hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 15: Under the rift in the earth [below] (Part one) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 15: Under the rift in the earth [below] (Part one) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 15: Di bawah celah di bumi (di bawah) (Bagian satu)

“Kaaaaa)

Gargoyle pemakan baja mulai aus. Ini dapat dikelola hanya dengan menggunakan waktu.

Dia tidak yakin akan kemenangan. Bukan karena dia lengah.

Tapi Ren sejujurnya senang dengan keunggulannya dalam pertempuran.

“Krulluahhh! )

Gargoyle pemakan baja mengalihkan perhatiannya ke manusia serigala yang datang untuk menyelamatkan para petualang lainnya.

Tapi Ren mengintervensi.

"Aku tidak akan membiarkanmu pergi!"

“Gaaaah! )

Pedang besi itu menghancurkan kulit Gargoyle Pemakan Baja dan bilahnya menggigitnya.

Pertarungan pedang Ren telah menjadi begitu intens sehingga tidak mungkin lagi untuk menekan lawannya tanpa menggunakan sihir alami dari pedang kayunya.

Lengan gargoyle pemakan baja, secepat angin, berulang kali menyerempet pipinya, tetapi bahkan monster pun akan kagum dengan penolakan Ren untuk mundur.

—- Sementara itu, penyelamatan lain sedang dilakukan, dan kemudian penyelamatan lainnya.

Pekerjaan manusia serigala telah selesai sebelum dia menyadari apa yang sedang terjadi.

"Ini yang terakhir! Jangan memaksakan diri terlalu keras, pahlawan-dono!”

Penyelamatan akhirnya berakhir, dan Ren bertanya-tanya apa yang harus dilakukan dengan gargoyle pemakan baja di depannya.

Dia bisa mengalahkannya atau mundur.

Tapi kemudian dia mendengar suara mencapai telinganya, suara angin menembus langit.

(…… Suara apa itu?)

Pada saat itulah keraguan muncul.

Dari atas kepala, tekanan mendekat dengan deru gargoyle pemakan baja.

Gargoyle pemakan baja seharusnya berada tepat di depannya, atau begitulah yang dia pikirkan.

“Astaga! )

Itu yang kedua.

Itu bahkan lebih besar dari gargoyle pemakan baja yang telah dia tangani sejauh ini, dan tubuh besi hitamnya diselimuti kilau yang mengerikan.

Ren berkedip, tertegun sejenak, lalu mencegat gargoyle pemakan baja di atas kepalanya.

Meski ada beberapa momentum dari luncuran, Dia merasa kekuatan fisiknya lebih kuat dari yang pertama.

"Dua dari mereka!?"

Kata manusia serigala di tengah memanjat tembok.

"Persekutuan Petualang tidak memiliki informasi seperti itu…. tapi bukankah menurutmu itu adalah perkembangan terkini?"

Ren ingat.

Hanya ada satu gargoyle pemakan baja. Hanya itu informasi yang dia miliki.

Jika yang baru adalah laki-laki, itu berarti baru belakangan ini mereka berdua bersama.

Ren berpikir setelah memblokir serangan itu.

(Apakah raungan tadi untuk memanggil rekannya?)

Ini mengubah cerita.

Ren memang berurusan dengan dua pemakan manusia pada saat bersamaan. Mereka setara dengan D-rank, jadi mengambil D-rank di sini mungkin sama saja.

Tapi tidak ada Licia.

Tidak ada buff yang digunakan oleh orang suci putih, medan perang terburuk.

Dalam celah ini, di mana kamu tidak bisa bergerak terlalu berlebihan, Ren berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan.

“Kakakkaka….. )

“Kru, kakak)

Gargoyle pemakan baja yang tampaknya adalah sang suami menjilati luka yang terluka.

Udara perlahan membakar kulit.

Manusia serigala yang memanjat tembok berkata dengan suara yang sedikit bergetar.

“Tunggu aku! Aku akan segera datang membantumu!”

Tapi dari penampilannya, dia tidak bisa mengandalkannya.

Ren memikirkan bagaimana dia sendiri harus keluar dari situasi ini dan bagaimana dia harus melarikan diri.

(Jika dia melarikan diri, orang yang dia selamatkan akan menjadi sasaran. Maka kita tidak punya pilihan selain melakukan sesuatu.)

Maaf untuk gargoyle pemakan baja, tapi Ren juga tidak ingin mati.

Dia harus mengeluarkan yang terluka terlebih dahulu dan membawanya ke situasi satu lawan satu.

(Jika aku mampu membelinya, aku akan menggunakan pedang sihir si pencuri.)

Mengejek dirinya sendiri, Ren menyiapkan pedang sihir besinya.

Sesaat kemudian, kedua gargoyle pemakan baja itu melompat hampir bersamaan.

Dengan koordinasi yang spektakuler, mereka melompat ke kiri, kanan, depan, belakang, dan di atas kepala Ren ke segala arah, dan dari titik buta, mereka mengarahkan lengan besi hitam mereka ke arahnya.

"Mengusir! Shaa! )

“Memang cepat….. tapi!”

Ancaman langsung jelas lebih besar dari Thief wolfen.

Kecepatan gargoyle pemakan baja lebih rendah dari kecepatan serigala pencuri.

Itu sebabnya aku bisa mengelak dan tidak harus mencegatnya.

Jika mengingat kembali kekuatan yang dikeluarkan Jerukku di saat-saat terakhirnya, tidak perlu takut akan hal ini.

"– Maaf."

aku meminta maaf dengan suara kecil kepada yang pertama.

"Aku akan mengakhiri ini sekarang."

Gargoyle pemakan baja sudah cukup melihat.

Pedang besi di tangan Ren telah menebas dada gargoyle pemakan baja pertama beberapa kali saat mereka berpapasan.

Tubuh baja yang kuat berada di bawah pengaruhnya, memperlihatkan dagingnya yang lembut sedikit demi sedikit.

Ren yang dengan ringan melanjutkan pertarungan ke titik lemah itu, akhirnya —-.

“Haaaaaaah!”

Ujung pedang sihir besi menembus dada gargoyle pemakan baja.

Memang ada perasaan memotong daging dan suara batu sihir yang ada di baliknya pecah.

Kemudian, gelang Ren secara tidak langsung menyedot kekuatan sihir dan mendapatkan kekuatan baru.

Perisai Pedang sihir (Level 1: 0/2)

Penghalang kekuatan magis disiapkan. Efektivitasnya meningkat saat levelnya meningkat, dan jangkauan efeknya dapat diperpanjang.

Pedang atau perisai?

Aku punya pemikiran, tapi setelah melihat gelang itu, Ren tidak terlalu memikirkannya.

Saat dia melakukannya, gargoyle pemakan baja pertama jatuh ke tanah.

Pedang sihir kayu menghilang dari satu tangan Ren saat gargoyle pemakan baja lainnya mendekat di belakangnya.

“Coaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!! )

Monster itu, yang tampak seperti laki-laki, membiarkan amarahnya mengambil alih, mencungkil dinding dan lantai di celah itu dan menimbulkan awan tanah yang menyerupai kabut tebal.

Ia kemudian melemparkan dinding yang telah diukir dengan lengan hitamnya ke arah Ren.

Dia menyerang lagi dan lagi, menggunakan debu sebagai penutup mata dan berusaha menembus tubuh Ren.

"Pahlawan-dono!"

Manusia serigala, di tengah mengevakuasi para petualang, tidak bisa melihat pertempuran seperti apa yang terjadi di lantai paling bawah dari ruang bawah tanah.

Namun sebaliknya, hal ini membuat Ren bertekad untuk menggunakan kekuatan barunya.

Tidak ada keraguan untuk menggunakannya pada lengan kaku gargoyle pemakan baja, yang memiliki jarak pandang, lemparan, dan titik buta yang buruk.

“Geeeeeeee!!! )

Itu mendekat. Lengan gargoyle pemakan baja, mendekati punggung Ren.

Detik berikutnya, atau mungkin lebih cepat lagi, tubuhnya akan tertusuk. Bahkan gargoyle pemakan baja pun yakin akan kemenangan.

—- Tapi lengannya yang kaku tidak mencapai tubuh Ren.

Ketika tangan Ren, yang ditutupi oleh cuirass, terangkat, dinding aura emas muncul dari ujung tangan Ren, memisahkan kedua lengan yang kaku.

“……………….!?”

Dindingnya cukup besar untuk menutupi tubuh bagian atas Ren, seperti sepotong kaca emas yang bersinar.

Itu adalah dinding kokoh yang akhirnya menerima retakan kecil saat gargoyle pemakan baja yang terkejut itu mendorong lengannya yang kaku berulang kali.

Di atas retakan, manusia serigala hendak kembali ke celah, dan dia juga terkejut karena suara itu tiba-tiba berhenti di ruang bawah tanah.

Tapi Ren tidak peduli.

Yang bisa dia pikirkan hanyalah pedang sihir perisai dan bagaimana menyelesaikan pertandingan ini.

(Ini luar biasa.)

Ren yakin bahwa dia bisa melakukan serangan balik bahkan jika pedangnya gagal.

