hit counter code Sekai Saisoku no Level Up – Volume 1 – Epilog Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sekai Saisoku no Level Up – Volume 1 – Epilog Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel.id


 

Epilog

 

 

Semuanya berjalan lancar setelah aku mengalahkan jenderal orc—ha! Mana mungkin.

Saat kami terwujud, pengawas penjara bawah tanah dan anggota Persekutuan Yoizuki memberi kami ceramah seumur hidup. Rei, untuk menantang bos terakhir tanpa menunggu bantuan. Aku, untuk menyerbu ke dalam ruang bawah tanah selama keruntuhan.

Pubertas tidak memotongnya sebagai alasan, ternyata.

Rei menyampaikan detail yang seharusnya tentang bagaimana bos terakhir turun. Serangan do-or-die Kazami adalah pukulan terakhir. Berasal darinya, semua orang menerima acara tersebut. Tidak ada gunanya berbohong, dan secara teknis, Kazami telah mendaratkan pukulan terakhir. Sebelum aku datang, setidaknya.

Begitu Kings of Unique sadar kembali, mereka akan ditanyai untuk menguatkan cerita Rei. Mereka tidak akan mengingat apa pun yang terjadi setelah mereka pingsan, jadi mereka harus mempercayai kata-katanya. Itu akan berhasil dengan sendirinya.

Hanya itu penjelasan yang kami berikan, sehingga interogasi berakhir di sana. Mereka hampir memaksaku menunggu Kazami dan yang lainnya bangun dan menjawab pertanyaan, tapi setelah apa yang kami lalui, mereka mengizinkan kami pergi.

Rei, Yui, dan aku mulai berjalan menuju stasiun.

Yui memecah kesunyian. “Kamu mengejutkanku dengan melompat ke ruang bawah tanah seperti itu. Kamu begitu putus asa sampai lupa pintu ruang bos tidak mau terbuka untukmu!”

“Ya, tepat sekali. Memalukan, bukan?” Jawabku sambil mengangguk.

Untung Yui salah paham, atau aku akan punya lebih banyak alasan untuk dibuat. Dia bisa menjaga kesalahpahamannya.

“Bukan seperti itu,” kata Rei.

“Raja?”

Dia meraih lengan aku yang berlawanan dan berkata dengan suara yang lembut dan mantap, “Dia tidak melakukan hal yang memalukan. Dia datang untuk menyelamatkan aku, yang sangat aku syukuri… Um, bukannya berhasil, tapi tetap saja.”

Rei. Kau membunuhku,” desisku. Sementara aku ingin mengatakan sesuatu untuk menyelamatkan martabat aku, aku tidak bisa tanpa mengakui bahwa aku berteleportasi di dalam ruang bos. Gambarku mengalami kerusakan besar. Di sisi lain, Rei telah menjelaskan perasaannya, dan itu menyenangkan untuk didengar.

“Apakah hanya aku atau kalian berdua tiba-tiba terlihat lebih dekat?” Yui menggerutu. “Ambil ini !”

Dalam semburan gerakan, dia meraih lenganku yang bebas dan mencengkeramnya erat-erat di dadanya.

“Eh, Yui?” Apakah dia mengambil sesuatu dari percakapan yang tidak aku ambil?

Rei dan Yui saling melotot dengan sangat intens sehingga aku bisa melihat percikan api berbenturan di antara mereka.

“Aku tahu itu,” geram Rei padanya. “Kamu juga, ya?”

“Aku tidak akan kalah, Rei-chan!”

Aku tidak tahu apa yang membuat mereka berdasarkan nama depan, tetapi aku ragu itu bagus. Juga, pegangan tangan membuatnya cukup sulit untuk berjalan.

“Oh, baiklah,” desahku. Seluruh alasan aku berada di posisi ini adalah pilihan aku untuk menghadapi jenderal orc dan menyelamatkan kelompok Rei. Aku memutuskan untuk menghibur mereka.

“Ayo, kita pertahankan kecepatannya,” kataku.

“Oke!” Yui menjawab dengan antusias.

“Ya,” Rei setuju dengan anggukan.

Kami dengan damai — meskipun diam-diam — melanjutkan perjalanan kami ke depan.

 

***

 

 

Malam itu, setelah aku mengisi makan malam yang dibuat Hana, aku duduk di kamarku dengan layar stat terbuka. Judul baru aku balas menatap aku. Dengan semua yang perlu aku diskusikan dengan Rei, tidak ada waktu untuk mempertimbangkan detailnya, tapi sekarang…

“Endbringer, ya? Itu judul yang mengganggu.”

Judul yang diberikan kepada seseorang yang mengalahkan bos terakhir sendirian dan memberikan +30 persen ke semua parameter status kecuali HP selama pertempuran melawan bos terakhir? Itu adalah dorongan yang cukup manis. Yang aneh adalah fitur kedua dari judul tersebut.

“’ Error: Kondisi yang tidak terpenuhi telah terdeteksi .’ Hal semacam ini masuk akal, menurut aku. Aku tidak menimbulkan kerusakan sepenuhnya sendirian.” Party Rei telah merusak jenderal orc saat aku tiba. Melewati pintu ruang bos yang tertutup dengan Teleportasi Dungeon pasti telah menciptakan ketidakberesan.

“Efeknya hanya bekerja jika aku melawan bos terakhir, dan itu bukanlah monster berikutnya yang akan aku lihat. Memiliki gelar yang rusak seharusnya tidak menimbulkan masalah.”

Aku mendorong judul ke belakang pikiran aku. Suatu hari, aku akan memenuhi persyaratan jika ada kesempatan.

“Aku harus fokus untuk menambahkan lebih banyak ruang bawah tanah ke gelar Penjelajah Bawah Tanahku.” Apa yang akan terjadi jika aku memaksimalkannya dengan sepuluh ruang bawah tanah yang dilalui hingga selesai?

Sudah saatnya aku menaikkan level Teleportasi Dungeon lagi. Aku senang melihat bagaimana keterampilan aku akan berkembang setelah mencapai LV 20.

“Aku bertaruh memperkuat ini akan membuatku menjadi petualang terkuat di dunia suatu hari nanti.”

Petualang terkuat di dunia . Sasaran itu begitu tinggi di atas kepala aku, aku hanya bisa melihat ke atas dan melihatnya—tetapi itu hanya sementara. Sekarang aku memiliki kekuatan untuk mencapai tujuan aku.

 

Aku mengagumi kekuatan petualang yang menyelamatkanku, tapi takdir kekuatan yang diberikan kepadaku adalah skill yang tidak berguna dengan nama Teleportasi Bawah Tanah. Meskipun demikian, aku tidak menyerah. Aku memasukkan darah, keringat, dan air mata. Aku membuat Teleportasi Bawah Tanah terbangun menjadi sesuatu yang lebih.

Kekuatan itu ada di tanganku. Mulai hari ini, aku akan menggunakannya untuk mencapai puncak.

Tidak, tidak mulai hari ini—dalam setahun dan sebulan sejak memulai sebagai seorang petualang, aku percaya bahwa kekuatan ini akan menjadi masa depanku. Aku berkata pada diri sendiri apa yang aku ketahui sejak hari pertama aku bertualang:

“Aku akan menjadi yang terbaik di dunia… dan aku akan sampai di sana paling cepat.”

 

 

Epilog 2:
Di Guild Yoizuki

 

 

Satu minggu setelah dungeon runtuh di Kenzaki Dungeon .

Ketua serikat dari Persekutuan Yoizuki sedang sendirian di mejanya ketika ketukan cepat terdengar di pintu. Dia dengan cepat mengambil postur militer-tajam.

“Masuklah,” katanya.

“Maafkan intrusi aku.”

Seorang wanita muda cantik dengan rambut perak panjang masuk. Postur tubuhnya hancur.

“Oh, ini kamu, Claire. Aku tidak perlu repot dengan penampilan.

“Tuan, tolong. Tenangkan dirimu atau kamu akan memberikan contoh yang buruk.”

“Tidak bisakah kamu bersikap lebih baik dan memanggilku Papa?”

“Tolong izinkan aku menarik garis yang jelas antara kehidupan pribadi dan publik aku. Selain itu, aku tidak akan memanggil kamu seperti itu bahkan jika kesopanan mengizinkannya, Tuan.

Ketua guild merajuk. Claire tampaknya tidak memedulikannya.

“Aku sudah membawa laporan. Aku datang terlambat ke tempat runtuhnya ruang bawah tanah Kenzaki, tetapi pihak pertama yang turun berhasil mengalahkannya.

“Ya, aku mendengar intinya. Pesta pertama itu mengalami masa-masa sulit, tetapi semuanya baik-baik saja. Hal yang baik juga.”

“Tentu. The Kings of Unique ditegur keras karena membuat keputusan untuk melawan bos terakhir mereka sendiri.”

“Tentu saja. Satu langkah yang salah akan berarti bencana, ”katanya. “ Tunggu . Apakah kamu baru saja mengatakan ‘Raja Unik’?

“Kamu kenal mereka?”

“Ya. Mereka baru-baru ini membuat nama untuk diri mereka sendiri, tetapi aku sudah tahu tentang mereka selama lebih dari setahun. Meskipun, bukankah keruntuhannya sudah mencapai tahap akhir? Tidak kusangka mereka memiliki kekuatan untuk menjatuhkan bos terakhir yang sekuat itu…”

“Itu adalah kemenangan tipis. Hanya satu anggota yang tetap sadar cukup lama untuk menceritakan kisah selengkapnya.”

Mendengar itu, guild master mencondongkan tubuh ke depan dengan penuh minat. “Aku mengerti. Jadi anggota terakhir yang bertahan pastilah Amane Rin… tunggu, tidak. Aku dengar dia pergi. Apakah itu pemimpin mereka, Kazami?”

“Negatif. Itu adalah rekrutan terbaru bernama Kurosaki Rei. Dia mengatakan Kazami mendaratkan pukulan terakhir — tunggu. Apakah kamu mengatakan Amane Rin ?”

“Ya. Mengapa kamu bertanya?

“Orang lain kembali ke permukaan bersama yang lain. Seorang petualang solo yang bukan dari Kings of Unique atau guild kami. Aku yakin namanya adalah Amane Rin.”

“Apa?” Ketua guild berada di ujung kursinya. “Dia tidak membantu mereka mengalahkan bos terakhir?”

“Tidak. Dia menyerbu ruang bawah tanah setelah Raja Unik melawan bos terakhir. Pintu ke ruang bos tidak terbuka untuknya, jadi dia tidak bisa bergabung dalam pertarungan.”

“Itu akan menjadi kesimpulan logis.”

Ketua guild biasanya orang yang optimis dan ceroboh, jadi ketika ekspresinya berubah menjadi serius, Claire yakin dia punya banyak hal untuk dikatakan.

“Apakah kamu kenal dia?” dia bertanya.

“Ya. Aku mengundangnya untuk bergabung dengan guild kami setahun yang lalu. Dia langsung menolak aku, tetapi aku tidak membawa kartu nama, jadi dia mungkin mengira aku penipu.”

“Tuan, jika kamu mengundangnya saat itu juga, apakah dia sebaik itu ?”

“Tidak terlalu. Dia lemah, dan semua orang memanggilnya tidak berguna.”

“Lalu kenapa kau mengundangnya?”

“Keahliannya yang unik menunjukkan masa depan yang cerah, tetapi yang menarik minat aku adalah matanya.”

“Matanya, Pak?” Claire memiringkan kepalanya, bingung.

Ketua serikat mengangguk. “Benar. Dia bertingkah seperti anak normal seusianya, tetapi matanya berbeda. Matanya sempit dan fokus, seolah-olah matanya tertuju pada masa depan di mana dia mencapai tujuannya, apa pun caranya. Mereka sangat mirip dengan milikmu.

“Aku mengerti.” Claire diam-diam menutup matanya, seolah tenggelam dalam ingatan.

“Pokoknya, terima kasih atas laporannya. Mari kita bersyukur insiden ini tidak memakan korban, ”simpul guild master.

“Memang. Aku akan pergi.” Claire membungkuk, membuka pintu, dan keluar dari kantor ketua serikat.

“Matanya sepertiku, ya?”

Mata yang diingatnya berwarna biru terdalam, seperti laut.


Sakuranovel.id


 

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List