hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 8: In a place called the Hanging Garden. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 8: In a place called the Hanging Garden. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 8: Di tempat yang disebut Taman Gantung.

Dalam sekejap mata, bulan-bulan berlalu dan kami mendekati bulan Juli.

Tinggal beberapa hari lagi sampai pesta yang tadi disebutkan Lessard. Ren berada di atas kapal sihir untuk pertama kalinya sejak dia datang ke dunia ini.

Dia sendirian di kabinnya, yang menyerupai penginapan mewah, memandang ke luar jendela ke arah awan yang melayang di langit biru.

(Pada akhirnya, bagaimana ini bisa terjadi…?)

Keadaan pesta tidak terlalu rumit.

Nama Ren tidak ada di undangan pesta. Ini normal, bagaimanapun, karena nama pelayan dan mereka yang bekerja untuk bangsawan tidak ditulis di pesta tempat para bangsawan berkumpul.

Di sisi lain, Ren ragu untuk tetap tinggal di Clausel saat ada kemungkinan diskusi yang melibatkan desanya.

Akibatnya, dia memutuskan untuk menemani pesta ke ibukota kekaisaran tanpa bergabung.

Sudah lama sejak keributan kultus raja Iblis.

Dia akan sampai pada kesimpulan ini cepat atau lambat dalam hal mengawal Licia.

Meskipun dia merasa agak mengelak untuk mengunjungi ibu kota kekaisaran dan Elendil, dia tidak punya pilihan dalam masalah itu.

“Kita akan segera tiba di Elendil.”

Sebuah suara datang entah dari mana.

Ren mengalihkan pandangannya ke tempat asal suara itu, dan di sana dia melihat lampu gantung mewah di langit-langit.

Nyatanya, itu juga perangkat sihir yang mengirimkan suara itu.

(Mungkin karena ini adalah kamar tamu yang bahkan digunakan oleh para bangsawan. Itu benar-benar mewah.)

Tiket untuk kapal sihir itu mahal, tapi tetap tidak terlalu mahal sehingga rakyat jelata tidak mampu naik.

Tapi untuk kapal sihir, kabinnya bergengsi. Ren mengatakan dia akan membayar tiketnya sendiri, tetapi "biarkan aku membayarnya kali ini karena keadaan," adalah jawaban Lessard.

Ren kemudian meninggalkan kamar tamu tempat dia menghabiskan hampir sepanjang hari.

Di luar ruang tamu, ruangan itu begitu tenang dan tenteram sehingga sulit dipercaya bahwa dia berada di dalam kapal yang terbang di langit. Itu tidak terlalu mewah dan nyaman, sebanding dengan rumah keluarga Clausel.

"Ren!"

Licia sedang menunggunya sedikit lebih jauh ke depan.

Dia melihatnya dan melambaikan tangannya.

"Apakah kamu tidur nyenyak tadi malam?"

“Terima kasih untukmu. Aku tertidur tepat setelah kamu pergi, Licia-sama.”

“Fufu, perjalanan jauh dengan kereta kuda melelahkan bukan? aku berharap suatu hari nanti Clausel akan memiliki pelabuhan kapal sihir.”

Licia, dengan senyum masam di wajahnya, tahu bahwa itu sulit dilakukan.

Alasan utama untuk ini adalah karena masalah keuangan dan kurangnya pemeliharaan. Sulit untuk dipertahankan, terutama karena masalah keuangan.

Oleh karena itu, kami tidak punya pilihan selain mengambil kapal sihir di wilayah yang diperintah oleh bangsawan lain.

"Ayo pergi. Ayahku sedang menunggu kita.”

Begitu Licia mengatakan itu, ketinggian kapal sihir mulai turun.

Dalam beberapa menit, kapal itu menurunkan tubuhnya yang besar ke dermaga kapal sihir di Elendil.

Keduanya berjalan mengitari kapal sihir sementara itu dan bertemu dengan kedua pria itu, Lessard dan Weiss.

Ren tiba-tiba dikejutkan oleh pemandangan di luar jendela yang dilihatnya saat menuju pintu masuk dan keluar.

(……Itu benar-benar Elendil.)

Di tengah tanah batu yang luas terdapat bangunan besar yang sekilas terlihat seperti benteng batu putih atau bahkan menara. Pemandangan menara yang berdiri di berbagai tempat sungguh menakjubkan, dan seluruh strukturnya, yang agak mengingatkan pada gaya Gotik, sangat megah, dihiasi aliran air dan tanaman hijau.

Dari lantai atasnya, jalan panjang seperti landasan pacu membentang ke udara. Kapal sihir yang datang ke Elendil berbaris dengan jarak yang sama dan berlabuh di udara, mengapit jalan dari kedua sisi.

Dari kapal yang didatangi Ren dan yang lainnya, mereka bisa melihat pemandangan kapal sihir lainnya berdiri berjajar.

Mungkin ketinggian tempat kapal sihir itu berlabuh, tapi sepertinya awan lebih dekat dari biasanya.

