hit counter code Sevens – Volume 13 – Chapter 254 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 13 – Chapter 254 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Balas Dendam Sejati

Kerajaan Faunbeux.

Di sebuah ruangan kastil di ibukotanya, aku mengumpulkan empat lainnya, dan mengadakan pertemuan tentang Lianne.

“… Dan memang begitu, jadi sepertinya dia merasa sangat tersudut. Tapi jika terus begini, akan merepotkan jika Faunbeux dihancurkan. Apakah ada yang punya ide bagus? ”

Dengan wajah kaku, Aria melihat sekeliling pada anggota lain sebelum mengembalikan pandangannya padaku.

"Apa? Tuan putri dalam kondisi mengerikan itu? "

Aku mengangguk. Dia telah mengambil alih Faunbeux dari belakang, dan berkobar dengan pembalasan terhadap Rufus dan Celes. Selain itu, aku juga menjelaskan bagaimana dia akan berlatih penyiksaan dengan gembira.

Mungkin reaksi Aria adalah variasi alami.

“Dia sangat tertekan. aku pikir itu karena posisinya sangat buruk begitu dia kembali juga. "

Sang putri ditinggalkan oleh tunangannya. Memang benar berdasarkan bagaimana kamu mengucapkannya, itu bisa membeli rasa kasihan, tetapi dunia tidak selalu begitu hangat. 'Bukankah ada masalah dengan Lianne?' Ada orang yang berpikir begitu, bagaimana adanya. Bukan hanya keluarganya. Negara dan otoritasnya, dan mengalir ke ujung…

Dalam semua itu, Lianne menguasai negara dengan kemampuannya. Tidak, daripada kemampuan… mungkin itu adalah bagian dari sifat individu.

“aku pikir dia adalah seorang putri sejati, tapi entah bagaimana dia berbeda dari gambaran aku. Saat itu, dia agak cepat berlalu, atau haruskah aku katakan menyedihkan… ”

Clara mengangkat kacamatanya sedikit dan berbicara kepada aku setelah memperbaiki posisi mereka.

“Bukankah tidak apa-apa selama kita mendapatkan kerja samanya? Atau mungkinkah kamu berencana menambahkan Lianne-san ke harem? ”

Memang benar, jika hanya untuk mengalahkan Celes, maka tidak ada masalah dengan bagaimana keadaannya.

Namun, itu akan menyisakan bom di negara yang dikenal sebagai Faunbeux. Lebih menakutkan membayangkan bagaimana, setelah kemenangan, Lianne menjadi lamban, dan tidak terlibat dengan politik negara.

Akankah tanah ini menumbuhkan begitu banyak kebencian terhadap rumah Walt diam-diam mendengarkan perkataan pihak kita? Jika tiba-tiba kehilangan aturannya dan meledak, aku akan bermasalah.

“Masalahnya muncul setelah kemenangan. kamu mungkin menertawakan bagaimana aku memikirkan setelah sebelum kita bertengkar, tapi itu bagian yang penting. Pertarungan bukanlah akhir dari itu. "

Clara mengangguk seolah menerima itu. Tapi.

“Kalau begitu, Faunbeux membutuhkan Lianne-san sekarang. Atau mungkin kita harus membuatnya mengikuti kita. Rumah Walt memang membuatnya sangat kesal, jadi mungkin itu akan sulit pada tingkat emosional. "

Atas pernyataan Clara, Ketujuh dalam Permata terdengar malu.

『Hmhm, itu adalah kemenangan yang luar biasa … tidak, kamu bahkan bisa menyebutnya kemenangan penuh kami. Kami menyandera putra mahkota, dan sejumlah bangsawan penting, dan membunuh tebusan. Yang merepotkan tewas dalam pertempuran, jadi butuh sepuluh tahun bagi mereka untuk bangkit kembali … dan mereka yang ditawan pasti merasa malu. 』

Artinya Keenam dan Ketujuh adalah penyebabnya.

Tidak, aku tahu. Kalah tidak mungkin, dan mereka harus menang. Tapi masalahnya terletak pada bagaimana kemenangan mereka begitu luar biasa sehingga meninggalkan trauma. Karena itu, selama beberapa tahun terakhir, Faunbeux mendapat reputasi lemah dalam perang.

Jika aku berada di posisi mereka, aku pasti akan menyimpan dendam.

Aria membuat ekspresi yang bertentangan.

"Hah? Kalau begitu, yang terbaik adalah Lianne-sama tetap di Faunbeux, bukan? Tidak relevan dengan harem, selama kamu bisa membuat Faunbeux mengenali kamu, bukankah itu akhirnya? "

Monica yang mendengarkan diam-diam memastikan isi cangkir yang diletakkan di depan kami, dan menyiapkan isi ulang.

“Memiliki begitu banyak orang yang mengenali kami juga akan sulit, dan masalahnya adalah hasil dari balas dendamnya… setelah kemenangan, gadis gagah yang mengumpulkan Faunbeux kehilangan motivasinya. Demi masa depan, mengapa tidak menangkapnya saja? ”

aku membantah pendapat Monica.

“Bahnseim sendiri punya tanah yang luas, bukan? Mengelola semua itu akan menjadi neraka. Jika memungkinkan, aku ingin menyelesaikan semua masalah yang merepotkan sebelum itu terjadi. "

Kelima setuju dengan aku dari Permata.

『Benar. Mengambil sebuah negara itu mencolok, tapi semuanya setelah itu akan terasa sangat jelas, aku yakin. Atau lebih tepatnya, Kita harus menguras benua dengan baik, atau tidak akan berhasil. Perang selain merebut kembali wilayah mereka… aku rasa itu tidak cukup bagi Faunbeux untuk berhenti. 』

Yang ketiga sama.

『Ini adalah masalah yang mengakar. Dari semua hal, yang berkuasa adalah generasi yang mengalami trauma, jadi ia tidak perlu kusut. Sementara kita melakukannya… mengapa tidak hanya perubahan kepala saja? 』

Mengerikan. Dia benar-benar mengatakan beberapa hal menakutkan. Tapi mungkin pergantian generasi adalah metode yang benar.

Shannon menyesap teh Monica, tampak sedikit bingung.

“Hei, dari apa yang bisa kukatakan, putri itu masih memiliki perasaan pada pangeran, bukan? Bukankah itu sebabnya dia tidak bisa memaafkannya? "

Aku menatapnya, dan mendesah.

Justru itulah mengapa ini sangat meresahkan. Cintanya sangat dalam, jadi itu berubah menjadi kebencian yang lebih dalam. "

Shannon menatapku, dan kembali ke samping.

"Dan. Aku. Pepatah! Yang ingin aku katakan adalah, putri itu pasti akan membenci siapa pun yang membunuhnya! Kalau terus begini, bukan Faunbeux tanpa dia, tapi satu dengan dia yang akan memperlihatkan taringnya. "

Aria, Clara, dan aku memandang Shannon. Jika dipikir-pikir, menyedihkan seperti biasanya, Shannon memiliki mata yang memungkinkannya menangkap fluktuasi hati seseorang dengan aliran Mana.

"… Betulkah?"

Penuh dengan kepercayaan diri, dia menjulurkan dadanya yang tidak ada, dan mengangguk.

“Hmm, mata Shannon-sama ini luar biasa. Dia membencinya untuk saat ini, tapi dia masih sangat mencintainya. Itu sebabnya dia tidak bisa memaafkannya, begitulah rasanya. "

Aria menelan ludah.

"Tunggu. Kalau begitu, lawan kita berikutnya adalah putri yang mengambil alih negara sendirian? Dengarkan di sini, aku tidak benar-benar mendapatkan panggung belakang dan area itu, tapi menurut aku Lianne-sama berbahaya. "

Clara meraih lengan bajuku dengan ujung jarinya, dan saat aku mengangkat wajahku.

"Lyle-san … ini 'mr. giliran lyle. Buat putri Faunbeux jatuh. Dia pasti akan merepotkan, putri itu. "

Monica menyentuh dagunya, dan mengulurkan sudut pandangnya sendiri.

“Hmm, bahkan jika kamu ingin bertarung, dia bukanlah tipe yang tampil di garis depan, tapi bergerak di belakang. Jika yang kamu katakan benar, dia memiliki Keterampilan yang mengganggu dan sulit dipahami. Tidak diragukan lagi dia akan bermasalah. Dan jauh lebih tidak ramah daripada manusia yang menggunakan Keterampilan untuk memanipulasi jiwa. Dengan anggota kami saat ini… dia mungkin lebih merepotkan daripada Ludmilla. Pada level yang sama dengan vixen Novem itu. Tidak, jika kamu jelas-jelas menjadi musuh dia, masalahnya mungkin lebih besar. Lagipula, tidak ada cara untuk mengetahui cara apa yang akan dia gunakan. "

Shannon menatapku dan berbicara.

“Putri itu… lebih menakutkan dari adikku. Tidak, jika mereka bertengkar, adikku pasti akan menang, tapi maksudku bukan teror… teror sejati. ”

Jadi jika kita mengalahkan Celes, dalam kasus terburuk, monster level Celes akan lahir. Tidak, itu adalah jenis ancaman yang berbeda, jadi aku tidak dapat membandingkannya.

“… Lalu apa yang harus aku lakukan.”

Di dalam Permata.

Aku mengulurkan tangan kananku ke LYLE. Dia memperbaiki cahaya biru yang melambat di atasnya, dan menemani keluhan aku.

"Apa? Putri yang menakutkan kali ini? Mengapa kamu terus menggulung BS seperti itu? Hampir semua orang di sekitarmu benar-benar BS. 』

Di dalam ruang kenangan. Kamar tempat aku pernah dikurung.

Duduk di tempat tidur, aku mengalihkan pandanganku darinya.

“… A-mereka semua baik padaku, jadi…”

"Betul sekali. Mereka baik hati 'kepada kamu', Lyle. Meskipun jika kamu menjadi lemah, rasanya pertandingan kematian sejati akan dimulai… oh, yang ini juga mengerikan. Bagaimana dia menghancurkannya dengan sangat teliti? Terlebih lagi, sudah begitu lama ditinggalkan, lebih sulit untuk diperbaiki daripada yang pernah aku bayangkan. 』

Aliran Mana-ku tercabik-cabik oleh Celes. Mencoba memperbaikinya, LYLE meletakkan tangan di punggungku.

Tangan kecil itu menepukku.

『Balas dendam, ya. Dia tidak mengerti balas dendam yang sebenarnya. Dan cara menghancurkan diri sendiri bahkan tidak bisa disebut kelas dua. Balas dendam yang sebenarnya adalah… whoa, bahkan di sini kacau.

'Aku seharusnya memperlakukanmu lebih awal' dia berkata dan tertawa.

Dan dia memanggilku.

『… Lyle, aku mengatakannya kan? aku ingin kamu menyelamatkan keluarga aku. Sekarang inilah pertanyaannya. Untuk 'aku dan kamu' keluarga, menurut kamu menabung itu apa? 』

Saat dia menepuk punggung dan pertanyaan aku, aku melihat ke bawah dan menjawab.

“Untuk membunuh mereka. Tanpa rasa sakit, jadi mereka tidak perlu menderita lagi. "

aku tidak bisa melihat ekspresi apa yang dia buat. Tapi aku yakin dia tidak terlihat begitu gembira.

"Benar. Dan untuk orang tua aku yang dimanipulasi, itu adalah tingkat keselamatan terbesar yang dapat kami tawarkan. Meski ada kemungkinan melindungi mereka di suatu tempat juga. Tapi orang tua yang aku kenal tidak akan menerimanya. Ayah aku pikir lebih mulia dari siapa pun. Ibu yang baik dan bangga. Jika mereka berdua dibebaskan dari cengkeraman Celes, aku yakin mereka akan memilih kematian. Itulah mereka. 』

Mendengar kata-kata LYLE, aku merasa sedih.

“Tapi aku tidak punya ingatan itu. Hei, bisakah kamu mengembalikannya? Aku… hanya memiliki ingatan yang samar tentang mereka. aku ingin kenangan tentang keluarga aku. aku ingin mengingatnya! "

LYLE tidak menjawab. Dan dia meletakkan tangannya di kedua pundakku. Rasanya tubuhku semakin hangat, dan setelah beberapa saat terdiam, dia membuka mulutnya.

"… Maafkan aku."

“Eh?”

Aku mengangkat wajahku. Aku mencoba untuk berbalik, tetapi dengan dia menjepit bahuku, aku tidak bisa melihat sekeliling. Meskipun aku hanya menoleh, dia melihat ke bawah, dan aku tidak bisa melihat ekspresinya.

『aku pikir mengembalikan ingatan kamu adalah hal yang benar. Demi itu saja, aku adalah kenangan tersegel Celes yang dibebaskan Permata. Akulah kenangan itu sendiri. Bagi manusia, ingatan sangat penting. Cukup penting untuk … memengaruhi hidup kamu. 』

Justru itulah sebabnya …!

『Itulah alasannya!』

Lyle mengangkat suaranya.

『Itulah mengapa aku tidak akan memberikan kenangan itu kepada kamu. aku tidak mau. Yang penting bagi Permata bukanlah Lyle saat ini. Lyle-lah yang bisa mengalahkan Celes. Oleh karena itu, ini sangat terkait dengan kamu. Tapi seharusnya tidak seperti itu. aku…"

LYLE melepaskan tangannya dari pundakku.

Ketika aku berbalik, bagian dalam ruangan berubah menjadi abu-abu, dan mulai runtuh seperti pasir. Setelah badai pasir yang pucat mereda, yang tersisa adalah ruangan yang menciptakan kembali bagian dalam Permata.

Dalam rekreasi itu, Yang Pertama, Kedua, Keempat dan Keenam duduk di kursi mereka sendiri. Interior permata abu-abu itu.

Meskipun aku melihat sekeliling, mereka berempat tidak menunjukkan reaksi padaku.

Meja bundar itu terbentang, dan setelah itu menjadi seperti arena, LYLE menggenggam Saber di tangan kanannya. Sabre yang dia dapatkan di hari ulang tahunnya. Sabre yang aku bawa.

Formulir berumur sepuluh tahun. Aku yang seperti itu mengambil posisi dengan Sabre-nya.

“… Jika aku menang, kamu akan mengirimku kembali, kan?”

Memegang tangan kiri aku di depan, aku mewujudkan Katana yang telah aku gunakan. Mencengkeram sarungnya, aku menggenggam gagang di tangan kananku, dan mencabut pedangnya.

LYLE tertawa.

『Sekarang, perawatan kamu sudah berakhir. Dalam keadaan kamu saat ini, kamu harus dapat mengeluarkan empat atau lima. Datanglah padaku secara nyata. Jika kamu sangat menginginkan ingatan kamu, pukuli aku dan ambillah! 』

Kekuatan yang lebih besar dari sebelumnya memasuki tubuh aku. Kekuatan yang hampir tidak bisa aku kendalikan mulai menyesuaikan diri dengan tubuh aku. aku merasakan garis-garis cahaya biru itu berpacu di seluruh tubuh aku.

LYLE juga sama. Mendekati aku dalam sekejap, dia mengulurkan Sabre-nya. Tapi aku menangkap bilahnya di bawah ketiak aku, dan segera melepaskan tendangan.

Dengan cepat melepaskan Sabre, LYLE melompat ke samping, dan mendarat di lantai.

"aku dapat melihatnya!"

Sampai saat itu, tidak mudah untuk mengikutinya, tapi mataku bisa mengikuti kecepatan LYLE. Dan ketika aku membanting sarung tangan kiriku ke arahnya, itu menghantam lantai, dan menghancurkannya beberapa.

Melompat, LYLE mencengkeram Sabre-nya, dan menurunkannya ke arahku.

Aku menangkisnya dengan Katana tangan kananku, membiarkan percikan terbang.

"… Bergerak. Lyle, kamu masih belum mengerti. Senjata leluhur, kamu bisa menggunakannya seperti ini juga! 』

Apa yang terwujud LYLE di tangannya adalah Tombak Keenam. Menggeseknya secara horizontal, aku menerimanya dengan sarungnya. Memegangnya kembali pada porosnya, aku mencoba menendangnya, ketika LYLE menarik kembali Halberd.

Bagian kapak memotong tangan kiri aku, dan darah mengalir.

Melemparkan Sabernya, LYLE mengayunkan tombak yang dia pegang dengan kedua tangannya. Aku melepaskan sarungnya, dan ketika menyentuh tanah, itu pecah seperti kaca, dan menghilang.

“B-katakan apa?”

『aku mengatakannya, kan? kamu bukan satu-satunya yang dapat menggunakannya. aku juga "Lyle Walt", kamu tahu. Bahkan aku bisa menggunakan senjata mereka. 』

The Halberd di tangan LYLE memiliki penampilan yang aneh. Bentuk kapak dan tombak, dan panjang gagangnya… telah berubah.

Aku memasukkan Katana-ku ke tanah, dan mencoba menggenggam tombak itu sendiri. Polearm dengan bentuk yang biasa aku wujudkan untuk aku.

LYLE mendekat, dengan terampil mengayunkan tombaknya. Sebaliknya, aku yang pernah didekati, lambat bereaksi.

“Jangkauannya adalah…”

『Berbeda, bukan? Betul sekali. The Sixth’s Halberd dapat berubah dari panjang porosnya hingga bentuk bilahnya. Kenapa kamu tidak pernah menyadarinya? 』

Mendengar itu, aku mencoba memperpendek poros untuk melawannya, tapi kali ini dia memperpanjangnya… memperpanjangnya lebih dari sepuluh meter ke bawah lebih dari sepuluh meter, dan memanjat setinggi langit-langit ruangan, di sana dia mengubah tombak menjadi Busur.

aku langsung menyiapkan Belati Keempat, dan menyebarkannya di depan aku. Para Belati berputar untuk menggambar lingkaran, tapi dia tidak mengarahkan anak panahnya ke arahku, LYLE menembaki yang lainnya … dan hampir menabrak lantai, mereka berubah arah.

Kuh!

aku menggunakan belati di kedua tangan aku untuk memukul beberapa, tetapi lengan kanan dan paha kiri aku tertusuk.

『kamu belum menguasai Busur Kedua. Berdasarkan cara kamu menggunakannya, kamu bahkan dapat melakukan hal seperti itu. Dan…"

Yang dicengkeram LYLE adalah Belati Keempat. Merasa dia mengaktifkan Skill, aku tiba-tiba menggunakannya juga.

"… Terlalu lambat."

Pada saat aku menyadarinya, belati perak telah menempel di seluruh tubuh aku. Jatuh berlutut, bilahnya menghilang, dan lukanya sembuh.

Setelah entah bagaimana berhasil meningkatkan diri, aku melihat LYLE berdiri di atas belati mengambang. Membuat pijakan dari mereka, dan setelah melompat, dia mengeluarkan pedang raksasa kali ini. Pedang yang digunakan Generasi Pertama adalah senjata khusus penghancur.

aku juga menyiapkannya. Ketika pedang besar itu… bongkahan logam itu bertemu dengan yang lain, aku dikirim terbang.

Berguling-guling di lantai, hanya itu yang bisa aku lakukan untuk tidak melepaskannya.

LYLE menyandarkan pedang ke bahunya. Anak itu memanggul pedang yang lebih besar dari tubuhnya sendiri, dan menatapku.

『Keterampilan dan senjata … kamu benar-benar buruk dalam menggunakannya. Mereka semua pada dasarnya sangat kuat sehingga kamu hampir tidak memikirkan bagaimana menggunakannya di luar itu. Apakah kamu benar-benar berniat untuk mengalahkan Celes seperti itu? Sepertinya aku belum bisa mengembalikan ingatanmu. 』

Aku mengertakkan gigi dan berdiri. Menancapkan pedang Sang Pertama ke tanah, dan berdiri, Pendiri kenangan ada di dekatku. aku merasa perhatiannya tertuju pada aku.

“Mengatakan apapun yang kamu inginkan… seolah-olah kamu bisa mengerti. Ingatan aku dicuri, dan aku bahkan tidak dapat memahami fakta itu; aku tidak tahu apa-apa! Tidak menimbulkan apa-apa selain masalah bagi semua orang di sekitar, dan bahkan itu belum cukup bagiku… itu adalah ingatanku, bukan! Kembalikan! "

LYLE tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya menurunkan pedang besar dari bahunya, dan mengambil posisi. Mengisap Mana-nya, pedang yang mengancam itu mengubah bentuknya.

aku tidak bisa mengerti. Jika dia dibuat dengan tujuan mengembalikan ingatanku, pasti ada alasan baginya untuk menyangkalnya …

Tetapi jika aku harus menebak.

“Kamu hanya tidak ingin menghilang, kan? Jika kamu mengembalikan kenangan itu kepadaku, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi padamu! "

LYLE tertawa sedih.

"Ya itu benar. Betul sekali. Bahkan aku takut memudar! Jadi jika kamu ingin mereka kembali, maka coba bunuh aku! Coba hapus aku !! 』

Meniru LYLE, aku mengalirkan Mana-ku ke pedang. Itu memancarkan cahaya biru, dan bentuknya berubah. Perubahan yang berbeda dengan di LYLE. Kami berdua menggunakan semua Keterampilan kami untuk melangkah maju.

Ketika kedua pedang itu bertabrakan, dan kejutan hebat menyerang ruangan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List