hit counter code Sevens – Volume 14 – Chapter 276 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 14 – Chapter 276 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Serangan Penjepit

… Perkemahan utama Bahnseim.

Masih melakukan pertempuran di dalam kota Beim, kepala mereka bermasalah dengan kemajuan perang yang tidak akan kemana-mana sejauh ini.

Perintah dari Celes tidak jelas seperti 'hancurkan Beim', dan kata-kata membantai mereka juga keluar. Tetapi sejauh mana mereka mewujudkannya? Dan seberapa jauh mereka harus pergi agar Celes merasa puas? Itulah pertanyaannya.

Itu adalah medan perang dengan kondisi kemenangan yang tidak pasti. Tapi bagi Bahnseim, daripada medan pertempuran, Beim lebih merupakan tempat berburu. Tapi begini gemuk, Beim mendapatkan alirannya sendiri.

Komandan Tertinggi mengetukkan jari telunjuknya ke tongkatnya saat dia menahan kejengkelannya.

“Tidak bisakah kita mengebor sihir ke kota untuk membungkam mereka? Saat kami tidak bisa lagi menggunakan keunggulan numerik kami, kami mengalami stagnasi bukan? "

Salah satu jenderal melipat tangannya saat dia melihat ke bawah.

“Tapi jika kita menghancurkan semua fungsi kota, Labirin yang dikelola oleh kota akan menjadi tidak bisa diatur. Dalam kasus terburuk, ada risiko tidak terkendali. Ini adalah Labirin yang melebihi seratus lantai ke bawah, jadi kita bahkan tidak bisa memprediksi kerusakan dari situ. "

Alasan mereka tidak bisa begitu saja memusnahkan Beim sekaligus, adalah keberadaan Labyrinth. Menawarkan stimulus yang tidak terampil padanya bisa memperburuk, atau mungkin mengamuknya. Dengan Labirin yang ukurannya jauh lebih kecil dari Beim, negara yang dulu tetangga mereka telah jatuh.

Bahwa dalam pikiran mereka, setelah pihak Bahnseim mengamankan Labirin, ada kebutuhan bagi mereka untuk mengelolanya.

Tetapi interior kota berada di bawah keuntungan medan dari penduduk Beim, dan ruang terbatas adalah medan pertempuran yang lebih mudah bagi para petualang.

Meski begitu, dalam jumlah dan kualitas, pasukan Bahnseim tidak kalah, tapi…

“Bocah penjaga kerajaan itu juga belum kembali. Memiliki korban yang tersebar di seluruh pasukan utama akan menjadi… "

Saat Komandan Tertinggi bergumam, seorang utusan masuk ke dalam tenda.

"Pesan! Kekuatan di dalam kota yang dipimpin oleh Viscount telah menghadapi kehancuran di tangan para petualang! Wujud seorang ksatria wanita berbaju merah telah dikonfirmasi di tempat kejadian! "

"Lagi!"

Kepala brigade ksatria berdiri, dan mendengar laporan itu, kerutan muncul di alisnya.

"Saat kita memperkuat para ksatria dan Baronet untuk bergerak bersama, mereka menargetkan Baron dan Viscount selanjutnya."

Melanjutkan, seorang utusan berwajah pucat berlari ke dalam tenda.

"Pesan! Kamp kami di dalam kota telah diambil. Seorang ksatria wanita berbaju hijau membanjiri dengan beberapa ribu prajurit, menyebabkan unit kami mundur! "

Salah satu jenderal berteriak.

“Kirim bala bantuan! Kuh, mereka berhasil. "

Dan sekali lagi, seorang utusan menerobos masuk. Tertutupi lumpur, dan meminjam bahu dua prajurit, utusan itu sangat kelelahan.

“Kali ini apa !?”

Terengah-engah, utusan itu menyampaikan pesan itu.

“… Pasukan elit yang dipimpin oleh kapten penjaga kerajaan Breid telah menghadapi kekalahan. Mereka yang selamat berjumlah beberapa ribu. Lyle Walt dari South Beim terus menduduki Benteng Redant… pasukan South Beim berjumlah tiga puluh ribu, diperkirakan… pasukan mereka mengibarkan bendera Cartaff… menyelamatkan orang-orang Beim saat… mereka menuju ke arah ini. ”

Laporan itu membuat Panglima Tertinggi terkejut. Dia berbicara dengan para jenderal di tenda besar.

“Maksudmu dia menyiapkan nomor seperti itu !? … Tarik keluar unit di dalam kota sekaligus. Kita perlu mengatur ulang formasi kita! Kalau terus begini, kita akan menghadapi penjepit! "

Berapa banyak tentara yang tersisa di Beim? Dan di dalam kota, Bahnseim telah menerima korban yang tidak dapat mereka abaikan.

Pada pertempuran di mana Lyle telah memotong jalan mundur mereka, ekspresi kesenangan terlontar dari wajah para jenderal Bahnseim …

aku membagi kekuatan aku dan meninggalkan beberapa di Benteng Redant, untuk memberikan sedikit asuransi.

"aku tidak berpikir mereka akan mengkhianati, tetapi orang-orang semacam itu terlalu pandai sehingga mereka membahayakan, itulah yang aku pikirkan."

Menunggangi Porter, aku berbaring dan mengalihkan pandangan bukan ke Valkyrie Unit Satu dan Dua yang memelototi Monica, tetapi ke Eva, yang membawa buku catatan di tangan.

“Hei, kalau kamu yang meminta agar aku membuat lagu leluhurmu, jangan pikirkan yang lain. Jadi Fredricks-san bertemu dengan quilin itu, bukan? Sebaliknya, meski begitu dingin terhadap anak-anaknya, apa maksud kamu dia adalah seorang penyayang binatang? Hei, bagaimana kamu berharap mengubahnya menjadi lagu atau cerita? ”

Mendengar keluhannya, aku berbaring di sofa.

"Maaf. Tapi banyak yang harus aku pikirkan. Dan Kelima punya alasannya sendiri. Dia pria yang baik. Baik hati, dan canggung. ”

Eva mengangkat bahu, menuliskan beberapa catatan lagi. Dan melihat-lihat memonya, dia berbicara.

“Apakah kamu tidak terlalu memikirkannya? Kami memasuki wilayah Zayin, jadi mereka tidak bisa mengikuti dengan mudah. Yah, masih ada kemungkinan mereka akan menyerang. "

Saat Eva mengkhawatirkan gerakan Bahnseim, aku memberinya senyuman.

“Jangan khawatir tentang itu. Sepertinya pasukan mereka sudah diatur ulang, dan mereka menunggu kita di sana. Takut akan penjepit, mereka membagi pasukan mereka menjadi dua, tapi meski begitu, mereka masih memiliki jumlah yang lebih besar dari kita. "

Bahkan jika unit Novem di Beim melakukan yang terbaik, kami harus bergegas sendiri.

Di dalam Permata, Yang Ketiga berpikir dalam hati.

『Sekalipun kita punya kapal, berapa banyak yang bisa kita kirim dalam satu perjalanan. aku pikir menyebarkan potensi perang dan mengirimkannya secara berturut-turut adalah langkah yang buruk. 』

Ketujuh tertawa.

『Aku yakin mereka tidak bisa menembakkan sihir mencolok karena takut pada Labirin. Kami memiliki Novem di sisi itu, jadi aku yakin mereka akan membalikkan tingkat absurditas. Tidak ~ seperti yang diharapkan dari mantan dewi. Tidak, dewa jahat, bukan? Yah, itu tidak terlalu penting. 』

Mereka benar-benar orang yang lepas.

Menghadapi Monica di area baki pemuatan Porter, Unit satu melapor kepada aku.

“Oh, laporan dari saudara perempuan aku di Zayin. Sepertinya Zayin telah menyiapkan tempat peristirahatan untuk kita. Setelah kita sampai sejauh itu, kita akan bisa memberi tentara istirahat. "

Mendengar itu, aku mengangkat tubuh aku.

“Itu sangat membantu. Berikan Aura dan Thelma-san, dan Gaston-san terima kasih. ”

Pada saat mereka mencari kami di wilayah Beim, kami telah memasuki aliansi empat negara, dan menuju pelabuhan.

Alasannya adalah karena aku merasa kasihan karena selalu melakukan serangan mendadak, dan aku ingin melawan mereka secara langsung sekali. Itu adalah saran Ketiga. Setelah memikirkan bumi yang hangus, dia sangat kotor. Kepala Generasi Ketiga sangat kotor.

… Miranda memimpin tiga puluh Valkyrie bersama para prajurit yang mereka bawa dari Beim Selatan, dan para petualang dan prajurit yang akan bergabung dengan mereka di Beim.

Melihat hanya angka, mereka tidak memiliki tiga ribu, tapi peralatan mereka sudah teratur, dan mereka bertarung sambil mengedarkan personel yang tidak perlu ke belakang. Melihat peta kota, mereka mengawasi pergerakan musuh saat mereka mengepung musuh yang mereka temukan untuk mengalahkan mereka.

Miranda berbaris di beberapa peti, menyebarkan peta di atasnya, dan menempelkan indikator.

Jadi aku yakin evakuasi sedang berjalan, kan?

Ketika dia bertanya kepada seorang petualang veteran berjanggut, dia mengangguk.

Kami sedang melakukannya. Namun, ini yang pertama aku dengar tentang evakuasi ke Labirin. Apakah benar-benar ada sarang monster di suatu tempat di mana kamu bisa berlindung? ”

Miranda menatap petualang itu.

“Tidak ada yang membantunya, kan? Kami tidak memiliki kapal untuk mengevakuasi mereka. Para pedagang melarikan diri untuk menyelamatkan kulit mereka sendiri, bukan? Maka kita hanya bisa melakukan apa yang kita mampu. "

Populasi yang terlalu tinggi… itu dikembangkan oleh sihir, dan perawatan magis juga merupakan faktor peningkatan populasi. Selain itu, pasokan Beim sangat bergantung pada impor. Tetapi mereka bahkan dapat mengeluarkan impor besar-besaran mereka, mengekspor barang-barang lain untuk penghasilan. Alasan mereka dapat melakukannya adalah karena Labirin besar yang mereka kelola.

Dan peningkatan populasi mereka, pada titik ini, hanya mengulur-ulur waktu. Tidak ada cukup lokasi untuk melindungi mereka, jadi unit Miranda memilih untuk menggunakan Labirin.

Dan Labyrinth terlalu tidak terduga sehingga mereka hampir tidak akan menyadarinya. Jika mereka benar-benar memasukinya, itu sendiri adalah dunia petualang yang tak tertandingi, kan? ”

Pada kata-kata itu, petualang itu mengangguk. Menempatkan tangan di atas kepalanya, dan sedikit tersenyum.

“ Memang benar, aku sama sekali tidak merasa kita akan kalah di sana. Dan saat ini, kami sedang bertempur di dalam tumpukan puing. "

Sihir dan api, tapi kemudian, lanskap kota Beim yang berkembang telah runtuh, dengan puing-puing berguling di sekitar jalan. Ada banyak bangunan yang ambruk, dan sekarang hanya tinggal reruntuhan.

Aroudn, tentara Beim sedang melihat Miranda. Dan petualang yang berperan menyatukan mereka sampai kedatangannya menawarkan sepatah kata pun.

“… Jika saja orang-orang seperti kalian datang lebih cepat.

Apakah dia membenci Miranda, atau mungkin eselon atas yang kabur? Tidak salah lagi bahwa perasaannya itu rumit.

Miranda mendesah ringan.

(Aku harus dengan terampil membimbing mereka untuk membenci pedagang Beim dan petinggi Persekutuan. Namun demikian, mereka terus mengirimkan barang dan prajurit secara berurutan, tapi … sekarang karena kekuatan ofensif musuh telah melemah, mungkin ide yang bagus untuk mundur dan berkumpul kembali.)

Di perkemahan yang disiapkan oleh Zayin, kami membiarkan para prajurit beristirahat.

Dari sana akan ada barisan maju ke pelabuhan Galleria, dan kapal di sana akan membawa kita ke Beim.

Dengan rencana itu terungkap, di tendaku berbaring Clara, yang lelah mengoperasikan Porter. Monica menyediakan makanan ringan dan minuman untuk tamu kami.

Di bagian dalam tenda yang tegang itu. Saat itu senja di luar, dan mungkin tentara sedang minum bir, karena aku bisa mendengar suara gaduh.

Suara-suara bersemangat di luar, dan suara Monica menyiapkan teh, aku bisa mendengarnya dengan baik. Di tenda itu di mana aku bahkan bisa mendengar napas tidur Clara … Eva telah melarikan diri dari tenda dengan kecepatan penuh, berhasil melarikan diri dari udara berbahaya ini. The Third in the Jewel sangat gembira.

『Hore! Di sekitar sini semakin menarik. Pesta teh dengan anggota ini, jika itu aku, aku akan menolak. Kerja bagus, Lyle. 』

Itu tidak membuatku bahagia. Itu sama sekali tidak membuatku bahagia.

“… Um, Lyle-dono? Kamu cukup sibuk akhir-akhir ini, tapi bagaimana keadaan tubuhmu? ”

Thelma-san yang datang untuk menyambut kami. Secara alami, dia memiliki tentara Zayin, dia datang untuk meningkatkan moral kami. Mungkin Aura-san terlalu sibuk untuk bergerak, jadi Holy Maiden Thelma-san generasi sebelumnya telah datang.

Tapi di Zayin, lagu-laguku dan dia sedang populer, dan dengan penyebarannya, tampaknya Thelma-san telah menyadarinya.

Terkadang wajahnya menjadi merah. Orang yang melihatnya adalah Gracia dan Elze. Elf penyanyi Zayin menyanyikan lagu mereka untuk para prajurit, dan ketika mereka mendengar lagu kami, mereka bergegas ke dalam tenda.

Terlebih lagi, saat Thelma-san ada di sana.

"Lyle, pertemuan apa ini? Aku dengar kamu tidak terlalu punya siapa-siapa di Zayin… ”

Gracia menatapku dengan ekspresi dingin. Elza dengan mata dingin tanpa emosi… tidak, dia sedikit berkaca-kaca. Itu menyakitkan yang didengar.

“Tidak, itu hanya sebuah lagu. aku mengatakan yang sebenarnya. Saat aku menyelamatkan Zayin, ada rumor aneh tentang Aura-san juga, tapi sepertinya ada yang sedang menurun, atau lebih tepatnya… ”

Di sana, Elza berdiri.

“J-jadi masih ada lagi !? Berapa banyak wanita yang sudah kau tangani !? A-Aku memang mendengar angkanya tinggi, tapi sebanyak ini… ”

Dari Permata, aku mendengar suara suram Ketujuh.

『Sekarang bagaimana kamu akan mengatasi krisis ini, Lyle? aku tidak dapat memikirkan rencana apa pun untuk mengatasi yang satu ini. Bagaimana kamu akan memotong kerugian ini! Buktikan nilai kamu, putra Walt! 』

Dia pasti menikmati ini. Suara Ketiga serius.

『Mengapa kamu tidak langsung menekannya? aku yakin ini akan menyebalkan, dan akan menyusahkan kamu selama bertahun-tahun yang akan datang, tapi … itulah yang ingin aku lihat. Tidak! Beralih ke Clara-chan di sini juga sah, bukan begitu !? 』

Orang-orang ini benar-benar yang terburuk. Dalam ketegangan yang berbeda dari medan perang, aku mencoba memikirkan alasan macam apa yang akan kuberikan… ketika tubuhku tiba-tiba kehilangan kekuatannya.

"H-hah?"

Di sana, Thelma-san mendekati aku.

“Apa kau baik-baik saja, Lyle-dono !?”

Elza berbicara.

“Ja-menjauh darinya! Pikirkan perbedaan usia, mantan Perawan Suci. Dan bagi Lyle untuk menggunakan cara transparan seperti itu untuk melempar asap ke topik … tunggu, Lyle? "

Elza menatap wajahku. Dan Gracia menatapku …

“Ini… tidak mungkin, dengan waktu seperti ini? Mengapa? Tidak, aku akui tidaklah aneh jika hal itu terjadi dalam situasi itu. "

Di sana, Monica menatapku saat dia gemetar.

“… Waktu demam. Waktunya untuk demam! Akhirnya, waktunya telah tiba untuk penipu ayam sejati keluar! "

Gracia memandang Monica, memiringkan kepalanya.

“Waktu demam? Tidak, aku mengerti apa yang ingin kamu katakan. Tapi sangat berbahaya untuk mengirimnya ke musuh dalam masa pasca-Pertumbuhannya. "

Elza sepertinya mengerti, saat dia mengangguk.

“B-benar. Kita perlu mengisolasi Lyle. Jadi, mari kita gunakan Rusworth– ”

Gracia meraih kerah Elza dan mengangkatnya.

"Menggerutu! Apa rencanamu dengan kata-kata itu !? Keluar dengan itu! Tatap mataku dan katakan! "

Elza mengalihkan pandangannya. Thelma-san menyandarkan kepalaku yang jatuh di pangkuannya, dan mencoba membiarkanku beristirahat. Ini merepotkan. Rasanya sangat keibuan, sangat nyaman.

Di dalam tenda yang riuh itu, Monica berbicara dengan Gracia dan Elza.

"Harap tenang! Tidak perlu keributan seperti itu. Untuk Chicken Dickwad, tidak pernah terjadi bahwa dia gagal melalui pasca-Pertumbuhan. Lebih dari itu, kamu hanya perlu berpikir di sinilah masalahnya menjadi serius! ”

Tubuh aku berangsur-angsur bertambah berat. Dan merasakan kelelahan yang hebat itu, aku berbicara dengan Monica.

"Tunggu. Tunggu sebentar. Jangan mengatakan seolah-olah aku pasca-Pertumbuhan adalah aku yang sebenarnya! Tolong jangan. "

Dari Permata, Ketiga dengan suara gemetar.

『Waktunya apa. Lyle benar-benar pria yang mendapatkannya. 』

Tampaknya Ketujuh membagikan pendapatnya.

"Hebat. Berpikir tentang perjalanan perahu kami dari Galleria ke Beim, aku berpikir bahwa dari segi waktu, mungkin saja… inilah waktu yang tepat. 』

Salah. Jelas tidak. Tidak mungkin pasca-Pertumbuhan ini akan bertahan sampai kita tiba di Beim… mungkin. Itulah yang ingin aku pikirkan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List