(Rasanya seperti fantasi.)

Kapal-kapal sihir yang tinggal di sekitar bervariasi dalam penampilan.

Ada yang berbentuk peluru, ada yang tampak seperti perahu raksasa, dan ada yang memiliki tubuh besar dengan lapisan sayap yang menyerupai sirip ikan.

"Mereka datang."

Ren, yang terganggu oleh apa yang terjadi di luar saat dia berjalan, mendengar suara Lessard, yang melangkah di dekat pintu satu langkah di depannya.

Weiss berdiri di sampingnya.

“Aku akan menanyakan pendapatmu tentang Elendil saat pertama kali melihatnya, tapi kurasa aku tidak perlu bertanya padamu.”

"Ya…. aku kewalahan, jujur ​​​​saja.

"Itu terdengar baik. Kalau begitu ayo keluar dan biarkan kamu menjadi lebih kewalahan.

Mereka berempat bertemu dengan kerumunan penumpang yang turun dan menuju ke jalan yang ditujukan untuk mereka yang berada di kabin tempat mereka menginap dan keluar ke jalan yang menuju ke bangunan luar.

Sesaat kemudian, angin sejuk di luar membelai pipi dan rambut kelompok itu.

Dari pegangan tanjakan, Ren melihat ke tanah jauh di bawah.

Di bawah gedung, sejumlah gerbong diparkir, dan banyak kios berjejer di jalan. Daerah itu penuh sesak dengan rakyat jelata, petualang, dan bangsawan.

Banyaknya rel kereta api yang menjulur keluar dari tanah gedung yang Ren tuju juga merupakan pemandangan yang patut dilihat. Pemandangan yang hanya dia ketahui melalui pengetahuan, sangat mengesankan saat dia melihatnya dengan mata kepala sendiri.

"Bangunan tempat kita turun dari kapal sihir dan menuju adalah —-"

"Taman gantung… kan?"

"– Betapa membosankan. Kamu tahu itu.”

Ren merasa telah melakukan sesuatu yang buruk pada Licia, yang mencoba menjelaskannya dengan cara yang baik.

Bukannya aku akan melompat untuk membuatnya dalam suasana hati yang baik.

“Yang aku tahu hanyalah namanya. aku tidak benar-benar tahu bangunan seperti apa itu.”

Jika kamu tidak keberatan, tolong beri aku penjelasan…. Ren berbisik padanya

Kemudian Licia membuka mulutnya, sepertinya dia tidak punya pilihan selain berbicara, tapi dengan senang hati.

Dia menoleh ke arahnya, yang berada beberapa langkah di depannya saat mereka keluar dari tanjakan.

“Taman gantung tempat kita berada sekarang adalah salah satu simbol Elendil.”

Menurut Licia, Taman Gantung tidak hanya menjadi tempat menaiki perahu sihir, tetapi juga berfungsi sebagai stasiun kereta sihir.

Jika kamu naik kereta sihir dari Taman Gantung, kamu dapat mencapai ibu kota dalam waktu sekitar satu setengah jam. Dan tidak ada stasiun di sekitar ibu kota yang memiliki skala sebesar Taman Gantung.

Oleh karena itu, banyak bangsawan dan pedagang besar pergi ke Taman Gantung, dan merupakan kompleks komersial yang penting.

"Oh wow…. aku belajar banyak.”

Bukan untuk menyanjung Licia, tapi saat Ren berseru kagum, dia tertawa senang dan berkata.

"Fufu, menurutmu kota ini terlalu bagus untuk dipertahankan oleh seorang baron?"

“Tidak, tidak, tidak ada yang seperti itu…..”

“Maaf, aku tidak bermaksud jahat. Ren, kamu pintar, jadi aku bertanya-tanya apakah kamu juga memikirkan hal itu.”

Sejujurnya, bukan berarti aku tidak berpikir begitu.

Ketika kamu mendengar bahwa seorang bangsawan bertanggung jawab atas tempat yang begitu penting, wajar untuk membayangkan seorang bangsawan berpangkat tinggi.

Ren hendak membuat kekacauan saat Lessard menjelaskan kepadanya.

“Ketika terminal perahu sihir mulai menyebar ke seluruh negeri, taman gantung ini mulai kehilangan nilainya. Meskipun fakta bahwa itu adalah titik strategis di dekat Ibukota Kekaisaran di mana orang bisa pergi ke langit tetap tidak berubah, tingkat kesulitan dalam mengelolanya luar biasa. Tidak banyak bangsawan yang menginginkan tempat ini, yang sudah kehilangan nilainya, karena terlalu banyak tanggung jawab.”

“Meski begitu, kupikir jika kamu menggabungkannya dengan Elendil, itu akan memberimu dorongan sebagai bangsawan.”

"Ya. Seperti yang kau katakan, Ren. Namun demikian, bahkan untuk keluarga kerajaan dan bangsawan kekaisaran, mereka yang dipercayakan dengan tempat ini harus dipilih dengan hati-hati. Taman Gantung digunakan oleh banyak bangsawan, terlepas dari faksi, jadi tidak ada perbedaan pentingnya tempat itu.”

Namun, tidak ada bangsawan di ibu kota yang bersedia memerintah Taman Gantung mengingat sulitnya mengoperasikannya dan akibatnya jika gagal, seperti yang disebutkan Lessard sebelumnya.

“Pendapatan dari pengoperasian Taman Gantung juga tidak terlalu besar. Biaya pemeliharaan tahunan sangat besar. Ada pendapatan pajak dari Elendil itu sendiri, tetapi ketika kamu mempertimbangkan biaya pemeliharaan kota, para bangsawan yang ingin mendapat untung lebih takut gagal.”

“Ah… jadi meskipun kamu mendapatkan ketukan, tidak banyak yang bisa kamu dapatkan.”

“Pendapatan pajak kota tidak setinggi yang seharusnya. Mantan penguasa tidak memiliki anak, dan segera setelah mereka pensiun, kursi penguasa Elendil menjadi kosong. Itu sekitar dua tahun sebelum kamu dan Licia bertemu.”

Ini bukan untuk mengatakan bahwa tidak ada bangsawan yang maju untuk mengklaim gelar "Akulah orangnya".

Namun, karena para bangsawan dari masing-masing faksi menahan satu sama lain, mereka tidak proaktif dalam merekomendasikan seorang bangsawan yang cocok dari faksi yang sama.

Kemudian, seorang bangsawan dari faksi netral menyebutkan nama Lessard di tempat.

Lessard kompeten untuk pangkatnya, dan karena dia memiliki seorang suci sebagai seorang putri, dia dikenang dengan baik oleh semua orang.

Itu juga merupakan kompromi setengah hati ketika Lessard dipercayakan dengan Elendil.

Dia bisa melihat bahwa beberapa dari mereka pada akhirnya ingin membawa seluruh keluarga Clausel ke dalam faksi.

“Jadi diputuskan bahwa aku akan merawat Elendil.”

"Aku merasa— agak seolah-olah kamu telah dipaksa melakukannya ….."

“Haha, tapi itu nyaman bagiku. Aku tidak punya ambisi untuk memperluas kekuatanku sebagai seorang bangsawan, tetapi membuat Elendil diantarkan oleh seorang bangsawan netral bukanlah ide yang buruk. aku berharap bisa menghentikan perselisihan faksi, meski hanya sedikit. ”

Saat ini, perkembangannya berbeda dengan keinginan Lessard sebelumnya.

Viscount Givens juga memiliki ambisi tertentu, karena dia pernah pindah ke keluarga Clausel, dan kemudian ke keluarga Ashton.

“Wah, sejak majikan mengambil alih tempat ini, pendapatan pajak terus meningkat.”

“Trennya sedikit naik, dan angka terbaru akhirnya menunjukkan perubahan yang terlihat…….”

Ren berpikir itu keren bahwa Lessard mengatakannya tanpa basa-basi dan tanpa menyombongkan prestasinya.

Kekuatan ksatria itu sendiri mungkin lemah, tetapi sangat menggembirakan melihat seseorang membuat kompetensinya diketahui.

Hari ketika dia menjadi viscount mungkin tidak lama lagi.

Tidak lama setelah semua ini dikatakan dan dilakukan.

(—- Oh! Aku tahu itu!)

Ren memalingkan wajahnya ke arah kota Elendil dan melihat menara jam besar yang terletak di tengah kota.

Itu dibangun dari batu bata berwarna gading dan didukung oleh tiang-tiang yang mengelilinginya di keempat sisinya. Melonjak tinggi ke langit, itu adalah karya seni sejarah.

Jarum jam menunjuk tepat pukul dua belas.

Suara lonceng yang bergema di daerah itu sama misteriusnya dengan himne.

“Ren? Kenapa tiba-tiba berhenti?”

"aku minta maaf. Aku pasti kewalahan lagi.”

"Fufu, Ren… kita harus bergerak cepat, jadi kita harus menunggu jalan-jalan nanti."

Licia mempercepatnya, dan dia mempercepat langkahnya untuk mengikutinya.

Saat dia melakukannya, dia mengalihkan perhatiannya ke ujung jalan, yang seperti landasan pacu.

(—- Apakah ada yang seperti itu juga?)

Ada sesuatu di sana, ditutupi kain seperti tenda. Melalui kain itu, tampak seperti kapal sihir berbentuk peluru. Itu berada di tempat yang sama selama era legendaris Tujuh Pahlawan, tapi tidak seperti kapal sihir lainnya, itu adalah sesuatu yang misterius yang sepertinya tidak bergerak.

(aku ingin tahu apa itu.)

Ketika aku mendapat kesempatan, aku mungkin bertanya kepada Lessard tentang itu. Ren berpikir.

Ren, merasa kangen dengan pemandangan di dalam Taman Gantung, menaiki kereta sihir menuju ke Ibukota Kekaisaran dari stasiun yang didirikan di lantai dasar.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar