hit counter code Sevens – Volume 14 – Chapter 263 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 14 – Chapter 263 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ketenaran

… Sebuah bangunan kecil disiapkan di Beim Selatan.

Dibangun di dekat Labirin di Beim Selatan, guild petualang lebih kecil dari cabang mana pun di Beim, dan jumlah resepsionis yang bekerja di dalamnya sangat kecil.

Yang dikirim oleh Persekutuan dimulai dengan Marianne, dan pergi ke Rühe dan beberapa lainnya. Dan mereka mengatasi masalah tersebut dengan menyewa tangan dari daerah setempat.

Sangat sedikit petualang yang menetapkan South Beim sebagai markas mereka.

Tapi bukan berarti tidak berhasil.

Hari ini sekali lagi, penduduk kota membawa permintaan mereka ke Persekutuan. Kepada salah satu penghuni itu, Marianne berbicara.

“aku benar-benar minta maaf. Cabang South Beim kami belum siap menerima permintaan. Jadi kami berada dalam keadaan di mana kami tidak dapat menerima permintaan kamu. "

Yang dia tangani adalah seorang wanita paruh baya.

“Itu akan merepotkan! Di sini, kami sibuk bergerak selain membesarkan anak! Ini permintaan yang sederhana, jadi kirimkan saja seseorang! "

Istri dari seorang pengrajin yang pindah dari Beim. Atau mungkin seorang wanita dari desa terdekat. Marianne menjelaskan hal yang sama beberapa kali, sebelum akhirnya dia berdiri dan pergi. Jumlah petualang, bahkan jika ada pesta kelas satu ketika datang ke Labyrinths, selain itu, hanya ada Erhart, dan beberapa pemuda impian yang berkumpul dari sekitar.

Tidak mengetahui dasar-dasar berpetualang, sepertinya mereka belum mampu menyelesaikan permintaan dulu. Ditambah lagi, kantor cabang baru saja didirikan, dan ada berbagai masalah yang harus ditangani.

“Marianne-san, keluhan dari para pedagang bahwa material tidak mencukupi…”

Ketika salah satu personel meminta maaf melapor, meski lelah, Marianne mengatasi dengan senyuman.

“Mereka harus menanggungnya. Jika mereka menginginkan sesuatu, mereka harus mengajukan permintaan pribadi kepada seorang petualang, atau menaikkan harga jual untuk menurunkan… ”

Kali ini, orang yang memasuki Persekutuan adalah Rühe.

“Marianne-san, ini tentang Batu Ajaib dalam tahanan kita, kalau terus begini, ada kemungkinan kita akan kehabisan …”

Saat musim dingin tiba, pengeluaran Magic Stones meningkat. Saat ini, pengrajin menghabiskan banyak uang untuk kerajinan mereka. Jadi mau bagaimana lagi kalau batu yang dikelola oleh Persekutuan kecil ini tidak mencukupi.

Jika kamu memanggilnya Kepala Cabang, itu memiliki cincin yang bagus untuk itu, tapi itu dicari dari Marianne untuk bekerja lebih keras daripada siapa pun di serikat petualang yang baru dibentuk ini.

Pada saat itu, giliran Damien yang masuk. Dengan membawa ketiga pelayan otomatnya, dan menggantung tongkat besarnya di pundak, dia mendorong kacamatanya ke atas dengan ujung jarinya.

“Kamu sedang terburu-buru. Sebaliknya, apa yang terjadi di sini? Batu Ajaib yang aku minta belum dikirimkan, kamu tahu? Pada tingkat ini, penelitian aku akan tertinggal … "

Dari belakangnya, Letarta si dwarf muncul.

“Oy, kamu punya Rare Metal? Jika itu uang, anak anjing Fidel atau bayi Lyle itu berhutang padaku, dan mereka bilang akan membayar berapa pun jumlahnya, jadi aku ingin semua yang kamu punya. "

Orang-orang yang membawa masalah satu demi satu selalu terkait dengan Lyle.

(Ini… tidak bagus… bisakah aku benar-benar melakukannya di sini…)

Setiap kali Marianne menghadapi gelombang masalah yang melelahkan, dia merasakan kelelahan mulai …

Keluhan dari guild petualang South Beim.

Sementara aku membaca jeritan pahit yang ditranskripsikan di atas kertas, aku mendengarkan laporannya. Laporan-laporan itu datang dari para Valkyrie yang ditempatkan di seluruh penjuru untuk memeriksa keadaan perang, melalui Monica.

“Ayam brengsek. Tentara Bahnseim telah mendekati tembok Benteng Redant. Mereka melakukan beberapa pelecehan biasa, karena mereka menumpuk kelelahan di dalamnya. Melakukan pendekatan sedikit demi sedikit, dan mereka bahkan telah menunjukkan gerakan untuk mengambil panah musuh mereka. "

Di kantor, aku meregangkan tubuh.

"Benteng Redant tidak menunjukkan gerakan yang efektif, bukan? Berapa harga bagian dalam benteng? "

Monica langsung menjawab.

“Sepertinya mereka sudah meminta bala bantuan. Tapi sepertinya gerakan di Beim membosankan. "

Mendengar itu, aku memutuskan untuk mundur dari Valkyrie.

“… Tarik kembali para Valkyrie yang bersembunyi di Beim. Kami hanya perlu terus menonton Fortress Redant. "

Bahwa pergerakan di Beim lambat mungkin berarti opini para pedagang terbagi. Selama tidak ada pengejawantahan yang jelas, aku dengar cukup menyebalkan jika ada perbedaan pendapat. Bahkan jika ada seorang tuan atau raja, itu masih menjadi masalah ketika pandangan pengikut dan penasihat tidak sejalan.

Lalu bagaimana dengan pedagang yang mengutamakan keuntungan sendiri? aku telah mengantisipasi sejak awal, tetapi ini terlalu mengerikan.

"Aku kasihan pada tentara Beim."

Monica mengangkat bahu ke arahku.

“Ayam yang hanya melihat Beim jatuh ke neraka dari tempat bertenggernya juga bersalah atas dosa yang sama. Bukankah itu bagus? Sudah ditetapkan di batu kamu akan pergi ke neraka ketika kamu mati. "

aku tertawa.

"Maaf. aku sudah mengetahui tujuan aku untuk sementara waktu, itu tidak akan membuat aku takut pada saat ini. "

Sejak aku memutuskan untuk melawan Celes, aku telah membunuh banyak manusia demi ketenaran aku sendiri. Pada titik ini, aku ragu argumen 'aku tidak ingin pergi ke neraka' akan berlalu. Tentu saja, itu hanya pembicaraan, 'jika ada'.

Monica mencubit ujung roknya dengan ujung jarinya, dan membungkuk. Berbeda dengan mulutnya yang kotor, gerakannya sempurna.

“Kalau begitu, Monica ini akan menemanimu ke sana. Bagus untukmu; sekarang merasa lega, kamu mudah-kesepian alasan menyedihkan untuk seorang pria … di sinilah kamu seharusnya bersukacita, tahu? ”

Itu sama sekali tidak membuatku bahagia… oke, mungkin memang begitu, tapi secara pribadi aku merasa ragu apakah robot ada hubungannya dengan akhirat.

“Nah, mari kita akhiri lelucon di sini. Keluhan datang dari guild. Di atas kurangnya petualang, ada terlalu banyak permintaan darinya, kata mereka. Sekarang siapa yang harus aku kirim? ”

Monica segera memperbaiki postur tubuhnya, dan menatapku.

“Kenapa tidak Eva, May dan Marina, mereka bertiga? Sehubungan dengan Mei, tidak ada urusan mendesak yang harus dia tangani saat ini. Selama Eva memanggil saudara-saudaranya, mungkin dia akan bisa mengumpulkan orang dan menantang Labirin. "

Eva berasal dari suku terkenal di antara elf yang disebut 【Nihil】, dan dia relatif dipercaya. Selain elf penyanyi, suku dark elf yang tinggal dan memelihara hutan juga mengambil sikap yang baik terhadapnya.

“Lalu kita akan meminta mereka berkumpul dan menantangnya. Kumpulkan beberapa orang dengan waktu luang, dan pekerjakan mereka di Labirin. Selain itu…"

Saat aku memikirkan siapa lagi yang akan dikirim, Milleia-san membuat permintaan langka padaku.

『Lyle, apakah kamu punya waktu sebentar?』

… Konferensi pedagang Beim.

Setelah perang dengan Bahnseim mencapai awal yang sempurna, semua anggota utama berkumpul. Memanggil prajurit kepala yang telah melihat pertempuran dari benteng, dia tengah memohon bala bantuan kepada para pedagang.

Pasukan Bahnseim, sambil bergerak perlahan, melucuti senjata saat bergerak maju. Kami telah menyerang mereka, tetapi mereka telah melakukan tindakan balasan, dan tidak ada tanda-tanda pawai mereka akan terhenti. Pada tingkat ini, mereka akan menempelkan diri ke dinding pertama. Silakan kirim bala bantuan! ”

Sehubungan dengan permohonan putus asa dari kepala prajurit, salah satu pedagang mengajukan pertanyaan. Meski prajurit itu panik, para pedagang belum menunjukkan kepanikan apa pun. Karena mereka punya banyak tentara untuk membela diri, dan mereka percaya pada tembok kota bernama Beim.

kamu tidak menyebutkannya; apa korban di dalam benteng? "

Prajurit kepala membuat wajah yang sedikit bermasalah.

“Di dalam benteng, hanya ada beberapa yang terluka, dan belum ada korban jiwa. Tapi kalau terus begini…! ”

Di sana, salah satu pedagang menghela nafas.

“Bahkan jika kita melakukan beberapa pekerjaan di benteng, bahkan jumlahnya saat ini telah melebihi kapasitas maksimum, bukan? Bahkan jika kita mengirim bala bantuan sekarang, itu hanya akan membuat ruang yang lebih sempit untuk bertarung. "

Dari sana, muncul berbagai pendapat untuk membantah bala bantuan.

Bala bantuan ketika belum ada satupun korban jiwa?
“Terakhir kali, itu bahkan lebih mengerikan, namun mengalahkan musuh beberapa kali lebih besar, benar? Meskipun ada sedikit kepengecutan. "
“Kami sudah mengirim barang ke sana secara massal. Dan kami harus berjuang dengan persyaratan yang menguntungkan pihak kami. "

Menerima mata pedagang yang menghukum itu, kepala prajurit bersikeras bahwa bala bantuan diperlukan. Dia tahu ini akan terjadi jika dia meminta bala bantuan sebelum ada korban. Itulah mengapa dia tidak memasukkannya dalam laporannya.

Tapi pasukan Bahnseim melucuti jebakan seolah-olah mereka mengetahui lokasinya sebelumnya, dan pendekatan mereka yang mantap sudah lebih dari cukup bagi seseorang untuk mengetahui bahwa mereka berbahaya.

Teriakan pria itu tidak didengar. Namun, ke ruang pertemuan seperti itu, seorang tentara pembawa pesan bergegas masuk.

"Apa ini? Kami sedang rapat penting… "

Ketika salah satu pedagang mengkritik pelari tersebut, dia berlari ke arah prajurit kepala. Mungkin dia buru-buru lari dari kudanya, karena pembawa pesan sangat lelah.

"Apa yang salah? Apa yang terjadi!?"

Utusan itu berbicara dengan terengah-engah.

“T-tembok pertama telah dilanggar! Hampir dua puluh ribu tentara ditempatkan di atasnya … kurang dari setengahnya yang dapat kembali ke benteng! "

Hanya dalam beberapa hari sejak dimulainya perang, tembok pertama telah dilanggar …

… Benteng Redant.

Di atas tembok pertama yang direbut, Blois melakukan pekerjaannya dengan baik. Ajudan ksatria telah melepas helmnya, dan memegangnya di bawah lengan kanannya.

“Ketika informasi kami sangat tepat, para jenderal lain mulai menunjukkan motivasi juga. Kepala brigade ksatria bahkan mengejar pasukan yang mundur sampai benteng itu berada di depan mata mereka. "

Sepanjang jalan untuk merebut tembok, Blois telah berada di garis depan, dan dengan penangkapannya, para jenderal lain memastikan tidak ada kesalahan dalam informasi, sekarang dengan sukarela menjadi sukarelawan di garis depan satu demi satu untuk mengumpulkan pencapaian.

Mereka sudah mendapatkan informasi, dan mereka hanya perlu mengatasi perlawanan sporadis kecil yang bisa ditawarkan Beim. Mereka bukan musuh Bahnseim.

Karena hanya ada sedikit peluang bagi kesatria untuk tampil dalam pengepungan. Hanya ketika kita menyerang, atau di atas kuda mereka untuk mengejar, mungkin? Kalau dipikir-pikir, ada cukup banyak peluang. Tapi aku ragu Beim akan keluar untuk berperang di dataran, jadi aku bisa mengerti mengapa mereka membara demi pahala. "

Melihat Blois begitu rileks, ajudan itu berdehem. Karena ada tentara Bahnseim di sekitar, dan mereka sedang melihat jenderal mereka.

Blois juga berdehem.

“Yah, kita juga punya sekutu di dalam benteng, dan mereka akan meluncurkan serangan dari dalam seperti yang direncanakan. Tapi Beim memang mewah. Ada banyak barang di dinding itu. Jika seperti itu, maka kami yang khawatir dengan persediaan kami sendiri dapat berperang dengan damai. "

Sejak awal, Blois berencana mencuri persediaan musuh Beim saat dia berbaris. Anak panah mereka yang tidak mencukupi dilengkapi dengan yang diambil dari Beim, dan dia berencana untuk mengumpulkan makanan dan baju besi dengan cara yang sama di sepanjang jalan. Karena jika tidak, para penguasa feodal yang memasuki Beim akan langsung menyerang kota dan desa sekitarnya.

“Kami punya banyak persediaan di tangan kami. Aku berharap ini sedikit mengurangi penjarahan. "

Ajudan itu memiringkan kepalanya.

“Kami bisa mendistribusikan banyak, bukan? Aku yakin para bangsawan mengerti lagi tidak ada artinya … "

Blois menghentikan opini itu dengan tawa yang tidak menyenangkan.

“Begitukah menurutmu? Kamu masih hijau. Mereka semua memiliki keadaan yang berbeda, tetapi bagi tuan feodal, penjarahan dalam perang adalah sumber pendapatan yang berharga. aku yakin mereka pernah mendengar tentang kelimpahan Beim, dan aku yakin itu akan menjadi sesuatu yang buruk. Terlebih lagi, tentara bayaran dari Beim mengetahui lokasi desa, dan bahkan detail yang lebih baik tentang desa tersebut. Mereka berkata bahwa mereka tidak mendapatkan penghasilan untuk sementara waktu, jadi apa hasilnya nanti. ”

Saat Blois membahas perbuatan yang akan dilakukan pasukan Bahnseim setelah dibebaskan dari benteng ini, dia menghela nafas. Dan dia merasa kecewa atas keyakinannya bahwa dia tidak akan bisa menghentikan mereka.

“… Kami diperintahkan untuk menunggu siaga di sini, tapi apakah itu lebih baik atau lebih buruk?”

Melihat kekhawatiran Blois, ajudan hanya bisa melihat dari samping…

Beim Selatan.

Aku membawa Eva, May dan Marina-san, dan terjun ke Labirin.

Itu adalah Labirin yang meluas ke bawah, dan kelompok petualang lain telah mencapai lapisan terendahnya. Itu memiliki lebih dari sepuluh lantai untuk itu, tetapi itu relatif mudah untuk ditaklukkan, berlimpah dengan berbagai monster.

Untuk itu, itu adalah Labyrinth yang mudah dikelola.

Itulah mengapa kami membiarkannya tetap ada.

Akhirnya, itu akan menjadi sumber pendapatan penting bagi Beim Selatan.

Eva menatapku dengan cemas.

"Lyle, bukankah kamu bilang kamu sibuk? Bukankah Monica mengamuk saat kamu bilang kamu akan pergi ke Labirin? ”

Monica punya pekerjaan, dan mengeluarkannya dari pekerjaan itu akan merepotkan, jadi aku meninggalkannya. Dan ketika aku melakukannya, dia hanya menegaskan bahwa dia akan ikut juga.

“Tidak ada amukan apapun. Dia terlalu menyebalkan ketika dia mencoba memamerkan semua fungsinya yang aku tinggalkan. Dan aku tidak berencana menghabiskan lebih dari beberapa hari menghasilkan uang di sini. "

aku bukan seorang petualang, dan aku tidak mendapatkan hadiah untuk ini. Meskipun aku berencana membayar Eva, May dan Marina-san untuk ikut.

“Atau lebih tepatnya, kamu baik-baik saja di sini, Marina-san? Mereka mencoba menahanmu di Beim, bukan? "

Mengenakan mantel bulu seperti biasa, dengan pelindung logam di lengan dan kakinya, Marina-san mengangkat bahu.

“aku ingin melawan yang kuat. Aku kalah dari May, tapi aku juga ingin bertengkar denganmu. "

Dia telah berubah dari memanggil May girly, menjadi hanya May. Sepertinya dia adalah orang berotot yang akan menurut karena dia telah dikalahkan.

Seorang wanita semakin menyukai Yang Pertama. aku yakin mereka akan akur jika berbicara.

May menatapku.

“Meski begitu, apa yang ingin kamu lakukan di Labirin ini pada saat ini? Dari sudut pandangmu, bukankah itu terlalu mudah, Lyle? ”

Saat dia berkata dia tidak mendapatkan apa yang ingin aku capai, aku memberikan penjelasan sederhana tentang keadaan Persekutuan saat ini.

“Guild datang menangis. Sepertinya Marianne-san sudah mencapai batasnya, jadi aku harus mengulurkan tangan… akan sangat merepotkan jika orang itu pingsan. ”

Satu-satunya orang baik yang kami miliki dengan pengetahuan bagaimana mengelola Labirin adalah Marianne-san. Rühe-san juga datang, tetapi meskipun dia bagus dalam pekerjaannya, dia adalah resepsionis dan tidak lebih. Seseorang yang masa depannya dapat aku andalkan, tetapi tidak berada pada tahap di mana dia bisa menggerakkan orang.

May menggelengkan kepalanya. Tetapi untuk beberapa alasan dia terlihat sedikit sedih.

Bukan itu yang aku maksud. Bahkan jika kamu tidak datang, orang lain akan baik-baik saja, itulah yang ingin aku katakan. Masalah akan datang jika kamu keluar dari pekerjaan kamu, Lyle. "

Aku diam-diam berjalan ke depan.

Permata… Permintaan Milleia-san adalah agar aku menghabiskan waktu di Labirin bersama May. Sebenarnya, masalah Persekutuan hanyalah alasan resmi. Atas permintaan Milleia-san, aku menemani May. Pingsan, tapi bahkan aku bisa memahaminya.

"… Ini tentang waktu. Ada orang yang akan pergi. Jadi aku ingin meluangkan sedikit waktu sebelum itu. "

May sepertinya mengerti, saat dia memberikan jawaban singkat.

“… Jadi itu saja.”

Dan dia bergumam pada dirinya sendiri.

"Begitu … jadi kita berpisah lagi Lain kali … Aku ragu akan ada waktu berikutnya."

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List