hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 48: Those whose lives were to be taken and those who were supposed to take their lives (Part two) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 48: Those whose lives were to be taken and those who were supposed to take their lives (Part two) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 48: Mereka yang nyawanya akan diambil dan mereka yang seharusnya mengambil nyawanya (Bagian dua)

“Sekarang aku tidak lagi mempercayai faksi royalis itu sendiri, yang aku butuhkan adalah sekutu yang berpikiran sama dan berharga.”

kata Marquis Ignat.

Mendengar ini, Edgar, seorang pria berjas berekor, tersenyum.

“Fufu…”

"Hmm? Kenapa kau tersenyum, Edgar?”

"Maafkan aku. aku tidak menyangka akan mendengar kata-kata seperti itu dari mulut Guru. Tapi aku yakin kamu punya ide yang tepat.”

Memang begitu, lanjut Marquis Ignat, mengejek dirinya sendiri.

Dia menatap Edgar.

“Tapi menurutku itu sulit. Tidak banyak bangsawan seperti tuannya, jadi aku merasa akan sangat sulit bagi kita untuk berbagi ambisi kita.”

"Mungkin. Jika kultus raja iblis terlibat, itu adalah sesuatu yang harus kamu percayakan pada hidup kamu. Faktanya, kamu harus pintar dan memiliki pikiran yang kuat. aku sadar bahwa aku mengatakan beberapa hal yang sulit.”

Tapi Marquis Ignat berpikir sambil berjalan.

Berpikir bahwa ini adalah masalah besar yang akan mempengaruhi masa depannya, dia mengangguk pada kata-kata Edgar tetapi mengerutkan alisnya, tidak bisa menyerah.

Tentu saja Klonoa muncul di benak aku, tetapi aku ingin mencari kemungkinan lain selain dia.

Oh….. apakah ada keberadaan yang kuat di suatu tempat yang dapat berbagi aspirasi yang sama denganku?

Dia merasakan urgensi yang belum pernah dia rasakan sebelumnya tentang keberadaan kultus raja iblis, dan dia bertanya-tanya apakah keberadaan itu akan dengan mudah muncul di depannya.

"Tapi aku perlu mendapatkan pendamping."

Saat ini, Baron Clausel adalah satu-satunya yang bisa dia percayai.

Mengesampingkan apakah dia bersedia berbagi aspirasinya dengan Marquis Ignat, jika dia mengucapkan kata-kata itu dengan harapan memiliki teman yang berpikiran sama selain dia.

"Ya ampun …… aku berharap bisa mendapatkan ksatria yang berdedikasi bersama dengan perusahaan yang aku inginkan."

Dan kemudian sebuah suara datang dari balik tikungan jalan.

Dan kemudian aku bertemu dengan pemilik suara di sudut.

"Selamat pagi?"

"Hmm?"

Suara tercengang Marquis Ignat diikuti oleh suara bertanya anak laki-laki berambut perak itu.

Kemudian keduanya saling memandang.

Keduanya telah bertemu berkali-kali di kastil, tetapi kali ini mereka saling menatap mata dan bertukar keheningan seolah-olah mereka sedang mencari arti sebenarnya di balik mata satu sama lain.

“—-Nah, Yang Mulia Radius.”

“—- itu kamu, Ulysses.”

Setelah saling memanggil nama, mereka terdiam beberapa saat.

Menyadari bahwa yang lain akan mendengar kata-kata yang telah mereka tukarkan dengan pengawal satu sama lain, mereka masih saling menggeledah perut.

Bahkan di hadapan Ulysses Ignat, seorang bangsawan yang begitu hebat sehingga banyak bangsawan menghindarinya, bocah bernama Radius itu tidak pernah mundur.

Sebaliknya, dia ada di sana dengan bermartabat, tidak mengalihkan pandangannya seolah-olah dia menatap balik ke mata kembar itu.

"Apakah kamu punya waktu setelah ini?"

Radius lah yang memulai pembicaraan.

"aku berencana untuk segera kembali ke Eupheim, tetapi jika Yang Mulia Radius, dari semua orang, mengundang aku, aku, Ulysses, akan menemani kamu kemanapun kamu mau."

Radius menatap pria yang tersenyum padanya dan terus berjalan.

Radius menoleh ke belakang dan bertanya pada Marquis Ignat.

“Jika putri kamu meninggal, apa yang akan kamu lakukan?”

“Maksudmu sekarang? Atau ketika keluarga kerajaan menolak untuk memberikan materi kepada Fiona?—-Pangeran Radius Ketiga yang Terhormat.”

"Tentu saja nanti."

Edgar, yang berjalan di sampingnya, jantungnya berdetak berkali-kali hingga dadanya terasa sakit. Dia tidak khawatir tentang apa yang akan dikatakan tuannya jika dia mengucapkan kata-kata berikut tanpa menyembunyikannya.

Tetapi Guru berkata kepadanya seolah-olah mereka sedang berbasa-basi.

“aku tidak dapat berbicara secara hipotetis dalam kasus ini—- tetapi jika Fiona telah kehilangan nyawanya dalam kasus sebelumnya, aku tidak akan memaafkan Leomel atau keluarga kerajaan.”

"Dan apa yang kami lakukan yang tidak bisa kamu maafkan?"

“Aku hanya bisa berasumsi, tapi aku berharap jatuhnya Leomel. Untuk melakukannya, aku akan mengambil nyawa kamu, pangeran ketiga, yang disebut-sebut sebagai kaisar berikutnya.

"Oh Dewa!"

"aku tidak peduli. Terima kasih kepada kamu, aku sekarang tahu persis bagaimana perasaan pria ini terhadap aku.”

Radius berhenti dan menatap Marquis Ignat.

“Tapi Ulysses. Tidakkah menurutmu aku bisa bergandengan tangan denganmu demi tujuanmu? Bahkan jika kamu memiliki dendam terhadapku, keluarga kerajaan.”

"… Oh. Tidakkah menurutmu aku bisa menusukmu dengan pedang dari belakang?”

"Jika pekerjaanku juga demi putrimu —- aku yakin kamu akan mengambil keuntungan."

Lagi-lagi keheningan berlangsung beberapa menit.

Mereka menatap mata satu sama lain dan tidak mengatakan apa-apa.

Pengikut mereka juga terengah-engah, terkadang bahkan berkedip, saat mereka menatap tanpa membuka mulut.

"Kamu adalah orang pertama yang begitu bullish tentang Ulysses ini—-."

Dia mengulurkan tangannya dan Radius mengambilnya.

Dalam cerita yang diketahui Ren, yang mengambil nyawa dan yang nyawanya diambil.

Beberapa saat kemudian Ren akan mengetahui bahwa keduanya telah bergandengan tangan.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar