hit counter code Sevens – Volume 14 – Chapter 273 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 14 – Chapter 273 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Obat Iblis

Ketika aku membuka mata, aku melihat cahaya mengalir dari celah-celah tenda.

Yang bisa kudengar dari luar adalah suara sekutu kita yang masih bertempur melawan orang-orang Bahnseim yang tewas. Sepanjang malam…. Ketika kamu memikirkan bagaimana mereka berjuang melewatinya, kamu hanya bisa mempertanyakan kewarasan mereka.

Tidak, aku ragu mereka waras sejak awal. Jika ini yang dimaksud dengan terpesona oleh Celes, maka aku benar-benar tidak memiliki kata-kata selain kegilaan.

Mengangkat bagian atasku, aku menutupi wajahku dengan kedua tangan.

“… Monica.”
Apa itu!

Memasuki tenda aku, Monica membawa seember air panas, dengan segala persiapan yang sudah aku tata. Wajahnya merah, dan menurutku hanya imajinasiku saja dia terlihat bersemangat.

Aku akan bersiap-siap. Beri tahu semua orang untuk berkumpul … aku akan keluar di garis depan. "

Monica segera bersiap. Meninggalkan ember di peti kayu di dekatnya, dia mengeluarkan baju besi yang telah dia poles kemarin beberapa saat ketika aku tidak melihatnya.

Ketika aku bangkit dari tempat tidur, aku meminta laporan tentang situasinya.

Bagaimana keadaan kita?

Monica bersiap saat dia melapor padaku. Tidak ada waktu, jadi dia melanjutkan penjelasannya tanpa menghentikan tangannya.

“Saat ini, belum ada perubahan pada posisi kami sebagai atasan. Tetapi jika hal-hal seperti ini terus berlanjut selama beberapa hari, kemungkinan besar situasinya akan berbalik. Korban telah melebihi angka prediksi kami. Pada tingkat ini, halangan akan muncul dalam rencana. "

Jadi ini bukanlah situasi di mana kami bisa menang tanpa banyak masukan. Maka aku tidak punya pilihan selain pindah, dan aku telah menerima kekuatan untuk melakukannya dari Kelima.

Mungkinkah daripada menerima kekuatannya, aku lebih suka menerima nasihatnya yang berarti aku melemah secara emosional?

Sambil menggelengkan kepalaku, aku menghela nafas.

"Apakah ada masalah? Apakah kamu tidak puas dengan Monica ini? Betapa mewahnya dirimu. Katakan saja. aku akan segera memperbaikinya, jadi langsung saja! "

Melihatnya begitu putus asa, aku tersenyum sedikit.

"Tidak apa. Jadilah seperti kamu. Kamu yang terbaik."

Di sana, Monica diam-diam menatapku.

“… Tolong… tolong katakan sekali lagi! Sepertinya, itu adalah serangan mendadak, jadi aku tidak dapat mengaktifkan rekaman audio dan visual tepat waktu, jadi jika memungkinkan, sekali lagi dengan senyuman itu. Tidak, aku memang menyimpannya, tapi aku ingin menyimpannya dalam resolusi setinggi mungkin! ”

Dia mengatakan hal-hal yang lebih tidak bisa dimengerti, jadi aku memikirkan tanganku ke dagu. Pada akhirnya, aku memutuskan untuk tidak menjawab permintaannya.

"Maaf. aku rasa akan lebih menarik jika aku tidak mengatakannya, jadi aku tidak akan mengatakannya. "

Monica menggigit celemek putihnya dengan menyesal.

"Jadi begitulah rencanamu untuk mempermainkanku! Betapa malangnya! Seperti aku, jangan remehkan Monica ini yang bahkan bisa menikmati perlakuan ini dari kamu! Sekarang lebih banyak bermain-main dengan kasih sayang aku! ”

Seperti biasa, spesifikasi tingginya tidak mengubah bagian-bagiannya yang malang. Monica yang sama seperti biasanya.

aku melengkapi diri di pagi hari, dan melangkah ke medan perang. Hari ini, May mengatakan dia ingin aku mengendarai bentuk quilinnya, jadi aku melengkapi harness, dan memasangnya.

Disekitar Maksim-san, Aria, Miranda, Gracia, Elza, Marina-san… sebagai penunjang logistik, Novem, Eva, Clara dan Baldoir ditempatkan di belakang. Setelah serangan itu, kelompok Novem akan melawan sihir, dan memberikan dukungan jarak jauh.

Sebelum gerbang dibangun dengan tergesa-gesa, kami menunggu saat kami sepenuhnya siap untuk menyerang. Maksim-san menunggang kudanya ke sisiku.

Lyle-dono, hari ini aku datang dengan permintaan pribadi.

“Tidak bisakah kamu mengatakannya di rapat?”

Wajah Maksim-san serius. Dan dia berbicara dengan jelas.

“Di masa lalu, aku memiliki saingan dengan siapa aku berkompetisi dalam hal keterampilan. aku melawan dia berkali-kali, dan aku memiliki lebih banyak kekalahan daripada kemenangan. Dia mengenakan baju besi hitam di seluruh tubuhnya, dan keahliannya dengan tombak di atas punggung kuda sangat bagus. Kesepakatan tipe pengendara dan kuda itu. Ada seorang pria yang membunuh teman aku, dan telah mengambil baju besinya untuk miliknya. "

aku melihat ke depan.

aku sudah mendengar. Breid Vamper… seorang kenalan pikiran. Sedikit, tidak … dia memiliki nafsu yang sangat kuat untuk status. "

Maksim-san memain-mainkan posisi pelindung dahinya.

“Bisakah kamu menyerahkan dia padaku? Tentu saja, aku tidak keberatan jika itu setelah kamu menentukan itu mungkin bagi aku. Jika aku tidak bisa mencapainya, aku hanya bisa menyerah. ”

Para ksatria tepat di depan gerbang menembakkan sihir mereka sekaligus untuk meledakkan tentara musuh. Dampaknya terdengar jauh di sini, dan aku bisa melihat awan debu membumbung di sisi lain.

Suara senjata dan anak panah tidak akan berhenti saat bendera melambai dengan keras.

Berdasarkan situasinya.

Cukup banyak!

Saat gerbang terbuka, kami mengangkat senjata untuk menyerang. Mencengkeram Permata, aku membayangkan pedang yang kuat itu dalam pikiranku. Ornamen perak yang mengelilinginya meleleh, membengkak sampai berbentuk pedang di tangan kananku. Itu adalah pedang yang tidak menyenangkan, tapi telah kehilangan sedikit keberdosaannya. Ada garis-garis tipis di sepanjang logam, banyak duri di bawahnya yang membuatku merasa akan menusuknya dengan jari.

"Lyle-dono, pedang itu …?"

“… Senjata yang cocok untuk situasi ini. Baiklah, ayo pergi. Menyerang!!"

Saat aku mengangkat pedang perak, Mar berlari pergi. Kami melintasi gerbang lebih cepat dari siapa pun, untuk menemukan tentara yang tidak mau menghentikan serangan mereka meskipun luka di tubuh mereka melompat keluar dari jarak. Mereka menjulurkan tombak mereka, dan melompat ke arah aku.

Kamu di jalan.

Saat aku mengayunkan pedang galient agar tidak mengenai leher May, dengan ujung yang terhubung oleh urat biru tipis, pedang itu terpisah dan menebas musuh di sekitarnya.

Bentuknya mengiris seolah-olah memiliki kemauan sendiri tampak seolah-olah pedang itu hidup. Saat aku mengepalkan gagang, aku hampir bisa mendengar suara.

"Lanjut. Yang selanjutnya! Biarkan aku memotong lebih banyak! Biarkan aku membunuh lebih banyak! 』

Selanjutnya aku mencoba mendorongnya lurus; ujung pedang berlanjut dalam garis lurus menuju kelompok ksatria di depan kami, menusuk tiga. Langsung mengayunkannya ke samping, pedang itu berputar, menusuk ksatria sama sekali, untuk memotong kepala tentara mereka.

Pedang yang bisa menebas banyak orang dalam satu ayunan ini benar-benar senjata yang cocok untuk situasi ini.

“Boleh… bisakah kamu memposisikan kami sehingga kami tidak akan menarik sekutu masuk?”

"Serahkan padaku!"

Mungkin berlari kencang, menghabiskan listrik di sekitar. Muatan listrik itu menyelimuti pedang, dan ketika aku mengayunkannya, mereka yang dikirim terbang oleh muatan May dipangkas, dan banyak yang menjadi tidak bisa bergerak hanya dengan goresan.

Dan ketika May turun ke langit, aku melompat ke bawah, dan mencoba memperluasnya hingga jangkauan maksimumnya.

Setiap kali itu tumbuh, bagian pedang logam bertambah jumlahnya, saat itu mengayunkan amukannya sambil berteriak itu tidak akan membiarkan satu pun lolos. Itu mengiris terlepas dari baju besi, daging dan tulang.

Darah yang menari di udara adalah pemandangan yang mustahil, bahkan di medan perang. Dalam satu ayunan itu, berapa banyak orang yang tewas? Berapa banyak yang telah kubunuh?

Pikiran itu melayang di benakku, namun tubuhku masih mengayunkan pedang yang kuat itu. Rasanya seperti ada sesuatu yang merasukiku.

Seseorang yang untungnya lolos dengan hanya kehilangan satu lengan, tertawa saat dia menggunakan tombaknya sebagai pengganti tongkat untuk berdiri. Di belakangnya, gelombang tentara berikutnya sudah siap dengan tombak mereka.

“Mereka terus berdatangan.

Petir turun dari langit. Petir yang jatuh di sekitar padam pada bulan Mei, tampaknya. Meski begitu, para prajurit membidiknya dengan busur mereka, sementara yang memiliki tombak dan pedang menuju ke arahku. Menginjak-injak suara sekutu mereka, bahkan tanpa merasa takut.

“… Maaf, tapi aku tidak keberatan untuk meminta maaf. Benci aku semau kamu. ”

Ketika aku mengayunkan pedang, sejumlah besar orang dipotong sekali lagi. Aku menyanyikannya agar berputar di sekitarku, dan begitu aku menarik pedang yang mengembang dengan benang birunya untuk mengembalikannya ke bentuk aslinya, para prajurit yang tidak bergerak itu jatuh ke tanah lagi.

Pada saat itu, ksatria berkuda menginjak-injak para prajurit.

Kamu di jalan. Pindah!"

Armor pelat penuh. Dan palu perang besar di tangannya mungkin senjata kebanggaannya. Mengambil posisi besar dengannya, dia mencoba mengayunkannya ke arahku.

Dari Permata, aku mendengar suara Ketujuh.

『Dia menggunakan senjata sebesar itu, mengendalikan kudanya hanya dengan tubuh bagian bawah. Sebagai seorang ksatria, dia sangat terlatih. 』

Aku yakin dia adalah seorang ksatria yang terampil. Tapi…

"Kaulah yang menghalangi."

Pedang mengambil jarak dariku saat mengayunkannya ke bawah, bentangannya yang seperti ular membelah dua kuda musuh dan semuanya. Di sana, para ksatria yang membanjiri dari sekitar menyerang aku dengan tombak mereka.

Saat aku memegang pedang di sisiku dan menunggu sampai ditarik kembali …

Kepala dua ksatria itu jatuh. Itu telah mengambil leher mereka dalam perjalanan kembali.

“… Itu benar-benar bisa diandalkan di medan perang. Tapi seperti senjata pertama, itu pasti menghabiskan Mana-ku. "

Itu menghabiskannya. Tapi itu melengkapi penggunaannya dengan memasok sendiri dari musuh yang ditebasnya. Kemampuan ini…

Itu Milleia-san. Dia sama buruknya seperti biasanya. "

… Itu dapat diandalkan, tapi untuk beberapa alasan, wajah sombong Milleia-san terlintas di pikiranku. Di sana, bersama para ksatrianya, seorang pria lapis baja hitam muncul.

"Lyle! Beraninya kau melenggang di hadapanku! "

Ketika aku mengira tentara telah berhenti berbondong-bondong ke aku, Breid-lah yang masuk. Aku mengerti bahwa dia membenciku, tapi ini terlalu bijaksana.

The Third in the Jewel sedang tertawa.

『Dia anak dari Gryphon Subjugation, kan? Dia dewasa ke arah yang buruk. 』

Ketujuh bertanya.

『Dengan nada bicara kamu, aku harus berasumsi bahwa kamu tahu dia hanya akan bertambah buruk?』

Desahan Ketiga.

『Tidak, kemungkinannya tidak nol, kamu tahu. Dia memiliki kesempatan untuk bangkit dari sana, dan menjadi seseorang yang layak. Tapi sekarang setelah dia melangkah di depan Lyle, itu akhirnya. Kami hanya bisa mengalahkannya di sini. 』

Kekalahan Ketiga berarti membunuh.

“… Kamu memakai baju besi yang bagus di sana. Bagaimana rasanya menjadi begitu tinggi dan perkasa? ”

Ketika aku mencoba sedikit mengganggunya, itu cukup efektif. Dia mengangkat tangan kirinya, sebelum menurunkannya ke arahku. Ksatria di sekitarnya memulai serangan mereka. Aku bisa merasakan para ksatria itu mengaktifkan Skill.

“Setengah-cerdas! Dengan angka-angka ini di hadapan kamu, mengisi daya sendiri adalah hal yang bodoh! Aku akan menghancurkanmu sekaligus, dan menunjukkan kepalamu kepada musuh … "

Melihat dia terlihat begitu yakin akan kemenangannya, aku akhirnya tersenyum. Karena melakukan itu akan membuatnya semakin kesal.

“aku di sini karena aku yakin aku bisa menang. Dan bahkan sekarang, perasaan itu tidak goyah. "

Aku mengayunkan pedang gagah berani untuk menyedot Mana dari mayat di sekitarnya. Milleia-san berkata bahwa kekuatan Permata semakin meningkat, dan tampaknya pengaruh keluar dari senjata leluhur.

Titik tak menyenangkan dari bilah itu berbentuk seperti ular. Bentuk ular perak yang menyeramkan itu seolah-olah tubuhnya tumbuh dari gagang …

Makanlah mereka.

Dengan satu kata, itu diluncurkan untuk menyerang. Pedang perak besar itu meniru gerakan ular, menyeret ksatria dan prajurit yang mendekat untuk membunuh. Darah yang meresap ke dalam tubuh peraknya meresap, mengurangi Mana yang diambilnya.

Begitu tidak ada lagi sekutu di sekitarnya, Breid jelas bingung. Aku telah mengincar semua kecuali dia, dan pedang yang kuat itu mengikuti perintahku.

“A-apa. Apa yang kamu lakukan!!? Betapa pengecut! Seperti itu, kamu terjebak bersembunyi di balik senjata ampuh kamu! Menggunakan orang-orang dari kelahiran rendah sepertiku sebagai batu loncatanmu! Ketika aku telah datang jauh-jauh… ketika aku telah datang jauh-jauh ke sini !! ”

Ketika tentara sekutunya datang berturut-turut, Breid mencoba mundur di belakang mereka. aku berpikir sejenak dia tidak terpesona oleh Celes, tetapi tampaknya bukan itu masalahnya. The Seventh mendesah.

"Menyedihkan. Menggunakan kelahirannya sebagai alasan, dan inilah hasilnya. Dia bahkan tidak akan memberi makan yang baik untuk Lyle. 』

aku mengembalikan pedang ke bentuk aslinya. Melihat itu, Breid sepertinya mengira aku lelah, saat dia menghentikan retretnya.

“B-benar! Tidak mungkin kamu bisa terus melakukan serangan seperti itu! Ini kemenangan aku. Setelah menunjukkan begitu banyak waktu luang, kamu akan kalah! ”

Para prajurit bergerak maju. Tapi aku tidak menggerakkan pedangnya.

"Itu salah. aku tidak perlu lagi. Apakah kamu pikir aku mengamuk di tengah karena aku pikir aku bisa membawa semua orang sendirian? Jika terjadi kekacauan di sini, hal itu akan mempengaruhi garis depan yang bentrok. Dan orang yang akan membawamu bukanlah aku. "

Pencahayaan jatuh di sekitarku. May dengan jelas melanjutkan serangannya dari langit, dan di atas itu, api dan es datang dari belakangku untuk menelan ksatria dan tentara.

Dan menunggang kuda, seorang ksatria melewati aku. Pasir di sekitarnya mengikuti di belakangnya saat dia maju, ksatria itu menginjak-injak tentara, saat dia membalut kudanya sendiri dengan baju besi pasir.

Aku bisa tahu sekutu datang dari belakang dengan Skill Kelima dan Keenam. Serangan dengan momentum yang berkurang tidak berarti apa-apa terhadap keadaan kita saat ini.

Maksim-san yang menyerang Breid melompat dan menurunkan tombaknya untuk menjatuhkan Breid dari kudanya.

“… Berdiri. Lawanmu adalah aku. ”

Breid jatuh ke tanah. Saat dia menggunakan pedangnya untuk berdiri, rambut hitamnya berantakan. Helmnya telah jatuh, dan melihat ke Maksim-san, dia mengeluarkan suaranya kepada orang-orang di sekitarnya.

“A-apa yang kamu lakukan! Bunuh dia!"

Dia mencari bantuan dari sekitar, tetapi bahkan menerima serangan musuh, Maksim-san tidak goyah. Karena pedang dan tombak tidak akan menembus baju besi pasirnya.

Lengan pasir menonjol dari punggungnya, menebas tentara di sekitarnya dengan senjata pasir mereka.

“aku tahu aku mungkin terlihat seperti seorang pejuang. Tapi aku juga ahli dalam sihir. "

Sementara aku merasa ada sesuatu yang jelas salah dengan penggunaan sihirnya, jika pria itu sendiri baik-baik saja dengan itu, anggap saja dia ahli dalam sihir.

… Breid memandang ksatria di depan matanya.

Sekarang ambil sikapmu.

Maksim adalah kesatria Bahnseim yang terkenal. Setelah menerima satu serangan dari dirinya, Breid mengerti bahwa dia tidak bisa menang. Dia memiliki kemampuan yang cukup untuk memahami itu.

Saat dia melihat sekeliling, dia menemukan sekutunya menghadapi musuh lain, dengan sedikit yang tersisa untuk menyelamatkannya. Dan beberapa orang itu juga ditebang sebelum Maksim.

“T-belum. Melawan ini, banyak prajurit yang memutuskan untuk mati, tidak peduli seberapa keras kalian berjuang …

Tepat setelah itu muncul gerakan di depan. Golem besar muncul. Itu memiliki kepala singa, memakai baju besi dengan banyak tangan menjulur dari punggungnya. Setiap tangan memegang senjatanya sendiri, dan itu mulai memotong sekelilingnya.

"I-itu …"

Melihat Breid membuka mulutnya lebar-lebar, Maksim menjulurkan tombaknya. Breid berguling untuk menghindarinya, sementara para ksatria dan tentara berkerumun di sekitar Breid untuk ditebas.

Maksim menatap wajah Breid.

“Awalnya, kami ingin menghindari pertarungan seperti ini. aku punya beberapa keluhan karena menunjukkan kartu truf kita begitu cepat, tetapi yang lebih penting, kita berperang. Kebijakan kami bukanlah menjatuhkan tentara dengan kekuatan kecil. "

Breid duduk di atas tanah, saat dia mendorong dirinya ke belakang.

"J-jangan mengacaukan … maksudmu kau bersikap lunak pada kami !?"

"Tidak itu salah. aku hanya mengatakan bahwa kamu bukanlah musuh yang kami hemat. Bangga. kamu telah mengungkapkan keseriusan pesta Lyle. "

Mendengar kata-kata itu, Breid membanting tanah. Lagi dan lagi.

“Seperti itu, kalian banyak… seperti itu, kamu memandang rendah semua orang di bawahmu! Silsilah dan bakat… apakah orang-orang yang memilikinya sangat spesial !? Maka orang yang bisa menang melawanmu hanya bisa menjadi seseorang yang tidak memiliki apa-apa seperti aku! "

Breid mengeluarkan obat yang dia terima dari Celes, dan menyentuhkan botol itu ke mulutnya. Meminum semuanya, dia menatap Maksim sambil tersenyum. Maksim tidak memberikan celah untuk dieksploitasi.

“S-waktu luangmu itu akan menjadi kejatuhanmu. 【Obat Iblis】 ini adalah produk lengkap dari para peneliti yang mengalir dari Zayin! Karena dosa membuatku marah, kamu sh… shal…! ”

Saat kulit Breid diwarnai dengan warna ungu, pembuluh darahnya tumbuh terlihat di permukaannya saat dia meludahkan darah. Darah merahnya berubah menjadi ungu, sebelum berubah menjadi hijau, tubuhnya berangsur-angsur tumbuh saat pakaian dan baju besi yang dia kenakan putus.

Maksim menatapnya saat dia menawarkan antrean.

“Jadi itu kartu trufmu? Tapi sungguh bentuk yang menyedihkan. "

Melihat potongan ekspresi yang terlihat melalui baju besi pasir Maksim, Breid tidak tahu seperti apa bentuk tubuhnya sendiri. Melihat kedua tangannya, mereka membengkak dengan mengerikan. Mereka menjadi ungu, pembuluh darahnya yang tebal berdenyut.

Dia melihat ke bawah pada tubuhnya, melihatnya terus tumbuh. Tapi bentuk itu adalah …

“Apa ini… apa yang terjadi padaku, Celes-samaaaa !!”

Kepala cacing tanduk ungu, seolah-olah ada sesuatu yang direkatkan ke tubuh bagian atas manusia. Di sana berdiri tubuh monster yang tidak ada yang bisa menganggapnya sukses …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List