Itu sebabnya dia berperilaku tanpa rasa takut dengan cara ini.

Saat dia melepaskan perisainya, perisai itu hancur, memantulkan sinar matahari dan menciptakan pemandangan indah seperti debu berlian.

Ren berbalik dan menyerang gargoyle pemakan baja, yang kelelahan karena serangan berulang kali, berulang kali dengan pedang sihir besinya.

Akhirnya, dia mengucapkan, "Maafkan aku".

“Aku tahu kamilah yang menghancurkan habitatmu.”

Karena itu adalah partner lawannya, dia punya beberapa pemikiran tentang masalah ini.

Tapi Ren juga punya sesuatu yang tidak bisa dinegosiasikan.

Dia ingin menyelamatkan orang-orang yang ada di sini, dan dia juga tidak ingin mati.

Dengan kata lain, dia harus bertarung.

“Gah —- gru …… kah! )

Menghindari lengan kaku dari gargoyle pemakan baja yang melawan, dan selanjutnya mengarah ke dadanya. Tak lama kemudian, dagingnya terlihat dan Ren menyampaikan tusukan terakhirnya.

“Gyaaaaa!!!! )

Gargoyle pemakan baja mati tanpa daya.

Suara yang mirip dengan getaran bumi terdengar, dan tubuh besar yang berbeda dari yang pertama tergeletak di sisinya.

Melihat ini, Ren menghela nafas.

Kemudian, dengan suara kecil.

“….. akhirnya, selesai.”

aku sangat lelah dari pertempuran yang tidak terjadwal.

Untuk satu hal, aku pikir lebih mudah untuk bertarung, tidak seperti Pencuri Wolfen, tetapi itu tidak berarti aku mampu membelinya.

Jika aku lengah bahkan sedetik pun, akulah yang akan jatuh.

Jika aku pernah sekali saja terkena lengan kaku gargoyle pemakan baja itu, tak terelakkan tubuhku akan dicungkil.

“Bah, gila…. pahlawan-dono, apakah kamu…!”

Debu mereda, dan manusia serigala yang akhirnya tiba menjerit kaget.

Pria serigala itu melihat Ren duduk di tanah, lelah, dan tidak bisa lagi melihat pedang kayu sihir itu.

Jika dia bisa melihatnya, itu adalah pedang besi, jadi dia tidak akan terlalu curiga.

Ren kemudian jatuh terlentang dan bergumam, "Aku lelah".

"Tentu saja kamu! Tapi sungguh luar biasa! Anak laki-laki semuda Hero-dono sendirian, telah berhasil membunuh dua gargoyle pemakan baja!”

"Itu hanya keberuntungan, aku yakin."

Karena kelelahan, aku tidak bisa memberikan jawaban yang sangat tepat.

Apa yang harus aku lakukan dengan bahan dari gargoyle pemakan baja yang aku kalahkan? Ini merepotkan untuk membawa mereka. Kami harus bergegas membawa orang-orang yang diselamatkan kembali ke kota.

Ada banyak hal untuk dipikirkan.

(Pedang sihir perisai adalah yang paling usang sejauh ini.)

Pedang perisai, yang hancur setelah tidak mampu menahan serangan berulang kali, ternyata lebih kuat dari yang diperkirakan Ren.

Sebaliknya, karena aliran kekuatan sihir yang kuat, dia jatuh seperti ini di tumpukan.

Tapi aku pikir aku membuat keputusan yang tepat dalam menggunakannya.

Debu membuatnya sulit dilihat, dan kombinasi proyektil dan serangan, ditambah dengan lokasi yang sulit, membuatnya menjadi ancaman yang pasti.

"Aku ingin istirahat sedikit lebih lama, jadi tolong pergilah ke orang-orang yang kamu selamatkan."

"Apa kamu yakin?"

Manusia serigala, yang baru saja mendarat di tingkat terendah celah, terkejut.

"Ya. Aku sudah mengurus semuanya di sini.”

"Mengerti. Maaf soal itu. Aku akan kembali untukmu nanti.”

"Tidak, aku bisa kembali sendiri setelah istirahat sebentar, jika kamu tidak keberatan."

Ren berkata dengan suara biasa dan melambaikan tangannya dengan ringan ke manusia serigala saat dia berjalan pergi.

Manusia serigala tersenyum padanya dan kembali ke arah dia datang.

Ren, sendirian, menghela nafas dan berkata.

"Kurasa aku juga tumbuh sedikit."

Ren, menghela nafas dan melihat tangannya terangkat ke langit dan tersenyum kecil.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar