hit counter code Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan - Sakuranovel

Archive for Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 6
 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 6 Bahasa Indonesia

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami tingkat Patreon baru karena sekarang kamu bisa memilih tingkatan untuk novel tertentu, jadi silakan periksa, dan juga penawaran Ko-Fi baru di sini~ Selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bagian 6 Mayat-mayat tersebar di seluruh tanah sejauh mata memandang. Bahkan sepertinya ada lebih banyak yang mati daripada yang hidup. Dataran memerah oleh cahaya matahari terbenam yang jatuh dari langit. 7 Desember, tahun ke-1026 dari kalender kekaisaran. Di tengah Kerajaan Grantz Besar, dua sel (enam kilometer) dari Benteng Caputo. Kekuatan 'monster' dan kekuatan 'manusia' bentrok. 'Monster', melebihi jumlah pasukan sekutu, menyerang tanpa ragu-ragu di garis depan, yang telah ditembok oleh perisai, dan tidak berhenti bahkan ketika ditusuk oleh tombak. Sama seperti itu, orang-orang dengan ringan terpesona. Sebelum tentara Sekutu dapat memperbaiki lubang di dinding, para 'monster' menghancurkan barisan musuh. Adegan seperti itu dapat dilihat di mana-mana, dan jelas pihak mana yang lebih unggul. Ada satu orang yang diam-diam memperhatikan kerugian dari 'manusia.' Dia disebut Raja Tanpa Wajah, salah satu dari "Lima Raja Surgawi Agung", dan dianggap sebagai salah satu dewa di dunia ini. Dia adalah raja dari 'ras iblis', ayah dari 'monster', dan 'dewa' dari orang barbar. Kamp utama 'monster' tempat dia tinggal sebagian besar terbuat dari bahan 'manusia'. Di sekeliling kamp ada tiang-tiang yang ditusuk yang terbuat dari 'manusia', dan mata mayat-mayat itu dicungkil, dan kulitnya terkelupas, dengan darah menetes ke kaki mereka. Kulitnya ditumpuk satu sama lain dan digunakan sebagai tenda, dan tulang-tulangnya dirangkai menjadi kursi dan meja. Daging dan organ, tentu saja, dipersembahkan sebagai makanan untuk 'monster'. Menurut mereka, tidak ada bagian dari manusia yang tidak bisa digunakan. Untuk 'monster,' tanah 'manusia' adalah harta karun sumber daya. "Bagaimana perangnya?" Raja Tanpa Wajah meletakkan lengannya di sandaran tangan, meletakkan dagunya di punggung tangannya, dan mengalihkan pandangannya ke Keryneia, yang berdiri di sampingnya. Sebagai tanggapan, Keryneia melaporkan dengan bersemangat, suaranya menggelegak karena kegembiraan. “Semuanya berjalan dengan baik. Kami menghabiskan banyak waktu untuk mencoba mengurangi kekuatan pasukan sekutu, jadi aku pikir kami akan dapat menyelesaikan masalah ini di penghujung hari. "Ini akan menjadi satu jam atau lebih sebelum matahari terbenam…" “Itu waktu yang cukup. Garis depan musuh telah runtuh. Setelah itu, bagaimana lagi cara membunuhnya, Rajaku? Tolong perhatikan; aku pasti akan mempersembahkan kepala Dewa Perang kepada kamu! "Jadi begitu…" Alih-alih senang, Raja Tanpa Wajah tampak agak kecewa. “Kurasa kita hanya bersenang-senang di hari pertama…” "Raja Naga Hitam" mengatasi banyak krisis dengan mengambil…

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 5
 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 5 Bahasa Indonesia

Inilah babnya, selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bagian 5 “… ..Nah, Yang Mulia Celia Estrella, sepertinya kamu sedang dalam suasana hati yang baik.” Saat Stryer mengatakan ini, Liz berambut merah, yang memblokir "Penciptaan Iblis" dari Lima Pedang Kaisar Iblis, memelototinya dengan mata diwarnai amarah. “Meski begitu, kakakmu, katamu… .. Ini adalah cerita lain yang berbeda.” Stryer tahu alasannya. Dia menyaksikan momen ketika Liz mengangkat Cerberus. Untuk seorang gadis yang hidup menyendiri, serigala putih yang tinggal bersamanya sudah seperti keluarga. Itu sebabnya Stryer ingin memancing amarahnya dengan membawanya pergi dari Liz tapi gagal membunuhnya. Dia tidak mengira Liz, yang telah bertarung di garis depan di tengah, muncul di sini. “Aura-sama tampaknya benar-benar memiliki kemampuan hebat untuk mengantisipasi berbagai hal.” Dia seharusnya menghancurkan pasukan Grantz dengan jumlah yang sangat banyak, tetapi terkejut saat mengetahui bahwa mereka malah meluncurkan taktik pengepungan dan penghancuran. Tetapi Stryer memperhatikan bahwa sayap kanan pasukan Grantz ― Weiss ― tertinggal di belakang kamp utama saat dia melawan Verona dan bermaksud untuk mematahkan taktik pengepungan dan penghancuran. “Mengirim Yang Mulia Celia Estrella secara langsung; ini adalah langkah berani lain yang dia ambil. Sayap kanan adalah yang penting, tetapi sekarang, pusat Grantz harus berjuang keras karena ketidakhadiran Liz. Tentu saja… Kebijaksanaan Aura di luar kebiasaan, pikir Stryer. "Di dunia di mana ada pemegang Lima Pedang Berharga Terbesar di Dunia, aku terkesan bahwa seorang gadis tanpa kekuatan sama sekali dapat mencoba untuk bersaing hanya dengan otaknya." “Aura adalah seorang jenius. Dia adalah Gadis Perang, kebanggaan Grantz, jadi bakatnya tidak kalah dengan pemegang Lima Pedang Berharga Besar Dunia. Setelah mendorong kembali Penciptaan Iblis, Liz melepaskan tangannya dari gagang pedang kesayangannya dan menatap Stryer sekali lagi. “… Penciptaan Iblis… Jadi, bagaimanapun juga, kamu berhubungan dengan Raja Tanpa Wajah.” "Aku penasaran. Memang benar minat kami sejalan, tetapi sekarang kami tidak berhubungan. Baik mereka maupun aku tidak ada gunanya satu sama lain sekarang. Stryer menghunus pedang besar itu. Matanya membelalak saat dia didorong dengan ringan. Dalam perang saudara di Kerajaan Lichtine, Liz terpaksa bertempur keras melawan ras iblis Ghada, yang pernah memiliki Iblis Penciptaan ini. Dia berada di ambang kekalahan ketika dia diselamatkan oleh Hiro. Dia telah 'menonton' untuk waktu yang lama. Stryer telah 'menonton' pertumbuhan Liz dengan 'matanya'. “Kamu benar-benar sudah dewasa, bukan?” Tidak hanya dia mendapatkan kekuatan. Semangatnya telah menjadi sangat kuat. Mungkin karena dia telah mengalami banyak kesulitan, tapi dia tidak mudah putus asa. Menggunakan berkat Demon Creator, 'Impact,' Stryer mengamati Liz…

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 4
 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 4 Bahasa Indonesia

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami tingkat Patreon baru karena sekarang kamu bisa memilih tingkatan untuk novel tertentu, jadi silakan periksa, dan juga penawaran Ko-Fi baru di sini~ Selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bagian 4 "Harus kukatakan, kau benar-benar menghalangi jalanku, bukan?" Weiss mendecakkan lidahnya saat melihat wanita itu berdiri di depannya. Wanita itu dimandikan dengan darah yang kembali dan mengeluarkan suasana aneh ―― Dua Belas Raja Iblis bernama Verona. "Aku mengira War Maiden sedang merencanakan sesuatu… tapi aku tidak pernah berpikir bahwa dia akan datang dengan rencana yang begitu lucu… Lagi pula, dia menyandang nama Dewi Perang." Saat Verona berbicara dengan gembira, sejumlah besar penunggang kuda melewati Weiss dan yang lainnya. Itu adalah unit elit dalam baju besi hitam ―― "Ksatria Hitam Kekaisaran" dari Tentara Kekaisaran Kedua Grantz. Lawan mereka adalah orang-orang bebas, pengembara yang disebut-sebut sebagai penunggang kuda terbaik di benua tengah. Saat kedua unit berpapasan, banyak tentara terlempar ke tanah, dan kepala mereka diremukkan oleh kuku kuda. Kemudian, setelah belokan kecil, kedua unit itu bertabrakan lagi sambil berteriak. "Luar biasa! Hanya Grantz yang dapat bersaing secara setara dengan orang-orang bebas.” Mendengar teriakan para prajurit yang hancur, bahu Verona bergoyang gembira. "Tidakkah menurutmu sudah waktunya untuk menyelesaikan skor untuk pembunuhan besar-besaran kita yang terputus hari itu?" "Aku tidak berniat untuk menikmati membunuh satu sama lain seperti yang kamu lakukan… tetapi jika kamu menghalangi jalanku, aku akan menyingkirkanmu." Weiss mencabut pedang di pinggangnya. Itu adalah salah satu dari Lima Pedang Naga dan Pedang Phoenix, "Ular Menangis". "Kalau begitu, tolong bimbing aku ke kegelapan." Weiss mewaspadai Verona, yang telah menjatuhkan pinggulnya dalam-dalam, tetapi dia tidak menunjukkan tanda-tanda akan bergerak sama sekali. Jika itu masalahnya, maka ―― mengambil inisiatif dan mengayunkan senjatanya sekuat yang dia bisa, pedang Crying Serpent berderit saat diperpanjang. Ujung bilahnya, bergelombang seperti cambuk, mencapai Verona, tetapi itu memercik dan melesat tinggi ke langit. "… Itu masih ditolak." Seperti yang terjadi pada pertempuran sebelumnya, serangan tidak menembus Verona. Untuk beberapa alasan, semuanya ditolak di setiap belokan. Kemudian, dia harus mengikuti pertempuran sebelumnya, tetapi semakin banyak gerakan yang dia miliki, semakin baik, untuk menemukan titik lemah lawan. Weiss, yang mendorong Ular Menangis ke tanah, meletakkan tangannya di gagangnya dan memelototi Verona. Bilah yang tak terhitung jumlahnya ditusukkan dari bawah kaki Verona. Namun, semuanya ditolak. "Bagus. Setiap serangan dikurung dengan maksud untuk membunuh.” Weiss menatap Verona, yang tertawa menakutkan dengan ekspresi tegas. Tidak ―― dia…

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia

Inilah babnya, selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bagian 3 "Apakah mereka sudah mulai bergerak?" Paus Vanir――Stryer terus mengawasi pasukan Grantz. Terompet Grantz bisa terdengar bertiup. Di negara lain, dikatakan sebagai suara "juara", dan tidak sulit untuk melihat mengapa orang berpikir demikian ketika mereka mendengar nada yang kuat itu. "Paus Vanir, kami siap." "Bagus, kalau begitu, mari kita mulai." "Ya!" Staf memberi sinyal, dan klakson dibunyikan. Tidak seperti Grantz, yang satu ini memiliki nada yang indah. Sementara Grantz menabuh genderang mereka dan berbaris, para prajurit dari Tiga Kerajaan Vanir terus berbaris maju dengan khidmat. Mungkin karena semua prajurit mengenakan helm dan bertindak diam-diam sehingga mereka tampak menakutkan bagi bangsa lain. Namun, mereka tidak salah. Para prajurit dari Tiga Kerajaan Vanir adalah musuh yang sangat menyusahkan karena begitu pertempuran dimulai, mereka menganggap mandi darah lawan mereka sebagai kehormatan. “Lawan membentuk formasi bulan sabit; tidakkah kamu merasa khawatir bahwa jumlah mereka sangat sedikit namun begitu agresif?” Ditanya oleh salah satu anggota staf, Stryer mengangkat bahu sambil meletakkan tangannya di dagunya. “Meskipun mereka kalah jumlah, jika moral mereka juga kalah, tidak ada gunanya membicarakannya. aku kira mereka mencoba mempertahankan moral dengan menempatkan komandan di garis depan.” “Jadi ini formasi yang hanya bisa dibuat oleh “Putri Berambut Merah” yang memiliki “Kaisar Api”?” "Aku ingin tahu apakah semuanya akan berakhir sesederhana itu… karena kepala staf mereka tampaknya adalah War Maiden." Menggunakan kekuatan destruktif dari "Kaisar Api" untuk menerobos ke pusat tempat ini harus dianggap dangkal. Namun, benar juga bahwa pasukan Grantz, yang jumlahnya sedikit, tidak punya pilihan lain. Mereka harus bertujuan untuk menerobos pusat musuh, membagi sisi kiri dan kanan, dan menghancurkan mereka satu per satu dengan memutus koordinasi mereka. Namun, War Maiden tidak bisa lengah. "Gadis Perang, yang dimahkotai dengan nama" Gagak Hitam, "sangat khas dari Grantz." Di Tiga Kerajaan Vanir, "Dewa Perang" ditakuti oleh orang-orang sebagai dewa jahat. Dikatakan bahwa itu adalah keberadaan yang menyerukan akhir dunia. Itu sebabnya mereka bersumpah demi Gadis Perang, yang namanya dikaitkan dengan makhluk yang tidak menyenangkan. "Ayo hancurkan simbol kesialan, lalu, pasukan pertama, mulai serangan dari sayap kiri." "Mau mu. Bawa Grantz ke pengadilan Raja Peri.” Terlepas dari seberapa kuat tembok itu, mereka akan terkelupas oleh aliran sungai berlumpur yang deras. Tepat ketika mereka mengira mereka telah bertahan, gelombang berikutnya akan datang, permukaan air naik, dan tembok runtuh. Formasi modis seperti itu sangat penting di awal, apakah mereka bisa menyerang sayap kanan musuh atau tidak, jadi sayap kiri…

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 2
 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami tingkat Patreon baru & penawaran Ko-Fi baru di sini~ Selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bagian 2 Saat berikutnya, matanya menjadi kosong. Liz berdiri seolah-olah dia akan meledak――, “Eh…..” Melihat sekeliling, dia melihat bahwa dia dikelilingi oleh kain putih. Berbagai senjata ditopang di salah satu sudut. Dia mendengar suara dan berbalik untuk melihat bahwa kursi yang dia duduki telah roboh. Di dekatnya ada meja kayu dengan banyak laporan di atasnya. Dia merasakan indranya kembali, dan akhirnya, dia mengerti di mana dia berada. Merasa sakit di salah satu sudut kepalanya, Liz meminum air dan mulai berjalan sambil memegangi pelipisnya. "Sepertinya aku tertidur sebelum aku menyadarinya." Sakit kepala adalah yang terburuk, tapi itu bukan mimpi buruk. Dia akhirnya berbicara dengan gadis yang ingin dia temui. Namun, dia tidak bisa menangkap apa yang ingin dia katakan pada akhirnya. Itu sangat mengganggu, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. "Aku harus bertanya padanya lain kali aku melihatnya." Meskipun dia tidak tahu kapan dia akan bertemu dengannya lagi, dia memutuskan untuk menyimpannya di benaknya untuk saat ini. Sekarang bukan waktunya untuk mengkhawatirkan hal-hal seperti itu. Matahari bersinar terang saat dia melewati pintu masuk tenda. Langit cerah dan cerah hingga menyegarkan. Hanya matahari yang diizinkan untuk memerintah di langit, memancarkan sinar matahari yang hangat untuk memberkati orang-orang yang berakar di tanah. "Apakah kamu tidur dengan nyenyak?" Sebuah suara bertanya, dan dia mendongak untuk melihat Aura, ahli strategi militer kecil, berdiri di sana. Di sekelilingnya, staf berlarian sibuk. Perkemahan utama Grantz――Liz menoleh ke belakang dan melihat tenda sederhana yang baru saja dia masuki. Di pintu masuk, panji singa kaisar pertama dan panji lily Liz berkibar. Masih merasakan tatapan mencela di punggungnya, Liz berbalik dengan senyum masam di wajahnya. “… Aku pasti tertidur di tengah dewan perang. Aura… Maaf, oke?” "Sulit untuk menutupinya." "aku minta maaf." Liz menyatukan tangannya dan menundukkan kepalanya, dan meminta maaf dengan tulus. Tidak heran jika Aura marah padanya karena dia tertidur saat rapat dewan perang. Di atas segalanya, itu adalah diskusi militer penting tentang Tiga Kerajaan Vanir. Meski begitu, meskipun dia meminta maaf kepada Aura, dia dalam suasana hati yang terangkat dan sepertinya tidak bisa depresi. Bukannya dia tidak takut pada Aura yang marah. Itu karena dia tertidur sehingga dia bisa melihat Rei, dan hatinya sangat hangat dan damai. 5 Desember, tahun ke-1026 dari kalender kekaisaran. Di sebelah barat Kekaisaran Great Grantz―― tiga…

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 1
 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 5 Part 1 Bahasa Indonesia

Inilah babnya, selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bab 5 – Gadis Perang Bagian 1 Vanir Three Kingdoms adalah nama umum untuk federasi dari tiga negara: Vanaheim Theocracy, Nara Knightdom, dan Kvasir Priestdom. Dulu, ras bertelinga panjang datang ke Vanaheim dari benua barat, dan mereka bergandengan tangan dengan penduduk setempat dan bekerja sama satu sama lain untuk menciptakan sebuah bangsa. Ras lain yang setuju dengan mereka berbagi wilayah dengan mereka, dan lahirlah Nara dan Kvasir. Namun, tidak ada yang namanya raja di negara mereka, yang memuja Raja Peri. Tidak ada manusia yang dapat berdiri di atas Dewa, dan hanya Dewa yang berdiri di surga. Ini adalah kata-kata yang diucapkan oleh perwakilan dari "Raja Peri" pada saat kelahiran Vanaheim. Sejak saat itu, Tiga Kerajaan Vanir diwakili oleh perwakilan yang dipilih oleh Raja Peri, Paus. Ibu kota dari Tiga Kerajaan Vanir, yang memerintah di puncak negara yang begitu istimewa, disebut Van. Di pusat kota terdapat Katedral Vanakwiesl, tempat "Raja Peri" duduk. Itu adalah salah satu bangunan bersejarah di mana banyak seniman terlibat dalam pembangunan dan renovasinya. Jika kamu meninggalkan ibu kota Van dan menuju ke timur laut, kamu akan menemukan kota pelabuhan pesisir Sisur. Itu adalah pelabuhan terbesar di Tiga Kerajaan Vanir, kedua setelah ibu kota Enam Kerajaan Greif dalam hal ukuran. Kapal-kapal dari seluruh dunia berlabuh di sepanjang jembatan yang terbentang dari pelabuhan. Namun, tidak ada rasa kekasaran yang menjadi karakteristik dari sebuah pelabuhan. Hal ini karena daerah tersebut diperintah oleh ras bertelinga panjang, yaitu masyarakat yang percaya akan keindahan ketenangan. Tampaknya bahkan bajingan yang datang dari seluruh dunia tidak sebodoh itu untuk berkelahi dengan Teokrasi Vanaheim, dan Sisur terkenal sebagai kota pelabuhan di mana perkelahian tidak terjadi, yang jarang terjadi di dunia ini. Karena itu adalah kota pelabuhan yang diperintah oleh ras bertelinga panjang, suasananya khidmat, jalanannya rapi dan teratur, dan orang-orangnya terikat pada air yang jernih. Karena menjadi tempat pertukaran dengan negara lain, Sisur dipenuhi dengan bangsawan ras bertelinga panjang. Namun hari ini, Sisur jauh dari sepi dan gaduh. Puluhan kapal layar muncul di lautan luas yang menghadap ke pelabuhan. Bendera yang berkibar memiliki berbagai bentuk dan ukuran: ular yang tampak ganas, elang, singa, rubah, harimau, kambing, dll. Tidak ada bendera yang berasal dari Tiga Kerajaan Vanir tetapi bendera dari Enam Kerajaan di sisi lain dari laut. Utusan Sisur mengirim utusan dengan maksud untuk menunjukkan persahabatan, tetapi utusan itu kembali dengan kepala terpenggal. Wajahnya memerah oleh jawaban ini, perwakilan Sisur…

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 4 Part 3
 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 4 Part 3 Bahasa Indonesia

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami tingkat Patreon baru & penawaran Ko-Fi baru di sini~ Selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bagian 3 Saat matahari menunjuk ke tengah langit, bayangan hitam mulai melayang di langit. Mereka adalah sekawanan burung gagak. Terpikat oleh bau darah, mereka menukik ke tanah. Bagi burung gagak, tempat ini adalah semacam surga. Potongan daging berserakan di mana-mana, dan persediaan mayat yang tidak ada habisnya, tidak peduli berapa banyak yang mereka makan. Namun, bagi burung gagak, ini bukanlah tempat di mana mereka bisa makan dengan tenang. Burung gagak, merasakan tanah berguncang, merasakan keselamatan mereka dalam bahaya dan segera terbang menjauh. Pada saat yang sama, orang-orang menginjak-injak tempat mereka sebelumnya. Tapi dalam sekejap mata, mereka yang telah merusak tempat makan burung gagak menjadi mayat dan jatuh ke tanah sebagai mayat tak bernyawa. Di pusat Kerajaan Grantz Besar, pertempuran antara Pasukan Sekutu yang dipimpin oleh Hiro dan pasukan "monster" yang dipimpin oleh Raja Tanpa Wajah menjadi semakin intens. Garis depan ditutupi dengan begitu banyak mayat sehingga tidak ada ruang untuk melangkah. Orang-orang menghancurkan mayat rekan mereka, menggigit kesedihan kematian, dan berteriak untuk membalas dendam saat mereka bergegas menuju musuh yang berdiri di depan mereka. Yang hidup tidak mampu untuk peduli jika tindakan menginjak-injak mayat adalah penistaan ​​terhadap orang mati. Mereka berjuang mati-matian untuk tetap hidup. Mereka tidak ingin mengikuti jejak rekan mereka yang telah jatuh ke tanah, jadi mereka mengubah keinginan mereka untuk tidak mati menjadi teriakan, dan mereka membawa semua yang mereka miliki untuk menghadapi musuh, memikirkan kampung halaman mereka begitu banyak. bahwa mereka ingin menangis. Itu selalu sama, para komandan yang menghabisi prajurit-prajurit ini sampai mati. Kubu utama Pasukan Sekutu, melihat garis depan yang mulai terdorong ke belakang, tiba-tiba menjadi ribut. Mereka mulai menunjukkan tanda-tanda ketidaksabaran karena ketidakmampuan mereka untuk membalikkan jarak dalam jumlah. Garis depan Allied Forces secara bertahap didorong mundur menghadapi kekuatan monster yang tak habis-habisnya. Meskipun mereka masih mempertahankan kekuatan utama mereka, mereka tidak ingin menghabisi mereka saat ini, mengingat masa depan pertempuran. Pertempuran itu masih dalam tahap awal. Namun, jika semuanya terus berlanjut, tidak ada yang tahu kapan garis depan akan runtuh. “Berkat rencana tembakan, kami bisa meratakan pertarungan, tapi perbedaan dalam kemampuan asli kami mulai terlihat.” Ketika Ghada mengatakan ini, Hiro menganggukkan kepalanya dan mengakuinya. Tidak masalah jika dia menyembunyikannya. Jelas bagi semua orang bahwa mereka mulai didorong. “Jika kita turun lebih rendah lagi, apakah itu akan menghancurkan…

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 4 Part 2
 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia

Inilah babnya, selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bagian 2 "Ini luar biasa." Raja Tanpa Wajah menyipitkan mata saat dia melihat "monster" yang terbakar yang terperangkap di garis depan. Memanfaatkan visibilitas yang buruk dalam kabut tebal, kavaleri Grantz melonjak maju dan berhasil memukul mundur mereka, tetapi "monster" yang haus darah mengejar mereka kembali. Api pertama meletus dan menyebabkan kerusakan besar. Ketika api padam, pasukan garis depan diselamatkan, tetapi "monster", yang dibutakan oleh amarah atas kematian rekan mereka, menyerang pasukan sekutu yang dipimpin oleh Raja Naga Hitam. Rencana tembakan kedua kemudian dijalankan, dan pasukan pertama dihancurkan. Bahkan sekarang, tembok api kedua belum menghilang, dan “monster” mungkin sedang dibantai oleh manusia di luar. Bahkan tanpa melihatnya, seseorang dapat membayangkan dalam benaknya, pemandangan neraka seperti apa yang terungkap hanya dengan mendengar jeritan kesedihan yang merobek awan. “A-aku minta maaf! aku jatuh tepat ke dalam perangkap Dewa Perang. Aku telah merusak pasukan raja.” Menggosok dahinya ke tanah dan menundukkan kepalanya, itu adalah Chimera, Dua Belas Raja Iblis. Raja Tanpa Wajah duduk di kursinya dan menatap kepala Chimera seolah-olah dia tidak merasakan emosi terhadap bawahannya, yang menunjukkan penampilan yang begitu menyedihkan. "Aku tidak marah. Bala bantuan masih datang. Kehilangan 20.000 atau 30.000 pasukan tidak akan merugikan kita. Tapi aku masih muak dengan ketidakmampuanmu memenangkan perang bahkan setelah seribu tahun.” "Jika kamu memberiku satu kesempatan lagi, aku pasti akan menawarkanmu kepala Dewa Perang." "Tapi yang lebih penting, menurutmu mengapa kamu jatuh cinta pada tipuan seperti itu?" Menanggapi pertanyaan Raja Fateless, Chimera menggigit bibirnya dengan frustrasi. “Itu karena aku tidak cukup baik.” "Itu satu hal, tapi itu pasti bukan satu-satunya." Mendengarkan jeritan para "monster" saat mereka terbakar dan memburuk, Raja Tanpa Wajah duduk kembali jauh di kursinya. Satu-satunya kursi di dunia yang terbuat dari tulang dan kulit manusia, dia membanting punggung tinjunya ke tengkorak di sandaran tangan dan membuka mulutnya. “Dewa Perang tahu cara melawan kita. Dia selalu suka mempermainkan kita, tetapi pada kenyataannya, dia sangat berani dalam hal jebakan dan skema yang dibuat dengan cerdik yang melibatkan sekutunya. Dia menggunakan taktik lunak dan keras untuk menghadapi situasi dengan cara yang fleksibel, dan ketika dia mendapatkan momentum, dia tak terbendung.” "Melibatkan sekutunya…?" "Tidakkah kamu sadar, kedua kalinya dia menggunakan rencana tembakan itu, dia melibatkan sekutunya juga?" Tidak seperti biasanya, Raja Tanpa Wajah menunjukkan emosi. Seolah-olah dia sangat senang dan senang dengan keberhasilan temannya. “Api pertama lemah, tapi yang kedua sangat kuat hingga membuat seluruh tubuhku bergetar. Mungkin beberapa…

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 4 Part 1
 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami tingkat Patreon baru & penawaran Ko-Fi baru di sini~ Selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bab 4 – Raja Langit Bagian 1 Pernah ada naga hitam yang menguasai langit. Dengan satu raungan, pegunungan menghilang; dengan satu langkah kaki, sebuah kota lenyap; dengan melebarkan sayapnya, awan menghilang. Kehadiran yang luar biasa, penguasa absolut, seseorang hanya harus menghadapinya untuk mengetahui apa itu kematian. Orang-orang takut pada naga hitam. Ketakutan mendorong orang. Mereka yang mengangkat senjata berangkat untuk membunuh naga hitam. Naga hitam mendengar harapan mereka dan menanggapi dengan kejam. Itu melahap tentara yang menyerang, menghancurkan kota, dan bahkan menghancurkan negara. Setelah mengulanginya beberapa kali, orang-orang berhenti menentang naga itu dan mulai menyembahnya. Naga hitam menjadi "Raja Langit" dan menggunakan kekuatan penghancurnya yang luar biasa untuk membuat kekacauan. Seiring waktu berlalu, "Raja Langit" dikenal sebagai "Raja Naga Hitam", dan tidak ada yang bisa menyentuhnya lagi. "Raja Naga Hitam" sudah muak, dan dia membangun sarang di ruang bawah tanah negara yang telah dia hancurkan dan jarang keluar. Lalu suatu hari, seorang anak laki-laki masuk ke sarang "Raja Naga Hitam". Itu adalah saat ketika waktu mulai bergerak lagi, dan anak laki-laki itu memulai jalan "Raja". “…..Ini adalah sarang Raja Naga Hitam.” Sangat cantik, pikir bocah itu, Hiro Ooguro. Lutut Hiro tegang. Wajah lembutnya, yang terlihat seperti tidak bisa membunuh serangga, pucat karena ketakutan. Dia telah datang ke kastil "Raja Naga Hitam", satu-satunya dan paling menakutkan dari semuanya. Wajar untuk merasa takut, tetapi setelah sampai sejauh ini, tidak ada jalan untuk kembali. "aku akan mendapatkannya." Setelah rindu menjadi kuat, memiliki kekuatan ideal, memiliki kekuatan besar untuk melindungi orang-orang yang dia sayangi, dia sampai pada kesimpulan bahwa dia harus memperoleh kekuatan Naga Hitam, naga yang paling ditakuti dari semua naga. Setelah dengan hati-hati menavigasi lorong berlubang besar, Hiro akhirnya tiba di tempat yang luas. Bahkan jika dia melihat ke atas kepalanya, dia tidak bisa melihat apa pun di baliknya, karena diselimuti kegelapan. Hanya sejauh yang bisa dijangkau oleh obor itu terang, dan di mana cahaya tidak bisa menjangkau ada jurang di mana tampaknya begitu kamu masuk, kamu tidak akan pernah keluar lagi. Dalam waktu singkat dia terkejut, dia merasakan hawa dingin merayapi punggungnya, dan merasakan kehadiran sesuatu, dia mengarahkan obornya ke arah itu. Sebuah batu besar berada tepat di depannya. "Apa, ini tidak biasa… ada manusia yang masuk?" Suara seorang wanita terdengar, tidak pantas di tempat itu….

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 3 Part 7
 Bahasa Indonesia
Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 12 Chapter 3 Part 7 Bahasa Indonesia

Inilah babnya, selamat menikmati~ ED: Masalah Kesepian Bagian 7 Di bagian barat Kerajaan Grantz Besar―Benteng Zeltselt. Di sini, di mana kegelapan telah turun, bergema dengan lolongan anjing liar dan suara serangga yang bersembunyi di rerumputan dan bunga. Satu cahaya muncul dari kegelapan: api unggun perkemahan yang mengelilingi Benteng Zeltselt. Para prajurit, yang telah diberi sedikit alkohol untuk meningkatkan moral mereka karena pertempuran yang menentukan sudah dekat, mengobrol dan tertawa saat mereka minum dengan rekan mereka, terlihat sangat disayangi. Meski begitu, tidak semua orang optimis dengan situasi tersebut. Beberapa dari mereka sangat gugup hingga tidak bisa makan, dan mereka berdoa kepada “Raja Roh” untuk keselamatan mereka dalam pertempuran. Seperti orang lain, mereka tidak datang ke tempat ini dengan persiapan untuk mati. Tetapi perang selalu berarti kematian, dan rasa takut akan kematian harus dihilangkan sebanyak mungkin. Itu sebabnya mereka minum alkohol untuk mengalihkan pikiran mereka darinya. Mereka tertawa dan membuat keributan dengan rekan-rekan mereka, dan untuk saat ini, mereka menghilangkan rasa takut dari pikiran mereka. Komandan mereka saat ini berada di Fort Zeltselt. Alasannya adalah karena Perdana Menteri Rosa dari Kerajaan Grantz Agung mengadakan perjamuan untuk mempertemukan para bangsawan Barat dan Timur. Meskipun itu adalah urusan dadakan, kadang-kadang memiliki efek yang tidak terduga di medan perang jika salah satu menjadi setidaknya sedikit bersahabat dengan yang lain. Sulit untuk membangun hubungan kepercayaan hanya karena kamu minum bersama sekali atau dua kali, tetapi mereka memutuskan bahwa mereka harus melakukan semua yang mereka bisa jika itu akan meningkatkan peluang mereka untuk memenangkan pertempuran, meskipun hanya sedikit. Meski begitu, ukuran jamuan itu relatif kecil untuk pertemuan orang-orang berpengaruh dari Kekaisaran Great Grantz karena fakta bahwa mereka waspada terhadap serangan malam. Meski begitu, perjamuan itu sukses besar, dan yang paling menonjol di antara para tamu adalah putri keenam, Liz. Dia adalah kandidat yang paling mungkin untuk menjadi permaisuri berikutnya dan tidak ada habisnya jumlah bangsawan yang datang untuk memberikan penghormatan kepadanya. “Akhirnya selesai…..” Aliran sapaan yang terus-menerus dari para bangsawan akhirnya berakhir. Ini adalah sesuatu yang dia tidak akan pernah terbiasa. Tapi akan tiba saatnya hal itu akan terlihat wajar, pikir Liz, tapi hal itu dibantah oleh adiknya Rosa. Dia diberitahu bahwa begitu dia naik takhta, tidak akan ada lagi bangsawan yang berbicara dengannya. Alasan para bangsawan datang untuk menyambut Liz sekarang adalah untuk membuat kesan yang baik jika dia menjadi permaisuri, dan setelah penobatan selesai, mereka akan berhenti mendekatinya karena takut menimbulkan kemarahannya. Kesepian menunggu di…