desa ini khususnya jauh dari kediamannya, jadi aku tidak bisa mengatakan bahwa itu akan segera terjadi.”

Ksatria tua itu berkata dengan nada meminta maaf, seolah sulit untuk mengatakannya.

Roy, di sisi lain, terlihat muram, tetapi dia tampaknya menemukan harapan pada kenyataan bahwa para ksatria akan diberangkatkan.

"aku mengerti. Kemudian, selama dua puluh hari ke depan, aku akan melihat sekeliling hutan lebih hati-hati dari biasanya.”

"aku minta maaf. Tapi tolong jangan terlalu keras pada dirimu sendiri. Kudengar tidak ada seorang pun di desa ini yang bisa bertarung selain kamu, Roy-dono. Jika kamu terluka, tidak ada yang bisa kami lakukan.”

"Tidak aku tidak akan. Jika itu yang terjadi, anak aku juga bisa bertarung.”

Roy, dengan ekspresi bangga di wajahnya, memberi isyarat kepada Ren, yang sedang mendengarkan di dekatnya.

Mireille yang memegang tangan Ren di sisinya menerima dan menyuruhnya pergi ke sisi Roy.

"Mu …… anak itu bisa bertarung?"

"Ya. Ayo Ren, sapa Kapten Ksatria.”

(Apakah pria ini seorang Kapten Ksatria?)

“Nama aku Ren Ashton. aku bersyukur kamu mengirim seorang ksatria untuk membantu desa kami.

Ren tidak bisa menggunakan nada yang akan digunakan seorang bangsawan.

Jadi dia membungkuk pada Komandan Integrity Knight setelah berbicara dengan sesopan mungkin.

Komandan ksatria, mendengar kata-kata Ren, mengeluarkan seruan kekaguman.

“Salam yang sopan. aku Weiss.”

Weiss berjongkok di depan Ren dan melakukan kontak mata dengannya.

"Berapa usiamu?"

"Aku berusia tujuh tahun musim semi ini."

"Yah, kamu anak yang cerdas untuk itu."

Roy dan Mireille dalam suasana hati yang baik setelah Ren menerima pujian.

Mereka memperhatikannya dengan senyum di wajah mereka.

"Namun……"

Tapi kemudian Weiss menatap Roy dengan bingung.

"Aku mengerti bahwa dia adalah pewarismu, tapi pasti sulit bagi seorang anak yang baru berusia tujuh tahun untuk mengalahkan monster."

"Ya, benar! Ren jauh lebih kuat dan terampil menggunakan pedang daripada aku ketika aku berumur sepuluh tahun! Jadi meskipun aku melakukan kesalahan, aku yakin Ren akan melindungi desa ini!”

"Oh, begitu?"

"Ya! Dan dia memiliki keterampilan!

"Aku bahkan lebih terkejut bahwa dia terampil."

(Aku sedikit malu ……)

Memang bagus untuk dipuji, tapi memalukan jika terus seperti ini.

Ren berdoa agar percakapan ini segera berakhir.

Kemudian, mungkin doanya terkabul, Weiss berdiri dan berkata kepada Roy.

“Senang memiliki ahli waris yang dapat diandalkan. —- Sekarang, sementara kita membahas masalah ini, maukah kamu mengizinkan kami untuk beristirahat di sini di desa selama sehari? Laki-laki dan kuda kami lelah karena berkeliling desa selama berhari-hari.”

"Tentu saja. Ini rumah yang kumuh, tapi kamu diterima di sini.

"Mana ada. Maaf, tapi tolong jaga kami untuk satu malam.”

Weiss kemudian menginstruksikan para ksatria di bawah komandonya.

Tidak ada kandang untuk mengistirahatkan kuda-kuda itu, jadi mereka diikat ke pohon di sudut halaman.

—- Kemudian ketiga Ashton sibuk membersihkan kamar tamu dan menyiapkan sarapan.

Komandan Knight mengatakan itu baik-baik saja, tetapi Roy dan Mireille tidak mau menerima dan berusaha keras.

Ketika Roy sudah tenang, dia keluar rumah sambil membawa pedangnya seperti biasa. Ren melihatnya dan pergi keluar serta Roy untuk mengantarnya pergi.

"Ayah, apakah kamu akan pergi ke hutan?"

“Sebaiknya aku pergi, ini sudah larut. aku yakin kamu akan baik-baik saja, tetapi cobalah untuk tidak bersikap kasar kepada siapa pun.

"aku mengerti. Ayah, harap berhati-hati juga. — Oh ya!"

"Hmm? Apa itu?"

“Kudengar orang-orang yang bersama Weiss-san juga ksatria. Mengapa mereka menggunakan sebutan kehormatan untukmu, ayah?”

“Yah, keluarga Ashton bertanggung jawab atas sebuah desa, meskipun kami berdua ksatria. aku berbicara tentang keunggulan posisi kami.

"Oh begitu."

"Aku akan pergi kali ini!"

Itu adalah pagi yang luar biasa sibuk, tetapi sosok Roy sama seperti biasanya saat dia menuju ke hutan.

Saat Roy sudah tidak terlihat, pintu mansion terbuka.

Weiss keluar dari pintu dan berbicara dengan Ren.

"Oh? Kemana perginya ayahmu?”

“Dia ada di hutan. Ayahku pergi ke hutan setiap hari di pagi hari untuk membunuh monster.”

“Kalau begitu anak buahku juga bisa…..”

“Tidak, kata ayahku tidak seburuk itu.”

Ren mengingat kata-kata yang dikatakan Roy kepadanya selama pembersihan.

“Kalau begitu, aku akan mengambil kata-katamu untuk itu. —-Tapi sekali lagi, kamu benar-benar anak laki-laki yang sangat sopan untuk mengatakan itu.”

Kapten ksatria, yang tampak tertarik, mendatangi Ren dan berdiri di sampingnya, menatapnya. Dia segera melipat lututnya dan mendekatkan matanya ke mata Ren.

Ekspresinya lembut dan tenang.

“Ada banyak anak ksatria di sekitarku, tapi aku belum pernah melihat yang sepertimu sebelumnya. Sepertinya aku sedang berbicara dengan ojou.”

"Ojou? …… apakah kamu mengacu pada putri Baron?"

“Wanita muda itu lahir di bulan Agustus. Dia akan segera berusia tujuh tahun, sama sepertimu.”

Kenyataannya adalah, itu adalah topik yang aku tidak terlalu tertarik, meskipun aku sedang berbicara dengan Komandan Integrity Knight.

Dia seorang wanita muda yang toh tidak akan pernah kutemui. aku tidak terlalu peduli.

—– Namun, bahkan Ren akan segera mengembangkan minat.

“Wanita muda itu terlahir dengan keterampilan 'Saint putih.' Pada waktunya, dia akan membuat namanya dikenal di seluruh kekaisaran.”

(………… Hmm?)

Apa yang pria ini katakan barusan?

aku yakin dia menyebutkan bahwa dia memiliki keterampilan "White Saint".

(Tunggu, tunggu, tunggu! Apa yang terjadi di sini….!)

Keahlian itu jelas merupakan kekuatan orang suci yang Ren Ashton bunuh dalam Legend of the Seven Heroes II.

Nama orang suci itu —-

“Li…… Lithia Klausel……!!!”

Ren tidak sengaja mengucapkan nama itu.

Mendengar ini, Weiss terkekeh dengan alis berkerut.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar