hit counter code Sevens – Volume 15 – Chapter 299 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 15 – Chapter 299 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ayah dan anak

Suara tembakan dan meriam terdengar di seluruh medan perang.

Itu adalah rencana untuk membagi musuh, dan dengan penggunaan Keterampilan dibatasi, itu adalah penggunaan terbesar yang bisa aku kumpulkan untuk senjata-senjata itu dengan daya tembak mereka yang sedikit.

“Pisahkan musuh. Gunakan suara untuk membuang kuda… Begitu, mungkin menyelamatkan mereka untuk kali ini adalah jawaban yang tepat. Nah, jika kita memiliki mereka, kita akan mampu menahan musuh lebih banyak lagi di pertahanan kita. "

Jenderal Blois di dekatnya mengangkat bahunya saat dia mengatakannya. Tapi bukannya tidak ada kesalahan. Maksudku…

"Ditolak. Setelah mendapatkan dana dari Beim, bahkan dengan begitu banyak pengrajin yang kami tangani, ada batasan berapa banyak senjata yang dapat kami pertahankan dan suplai amunisi. Sebaliknya… jika aku tidak dapat memperolehnya di Beim, aku pasti tidak akan pernah menggunakan cara ini. Karena keterbatasannya, aku hanya dapat menggunakannya pada waktu yang tepat. ”

Bahkan setiap peluru amunisi harus dibuat satu per satu oleh para pengrajin, dan bahkan jika kami punya uang, kami tidak akan dapat menghasilkan cukup. Alasan ayah aku tidak memilih senjata itu pasti karena mereka tidak berguna jika kamu memikirkan medan perang. Tetapi jika kamu melihat front internal sebagai tuan feodal, itu adalah opsi yang valid.

Unit pengejar yang terbagi dan bingung di hadapanku, aku dengan lembut menepuk leher May. Dia dalam bentuk quilin dengan tali kekang di punggungnya, siap untuk pergi kapan saja.

Jika aku berbalik, aku akan melihat musuh aku, aku sengaja mundur. Menunjukkan kepada musuh bahwa kami telah mundur, aku telah mengubah lokasi medan perang.

Biasanya, mereka meragukannya, tapi musuhnya adalah kelompok yang mengambil nama yang terkuat. Mereka terbiasa dengan kemenangan mereka sendiri dan mundurnya musuh.

… aku harus berhati-hati juga.

“Sekarang, bersiaplah untuk serangan kita. Melihat potensi perang, tidak diragukan lagi kami lebih unggul. Sementara mereka masih berpencar… kita mengambil alih kepala Maizel Walt! "

Saat aku menarik Katana-ku dan mengangkatnya tinggi-tinggi, suara-suara di sekitarnya menjawab dengan sorak-sorai. Memasang kembali May, aku mengambil kepala unit dan bersiap untuk penyerangan.

Jenderal Blois membuat ekspresi gelisah.

“aku lebih suka jika komandan tertinggi tidak berada di garis depan. aku yakin kamu sudah memiliki cukup ketenaran. "

aku menurunkan helm aku ketika aku berbicara dengan jenderal.

"Itu karena aku ingin mengatakan sesuatu … Aku tidak akan menyerahkan tempat ini kepada siapa pun."

…… Maizel mengertakkan gigi saat dia melihat garis belakangnya tidak mampu mengimbangi.

(Dia menangkapku! Agar dia bisa menyiapkan begitu banyak senjata dan meriam! Agar dia …)

Masalah praktisnya terletak pada Maizel yang tidak pernah mengalami kekuatan Beim. Beim, yang telah tumbuh begitu besar bahkan Lyle dan para leluhur merasakan bahaya darinya … produktivitasnya melampaui harapannya.

Selain itu, sementara Lyle pernah menghancurkan Beim, dia telah mengamankan dana dan pengrajinnya, menggunakan sebagian besar kekuatan mereka untuk mempersiapkan pertempuran.

Dia telah meletakkan tangan ke dalam ukuran yang biasanya mustahil untuk mempersiapkan kemenangan. Maizel telah meremehkan Lyle.

“Maizel-sama!”

Beil mengumpulkan para ksatria dan tentara di sekitarnya, mencoba untuk mendapatkan kembali formasi mereka, tetapi mendengar getaran dan melihat ke sekeliling, dia melihat musuh memulai serangan mereka dan berteriak.

Maizel menarik pedangnya dan mengarahkan suaranya ke Beil.

“… Kami tidak akan menyerah. Kami akan merobeknya di sini; bidik leher Lyle! "

Beil menuju kesatria lainnya.

“kamu mendengar orang itu! Tunjukkan tulang punggung para elit Walt House! Formasi penyerangan! "

Saat unit Maizel yang terbagi dan berkurang tampak seolah-olah akan dikepung, mereka mengarahkan pandangan mereka ke tempat musuh tampak paling banyak. Karena bendera yang mungkin milik Lyle digantung di sana.

Maizel mengarahkan pedang pedangnya ke depan …

“Kerja bagus yang membuatku sejauh ini. kamu mendapat pujian aku. Tapi aku pasti akan mengambil kepalamu! … Serang! ”

Unit yang dikepung ayah aku mendapatkan kembali formasi dan memulai serangannya sendiri.

Naik di punggung May, aku melihatnya saat aku mengeluarkan perintah. aku memiliki Aria dan Miranda di sayap, dengan banyak elit di depan. Para Valkyrie dipasang, dengan Unit Satu, Dua dan Tiga menjagaku.

“Serangan frontal. Cocok dengan ayah, kurasa? Yah, aku tahu itu akan menjadi seperti ini! "

Saat aku menarik Katana aku dan kami bentrok langsung dengan musuh, unit kami memiliki perisai sihir. Musuh juga telah mengerahkan satu, yang berarti sihir, panah dan peluru menjadi tidak berarti. Tentara kami bertabrakan, aku dengan ringan menghantamkan kaki aku ke perut May.

“Kita akan ke depan, kan? Apakah kamu yakin Aku benar-benar akan pergi, kamu tahu. ”

“Jangan khawatir tentang itu! Kami tidak punya waktu untuk menahan diri! "

Yang dikhawatirkan May bukanlah aku menjadi serius. Orang-orang sebelum kami adalah elit dari Walt House. Artinya akan ada orang yang aku kenal.

“… Kalau begitu aku akan membawamu ke papamu!”

Saat May berlari ke depan, dia meninggalkan pasukan lain, saat dia melompat ke depan. aku memegang kendali dengan tangan kiri aku, tetapi aku merasa seolah-olah aku akan terguncang. Dengan akselerasi seperti itu, May mengeluarkan tanduk dari dahinya untuk mengeluarkan listrik. Saat pelepasan itu mengganggu perisai sihir dan dinding pelindung petir terbentuk, aku melihat ke arah ksatria musuh di depan mataku.

“…! Injak-injak mereka! ”

aku tidak bisa mengatakan aku tidak ragu-ragu. Karena aku telah melihat mereka. Tentara Walt House, ksatria dan pelayan yang telah bersukacita atas kelahiran aku.

Dalam ingatan Ketujuh, semua orang benar-benar tertawa. Tapi sekarang mereka adalah musuh, dan aku tidak punya sarana untuk membebaskan mereka.

Dibalut petir, unit kami bertabrakan dengan musuh… dan mereka ditembak kembali.

Sementara dia biasanya berkeliling makan dan tidur, seperti yang diharapkan dari seorang quilin. Jika seorang quilin memimpin penyerangan, kami tidak akan disingkirkan begitu saja.

Jika dia menerapkan dirinya seperti ini secara teratur, atau mungkin lebih baik aku tidak menyebutkannya.

Mungkin melihat sesuatu.

"Lyle!"

Di akhir pandangannya… di sana, aku mengkonfirmasi ayah aku.

“Aria, Miranda… pastikan tidak ada yang menghalangi. Gunakan Valkyrie sesuka kamu! ”

Mungkin terus berpacu, aku menebas ksatria yang masuk dengan Katana. Baju besi mereka menembus, para ksatria jatuh dari kudanya. Tanpa menoleh ke belakang, aku melanjutkan langsung ke ayah aku, pasukan musuh di sekitar berkumpul di sekitar aku.

Tapi…

Aku tidak akan membiarkan mereka!

Miranda maju ke depan, melawan seorang ksatria. Dan…

“Kamu di jalan !!”

Mengayunkan tombaknya dengan menunggang kuda, Aria menginjak-injak dan menyebarkan ksatria dan tentara dalam arti yang sebenarnya saat dia mempersiapkan jalan. Mereka didukung oleh para Valkyrie.

Sementara May berlari kencang di jalan yang terbuka, aku melompat ke bawah dan menurunkan Katana aku pada ayah aku.

Menangkisnya dengan pedangnya, posisinya hancur saat dia jatuh dari depan. Tapi dia segera berguling, berdiri, dan mengambil posisi. Melihat tangan kirinya, aku bisa melihat angin bertiup dan memutarbalikkan sekelilingnya.

“Keluar sebelum aku, aku sedang dipandang rendah di sini. Tapi kamu telah menyelamatkan aku beberapa waktu. ”

Suara nostalgia itu sedingin yang aku harapkan. Itu bukanlah orang yang mengarahkan pada putra seseorang. Sangat dingin sepanjang jalan, dia menatapku sebagai musuh.

Mengambil posisi, aku juga mempersiapkan petir di tangan kiriku.

“Sudah lama, ayah. Tidak, Maizel Walt. ”

“… Aib Rumah Walt. Kamu seharusnya mati di selokan di suatu tempat! "

Saat ayah aku melangkah masuk, Beil di atas kudanya berteriak.

“Maizel-sama! Seseorang membantu Maizel-sama! "

Tapi Aria bergegas keluar di hadapannya. Menariknya dari kanan ke tengah, ada arti dibalik membawanya ke tempat seperti itu.

“Aku tidak akan membiarkanmu menghalangi!”

Dia mengayunkan tombaknya untuk menghentikan pedang besarnya. Sekutu kami mengejar, jumlah rintangan perlahan menurun.

“Apa kamu tidak malu, dilindungi oleh seorang wanita !? kamu mencuci! "

Memutar tangan kirinya ke arahku, segumpal udara kental menuju ke arahku. aku segera berlari ke samping untuk menghindarinya, tetapi ayah aku telah memukuli aku di sana, mengacungkan pedangnya. Bilahnya penuh dengan niat buruk.

Ketika aku menangkisnya dengan Katana aku, percikan api mengalir di bilahnya. Dan aku membantah.

“Siapa yang malu di sini? aku hanya akan membuang ini ke sana, tetapi rumah Walt adalah garis keluarga yang dilindungi oleh wanita selama beberapa generasi! Jika kamu pikir kita sudah sejauh ini dengan melindungi mereka … kamu benar-benar pergi, orang tua sialan !! ”

aku menendang ayah aku kembali, tetapi perasaan akibat benturan itu sangat berat. aku tidak bisa mendorongnya kembali seperti yang aku inginkan, pria itu malah mengambil langkah lain untuk memenggal kepala aku, jadi aku menangkisnya. Tetapi ketika ayah aku tiba-tiba melangkah mundur, sikap aku sedikit goyah.

Melanjutkan gerakannya, masih mencengkeram gagang pedangnya, kepalan tangan ayah mengenai kepalaku. Saat Itu menembakkan helm aku, aku membuat kepalan dengan tangan kiri aku yang terbuka, menjatuhkannya ke wajahnya.

Saat helm ayah aku terbang, meski samar-samar, aku bisa melihat garis-garis cahaya biru melintas di sekujur tubuhnya. Cahaya itu seolah-olah membentuk lencana mengingatkan aku pada apa yang aku lihat dalam pertarungan aku dengan LYLE.

Sementara awan debu membubung di atas medan perang, kami berdua memegang senjata yang mirip, menggunakan gaya yang sama saat kami mengambil jarak satu sama lain.

Ini adalah pertama kalinya aku melihat ayah aku dalam beberapa waktu, tetapi seperti yang aku duga, mungkin itu darah di nadinya, tetapi dia mirip dengan leluhur. Jika aku harus mengatakan dengan siapa dia paling dekat, mungkin Kelima?

Saat pikiran-pikiran itu melintas di benak aku, ayah aku menghilang di depan mata aku. Meningkatkan kemampuan fisiknya, aku yakin dia akan menyerang dari titik buta aku. Tapi aku sudah menerima serangan seperti itu yang tak terhitung jumlahnya dari LYLE. Waktu setelah… waktu.

… Mungkin dia menunjukkan padaku berbagai hal untuk saat ini.

Saat aku menangkap tusukan pedang dengan Katana, jarak antara kami sangat dekat. aku bisa melihat wajahnya dengan baik. Selain kesal, mungkin itu adalah gerakan istimewanya, karena dia tampak terkejut.

kamu bisa bereaksi terhadap itu?

“aku sudah melakukannya terlalu sering untuk dihitung. Dan kamu lihat… aku dilatih oleh beberapa orang kuat. Jika aku kalah di level itu, aku tidak akan pernah bisa menatap mata mereka! "

Sambil menepuk kepalanya untuk membuatnya goyah, aku menepuk tangan kiriku ke samping untuk membuat petir. Ayahku melompat mundur, menyentuh tangan kirinya ke tanah…

“Kamu anak anjing! Dinding pasir! "

Saat aku dinding tanah naik dari tanah, dengan kontras aku mengangkat tanganku ke langit.

"Geledek!"

Guntur meraung melalui medan perang, kilat menyambar dinding tanah yang menghancurkannya berkeping-keping. Melihat ayah aku mengitarinya, aku mencoba memotongnya.

Menangkis potongan aku, dia menjatuhkan Katana aku ke samping, mencoba menusuk pedangnya melalui kepala aku. aku mencoba menghindarinya, tetapi bilahnya bergerak seolah-olah makhluk hidup menyerang aku.

Namun…

“Lebih lembut dari yang Kelima!”

Pedang gagah Kelima benar-benar adalah yang terburuk. Bahkan jika kamu menghindar atau menangkis, itu akan mencoba untuk mengambil darah. Jika kamu menerima serangannya terlalu sering, itu lebih sering membuat kamu tidak bisa bergerak karena kehilangan darah.

aku mengalihkannya dengan tangan kiri aku. Pelindung logam di lengan aku dibuat khusus; sesuatu yang disiapkan Letarta untuk aku dari logam khusus karena aku tidak membawa perisai.

Tetapi bahkan logam khusus itu penyok.

“Kuh! Seberapa sulit itu? "

aku berguling-guling di tanah untuk mengambil jarak. Saat aku melakukannya, ayahku memotongku. Dan aku menangkisnya dengan Katana, tapi…

“Kamu menyebutku lembut, kan? … aku akan mengirimkan kata-kata itu kembali kepada kamu! "

Tergelincir melalui Katana, ujung pedangnya menusuk ke celah di armorku, menusuk ke bahu kananku. Itu tidak dalam, tapi aku tidak tahu apa yang terjadi.

Aku buru-buru mencoba untuk berpisah darinya, tapi tusukan fantastik itu berlanjut secara berurutan.

"Apa yang salah!? Cobalah menangkis ini! ”

Apakah dia meningkatkan kemampuan fisiknya, secara halus mengubah arah pedangnya untuk menciptakan ilusi optik? Aku melingkarkan tangan kiriku ke punggung, menarik senjataku dari sarungnya dan menurunkan satu peluru ke ayahku. " Dia meletakkan tangan kirinya di depan untuk menyebarkan perisai sihir.

… Peluru itu bahkan tidak menembusnya.

“Sesuatu setingkat itu tidak akan menembus perisaiku. kamu dan ayah terlalu mengandalkan senjata. Tapi ini akhir dari itu! "

Ayah aku turun tangan, dan pada saat itu… aku merasa hubungan aku dengan Monica pulih. Pedang di tangannya memancarkan cahaya, dan saat aku mencoba menerima pukulannya dengan Katanaku, pedang itu dengan mudah hancur. aku mencoba melakukan pengalihan dengan pistol di tangan kiri aku, tetapi gerakannya terlalu cepat untuk aku pukul.

"Menipu! Apa menurutmu yang kumiliki hanyalah membatasi Keterampilan !? Saat aku menunjukkan kepada kamu di hari pertama betapa mudahnya bagi aku untuk merilisnya! "

Membatalkan pembatasan, dia kemungkinan berencana untuk menggunakan Skill apa pun yang ada di pedang itu untuk mencapai kemenangan dalam sekejap. Saat pistol kehabisan peluru, aku membuang gagang Katana dan mencengkeram Jewel.

aku mendengar suara Ketiga.

『… Sekarang, Lyle, kirimkan ke Maizel-kun. Hadiah Ketujuh. 』

Dekorasi ornamen perak Permata membengkak, melingkar di sekitar dan melengkapi tangan kanan aku.

Aku merasakan aliran panas melalui tubuhku saat garis cahaya LYLE diatur membentuk lambang di tubuhku yang mirip dengan milik Ayah.

aku mengarahkan tangan kanan aku padanya saat aku mengingatnya.

… Itu adalah kejadian di ruang ingatan Ketujuh.

Mempelajari masa lalunya tentang dicintai, apa yang Ketujuh tanyakan adalah…

『Sekarang, ke subjek utama. Lyle … menyuruhku menghilang berarti kamu sudah mendapatkan semua yang kamu inginkan dariku? kamu tidak membutuhkan ajaran aku lagi? 』

The Seventh terlihat tidak terlalu senang. Lebih dari itu, jika itu yang dipikirkan Lyle, dia akan dengan patuh menghilang dan mempercayakan Lyle Skill-nya.

Tapi Lyle menggeleng.

Bukan itu. Untuk mengungkapkan perasaan jujur ​​aku, aku tidak ingin kamu menghilang. Masih terlalu banyak hal yang aku ingin kamu ajarkan kepada aku. Dan … bagaimanapun juga kau adalah kakekku. "

Seperti yang dikatakan Lyle, Ketujuh.

『Kalau begitu, mengapa kamu ingin aku meneruskan Skill-ku sekarang? aku ragu akan ada panggung untuk menggunakannya dalam pertarungan dengan Maizel. 』

Memikirkan Keterampilan putranya, Maizel, tidak banyak artinya dalam menyerahkan Keterampilannya pada tahap saat ini. Keterampilan Tahap Ketiga Ketujuh adalah 【Shuffle】 … itu memungkinkan dia untuk mengubah penempatan dirinya dan orang lain.

“… Sejujurnya, Skill bukanlah alasanku. Ketujuh, aku telah mengganggu kamu. Kamu memikirkan ayahku sepanjang jalan, namun kamu tetap melakukan yang terbaik. ”

Dari sudut pandang Ketujuh, ayah dan putranya sangat mahir. Terjepit di antara mereka, dia mencoba menerimanya dan selesai pada Maizel.

Itulah mengapa Lyle sampai pada kesimpulannya.

"aku tidak ingin menunjukkan kepada kakek aku pertandingan maut aku dan ayah aku."

Saat Lyle mengatakan itu dengan senyum sedih, Ketujuh ditekan untuk kata-kata.

『… aku sudah terselesaikan. Tidak akan ada perubahan dalam keputusan aku untuk mendukung kamu. Bahkan jika Maizel adalah musuh kita. 』

Lyle menoleh padanya.

Aku akan membunuh ayahku.

『…』

“Tapi meskipun wujudmu hanyalah kenangan, aku tidak ingin menunjukkannya pada kakekku. Setidaknya di akhir… aku ingin kakek aku tersenyum… itu hanya keegoisan aku sendiri. Tapi apakah kamu tidak mendengarkan permintaan terakhir aku? ”

Saat Lyle mengeluarkan suara yang tertekan, Ketujuh menatap ke langit. Langit kenangan itu tenang.

"aku melihat. Jadi aku akan memperhatikan cucu aku sampai akhir … Bagaimanapun juga, aku tidak bisa menjadi kakek. aku menyerahkan masalah kepada generasi kamu, dan tidak dapat membereskannya. Ketika tidak ada yang membantu jika kamu menyebut aku penyebab semua ini … Lyle, kamu berbakat. Dan baik. Kamu sudah melampauiku sejak lama. 』

Sambil tertawa tak berdaya, Ketujuh tersenyum pada Lyle. Tapi ada air mata mengalir dari matanya.

“Jangan khawatir. Masalah apa pun yang kamu tinggalkan akan diselesaikan oleh cucu kamu. Karena kamu mengajari aku caranya. Yah, setidaknya, aku telah menjadi lebih sinting dari sebelumnya. ”

Pada lelucon Lyle, Ketujuh terkekeh.

"Kamu benar. Pada awalnya, kamu tidak dapat diandalkan, tetapi kamu adalah anak yang lembut dan baik. aku sedikit senang, kamu tahu. Maizel sangat berbakat sehingga aku tidak pernah melakukan apa pun untuknya. Yang ingin aku lakukan, saran yang ingin aku berikan … Lyle, kamu memberikannya untuk aku. aku benar-benar senang kamu mengandalkan aku. 』

Keduanya saling tersenyum, dan Skill diturunkan. Ketujuh mulai memecah menjadi butiran cahaya, wujudnya secara bertahap memudar.

『Lyle, kamu cucu yang begitu baik, kamu sia-sia untukku.』

“Bagiku, kamu adalah kakek yang luar biasa. Baik hati, dan kuat… kaulah kebanggaanku. ”

"aku melihat. Kalau begitu aku tidak lagi dibutuhkan. Sekarang pergilah. kamu hanya perlu melakukan apapun yang ingin kamu lakukan. Pergi kemanapun kamu ingin pergi. 』

Saat pemandangan sekitarnya runtuh seperti pasir, area di sekitar Ketujuh mengeluarkan cahaya pucat. Di sana, Zenoire mendekat ke sisinya.

Mulutnya bergerak. Meskipun Lyle tidak bisa mendengarnya, tampaknya Ketujuh bisa.

"Kamu benar. aku harus menjelaskannya dengan benar. Lyle, kamu… 』

Permata yang aku pegang di tangan kanan aku berbentuk pistol.

Pistol perak dengan Permata yang tertanam di genggamannya mengeluarkan cahaya biru. Moncongnya besar, dengan pisau di atasnya. Itu agak memberi kesan bahwa senjata Ketujuh dan Milleia-san bersatu.

Dan aku merasa aku bisa mendengar kata-kata Ketujuh.

『… Lyle, kamu benar-benar dicintai. kamu terlahir dengan cinta semua orang. Ibumu, Claire, mencintaimu. Dan…"

Saat aku mengarahkan todongan senjata aku, saat dia mendekati aku, ayah aku tampak terkejut. aku berani bertaruh dia tidak pernah mengira aku akan menarik senjata kedua dalam jarak dekat.

Tapi dia segera beradaptasi untuk itu.

Mungkin karena mengira dia tidak akan bisa menghindarinya, dia meletakkan tangan kirinya di depan, dan memasang perisai sihir.

"Aku sudah menunjukkan kepadamu berkali-kali, senjata tidak bisa menembus …"

Memang benar, mungkin itu akan diblokir. Bahkan senjata perak ini tidak akan mampu menembus perisai ajaib ayah dengan mudah. Tapi tidak perlu menusuk untuk memulai.

“… Kamu panik. Jika kamu terus menyembunyikan Keterampilan, kamu akan memiliki peluang menang yang lebih tinggi … senjata ini adalah yang Ketujuh sendiri. Kamu… ayah, kamu kalah dari kami… tidak, dari Brod Walt! ”

"Ayah? Apa yang kamu bicarakan…"

Ayah aku tampak bingung, tetapi aku yakin ada sesuatu yang muncul di benaknya. Taktik yang menggunakan senjata api. Dan yang aku keluarkan pada akhirnya adalah pistol juga …

『Dan … Maizel benar-benar mencintaimu juga.』

Aku menarik pelatuknya. Cahaya biru menyembur dari moncongnya, peluru pucat bercahaya menuju ayahku.

Mendengar kata-kata Ketujuh, aku teringat kenangan ayah dan ibu aku sekejap. Tapi itu setelah aku sudah dipecat.

…【Melengkung】…

Menggunakan Skill Kedua Ketujuh, peluru berpindah sendiri ke sisi lain Shield. Dan menusuk sedikit di bawah dada ayah aku, itu membuka lubang besar. Peluru itu terus jatuh ke tanah, dan menghilang.

Untuk sesaat, medan perang itu diliputi keheningan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List