Sevens – Volume 11 – Chapter 196 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Volume 11 – Chapter 196 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Tujuh: Epilog

(TL: Akhirnya kita sampai 4/7!)

Epilog

Beim membuka pesta untuk memperingati perang tersebut.

Itu adalah sesuatu yang terbuka karena banyak alasan. Beim hampir tidak pernah bertarung sama sekali, tapi itu terbuka untuk menunjukkan bahwa ini adalah kemenangan Beim, dan bukan kemenangan orang lain.

Para eksekutif Persekutuan ambil bagian.

Dan para pedagang.

Kepala brigade tentara bayaran yang terkenal.

Dalam semua itu, aku berpartisipasi dengan Vera. Anggota lainnya bersiaga di mansion. Alasannya karena kami tidak diundang.

Ketika aku menampilkan diri aku sebagai perusahaan Vera, mata di sekeliling aku menatap aku.

Di sudut pandangan Fidel-san yang kesal, aku menggoda Vera dengan instruksi leluhur untuk mengipasi api pria itu.

“Ini enak.”

Saat aku menyantap makanannya, Vera tampak agak muak. Alasannya adalah reaksi di sekitarnya. Mereka tidak mengira aku akan hadir, jadi aku menarik banyak perhatian, namun tidak ada yang mencoba memanggil aku.

"Menyedihkan. Ketika aku pikir itu aneh bahwa kamu mengatakan kamu ingin datang … mengapa kamu ada di sini? Kamu tidak menikmati ini sama sekali, kan Lyle? ”

Suasananya berbeda dari pesta kemenangan Zayin, dan semua makanan dan minuman yang berbaris adalah artikel kelas atas.

aku melihat mereka.

“Tidak, aku hanya ingin melihat kekuatan laten Beim. Bahkan setelah menghabiskan begitu banyak uang, masih memiliki waktu luang seperti ini adalah hal yang aneh, bukan? ”

The Fourth in the Jewel setuju.

"Persis. Artinya kita harus terus memerasnya. Dan memerasnya bukanlah tugas yang mudah. ​​』

Yah, mereka mengabaikan semua upaya kita yang melakukan sebagian besar, dan membuka pesta, jadi ingin menggoda mereka adalah setengah alasan aku berada di sini. Dan menemani Vera ke aula untuk membuat Fidel marah adalah separuh lainnya.

Jika kamu menginginkan sedikit makna yang lebih bermakna, itu adalah tindakan provokatif terhadap Beim.

(… Apa ini? Dari sudut pandang Beim, apakah aku wabah kemalangan?)

Orang yang berhasil mempertahankan benteng yang dianggap tidak mungkin oleh semua orang, dan merugikan Beim adalah aku. Mereka telah menyimpan sejumlah besar peralatan, tetapi sebagian besar telah ditukar dengan Batu Ajaib dan material dengan Zayin dan Lorphys, jadi masalahnya teratasi.

Tapi bahkan tindakan itu sama sekali bukan pukulan serius bagi kota. Karena Beim memiliki kekuatan untuk merebut kembali kerugian mereka dalam waktu singkat.

Di sudut mata Fidel-san, saat dia berbicara dengan pedagang lain, aku menggenggam tangan Vera.

Dia terus mengobrol dengan ramah, tetapi melihat perilakunya, Yang Ketiga tertawa.

『Dia melirik ke arah ini! Dia pasti memperhatikan kita! 』

Selagi aku memprovokasi sekeliling, dan menikmati pesta, seorang pemuda mirip pedagang mendekat sambil tersenyum. aku telah melihat pemuda itu, yang memberikan kesan menyegarkan di suatu tempat. Dia melihat ke arahku.

“Jika itu bukan Ksatria Suci. aku pernah mendengar kinerja kamu dalam perang pertahanan kali ini. Apakah dukungan rumah aku membuktikan adanya bantuan? "

Dia adalah salah satu anggota keluarga yang mendukung kami. Nak ,, dan ahli waris. Pantas saja aku pernah melihat wajahnya di suatu tempat sebelumnya, pikirku, saat mengembalikan si kecil.

"Iya. Karena itu, kami bisa meraih kemenangan. Terima kasih. "

aku dengan tulus mengucapkan terima kasih.

Setelah itu, dia melakukan olok-olok kosong, menjaga sekelilingnya. Berarti…

(Rumah aku benar-benar mendukung sang pemenang, dia ingin pamer.)

Tetapi nenek moyang tidak akan membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja.

Milleia-san berbicara.

『Lyle, pegang tangan Vera-chan dengan cara yang bisa dilihat anak muda ini! Raih seperti kekasih. Dengan telapak tangan menyatu! 』

Aku mematuhi perintah wanita yang bersemangat itu, menggenggam tangan Vera sesuai instruksi. Ketika aku bertanya-tanya apa yang ada dalam pikirannya, pemuda itu melihat di antara aku dan Vera.

“Ya ampun, sepertinya aku menghalangi jalan ke sini. Permintaan maaf aku. Apakah kamu rukun dengan nona muda Trēs House? "

Ketika pemuda itu menanyakan hal itu, Kelima mengeluarkan suaranya.

『Oh, sepertinya sudah waktunya Ayah mertua masuk.』

Orang yang mengangkat suara tawa, saat dia meregangkan tubuh dan menghampiri kami, adalah Fidel-san. Dia telah mengawasi kami, dan tidak tahan lagi. Entah itu, atau dia akhirnya berhasil lolos dari peserta pesta yang berkumpul di sekitarnya.

Mendatangi kita…

"Vera, tidak apa-apa untuk memperkenalkan teman-temanmu, tapi bukankah kamu sudah terlalu dekat?"

Kepada putrinya dengan senyuman. Dan bagiku dengan senyuman dan mata dingin. aku menawarkan salam aku.

Tentu saja tidak, ayah mertua.

Di sana, Fidel-san menginjak kakiku dengan cara yang tidak bisa dilihat oleh siapa pun.

The Seventh in the Jewel berteriak.

『Brengsek! Apa yang kamu lakukan pada Lyle !? Ini tidak akan berakhir dengan kegaduhan sederhana! 』

Terinjak memang menyakiti beberapa orang, tetapi itu bukanlah sesuatu yang tidak dapat aku tahan. Pemuda itu, merasakan suasananya, dan pergi dengan senyuman.

Fidel-san berbicara dengan suara rendah sehingga tidak ada yang bisa mendengarnya.

"Bocah … jangan terlalu memaksakan dirimu. Aku bisa menghancurkan orang sepertimu kapanpun aku mau. Seperti ini!"

Dia mulai memberikan tenaga ke kakinya, tapi tiba-tiba berkeringat dingin.

Melihat ke bawah, aku melihat tumit Vera mendorong ke sepatu Fidel-san.

“V-Vera… kamu menyakiti ayahmu.”

Melihatnya mempertahankan ekspresinya, pikirku, seperti yang diharapkan darinya. Vera juga tersenyum.

“Lalu bagaimana kalau menggerakkan kakimu itu? Dan jika kamu menghancurkan Lyle, itu berarti menjadikan aku musuh juga. "

Melepaskan kakinya dariku, dia membebaskan dirinya dari tumit yang menusuk miliknya. Kesan tertinggal di sepatu kulitnya.

“Vera, kamu harus memikirkannya kembali. Orang ini tidak baik. aku tidak bisa memaafkannya sebagai seorang pria. Pertama-tama, dia adalah tipe pria yang tinggal di sebuah rumah besar yang dikelilingi oleh lebih dari sepuluh wanita lain. Apa yang kamu suka tentang dia? ”

Di aula pesta, aku bukan satu-satunya yang menarik perhatian lagi. Orang-orang di sekitar penasaran dengan hubunganku dengan Trēs House, karena aku merasakan beberapa pandangan sekilas diarahkan pada kami.

Di sana, seseorang yang tampaknya adalah seorang eksekutif Persekutuan muncul. Tapi bukan dari markas, sepertinya dari salah satu cabang.

Dia melihat kami.

“Jika bukan Fidel-dono. Apakah kamu kenalan Lyle-dono? ”

aku bisa mengerti bahwa dia sedang waspada. Dengan Skills… All, Search… Aku bisa merasakan kewaspadaan para pengawalnya, dan saat mereka menyembunyikannya, permusuhan yang mereka arahkan.

Memastikan mereka bisa melihatnya, aku secara halus menunjukkan tanganku yang terhubung dengan tangan Vera.

“Ya, mereka juga sangat membantu kami kali ini. Fakta bahwa kami bisa menang hanya mungkin karena Trēs House, kataku. "

aku sengaja menekankan 'juga', saat aku melirik Fidel-san. Aku tidak tahu apakah dia kesal, tapi ekspresinya tidak berubah.

“Senang mendengar kamu mengatakannya. Ngomong-ngomong, kudengar ini cobaan berat di Cabang Selatan, kan? ”

Berdasarkan kata-kata Fidel-san, pihak lain adalah bagian dari manajemen Cabang Selatan.

(Cabang Selatan adalah yang berspesialisasi dalam brigade tentara bayaran.)

Pria itu mengangkat bahu.

“JIKA kita mempekerjakan tentara bayaran, tetapi tidak mendapatkan hasil, hanya sedikit yang bisa diperoleh. Kami sangat antusias untuk membunuh monster dalam jumlah besar kali ini, tapi bagaimanapun juga seseorang menghalangi kami. ”

Reaksinya berkedip-kedip dari kuning menjadi merah dalam sekejap. Aku menatapnya sambil tersenyum.

“Yah, itu sangat disayangkan. Jika kamu tidak tetap bersembunyi di sini, dan jatuh ke benteng, aku yakin kamu akan berhasil sedikit. "

… aku memprovokasi dia. Keringat dingin mengucur di punggung aku, tetapi orang yang merekomendasikannya, secara alami, adalah para leluhur.

Yang Ketujuh khususnya ada di kapal.

『Lyle, berikan padanya langsung. Jika kamu terlalu pengecut, wajar jika kamu tidak menghasilkan uang. Saat kamu melakukannya, beri tahu dia untuk menyembunyikan kebenciannya dengan lebih baik. Dan akhirnya… gusar dia! Ganggu dia lagi! 』

Sehubungan dengan eksekutif yang ditugasi mengumpulkan tentara bayaran, Ketujuh sangat berkemauan keras.

Pada tingkat suara dia bisa mendengar …

“Kamu harus benar-benar berusaha menyembunyikan kebencianmu di sana. Dan penjagamu di sampingmu telah bertindak terlalu memedulikanku. "

Ketika aku mengatakan itu sambil tersenyum, ekspresi eksekutif Cabang Selatan tidak berubah.

“Aku ingin tahu apa yang kamu bicarakan. Mungkinkah kamu lelah karena pertempuran? Lalu alih-alih muncul di tempat seperti ini, bukankah kamu seharusnya beristirahat? ”

Sesuatu sejauh itu tidak akan membuat siapa pun bekerja. Sementara ekspresi permukaannya diperhalus, aku tahu lawan aku menahan diri. Dengan Pencarian Keterampilan Keenam, pengawal eksekutif Cabang Selatan berubah merah padam.

Selain mereka, ada beberapa yang sekarang mengarahkan permusuhan kepada aku.

(… Mengapa aku datang ke sini lagi? Rasanya aneh untuk hadir jika yang benar-benar ingin aku lakukan hanyalah membuat marah semua orang.)

Sampai pesta berakhir, aku berpura-pura menikmati acaranya bersama Vera.

Hari berikutnya.

aku telah kembali ke mansion, ketika cucu lelaki Letarta 【Gols】 menerobos masuk pagi-pagi, dan berteriak.

Di depan gudang besar di halaman rumah besar, dia memohon kepada Old Letarta sambil menangis.

“Tolong kembali, kakek! Perintah datang dari Rumah Trs untuk dua belas meriam utuh! Kita semua lelah, tapi mereka menyuruh kita cepat! Terlebih lagi, senjata juga. Kami tidak akan pernah berhasil tepat waktu! "

Sepertinya peralatan yang kutinggalkan di benteng membawa masalah pada pandai besi Letarta. Muncul dalam tank top, mungkin dia sedang menggosok gigi, karena Letarta tua memegang cangkir dan sikat di tangannya.

Tapi dengan senyuman.

“Maaf, tapi sudah waktunya bagiku untuk menjalani hobiku. Terus terang, waktunya telah tiba bagi aku untuk menyerahkan semua tanggung jawab aku … tidak, aku bermaksud menyerahkan toko kepada anak tiri aku. Jadi beritahu anak itu. 'Ini sudah menjadi generasi kamu'. "

Itu adalah senyum yang cerah. Sejujurnya, menyerahkan semua pekerjaannya kepada anak tirinya, dan menjalani hobinya… bahkan untuk seorang pengrajin yang luar biasa, betapa kejamnya.

aku menyaksikan adegan itu dari seorang janda di lantai pertama, dan Gols berteriak lagi. Ada peti kayu di sisinya, dan sepertinya dia membawa semacam bingkisan.

“Oy, Kakek! kamu baru saja mengatakan membuang semua tanggung jawab, bukan! aku mohon, kembali! Kami benar-benar tidak akan selesai tepat waktu. "

Letarta tua dengan senang hati mengacungkan ibu jarinya.

"Lakukan yang terbaik. Memiliki pekerjaan yang harus dilakukan adalah hal yang baik. Dan lingkungan seperti itu adalah yang kamu butuhkan untuk mengasah keterampilan kamu, jadi semuanya akan berhasil. ”

“Kakek! Itu karena kamu mengambil permintaan aneh sehingga menjadi seperti ini! Tidak bisakah kamu setidaknya memberi tahu kepala Trēs House untuk melakukan sesuatu tentang tanggal yang dia tentukan !? ”

Mengamatinya hampir menangis, aku pikir aku telah melakukan hal yang buruk. Tapi meski melihat cucunya seperti itu, Letarta tua tampak lebih tertarik dengan isi peti itu.

Jadi apa itu?

Gols juga mengirim pandangannya ke peti kayu itu. Setelah menghela nafas, dia membukanya.

“aku melayani Katana yang dia kembalikan. Dan aku juga membawa beberapa yang baru aku buat. Dan tunggu, apakah aku benar-benar harus melanjutkan permintaan ini? Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. "

Letarta tua mengambil katana dari peti, menariknya, menutup satu mata, dan memeriksanya.

“Hmm, terlihat lebih baik dari yang terakhir kamu buat. Yah, itu bagus untuk mengabdikan diri pada suatu tugas untuk sementara waktu. aku akan menjelaskan kepada anak Fidel itu. Tapi ini benar-benar berbeda dari Sabre. ”

Sepertinya dia tidak percaya dengan kata-kata Monica yang cukup mirip.

"… Aku memohon kamu. Sebaliknya, aku tidak punya waktu tersisa, jadi tidak mungkin membuat lebih banyak, aku beri tahu kamu. Bisakah kamu berbicara dengan pemohon juga?

Ketika Gols menyelesaikan bisnisnya, dia meninggalkan mansion. Menyadari aku sedang menonton, Letarta memanggilku.

Menerima servis Katana yang aku gunakan dalam pertempuran, dan yang baru, aku menguji perasaan mereka.

Pedang Katana yang baru dibuat lebih pendek, sehingga lebih mudah untuk diayunkan.

aku mencoba mengayunkannya di halaman. Pegangannya akhirnya dimodifikasi untuk penggunaan dua tangan, membuatnya lebih mudah untuk ditangani.

Melihat tindakan aku, Letarta tua mengambil memo tentang hal-hal yang menarik perhatiannya.

“Itu dibuat sesuai instruksi wanita muda itu, tapi ini adalah senjata yang mudah dipecahkan. Bahkan dengan logam langka, menggunakan besi ajaib sama sekali tidak berguna. "

Penonton aku saat aku berlatih dengan Katana termasuk Damien juga.

Dia keluar dari gudang, dirawat oleh para pelayan, dan melihat ke arahku. Dibandingkan dengan Katana, dia memiliki sesuatu untuk ditanyakan sehubungan dengan Valkyrie.

Lebih penting lagi, ini tentang ketiga unit itu. Perawatannya ternyata sangat merepotkan. Mulai waktu berikutnya dan seterusnya, aku berencana untuk menyederhanakan dan memproduksi massal, tetapi apakah kamu punya permintaan? ”

Mungkin Damien menginginkan data yang dia dapat dari seri Valkyrie, karena dia cukup proaktif dalam proyek tersebut. Sebenarnya, perkembangan Valkyrie adalah langkah maju yang besar dalam penelitiannya.

“Ah, lalu bisakah kamu menahan konsumsi Mana? Jika jumlahnya terlalu banyak, pembuangan Mana bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng.

Di sana, Damien meletakkan tangannya di dagu sambil berpikir.

“Dalam hal ini, mereka harus dipasok melalui berbagai cara. Di bagian tubuh mana saja aku bisa meletakkan alat seperti itu… ”

Mendengar itu, Letarta tua menawarkan pendapatnya.

“Tidak bisakah itu hanya dari luar?”

"Baik!"

Keduanya tertawa terbahak-bahak, sebelum kembali ke gudang bersama. Sepertinya ide baru telah lahir. Mereka langsung bekerja.

Aku melihat bagian belakang tiga robot yang mengikuti mereka.

“… Letarta mulai tinggal di sini seolah-olah alami.”

aku bilang.

Menggaruk kepalaku di halaman yang kosong, aku menatap ke langit.

“Kurasa aku harus menanyakan beberapa hal di Jewel hari ini.”

Di dalam Permata.

aku memasuki ruang kenangan aku sendiri. Seperti biasa, Milleia-san ikut.

aku pergi menemui Septem, tetapi kali ini kota metropolisnya hancur. Berjalan menuruni tangga, orang-orang kurus dan lemah bersandar dan duduk di dinding bangunan.

Milleia-san berjalan ke depan, dan aku meringis melihat pemandangan yang bahkan lebih buruk dari yang terakhir kali.

"Mengapa sampai seperti ini?"

aku tahu alasannya. Dan sementara aku tahu itu akan terjadi, aku bahkan tidak pernah membayangkannya akan seburuk ini. Tidak bisakah mereka melakukan sesuatu sebelum semuanya menjadi seperti ini? Mau tak mau aku bertanya-tanya.

Milleia-san berbicara.

『Itu karena Septem-sama mendukung semuanya sendirian. Dia mencoba membesarkan para Penyihir, tetapi mereka tidak bisa memaksa diri untuk melayani orang-orang setulus dia. Akhirnya, mereka memilih untuk meninggalkan orang-orang yang tidak pernah bisa memaksa diri mereka untuk melakukan apapun, dan menghilang. 』

Dan mereka yang telah mempelajari sihir membawa teknik mereka ke negeri lain. Milleia-san mengatakan itu adalah awal dari kemuliaan.

『Seperti itu, para penyihir yang mencapai sihir mengambil kisah kota ini sebagai peringatan, dan membangun pengetahuan mereka sendiri. Meninggalkan keturunan dengan yang lebih mahir setiap generasi, mereka memoles teknologi sihir mereka sebanyak yang mereka bisa … kelas penguasa baru naik ke atas panggung. 』

Itu adalah awal dari kami para bangsawan. Para bangsawan sampai saat itu bukanlah penyihir yang pasti, tapi ini menyebabkan fenomena bahwa sihir itu sendiri adalah bukti dari kemuliaan.

Rumah besar Septem-san telah membusuk, dan sebagian atapnya telah menghilang.

Berjalan melalui aula, aku bisa melihat langit, tertutup oleh awan abu-abu.

Milleia-san berbicara.

『Di antara generasi Septem-sama, dia adalah salah satu yang kuat. Terlalu kuat. Dan terlalu baik sampai-sampai dia merusak segalanya. Dia melahirkan hasil dari bentuk sihir yang lebih maju yang menyebar ke seluruh benua. 』

Saat kami memasuki kamar Septem-san, ranjangnya sudah rusak, dan Septem-san yang bukan wanita tua sedang duduk di kursi.

Seorang gadis muda duduk, memperhatikan kami, dan berseru. Udara yang dia keluarkan pasti berasal dari Septem-san. Tapi suaranya masih muda.

『Ya ampun, kamu benar-benar memiliki waktu terburuk. Sedikit lebih lama, dan itu akan berputar kembali ke desa. 』

Saat Septem-san mengatakan itu, aku tersenyum pahit. Dan…

"Ada yang ingin kutanyakan."

『Apa itu?』

aku bertanya apa yang ada di pikiran aku untuk sementara waktu. Itu adalah bagaimana Septem… bagaimana Agrissa dikalahkan.

Tiga ratus tahun yang lalu, Agrissa dikalahkan.

『Dia yakin.』

“Tapi metode yang digunakan untuk mengalahkannya tidak pernah tercatat. Untuk menghentikan Celes, kami mau tidak mau ingin tahu cara yang digunakan untuk mengalahkan Agrissa. "

Melihat ekspresi seriusku, Septem-san muda membuat wajah yang sedikit bermasalah. Apa dia mengira kita tidak akan bisa melakukannya sendiri? Saat aku memikirkan itu, dia membuka mulutnya.

『Maaf, tapi Agrissa bisa menciptakan Keterampilan. Dan tubuh untuk menggunakannya juga. Aku bahkan tidak bisa membayangkan Keterampilan macam apa yang dia miliki. Mungkin dia bisa menangani semuanya… tapi… 』

Tapi… dengan kata-kata itu, Septem-san berdiri dari kursinya, dan berdiri di hadapanku.

『Kamu sama, Lyle.』

"aku?"

Septem-san tersenyum. Dia tersenyum, dan berbicara tentang betapa mengherankan keberadaan aku.

『Nenek moyang kamu semua memegang permata biru, dan menurunkan Keterampilan mereka. Selama hidup mereka, tubuh mereka berubah untuk berspesialisasi dalam Keterampilan Kelas Dukungan. Setelah mewarisi semuanya, dalam arti tertentu, wajar jika tubuh kamu unggul dalam menggunakan Keterampilan Dukungan.

Karena permata yang Pertama dibeli dengan harga diskon, menjadi mudah bagi kami dari Rumah Walt untuk mewujudkan Keterampilan Kelas Dukungan, dan membuatnya lebih kuat.

Dari generasi ke generasi, garis keturunan yang dipoles untuk mendukung…

『Lyle, Pengalaman kamu, dan Koneksi adalah Keterampilan yang awalnya tidak ada. Mereka tampak sangat berbeda, namun mereka memiliki poin yang sama. Apa yang kamu yang selalu dicuri akan mencari, Pengalaman … Keterampilan untuk membuat kamu mendapatkan lebih banyak pengalaman … yang berarti untuk membangun kekuatan untuk 【Future】 yang jauh. Koneksi memungkinkan banyak orang untuk berbagi pengalaman 【Present】 mereka. Bahkan aku tidak tahu apa Tahap Ketiga kamu nantinya, tapi aku yakin itu harus dikaitkan dengan 【Masa Lalu】. 』

aku pikir Keterampilan aku ada di mana-mana tanpa titik yang sama. Tapi sepertinya mereka memiliki dasar pengalaman yang sama.

“Agak aneh kalau masa lalu adalah yang terakhir. Bukankah lebih baik sebaliknya? "

Septem-san tertawa.

"Baik. Tapi saat ini kamu sudah memiliki pengetahuan dan pengalaman nenek moyang kamu di masa lalu di tangan kamu, dan kamu berurusan dengan senjata mereka di masa sekarang. Terlebih lagi, kamu mencoba mendapatkan masa depan. Kebalikan dari Skill kamu. Jika kamu berencana untuk menang melawan Celes, mungkin Skill kamu sendiri yang akan menjadi kuncinya. 』

aku berpikir sedikit.

Jika Keterampilan aku adalah salah satu yang awalnya tidak ada, maka Agrissa dan Celes pun seharusnya tidak mengetahuinya. Itu mungkin benar-benar kunci penting untuk kemenangan.

Di sana, Milleia-san memukul bahunya.

Berbalik, aku melihat Milleia-san sedang menatap Septem-san. Dan saat aku kembali menatapnya …

『… Sepertinya Jewel percaya ini adalah akhir dari apa yang harus kukatakan padamu.』

Septem-san terbungkus cahaya. Pemandangan di sekitarnya larut menjadi butiran emas, menghilang seolah-olah terhempas oleh sayap.

“Eh? Hei! aku masih memiliki hal-hal yang ingin aku tanyakan! ”

Septem-san menggelengkan kepalanya.

『Lalu tanya orang berikutnya. Dan… sementara kata-kataku tidak pasti, Permata tahu yang sebenarnya. Sepertinya bukan peran aku untuk memberi tahu kamu jawaban itu. 』

Masih dengan senyuman, Septem-san memudar menjadi butiran emas, dan menghilang. aku mengulurkan tangan, tetapi tidak dapat menyentuh apa pun.

Tapi aku bisa mendengar suaranya.

『Tidak apa-apa. Orang berikutnya akan mengajarimu … lakukan yang terbaik, keturunanku. 』

Aku mendengarnya tertawa pada dirinya sendiri, seperti dalam linglungku, aku mendapati diriku berada di ruang rapat meja bundar bahkan sebelum aku menyadarinya.

“… Begitu, jadi aku juga membawa darah Septem-san.”

Itu wajar, tetapi aku telah melupakan kebenaran itu. Celes yang mewarisi ingatan Septem berarti darah Septem-san juga mengalir melalui nadi aku.

Milleia-san sedikit kagum.

『Astaga, kamu bahkan tidak menyadarinya?』

“Tetapi ketika aku biasanya berbicara dengan leluhur, aku mendapatkan perasaan, ah, jadi aku benar-benar keturunan dari orang-orang ini… dengan kata lain, aku tidak dapat membayangkan orang lain dalam peran itu.”

Milleia-san berbicara kepadaku dengan ramah.

『Sampai kamu lahir, wajar jika banyak orang yang terlibat. Itu bukan hanya Walt House. Klan istri mereka semua adalah bagian darinya juga. Bahkan tanpa hubungan langsung, banyak roda gigi takdir berubah agar kamu tetap ada. 』

Awalnya kedengarannya keterlaluan, tetapi sekarang aku perhatikan itu wajar saja.

Bukan hanya aku. Semua manusia seperti itu.

“… Aku tidak pernah benar-benar memikirkannya.”

"Baik? Sekarang, aku bertanya-tanya seperti apa orang selanjutnya. aku harap mereka menyenangkan. 』

Dari nada suaranya, sepertinya Milleia-san sudah tahu.

(… Kalau dipikir-pikir, orang ini begitu riang sehingga aku lupa akhir-akhir ini, tapi dia adalah pemandu Permata, kan?)

Kali ini, Celes-san banyak mengajariku.

Tentang sihir. Tentang Keterampilan. Tentang dewi.

Dan… Tentang Novem juga.

Fakta bahwa aku memiliki takdir dengan para dewi mungkin karena aku membawa darah Septem-san, bukan?

Dan permata yang kebetulan dibeli Walt House, membuat tubuh berspesialisasi dalam penggunaan Skill Kelas Dukungan. aku harus belajar tentang itu.

(… Itu mungkin salah satu alasan dari rangkaian Keterampilan yang kuat dari leluhur. Dalam hal ini, permata akan mendapatkan nilai baru di pasar.)

Ada banyak hal yang harus kupikirkan, tapi itu tidak akan terjadi bersamaan. aku kembali ke meja bundar, untuk menemukan leluhur melihat ke arah aku.

Yang Ketiga berbicara dengan senyumnya yang biasa.

『Apakah ada perkembangan?』

Dia bertanya padaku. Keempat melepas kacamatanya, dan menghapus lensa.

『Berdasarkan disposisi kamu saat ini, aku berasumsi bahwa percakapan kamu dengan Celes telah dicabut. Nah, bagaimana kalau kamu membiarkan kami mendengarnya juga? 』

The Fifth terlihat tidak tertarik seperti biasanya, tapi saat dia melihatku…

『Baiklah, bicarakan saja. Ini akan jauh lebih mudah daripada menyembunyikannya di dalam dirimu sendiri. 』

Atau begitulah katanya. Hari-hari ini, aku mulai memahami Kelima sedikit lagi. Sikap tidak tertariknya yang biasa adalah sesuatu yang mirip dengan menyembunyikan rasa malunya.

Ketujuh mengalihkan pandangannya dari aku ke Milleia-san.

『Kalau dipikir-pikir, bibi seharusnya menjadi pemandu, demi argumen. Dia terus menjadi gaduh dengan Yang Ketiga, jadi aku sudah lupa. Sifat mengerikan dari dua kepribadian menarik… 』

Dia berbicara buruk tentang Milleia-san sambil tersenyum, tetapi dia tidak pernah bisa menyelesaikan kata-kata itu.

Milleia-san yang seharusnya berada di sampingku mengepalkan tinjunya ke wajahnya sambil tersenyum.

Kapan dia pindah? Dan yang mengejutkan, Milleia-san mulai terlihat cukup kuat di mataku. Kesannya yang lemah terpesona… tidak, aku tidak pernah memiliki kesan seperti itu sejak awal.

『Oh, Brod kau pembuat masalah. kamu membuat kakak perempuan kamu Milleia marah. Bahkan ketika kamu dulu sangat imut. 』

Yang Ketujuh menahan hidungnya.

『aku sudah melupakan masa lalu itu.』

Dia berkata.

Milleia-san terlihat sedikit muak saat dia mengangkat bahunya.

『Sama seperti biasanya, begitu. Nah, sebagai putra saudara laki-laki aku, aku yakin kamu punya banyak kenangan buruk. 』

Sepertinya Ketujuh bertahan sedikit. aku tidak pernah merasakan hal seperti itu ketika dia masih hidup. Tetapi di dalam Permata, dia mengatakan beberapa hal yang menarik minat aku.

Dia tampaknya memiliki sesuatu terhadap Keenam yang telah berubah menjadi keras kepala.

Di sana, Milleia-san melihat ke wajah Kelima. Ketika Kelima memperhatikannya …

"Apa?"

『Ayah, karena kamu di sini, tunjukkan Lyle ingatanmu. Lihat, masih ada bagian penting yang belum kamu tunjukkan padanya, kan? 』

Setelah membuat wajah enggan terang-terangan, dia menolak dengan serius.

"aku menolak. Pertama-tama, ingatanku tidak relevan dengan bocah itu. Untuk saat ini, kami harus memprioritaskan efisiensi. 』

Milleia-san berbicara sambil tersenyum.

『aku pikir itu penting. Itu adalah sesuatu yang dibutuhkan Lyle mulai sekarang, dan lebih dari segalanya, kamu benar-benar merasa bertanggung jawab, bukan? Bahwa ketika menurut kamu, Walt House bertujuan untuk rumah tangga yang hangat, tetapi kamu menghancurkan semuanya di generasi kamu. 』

Kelima berdiri, dan kembali ke ruangan kenangannya.

“Um…

『Aku membuatnya marah.』

Dia menjulurkan lidahnya sedikit, dan menutup salah satu matanya saat mengatakan itu, tapi ekspresinya hanya sedikit sedih.

Keempat tampak penasaran. Lebih dari itu, sepertinya dia punya ide tentang apa itu.

『… Kurasa bukan hal yang baik untuk mengungkapkan rahasia yang ingin disembunyikan seseorang. Meski begitu, apakah kamu ingin Lyle tahu? 』

Milleia-san mengangguk. Setelah mengangguk, dia mengirim pandangan ke Ketujuh.

…. Di negeri tetangga Beim, pasukan Bahnseim berbaris.

Ksatria yang memasuki ibukota dihancurkan oleh monster bubar, dan mulai melenyapkan monster yang tersisa.

Tanah yang baru mereka peroleh akan menjadi tanah di bawah kendali Bahnseimian langsung. Akhirnya, mungkin seseorang akan diberikan wilayah itu sebagai hadiah atas pencapaian mereka.

Dalam semua itu, sebuah laporan datang ke jenderal, yang membuat basis dari sebuah bangunan yang masih bisa digunakan.

"Umum. Menurut pengintai yang pergi ke arah Beim, Beim masih aman. Mereka mengubah salah satu poin penting mereka menjadi benteng, dan berhasil menahan monster. "

Mendengar itu, sang jenderal tertawa.

“Bukankah itu luar biasa? Seperti yang diharapkan, Beim tidak jatuh. Nah, membuat mereka jatuh akan merepotkan. Jika kami harus berbaris dan merebut kembali sejauh itu, tulangku akan patah. Selain itu, kami masih berdagang dengan mereka, jadi membuat mereka jatuh akan merepotkan dalam berbagai hal. ”

Jenderal paruh baya duduk di kursinya, menyelesaikan tumpukan dokumennya dengan senyum. Ksatria yang melapor sepertinya cukup penasaran.

Jenderal, kali ini pengiriman tentara tampaknya sangat memuaskan.

Di sana, sang jenderal menatap wajah ksatria sebelum mengangguk. Matanya yang menyelidiki benar-benar mengganggu kesatria itu, tetapi sang jenderal menghentikan tangannya yang bekerja, berdiri dari tempat duduknya, dan melihat ke luar jendela.

Di luar sana, pemandangan kota yang dihancurkan oleh monster terbuka.

“Yah, itu adalah pekerjaan yang tidak disukai siapa pun. Tetapi jika itu adalah pekerjaan yang membuat aku menjauh dari pusatnya, maka aku bersyukur. kamu bukan dari Centralle, bukan? ”

Pada kata-kata sang jenderal, ksatria itu mengangguk.

"Iya. aku dibesarkan di sebuah desa agak jauh dari Centralle. Dinyatakan bahwa ekspedisi kali ini tidak akan menggunakan ksatria Centralle, jadi kami disatukan. "

Setelah tertawa sebentar, sang jenderal.

“Ya, itulah yang aku minta mereka lakukan. Aku mencari bawahan yang tidak berhubungan dengan Centralle dan faksi kerajaan saat ini yang aku bisa. "

Ksatria itu memiringkan kepalanya. Berpikir dia tidak mengerti, jenderal itu tersenyum pahit.

“Tanggapan kamu mengganggu aku. Tapi ketahuilah aku menginginkan bawahan seperti itu. Tetaplah di Centralle, dan kamu akan berpikir seperti itu, suka atau tidak. Sekarang, kembali bekerja. Saat aku tidak di Centralle, semuanya terasa menyenangkan dan mudah. ​​"

Masih memegang pertanyaan terhadap pidato dan perilaku para jenderal, kesatria itu meninggalkan ruangan …

Daftar Isi

Komentar