hit counter code Sevens – Volume 1 – Chapter 7 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 1 – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Uang


Setelah menyelesaikan pendaftaran petualangan kami, Novem dan aku menemukan penginapan dengan harga yang relatif terjangkau.

Setelah mengamankan dan menetap di sebuah kamar, kami memeriksa buklet yang diberikan Hawkins kepada kami.

Isinya cukup sederhana.

【Jangan menimbulkan masalah bagi orang.】

Ada juga beberapa hal yang berhubungan dengan aturan dan tata krama guild.

“… Seolah-olah itu ditujukan untuk anak-anak.”

aku mengutarakan pendapat jujur ​​aku, dan Novem setuju.

"Betul sekali. Tapi hal-hal seperti ini juga penting. ”

Dari Permata, suara Generasi Kedua menunjukkan persetujuan yang ekstrem.

"Baik! Betul sekali! Ada banyak orang di luar sana yang bahkan tidak bisa mengikuti aturan berpakaian besi sederhana! 』
(Kata-kata itu tampaknya memiliki perasaan yang sebenarnya di belakangnya, atau haruskah aku katakan, sepertinya dia memiliki banyak ketidakpuasan, Generasi Kedua itu.)

aku melihatnya dari awal sampai akhir, sebelum menutup dan menyimpannya. Novem juga sudah menyelesaikannya.

Di sana, aku memutuskan untuk mengemukakan sesuatu yang selama ini aku penasaran.

“Novem, tentang uang itu…”

Sebelum aku bisa menyelesaikannya, Generasi Kedua memotong aku dari dalam Permata.

『Lyle, hentikan! Jangan tanya tentang itu! Tidak, tunggu, aku tidak ingin mendengarnya! 』

Tetapi Generasi Pertama tampak penasaran, saat dia menekan lebih jauh.

『Kenapa begitu? Tanyakan saja apakah kamu penasaran. Dan tunggu, Rumah Forxuz saat ini adalah Baron, bukan? Mereka pasti berkantong tebal, bukan? Apakah itu berarti kami bisa membayarnya sedikit? 』

Saat Generasi Pertama mengeluarkan suara puas, Generasi Kedua berteriak.

Dan seiring dengan itu, Mana aku habis.

"Kamu bodoh! Meskipun mereka adalah Rumah Baron, Novem-chan adalah putri kedua! Mempersiapkan uang sebanyak itu akan sangat sembrono, bahkan untuk anak Baron. Sadarilah itu! 』

(… Eh? Benarkah?)

aku tidak menyadarinya. Nilai sepuluh emas masih belum seperti yang aku anggap sebagai jumlah yang besar.

Ekspresi Novem sedikit bermasalah.

Tapi dia tersenyum ketika berbicara.

"Tidak apa-apa, Lyle-sama. Itu pasti pengeluaran yang cukup besar, tapi kami masih memiliki cadangan. "

Seperti yang aku pikirkan, sepuluh Emas benar-benar jumlah yang lumayan.

Karena aku bahkan tidak membawa banyak emas, itu membuatku sedikit cemburu.

"Aku heran kamu begitu banyak. Apakah itu dari orang tuamu? "

“T-tidak, yah… um…”

“Bukan? Lalu apa?"

Di sana, Yang Kedua mulai berteriak dengan keras. Namun, aku satu-satunya yang bisa mendengarnya.

『Jangan melangkah lebih jauh, itu yang ingin kuberitahukan padamu !!』

Novem menundukkan kepalanya. Akhirnya menyadari bahwa aku mungkin telah menanyakan apa yang seharusnya tidak aku miliki, aku mulai menjadi sedikit panik.

“T-tidak, yah… aku hanya sedikit penasaran, jadi…”

aku mencoba mengakhiri percakapan, tetapi sebelum itu, Novem membuka mulutnya.

“Orang tua aku memang menyiapkan sejumlah dana untuk perjalanan aku. Tapi, yah… itu adalah fantasi aku sendiri, jadi aku tidak bisa menerimanya, dan… jadi, yah… ”

Dia tampak seperti dia kesulitan mengeluarkan kata-kata, sebelum dia menyuarakan sesuatu yang tidak terpikirkan.

“Pakaian dan peralatan rumah tangga yang disiapkan untuk pernikahanku dengan Lyle-sama, aku menjualnya. aku sangat meminta maaf. "

Melihat wajahnya yang putus asa, aku menyadari bahwa aku telah mengacau. Selain itu, leluhur di Permata mulai berbicara di antara mereka sendiri.

『Eh? Menerapkan… eh? 』

Yang Pertama bingung.

『Itulah mengapa aku memperingatkan kamu! Hentikan… perasaan bersalah adalah… 』

Yang ketiga juga berbicara.

『Ini tentang zaman aku, tetapi mas kawin yang disiapkan untuk rumah yang kamu nikahi, bagi seorang wanita, itu cukup menguntungkan saat itu … bagaimana sekarang?』

Generasi Ketujuh menjawab.

『Masih banyak uang. Ini adalah kekayaan yang kamu bawa dari rumah kamu sendiri, dan keluarga yang kamu nikahi tidak memiliki hak untuk menggunakannya secara bebas. Dan tunggu, keluarga yang mengirimnya mungkin melakukan yang terbaik yang mereka bisa, jadi … mengingat status Rumah Walt saat ini, kami mungkin telah meminta Rumah Forxuz yang tidak masuk akal. 』

Mendengar itu, Generasi Pertama dan Keempat berteriak.

『NOOOOOOOOOOOOO !!!』
『Itu sebabnya aku bilang jangan bertanya! Bagi seorang gadis yang memiliki uang sebanyak itu untuk dirinya, pasti ada alasannya !! 』
『Maafkan aku, maafkan aku bahkan keturunanku menyusahkanmu …』
(TL: Dia menggunakan ane-san, yang, daripada saudara kandung, mengisyaratkan hubungan atasan-bawahan)
『Apa yang akan kita lakukan tentang yang satu ini !? Keturunan aku masih mengganggu Rumah Forxuz! Apa yang harus aku lakukan untuk membayar hutang ini !? 』

Yang Pertama terus berteriak. Yang kedua sepertinya memiliki ide yang kabur sejak awal.

Yang Ketiga sepertinya mengenang saat-saat dia dirawat oleh Rumah Forxus, dan dia mulai meminta maaf.

Dari suaranya, Generasi Keempat tampaknya cukup banyak meneteskan air mata.

(Ini menghabiskan Mana-ku seperti orang gila, kau tahu … dan tunggu, leluhurku memberi mereka banyak masalah juga?)

Bagi mereka untuk mendukung Walt House sejauh ini, bukankah mereka klan yang terlalu baik hati?

Sebenarnya, Novem juga melayani aku.

(Juga … perasaan bersalah ini tidak bisa ditertawakan.)

Untuk menikah dalam sebuah keluarga, meskipun kamu bukan seorang bangsawan, keluarga wanita itu seharusnya menyiapkan mas kawin. aku harus menambahkan, 'jika itu keluarga yang layak,' itu.

Tetapi dari sudut pandang seorang gadis, pernikahan adalah salah satu adegan terpenting dalam kehidupan. Barang-barang dan pakaian yang dibeli untuknya mungkin dibeli tanpa kompromi.

Baginya, itu mungkin seperti harta karunnya. Dia menjualnya, dan menggunakannya untuk aku.

(Eh? Tapi tunggu sebentar … baginya untuk dapat menyiapkan uang dalam beberapa hari setelah pengusiran aku dari rumah …)

Berpikir seperti itu, apakah dia membuka obral halaman dengan peralatan rumah tangga yang dia kumpulkan atau semacamnya?

Menyadari itu, wajahku menjadi pucat, tetapi Novem mencoba menghiburku.

“Jangan khawatir. Mereka masih secara resmi menjadi milik orang tua aku, tetapi aku mendapat izin dengan benar. Juga, agar Lyle-sama berhasil sebagai petualang yang hebat, itu adalah transaksi yang diperlukan. aku senang aku bisa menggunakannya seperti itu. "

Setelah dibeli sekali, furnitur dihitung sebagai bekas. Terlebih lagi, jika dia menjualnya dengan terburu-buru, para pedagang kemungkinan besar akan menurunkan harga. Secara alami, pihak pedagang mungkin bermasalah, karena dia datang kepada mereka secara tiba-tiba.

Dibandingkan dengan harga pembelian mereka, tidak diragukan lagi dia menjualnya dengan harga yang lebih rendah.

Mungkin karena mereka lelah karena semua teriakan, Permata itu diam. Tidak, ada juga kemungkinan Mana-ku sudah mencapai batasnya.

Sebenarnya, aku merasa sangat lelah.

“… Mengapa?”

"Iya?"

“Kenapa kamu berbuat sejauh itu? Itu adalah barang-barang berharga yang kamu kumpulkan, bukan? Meskipun bukan aku, kamu pasti akan segera menemukan pasangan nikah. Meski begitu … kenapa kau sampai menjualnya untuk ikut denganku !? ”

“Lyle-sama…”

aku akhirnya melampiaskan sebagian amarah aku padanya.

Kehilangan status aku sebagai calon kepala keluarga, aku adalah seorang pria yang ditinggalkan oleh keluarganya.

aku tidak menyadari dunia, dan aku cukup mengganggu Novem sehingga nenek moyang sudah muak dengan aku.

Jika kamu mencari apa pun yang telah aku bangun selama bertahun-tahun, aku yang sekarang tidak memiliki apa-apa. Tidak ada status, dan tidak ada uang. aku benar-benar tidak dapat mengerti mengapa Novem menempel pada pria seperti itu.

Ketika orang tua aku mulai memberi aku perlakuan dingin pada pukul sepuluh, aku secara bertahap menyaksikan orang-orang di sekitar menjauhkan diri dari aku. Bahkan pada saat itu, aku merasa Novem ada di sisiku.

Bertaruh pada sedikit kesempatan bahwa aku akan menjadi pewaris berikutnya, pada aku …

Tapi sekarang, aku benar-benar tidak punya apa-apa. Baginya untuk tetap mengikutiku adalah sesuatu yang tidak bisa kupercayai di dalam hatiku.

“Tidak ada gunanya mencoba melayaniku! Untuk adik perempuan aku… untuk Celes, aku kalah, dan keluarga aku mengusir aku! Aku laki-laki yang pengecut dan bodoh! Aku… tidak memiliki nilai sama sekali! ”

"…"

Novem menatapku dengan sungguh-sungguh. Dari iris violetnya, aku mengalihkan pandanganku. aku takut melihatnya menyerah pada aku.

Sejak saat itu, aku memaksakan diri, seolah didorong oleh rasa takut. aku memaksakan diri untuk tidak dibuang.

Tapi upaya itu selalu terlalu mudah dilampaui. Setiap kali itu terjadi, aku hanya berusaha lebih keras dari sebelumnya.

… Bahkan ketika aku tahu itu tidak akan pernah dibalas.

aku selalu melakukannya sendiri.

Di sana, Novem berbicara kepada aku.

“… Itu karena aku selalu menonton.”

“Eh?”

“Ketika kita masih kecil, Lyle-sama benar-benar bisa mencapai apapun, dan dia sangat baik… Apa kau ingat? Saat itu, aku sendirian, dan bahkan ketika aku dipanggil ke rumah Count-sama, aku tidak bisa dekat dengan anak-anak lain. "

Kenangan muda aku adalah semua yang baik bagi aku. Tetapi karena kesedihan aku pada usia sepuluh tahun, aku perlahan-lahan mulai melupakan mereka.

“Kalau dipikir-pikir, kamu benar. Tapi saat kamu sendirian, kamu cukup waspada dengan lingkungan kamu, dan untuk menarik perhatian orang, kamu akan sering mengolok-olok para pria, bukan? "

Dengan mencoba mendapatkan perhatian melalui kenakalan, dia hanya berfungsi untuk lebih mengisolasi dirinya sendiri. Sebagai penerus rumah Count, aku ingat mencoba menengahi perselisihannya.

Itu adalah kenangan dari masa kecil aku.

(Waktu itu mungkin yang paling menyenangkan dalam hidup aku.)

"Kamu selalu berusaha sekuat tenaga, dan bahkan setelah mendapat sambutan dingin dari keluargamu, kamu tidak pernah menyerah … Melihat itu, aku memutuskan untuk mencoba yang terbaik juga."

Sejak pukul sepuluh dan seterusnya, aku dipisahkan dari lingkungan aku. Dan aku akhirnya hidup sendiri.

aku memiliki kenangan Novem ada di sekitar, tetapi dengan desas-desus yang tersebar tentang aku, aku tidak pernah memanggilnya.

“Saat itu aku berumur tiga belas tahun. aku dipanggil oleh orang tua aku, dan diberitahu bahwa pernikahan aku dengan Lyle-sama telah ditetapkan. Aku merasa senang. Senang karena aku dapat mendukung kamu dari sisi kamu. "

"… Tapi itu semua tidak berguna. Usahaku sia-sia di depan gadis itu. "

Karena kehilangan Mana aku secara tiba-tiba, penglihatan aku menjadi kabur.

aku melampiaskan amarah aku karena rasa pengendalian diri aku memudar… aku pikir.

Air mata mulai keluar.

Tidak ada orang … yang akan melihatku.

“aku selalu menonton. Lyle-sama, kamu sudah mencoba yang terbaik. "

“Tapi aku diusir… aku kehilangan segalanya…”

aku dengan ragu-ragu mengeluarkan keluhan, tetapi Novem dengan lembut menepuk bahu aku.

"Aku disini. Aku di sisimu. "

“Orang tua aku tidak membutuhkan aku. Mereka tidak pernah melihat aku… yang aku inginkan hanyalah pujian mereka, namun… ”

Air mataku mengalir sembarangan. Perasaan yang telah aku tahan di lubuk hati aku mulai meningkat, membuat suasana hati aku sedikit lebih ringan.

“aku sedang menonton. kamu luar biasa, Lyle-sama. Tidak peduli waktu, kamu tidak pernah menyerah, dan bahkan ketika kamu takut, kamu akan berdiri tegak. Kamu orang yang luar biasa. ”

Baik…

aku takut.

Tentang keberadaan adikku.

Makhluk sempurna yang dikenal sebagai Celes benar-benar menakutkan. Tapi aku tidak tahan untuk kabur. Bahkan jika aku tahu aku akan kalah, aku akan menantangnya.

Jadi, aku kehilangan segalanya.

Sekarang, itu mulai tidak penting bagi aku. aku pikir semuanya akan berhasil dengan satu atau lain cara, tetapi masyarakat bukanlah entitas semacam itu.

Untuk orang seperti aku, aku tidak yakin akan berada di mana jika Novem tidak ada.

“kamu memiliki nilai, Lyle-sama. aku bisa mengatakan itu dengan percaya diri. Jadi, mari kita berusaha sekuat tenaga. "

“… Ya.”

Malam itu, aku tertidur, sambil masih berpegang teguh pada Novem …

『Tidak ada orang yang akan menatapku ~.』
『Aku kehilangan segalanya ~.』
『Tapi Novem-chan ada di sisimu ~.』
『Di sinilah kamu harus membela diri sendiri! Jangan bertindak terlalu manja! 』

Yang Pertama, Keempat, dan Ketiga menyanyi, dan terakhir, Yang Kedua meneriaki aku.

Pada hari kedua kami di Dalien, kami mengambil kursus pemula di guild, membeli item apa pun yang diperlukan, dan tidur sebagai persiapan untuk besok.

Tapi aku diberitahu bahwa pertemuan darurat akan diadakan, jadi aku diseret dengan paksa ke ruang pertemuan.

Di ruangan melingkar yang dikelilingi oleh delapan pintu, empat orang menari di atas meja saat mereka menggodaku.

“J-jadi kalian sedang menonton…”

Itu memalukan. Sangat memalukan.

Sangat memalukan sehingga aku tidak bisa menatap mata Novem keesokan paginya. Ketika malam tiba, leluhur mulai menggodaku tentang ingatan yang memalukan.

『Kitalah yang seharusnya merasa malu di sini!』

Yang Pertama telah bernyanyi dengan semangat tinggi, tapi wajahnya benar-benar berubah saat dia berteriak padaku.

“Aku juga malu, tahu! Tapi Mana-ku terkuras, dan aku terhuyung-huyung goyah, dan suasana hatiku juga turun, jadi tidak ada yang membantunya, mengingat situasinya! ”

aku menegur dengan sekuat tenaga, tetapi mata di sekitar aku dingin.

Generasi Ketujuh…

『Y-yah … dia diusir dari rumah pada usia lima belas tahun, jadi Lyle masih anak-anak, kan …? J-jadi kamu kesepian, Lyle? 』

"Hentikan! aku tidak membutuhkan simpati kamu! Itu akan membuatku malu yang tidak perlu! "

Saat aku menyembunyikan wajah aku dengan kedua tangan, aku menemukan bahwa kepala aku agak demam.

Wajahku benar-benar merah padam sekarang.

Di ruang pertemuan seperti itu, mungkin Generasi Kelima merasa kesal, jadi dia menegangkan suaranya.

『Mari kita ke topik utama. Kamu sudah cukup menggodanya, bukan? 』

Anak Keempat turun dari meja dan kembali ke kursinya.

"Betul sekali. Kami punya beberapa bahan menggoda untuk nanti, jadi mari kita tutup hari ini. 』

Generasi Pertama mengatakannya dengan nada puas, tetapi setelah mereka melihat momen memalukan aku, aku tidak bisa menawarkan keluhan.

(Ini pasti akan secara sewenang-wenang dibawa ke dalam percakapan yang akan datang. Orang-orang ini…)

Jadi, ada apa dengan pertemuan mendesak?

aku ingin menyelesaikan ini, jadi aku beralih ke poin utama.

Di sana, Generasi Keempat memulai perannya sebagai fasilitator dan mencairkan suasana.

『Lyle … bagaimana kalau kamu baru menikah dengan Novem-chan?』

“Ya, pernikahan, apakah itu. Begitu ya ……………… Eh? Pernikahan!?"

aku melihat Generasi Lima dan seterusnya.

Umumnya, Five dan seterusnya tidak menyukai Novem.

Jadi tentang pendapat mereka tentang masalah tersebut…

『Sudah menikah dengannya. Dan tunggu, aku pikir akan sulit bagi kamu untuk menemukan seseorang yang bersedia selain anak itu. kamu tahu ajaran Walt House, kan? 』

Sila Keluarga Walt adalah seperangkat atau kriteria wajib yang harus dilalui saat memilih wanita untuk Keluarga Walt.

Tampaknya telah ditetapkan oleh Generasi Pertama, masih kuat di Keluarga Walt.

“A-Aku kenal mereka… dan Novem jelas memenuhi persyaratannya, tapi…”

Sila Rumah Walt. Yaitu…

【Seorang wanita yang akan disambut sebagai istri harus, pertama-tama, memiliki penampilan yang superior.】
【Kedua, sehatlah.】
【Ketiga, memiliki tubuh yang kokoh.】
【Keempat, pikirkan baik-baik di pundaknya】
【Kelima, kulitnya bagus.】

Kelima itu. Sejak kita menjadi keluarga Count, klausul tentang sihir juga ditambahkan.

【Keenam, harus unggul dalam sihir.】

Tampaknya Generasi Kelima memasang yang itu.

Generasi Kedua terus sangat merekomendasikannya.

『kamu mungkin telah diasingkan dari rumah Walt, tapi tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, kepala berikutnya pasti Lyle, kan? Itu masih keluarga yang berkelanjutan, demi argumen, dan aku juga mengalami masalah, tapi jika kamu membiarkan Novem-chan pergi, aku ragu kamu akan menemukan orang lain. Dan tunggu, jika kamu tidak akan menikah setelah semua itu, aku akan mengutukmu sampai mati. 』

Generasi Keenam mengambil kendali.

『Mari kita kesampingkan kutukan dan yang lainnya untuk saat ini, jadi, tidak ada keberatan untuk pernikahan ini, bukan? Lyle, pergilah menikah secepat mungkin..

"T-tidak, bukannya aku tidak suka Novem. Tetapi bahkan jika kamu memberi tahu aku itu secara tiba-tiba, aku tidak memiliki bakat, atau semacamnya … "

Di sana, Yang Ketiga berbicara.

『Maka kamu hanya harus berusaha keras mulai dari sini. Jika kamu telah menjalani pendidikan yang layak, maka kamu seharusnya dapat menangani banyak hal sampai batas tertentu. Yah, aku tidak pernah kesulitan mencari pengantin wanita, jadi aku tidak terlalu tahu, tapi sepertinya itu sangat mengerikan, tahu? 』

Mendengar itu, Yang Kedua menjadi marah.

『Itu karena akulah yang menemukannya untukmu! Sehingga kamu tidak akan kesulitan menemukan orang seperti aku, seberapa keras menurut kamu aku bekerja!? 』

Saat ruang pertemuan semakin memanas, Generasi Pertama mengatakan sesuatu yang cukup merepotkan.

『Hei … apa itu sila?』

Seolah-olah dia benar-benar tidak memahaminya, dia memiringkan kepalanya, saat dia menatap wajah semua orang.

“Eh?”
『… Oy…』
『Uwah.』
『Persetan.』
『Aku agak merasa dia akan mengatakan sesuatu seperti itu.』
『Mengapa Generasi Pertama tidak tahu?』
"Tunggu sebentar. Bukankah itu kriteria yang ditetapkan oleh Generasi Pertama? 』

Semua orang kaget. Tidak, hanya Generasi Kedua yang bergetar karena marah, dan sepertinya dia akan meledak.

Yang Pertama sama sekali tidak menyadari semua ini.

『Novem-chan adalah anak yang baik, jadi aku pikir itu yang terbaik jika kamu menikah. Tapi apa semua ini tentang sila? Apakah ada batasan dalam memilih pasangan nikah? Apa idiot yang menetapkan beberapa aturan sakit-in-the-ass seperti itu? 』

Yang Kedua berdiri, dan mengarahkan jarinya dengan marah.

『Itu kamu, tolol !!』

『Eh? Tidak mungkin."

Tampaknya Generasi Pertama tidak mengingat kembali apa yang disebut peraturan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List