hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 37: Before Crossing the Suspension Bridge (Part one) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 37: Before Crossing the Suspension Bridge (Part one) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 37: Sebelum Menyeberangi Jembatan Gantung (Bagian satu)

Pada malam ini, para siswa senang mendengar ceritanya.

Beberapa dari mereka masih setengah yakin bahwa mereka bisa turun gunung, dan beberapa gadis bahkan menitikkan air mata kebahagiaan.

aku yakin mereka merasa sedikit gugup.

Meskipun mereka anak laki-laki dan perempuan berbakat, mereka masih terlalu muda untuk jauh dari orang tua mereka di tempat seperti ini.

Cuaca yang luar biasa dingin dan bersalju pasti membuat beberapa dari mereka berpikir tentang kematian, dan tidak mengherankan jika mereka mengira akhirnya akan diselamatkan.

"Sudah waktunya untuk perubahan, Ren-dono."

“Oh, apakah sudah larut?”

Tepat sebelum tanggal berubah.

Seorang ksatria datang untuk mengambil alih dari Ren yang menjaga malam.

Ren kembali ke dalam benteng.

Interior kasar diterangi oleh obor. Lampu yang menerangi dinding bergerak dari sisi ke sisi saat nyala api bergoyang dengan aliran udara yang sedikit lewat.

aku pergi ke perapian di belakang pintu masuk dan menghangatkan tangan aku yang dingin.

(aku pikir aku akan minum sesuatu yang hangat.)

Segera setelah aku memutuskan untuk melakukannya, aku menuju area memasak benteng.

aku telah ke tempat ini beberapa kali sejak aku tiba di benteng.

aku ingat bahwa aku telah berkunjung ke sana untuk memeriksa beberapa jatah yang tersisa, dan juga untuk memeriksa jatah setelah berburu monster tempo hari.

Aku berjalan di sepanjang lorong yang dingin, yang tidak disekat, dan meletakkan tanganku di pintu kayu yang berada di ujung lorong.

Dengan suara berderit rendah yang hampir membuatku merinding, aku melangkah keluar dari celah itu.

“……”

“……”

Saat aku memasuki dapur, aku melihat Fiona di dalam, dan dia menangis.

Tamu pertama, Fiona, sedang berdiri di depan wastafel yang berjejer di area memasak, mencuci piring sendiri. Ren bertukar kata dengannya dan kemudian mengambil panci tembaga satu tangan untuk merebus air.

Ketika dia mendekati perapian model lama, dia melihat perapian itu sudah menyala.

"Apakah kamu ingin menggunakannya juga, petualang?"

Fiona datang ke sisi Ren.

Di tangannya ada pot satu tangan, seperti milik Ren.

"Ya. aku ingin minum sesuatu yang hangat sebelum tidur.”

“Ah… aku juga. aku pikir aku akan membuat teh setelah aku selesai mencuci piring.”

“Jadi itu sebabnya kamu menyalakan api. Apakah kamu keberatan jika aku merebus air dengan kamu?

"Ya, tentu saja."

Ren memanfaatkan kebaikan Fiona dan mengambil dua gelas air dingin dari botol air di samping perapian.

Dia meletakkan panci satu tangan di atas kompor dan mendengarkan suara kayu yang pecah.

(…… canggung)

Kami berdua ingin tetap diam.

Tapi Fiona menepati janjinya untuk tidak ikut campur dengan para petualang dan tidak mencoba berbicara dengan Ren sendiri.

Secara alami, Ren juga tidak merasa bebas untuk berbicara dengannya.

Faktanya, mereka tidak punya apa-apa untuk dibicarakan.

Namun, mereka mulai berjalan pada saat bersamaan.

Pada saat itu, kami saling memandang sejenak untuk melihat apa yang terjadi, dan sepertinya kami berdua berusaha mencari daun teh pada saat yang bersamaan.

Tanpa bertukar kata, keduanya pura-pura tidak memperhatikan satu sama lain dan menuju lemari.

Mereka mengambil beberapa daun teh dalam botol kecil dan mencari daun teh favorit mereka, dengan mengandalkan aromanya.

(aku tidak tahu mereka membawa semua barang ini.)

Tampaknya makanan darurat dan perbekalan lainnya dibawa di bawah arahan keluarga Clausel. Petualang dan ksatria yang menerima permintaan datang dan bersiap untuk situasi seperti ini.

Berkat mereka, setidaknya kita bisa menikmati secangkir teh.

(aku akan memiliki yang ini.)

Tangan Ren meraih botol teh dan saat dia menyentuhnya.

"Permisi….."

"Tidak tidak! Bukan hanya petualang, tapi aku juga…!”

Secara kebetulan, ujung jari mereka bertumpuk di depan botol.

Mereka berdua memutar tubuh mereka dengan panik seolah-olah mereka tiba-tiba bersentuhan dengan air mendidih dan mengambil setengah langkah dari satu sama lain untuk memperbaiki senyum mereka.

Mereka tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka bahwa mereka telah memilih daun teh yang sama.

"Jika kamu suka, aku bisa membuatnya untukmu?"

Ren menyarankan.

Fiona, tidak tahan memikirkan tetap dalam suasana aneh yang sama, berkata, "Apakah itu baik-baik saja?" Ren mengikuti arahannya dan berkata, “Aku tidak tahu apakah itu bagus untuk seleramu. Tapi aku akan menyeduhnya” sambil mengingat metode yang diajarkan para pelayan kepadanya.

Dia menuangkan teh yang diseduh dari daun teh yang jelas tidak terawat ke dalam cangkir yang sama sekali tidak mahal.

“…… Oh, ini enak.”

Fiona lalu berkata, uap keluar dari bibirnya.

Karena tidak ada kursi, mereka berdua menikmati teh sambil berdiri.

“Sepertinya kamu pernah belajar cara membuat teh sebelumnya, Petualang-san.”

"Hanya sedikit."

"Aku terkejut melihat bahwa kamu jauh, jauh lebih baik daripada aku."

“Aku bahkan tidak dekat. Selain itu, sebagai putri dari keluarga Ignat, kamu tidak memiliki banyak kesempatan untuk membuat sendiri, bukan?”

"Dengan baik…. aku sakit sampai saat ini, jadi aku mencoba belajar dari pelayan yang berbicara kepada aku. Tapi aku terlalu canggung.”

Fiona berbalik sambil tersenyum dan menyembunyikan rasa malunya di balik cangkirnya.

“Teh itu penting untuk obat, jadi aku mencoba mempelajarinya sendiri. Sebagian karena aku lebih suka aktif secara fisik ketika aku bisa bergerak, aku mencoba yang terbaik, tetapi aku hanya bisa menyeduh teh yang enak dan tidak enak.

“Teh benar-benar sulit dibuat, bukan? —- tetapi apakah itu untuk obat?”

"Ya. Obat yang aku minum dikatakan lebih baik diserap jika diminum dengan teh daripada air.”

"Heh" Ren mengangguk.

“Kurasa obatnya masih membuat perbedaan saat kamu menggunakan material monster.”

"Sepertinya begitu. Haha …… ada apa dengan orang awam sepertiku…”

Di desa tempat dia dilahirkan, Ren diajari oleh Riggs, seorang tabib wanita, bahwa obat harus diminum dengan air. Sepertinya ini karena minuman yang digunakan untuk minum obat bisa menyebabkan perubahan efek obat —-.

Tentu saja, ini tidak berlaku untuk semua obat, tetapi pada dasarnya lebih baik menggunakan air.

"Tapi jika kamu bisa meminumnya dengan teh, maka itu akan menipu meskipun obatnya pahit."

"Seperti yang bisa kamu bayangkan, itu membuatnya lebih mudah untuk diminum."

Saat mereka mengobrol, cangkir yang mereka pegang kosong.

Menyadari hal ini, mereka berdua menuju ke lubang air.

"Aku akan mengurus pembersihan."

"TIDAK! Aku tidak bisa menyerahkannya pada nona muda.”

“Petualang-san, kamu telah mentraktirku teh, jadi jangan khawatir. kamu setidaknya bisa membiarkan aku membersihkan setelah kamu.

Kemudian, setelah Ren pergi.

“Aneh…… Kenapa dia begitu mudah diajak bicara?”

Dia mencuci cangkir untuk mereka berdua, bertanya-tanya mengapa mereka memiliki panjang gelombang yang sama.

Setelah dia selesai mencucinya, dia menyekanya dengan kain dan mengembalikannya ke tempatnya semula.

"– apa itu tadi?"

Fiona memperhatikan sesuatu dan bertanya-tanya.

Dia berbicara dengan Ren tentang obat sebelumnya, dan kata-kata yang dia ucapkan entah bagaimana terlintas di benaknya.

"Apakah aku mengatakan sesuatu tentang obat-obatan yang terbuat dari bahan monster…?"

Dia menyalakan keran tempat air mengalir dan, kebetulan, juga memiringkan kepalanya.

Dia meninggalkan area memasak dan pergi ke perapian dan duduk di bangku kayu kasar yang ditempatkan di sana, tapi dia merasa agak linglung.

Nyala api dan kehangatan perapian membuatnya memikirkan harapan yang tak terduga.

"Oh? Fiona-sama.”

Seorang kesatria muncul dan berbicara dari jarak beberapa langkah dari Fiona.

“Kurasa sudah waktunya bagimu untuk beristirahat. Kamu harus berangkat lebih awal besok.”

“Eh, iya… maaf…..”

Ksatria itu benar.

Fiona, menyadari bahwa begadang di sini akan merepotkan, buru-buru bangkit dari bangku dan mencoba meninggalkan perapian.

"—- Umm!"

Fiona mengangkat suara yang agak panik ke ksatria.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar