hit counter code Sevens – Volume 2 – Chapter 31 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 2 – Chapter 31 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Awal dari Rumah Walt

Setelah mengalami Pertumbuhan, dan telah menunjukkan sisi menyakitkan diri aku kepada Novem dan Aria… serta semua leluhur, aku mampir di ruang konferensi Permata sesuai janjiku dengan Yang Pertama.

Tidak seperti biasanya, Yang Pertama berdiri di depan kamarnya sendiri.

Dan hari ini, Yang Kedua sedang duduk di meja.

"Sungguh langka, Kedua."

Saat aku mengatakan itu, dia memberikan jawaban singkat.

"Ya."

Yang Pertama tersenyum.

Aku bertanya-tanya apakah keduanya bertengkar seperti biasanya. Karena itu, aku bertanya apa yang terjadi.

“Apakah kamu bertengkar lagi? Ada apa kali ini? ”

Yang Pertama menggelengkan kepalanya.

『Seolah-olah yang kita lakukan hanyalah bertarung. Kami hanya berbicara sedikit tentang masa lalu, dan mengatakan apa yang kami inginkan. Sekarang ayo pergi, Lyle. Oh iya. 』

Yang Pertama membuka pintu kamarnya sendiri, tetapi sebelum dia masuk, dia memanggil yang Kedua.

『Aku serahkan sisanya padamu, Crassel.』

Yang Kedua hanya membubarkannya dengan tangannya. Bolak-balik seperti ini dari orang-orang ini cukup jarang, pikirku.

(Mereka biasanya tidak melakukan apa-apa selain berkelahi. Sungguh langka.)

Saat aku memikirkan itu, aku melewati pintu bersama Generasi Pertama untuk menemukan pemandangan kota tua terbentang di depanku.

Bahkan ada beberapa tempat dimana trotoar batunya runtuh.

Gayanya cukup tua, dan Wilayah Weihs House Walt jauh lebih berkembang.

Dan bahkan ada orang yang berjalan-jalan, menjalankan kehidupan sehari-hari mereka.

Tapi…

“aku tidak bisa menyentuh mereka?”

Saat aku tiba-tiba mencoba menghindari seseorang yang mendatangi aku, bahu aku didorong ke dinding.

Tapi aku tidak merasakan apa-apa.

『Ini adalah ingatan aku, atau mungkin bagian dalam ingatan aku. Jumlah hal yang dapat kamu sentuh terbatas, dan tidak ada gunanya tidak peduli berapa kali kamu mencoba berbicara dengan orang-orang ini. Hei, ayo, ayo pergi. 』

Saat aku melihat melalui jalan utama yang memberikan perasaan kasar, Yang Pertama berjalan di depan.

Itu pasti tempat yang belum pernah aku lihat sebelumnya, tetapi tidak ada keraguan tentang itu.

(Apakah ini masa lalu perkebunan? Tidak, untuk ingatan First, skalanya tidak aktif. Mungkin terasa sedikit kasar, tetapi skala area berada pada tingkat kota atau kota.)

Jika kamu berpikir tentang luas wilayah, tanah Rumah seharusnya tidak sampai ke titik ini untuk pertama kalinya.

Mengikuti Jalan Pertama, kami keluar dari jalan utama ke jalan yang sedikit lebih sempit.

Di sana, gedung berlantai empat sampai lima berbaris, seolah membuat langit tampak kecil, dan jalannya ramping.

aku tidak bisa mencium apa pun, tetapi jalan setapak tampak kotor.

Di mana ini?

"Ah? Itu adalah Imperial Capital Centralle. Sekitar dua ratus tahun yang lalu, kurasa? 』

Mendengar itu, aku sedikit terkejut.

"Dua ratus tahun!"

『Jangan terlalu kaget, Nak. aku lahir sekitar lima puluh tahun dalam sejarah kerajaan, kamu tahu. Saat ini, kita sudah mencapai sekitar tiga ratus, bukan? Sesuatu seperti itu sama sekali tidak mengejutkan. 』

"B-benar."

Aku belum pernah terlalu jauh ke Centralle, tapi aku bertanya-tanya apakah itu tempat seperti ini saat aku melanjutkan perjalanan.

Dan ketika kami telah menyelinap keluar dari gang, kami mencapai daerah pemukiman, di mana rumah-rumah berbaris.

"Ini adalah?"

『Rumah orang tuaku. Itu di belakang ada jalan pintas, jadi kami mengambilnya. 』

Mendengar itu, aku…

(Jadi di sinilah Rumah Noble Walt Ibu Kota … yah, kita tidak berhubungan sama sekali dengan mereka sama sekali, atau begitulah yang kudengar.)

aku mendengar bahwa kami menjadi mandiri, dan memutuskan semua hubungan.

Tentu saja, dengan mereka menjadi bangsawan kekaisaran, itu tidak seperti mereka bisa bertindak terlalu bersahabat dengan Count House provinsi, Walt House.

Maksudku, kupikir Rumah Walt ini adalah rumah ksatria di ibukota.

Bahkan jika kamu menyebut mereka bangsawan, mereka adalah puncak gunung es, bahkan tanpa jabatan manajerial.

“Jadi untuk apa kita di sini? Atau tunggu, apa ada yang ingin kamu tunjukkan padaku? ”

Saat aku mengatakan itu, Yang Pertama mengangguk dalam diam.

Dan matanya diarahkan ke depan.

Di sana, memperhatikan seorang wanita berambut merah… Aria, dari kejauhan adalah seorang pemuda membawa koper besar di tangannya.

Usianya mungkin di awal dua puluhan.

『… Itu aku.』

“T-tidak mungkin!”

aku rasa tidak salah bagi aku untuk terkejut. Maksud aku, dirinya yang masih muda tampak seperti pria muda yang ramah. Rambutnya ditata rapi, dan wajahnya dicukur bersih.

Tidak ada yang menunjukkan karakteristik gaya barbar miliknya.

『I-itu tidak bohong! Seperti itu, terkadang aku melihat Alice-san. Aku bersumpah untuk suatu hari bangkit dari menjadi putra ketiga dari keluarga ksatria, dan memutuskan hatiku untuk datang untuknya suatu hari nanti! 』

Sepertinya dia sangat murni.

Dan pemandangannya berubah.

Di sana, seorang Generasi Pertama muda sedang menatap selebaran perekrutan untuk korps perintis yang dipasang di dinding.

Dan Young First berteriak.

『Ini dia! Dengan ini, aku bisa dipromosikan, dan akhirnya aku bisa pergi ke pihak Alice-san! 』

Dia dengan senang hati berlari.

『Itu pada saat itu. aku pergi dan membeli permata biru dengan harga murah. Jenis lainnya mahal, tetapi tidak populer, jadi murah. Dan tunggu, tidak ada yang seperti Alat Ajaib di zaman aku, jadi jika kamu menginginkan Keterampilan, tidak ada yang bisa kamu lakukan selain membeli permata. Jika kamu tidak merekam apa pun nanti, tidak ada artinya. Tidak tahu itu dulu. 』

Alasan pembelian Permata adalah karena tidak populer, dan murah…

Seperti biasa, itu alasan yang cukup kuat.

『Lebih baik daripada tidak punya apa-apa, bukan? Tetap saja, aku sangat menginginkan yang merah, kamu tahu. 』

Mengambil permata biru murahan di tangan, First muda menatap penuh harap pada permata merah dan kuning yang diberi label dengan harga yang jauh di luar jangkauannya.

Yang Pertama melihat wujudnya sendiri, dan menganggapnya menjijikkan.

『Mungkin ini adalah kesalahan. Tentu saja, aku tidak punya pilihan. Untuk Rumah Ksatria rendahan, tanpa posisi manajerial, kami adalah keluarga berpenghasilan rendah yang hidup dari pensiun. Aku benci rumah seperti itu. aku ingin menjadi mandiri suatu hari nanti, dan menjadi besar… meskipun begitu, itulah yang aku pikirkan. 』

Adegannya berubah lagi, dan kali ini, sepertinya beberapa tahun telah berlalu.

Di sebuah bar di Centralle, First muda, yang terlihat sedikit lebih liar dari sebelumnya, menangis di minumannya.

"… Apa yang terjadi?"

『… aku kembali ke Centralle untuk sementara waktu. Desa itu mulai terbentuk, jadi kupikir aku akan membawa lamaran pernikahan ke Alice-san. 』

Hasilnya seperti yang sudah aku ketahui.

Nenek moyang Aria, Alice-san, menikah dengan keluarga Lockwarde.

『Aku baru saja mulai membenci apapun.』

"Aku mendapatkan perasaan itu darimu."

Pemuda yang meminum minuman keras di depanku terus mencurahkan air mata, saat dia memesan lebih banyak, lagi dan lagi.

Sebagai ganti uang pertunangannya, dia telah mengubah semuanya menjadi uang minum. Aku mendengar Bisikan Pertama saat dia memegangi kepalanya di tangannya.

(Itu tidak bagus, bukan? Melakukan hal semacam itu secara tiba-tiba. Dia seharusnya menyampaikan pembicaraan dulu, atau tetap berhubungan … dan tunggu, perbedaan dalam status mereka 'masih terlalu besar, jadi dia akan ditolak di gerbang.)

Cinta lintas peringkat.

Tanpa takdir yang meminjamkan tangan sedikit pun, cinta pertama Sang Pertama berakhir.

Dan kali ini ketika pemandangannya berubah, pemandangan yang tenang terbentang di hadapanku. Itu diperpanjang, tetapi di atasnya, pertempuran sengit sedang dilakukan.

Generasi Pertama muda bergaya barbar sedang bertukar pukulan dengan orang lain yang mengenakan bulu serupa.

“… Seharusnya ini apa?”

『Hmm? Ah, begitulah. Wilayah mereka yang tidak mengikuti aturan kerajaan sejak awal, dan wilayahku tumpang tindih. Dalam hal ini, kamu harus memutuskan siapa pemiliknya, kan? 』

"Tidak, bahkan jika kamu menyebut berbicara dengan tinjumu adalah cara alami untuk menyelesaikan masalah ini … ah, kamu menang."

Yang Pertama menghantam jalan menuju kemenangan, dan seperti itu, dia mengangkat teriakan perang, saat orang barbar di sekitarnya berlutut.

Bahkan pria yang dia lawan berlutut di hadapannya.

『Betapa nostalgia. Saat itu, bahkan berpikir menjadi menjijikkan, jadi aku hanya melakukan pekerjaan aku. 』

Seperti itu, waktu berjalan maju lagi, dan Generasi Pertama sedikit lebih tahan cuaca daripada sebelumnya sedang minum-minum di luar.

Di sana, dia berteriak.

『Ya lihat, istri yang akan kuambil haruslah cantik! Sehat! Dan dia harus memiliki kepala yang bagus, dan kulit yang bagus! aku tidak tertarik pada hal lain! Ini adalah Sila Keluarga Walt, ya 'dengar! 』

Dengan minuman sebagai bahan bakarnya, dia mengeluarkan beberapa hal yang keterlaluan.

Melihat wujudnya sendiri, Yang Pertama menghela nafas.

『Kali ini, kamu tahu … aku tidak ingin berurusan dengan hal seperti pernikahan lagi. Maksudku, aku tidak bisa berpikir mungkin ada wanita di luar sana yang lebih baik daripada Alice-san. 』

“Kamu benar-benar kejam. Karena ini, semua kepala masa depan mengalami neraka untuk menikah, kamu tahu. "

『… Oy, apakah kamu benar-benar berpikir menurutku omongan mabuk aku akan dianggap serius?』

Itulah yang dikatakan pria itu, tetapi orang-orang yang duduk di sekitar yang mendengar omongan mabuknya sepertinya menanggapi kata-katanya dengan cukup serius.

Hei, putri siapa di sini yang cocok dengan kondisi itu?
Ah, putri tempatku tidak terlalu pintar.
Adikku agak sakit-sakitan.

Mereka memulai diskusi serius.

Dan di dalam mereka, ada seorang pria yang tampak baik. Dia lebih tua dari Yang Pertama, dan dia meletakkan tangannya di dahinya dengan ekspresi bermasalah di wajahnya.

Pakaiannya lebih indah daripada penduduk sipil sekitarnya, dan dia memiliki harga diri.

『Ah, orang itu adalah orang tua itu. Dia memiliki wilayah di dekatnya, dan dia mengajari aku sedikit. Pada akhirnya, orang ini mengandalkan pengaruhnya untuk membawa istri bangsawan kepadaku. 』

Yang dimaksud dengan 『orang tua he, yang mungkin dia maksud adalah Kepala Forxuz generasi ini.

Dia tampak seperti orang yang cukup baik bagiku, jadi melihatnya melalui masalah untuk Generasi Pertama membuatku merasa sedikit menyesal.

“Jadi kamu mengandalkan Forxuz House sejak saat itu juga. Aku ingin tahu seberapa jauh hutang Walt House kita berjalan dengan mereka. "

『Dia orang baik, lho.』

Setelah sarkasme aku gagal, aku menghela nafas.

Ketika pemandangan berubah, desa yang diperluas sedang terbakar.

Generasi Pertama dari ingatannya memegang pedang besar saat dia menghadapi monster di depannya… dengan kulit pucat, rahang yang kuat, dan kaki depan yang besar, Subspesies Naga.

Pedang di tangannya, panjangnya saja, lebih dari satu orang.

(TL: Jadi sebongkah besi itu benar-benar bisa membunuh naga.)

Pedang itu adalah …

Aku langsung bisa mengenali kemiripannya dengan pedang yang keluar saat aku menggenggam Permata.

『Monster sebesar ini datang ke desa. Bahkan jika kita mengumpulkan semua laki-laki, itu tampak mustahil. Itu sebabnya aku berdiri di depan. 』

Pedang besar di tangan, Generasi Pertama meneriakkan nama Skillnya saat dia mulai melawan monster itu.

Untuk monster yang beberapa kali ukurannya, dia mengandalkan momentum dan berat pedangnya, dan memotongnya.

Sosoknya benar-benar salah satu pahlawan.

『Full Burst… itu kartu truf aku. aku dapat meningkatkan kemampuan aku sendiri dari dua menjadi lima kali lipat. 』

“Eh? Tinggi itu? aku merasa tidak terlalu tinggi saat aku menggunakannya? Tetapi jika kamu meningkatkan kemampuan kamu setinggi itu, apakah tidak ada serangan balik atau apa pun? "

『Hah? Seolah aku tahu! Abaikan saja efek sampingnya. Abaikan mereka!"

Pada opini seperti Pertama, aku memberikan senyuman tegang.

『aku biasanya menyimpan Mana aku, dan meledakkannya sekaligus saat aku menggunakannya. Itu meningkatkan kemampuan aku sebanding dengan apa pun yang telah aku tabung. Bagi aku, itu akan menjadi sekitar dua hingga tiga kali kemampuan aku dalam sebulan, tetapi itu mungkin akan lebih cepat untuk kamu.

Di antara kami, jumlah Mana yang kami miliki terlalu jauh.

Dengan Kelima dan seterusnya mengambil garis keturunan penyihir, kami menjadi bangsawan yang bisa menggunakan sihir dalam arti sebenarnya dari kata tersebut.

Selagi kami berbicara, Yang Pertama akhirnya berhasil memotong kepala Subspesies Naga, dan muncul sebagai pemenang.

Dan seorang anak tunggal menghampirinya.

… Mungkin yang Kedua.

『… aku kira itu sekitar waktu ini. Ayah yang luar biasa, atau semacamnya, adalah apa yang dia katakan. Sampai saat itu, aku tidak bisa melakukan apa pun sebagai kebapakan untuknya, dan itu tidak mudah bagi istri aku. Jadi aku ingin dapat meninggalkan sesuatu untuk mereka berdua. 』

Anak Generasi Kedua sepertinya adalah anak laki-laki yang mengagumi sosok gagah ayahnya.

Dan waktu berubah lagi.

Desa itu telah berkembang lebih jauh, tetapi kesan aku adalah…

Bukankah itu sama sekali tidak bertanggung jawab?

『…』

Yang Pertama tetap diam.

Saat Generasi Pertama dalam ingatannya sedang melakukan pekerjaan di Fields, Generasi Kedua yang sudah dewasa berteriak padanya.

『Tolong beri aku istirahat! kamu tidak bertanggung jawab memperluas bidang sejauh ini … karena itu, ada beberapa perkelahian di antara orang-orang! Mengapa tidak berpikir sejenak! 』

Dan dari adegan itu, waktu berjalan lebih jauh, dan kami menemukan diri kami di dalam manor.

Perkebunan yang ditempati Generasi Pertama sangat sederhana dibandingkan dengan Walt House saat ini.

Yang Pertama hendak pergi dengan cangkul kebun di tangan, dan dia melewati Generasi Kedua yang diam.

Keduanya tidak dapat saling menatap mata.

『… Itu adalah kesalahan, kan? aku hanya ingin meninggalkan sesuatu, tetapi pada akhirnya, yang aku tinggalkan untuk bocah itu adalah masalah dengan wilayah itu. 』

Bidang miliknya yang diperluas secara sembarangan menyebabkan masalah di antara orang-orang, tetapi Yang Pertama menutupnya dengan karisma dan kekuatannya sendiri.

Orang yang bekerja lebih dari siapa pun adalah Tuan Feodal, Generasi Pertama… Basil Walt, dan tidak ada yang akan menentang pahlawan yang menyelamatkan desa berkali-kali.

Tapi sepertinya ketidakpuasan mereka ditujukan pada Yang Kedua.

『aku hanya ingin membiarkan mereka makan lebih banyak. aku menebang hutan, dan memperluas ladang… pada saat aku menyadarinya, aku tidak meninggalkan apa pun selain masalah. Tidak ada yang mau mengeluh padaku. Tapi keluhan itu ditujukan pada pria itu. 』

"Pendiri…"

『Saat itu, dia telah mengabaikanku sampai akhir. Datang ke sini, ketika dia mulai mengeluh kepada aku… Sejujurnya aku senang. Aku hanya bisa membuat keluarga berteriak bersamanya ketika dia masih kecil, lho. 』

Sepertinya sikap agresif mereka yang biasa lebih baik daripada bagaimana mereka berdua memperlakukan satu sama lain sebelumnya.

Keduanya pasti orang yang canggung.

Dan Adegan kembali ke pertarungan Pertama dengan Naga, dan membeku di sana.

『Di waktu aku, kami sedang memulihkan diri dari kekacauan, dan kami akan membuat waktu yang akan datang lebih berlimpah. Ada banyak desa yang hancur karena perang, jadi kami mulai merintis. Merebut kembali tanah. Namun, makanan langka, dan tidak jarang terjadi masalah kelaparan. 』

aku memang mendengar bahwa itu adalah saat yang sulit.

Bahwa ketika Rumah Walt mengklaim kembali tanah untuk diri mereka sendiri, itu adalah era tanpa henti. Ketika ayah aku masih baik kepada aku, dia menceritakan kisah-kisah seperti itu kepada aku.

Dia juga berbicara tentang kehebatan Generasi Pertama yang membesarkan desa seperti itu.

Mengesampingkan alasan, dia benar-benar orang yang hebat.

『Lyle, apakah kamu pernah bermasalah dengan makanan?』

Sejujurnya, tidak.

Bahkan ketika aku jauh dari sisa rumah, aku masih diberi makan.

Bahkan setelah aku diusir, Zell dan Novem ada di sana, jadi aku tidak pernah mengalami kelaparan.

(Dia pasti akan marah.)

Jika kamu ingin menyebutnya mewah, itu pasti salah satu.

Dari sudut pandang Generasi Pertama yang bermasalah dengan makanan, aku, yang tidak memiliki kekhawatiran akan kelaparan meskipun dilempar ke jalan, pasti bukan pemandangan yang bagus untuk dilihat.

Meski begitu, melihat kelemahan aku, dan aku tidak memikirkan apa-apa, dia pasti marah.

"… Tidak pernah. aku tidak pernah kelaparan. aku pernah mengalami kelaparan, tentu saja, tetapi bahkan di saat-saat seperti itu, aku bisa menemukan makanan. "

aku mempersiapkan diri untuk apa pun yang akan dia katakan, tetapi ketika dia menoleh kepada aku, Yang Pertama tersenyum.

"aku melihat. Maka semuanya baik-baik saja. Keturunan aku tidak pernah bermasalah dengan makanan yang cukup. Maka semua yang telah aku lakukan tidak sia-sia! Aku pernah mendengar sesuatu yang bagus di akhir! 』

Generasi Pertama yang tersenyum mengeluarkan pedang besar dari suatu tempat, dan menyerahkannya padaku.

Itu adalah yang perak yang mengeluarkan cahaya pucat sejak saat itu …

Pedang yang menebas orc merah dalam satu pukulan.

『Biarkan aku mengajari kamu Keterampilan terakhir aku. kamu mengepakkan sayap ketika kamu menggunakannya saat itu, jadi aku harus mengajari kamu dengan benar. Nama Skillnya 【Full Burst】. Itu melepaskan semua Mana yang biasanya kamu simpan sekaligus, dan itu secara eksplosif meningkatkan kemampuan kamu. Cobalah melawan yang di sana. 』

Yang Pertama menunjuk ke subspesies naga.

Ia tidak bisa terbang, dan lebih mirip monster yang hanya menyerupai satu, tapi naga tetaplah naga.

Mereka lawan yang berbahaya.

“Eh? Tapi aku belum menyimpan Mana atau apapun. ”

Saat aku mengatakan itu, Yang Pertama meletakkan tangannya di atas kepalaku. Setelah kepalaku diaduk dengan keras, kekuatan mulai mengalir ke tubuhku.

『Bahkan aku bisa melakukannya. Jika itu kamu, maka kamu akan melakukannya lebih baik… lakukanlah! 』

Mengatakan itu, Generasi Pertama memukul punggungku dengan telapak tangannya.

Saat aku melangkah maju dengan goyah, naga yang telah dibekukan dalam ingatan sampai sekarang mulai bergerak. Sebelum aku menyadarinya, Yang Pertama dari ingatannya telah lenyap.

“Astaga, kenapa dia harus memunculkan hal-hal ini begitu tiba-tiba. Tolong pikirkan bagaimana perasaan aku dilempar seperti ini! "

Saat aku bergegas maju dengan pedang di tangan, aku mengayunkannya.

Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu adalah pedang yang seharusnya tidak bisa aku ayunkan, tapi mungkin dari efek Skillnya, aku bisa menggunakannya dengan mudah.

(Baginya untuk dapat menggunakannya tanpa efek samping, aku bisa menyebutnya curang.)

Saat naga itu mencoba menghancurkanku dengan kaki depannya, aku mundur ke belakang, dan menggunakan Sihir.

『Fire Bullet!』

Dari ujung jariku, bola api ditembakkan satu demi satu, tetapi setiap tembakan sangat kuat.

Saat mereka menabrak Naga, mereka meledak, dan tubuh besar itu terputus-putus, dan bahkan didorong mundur.

Seperti itu, aku memimpin diri aku ke sihir kedua.

aku juga ingin mengonfirmasi hasil aku. Karena kemampuan aku dibesarkan oleh Skill, seberapa kuat jadinya …

"Petir!"

Saat kilatan petir ungu menyerang naga itu, sekelilingnya tiba-tiba menjadi cerah.

Itu adalah cahaya dari sihir, tapi output daya yang ditinggikannya bahkan mengejutkanku.

Itu lebih besar dari yang aku bayangkan.

Ini adalah … aku harus terbiasa menggunakannya.

Jika dimainkan dengan buruk, bahkan sekutu aku bisa terseret ke dalamnya. Dalam pikiran itu, aku berkeringat dingin. Dan setelah berlari ke depan, aku melompat.

Naga hitam terbakar itu menoleh ke kiri dan ke kanan untuk menemukanku.

Tetapi pada saat itu, aku berada di atas kepalanya… tepat di atasnya.

Aku menurunkan pedang besar itu, dan menerbangkan lehernya.

Metode yang sama yang digunakan Pertama untuk mengakhirinya.

Dan saat efek Skill berkurang, pedang itu mulai terasa sangat berat, dan menusuk ke tanah. Sambil tetap menggenggam gagangnya, aku mencoba mengangkat bobotnya.

“Sudah kuduga… itu sulit.”

Sementara aku mengatakan itu, Yang Pertama berjalan ke arah aku. Melihatku, dia tersenyum.

『Jika kamu bisa melakukan sebanyak itu, tidak akan ada masalah! Seperti yang diharapkan dari keturunan aku. 』

Sambil mengatur napasku, aku mengangkat pedang yang telah mendapatkan kembali berat aslinya ke bahuku.

Yang Pertama mengangkat tangan kanannya.

Merasakan sesuatu, aku juga mengangkat tangan kananku. Dengan tangan kiriku, aku menikam pedang itu ke tanah.

Seperti itu, Generasi Pertama memberiku tos dengan seluruh kekuatannya.

Tanganku perih, tapi perasaan itu tidak buruk.

『Lyle … apakah kamu sudah memutuskan tujuanmu?』

Setelah diberi tahu hal itu, aku ingat percakapan aku dengan Yang Pertama hingga sekarang. Saat aku berdiri tidak dapat menjawab, Yang Pertama tersenyum, dan bergumam, 'biarlah.'

『kamu harus memutuskan apa yang ingin kamu lakukan. kamu bahkan bisa pergi, dan menjadi mandiri di suatu tempat jika kamu mau. kamu dapat membesarkan desa dan menjadi tuan tanah feodal jika kamu mau. Hidup tenang dengan Novem-chan juga tidak buruk. Meskipun secara pribadi, aku ingin jika kamu juga memperhatikan Aria-chan. Juga … kamu bahkan dapat menantang Celes itu jika kamu mau, kamu tahu. 』

Mendengar Celes dibesarkan, rasanya seperti ada sesuatu yang mencengkeram hati aku dengan erat.

Ketakutan aku dihidupkan kembali.

Tetapi untuk seseorang seperti aku, Yang Pertama berbicara dengan nada penuh harapan.

『Jika ada seseorang di luar sana yang bisa menghentikannya, itu mungkin kamu. Nah, lakukan saja apa yang kamu inginkan. Mintalah yang lain untuk apa pun yang terjadi selanjutnya. 』

“Eh?”

『Peran aku berakhir di sini. aku telah mengatakan apa yang aku inginkan, dan mungkin akan baik-baik saja jika aku serahkan sisanya kepada kamu. Daripada seseorang seperti aku, kamu akan jauh lebih bisa diandalkan. 』

aku tidak bisa memahami apa yang dia katakan.

Tidak mungkin, aku hanya tidak ingin menerimanya. Fakta bahwa Generasi Pertama akan menghilang dari hidupku.

Dan aku mencoba menghentikannya.

"Mohon tunggu. aku masih membutuhkan Generasi Pertama… aku masih membutuhkan nasihat Basil Walt! Mengapa tidak menyelamatkan aku dengan insting kamu seperti biasa? Instingmu sangat tajam, lho! ”

Suaraku terdengar seperti sedang mogok.

Tetapi bahkan aku tidak dapat memahami mengapa aku ingin menangis.

『aku tidak memiliki kebijaksanaan, atau teknik. Dan juga… jika itu naluri, Yang Kedua tidak boleh diremehkan pada dirinya sendiri. Maksudku, pria itu adalah putraku. Oh, benar, kamu juga keturunanku! 』

Gahahaha. Cara dia tertawa memberi kesan seolah dia tidak punya penyesalan.

『Bagaimanapun, kita hanya kenangan yang ditinggalkan oleh Keterampilan. Yang asli sudah lama mati. Kami adalah Keterampilan dalam Permata itu sendiri … setelah kami menyebarkan semua pengetahuan kami, itulah akhirnya bagi kami. 』

Setelah dikirim, mereka akan menghilang. Mereka akan lenyap.

“Jadi kamu… tahu?”

Suaraku gemetar.

『Tidak, itu hanya firasat. Aku mengerti … sepertinya orang-orang itu juga memiliki firasat yang tidak jelas tentang itu, jadi sebaiknya kamu menanyakan secara spesifik kepada mereka. 』

aku mengulurkan tangannya padanya, dan dia berbicara.

『Keterampilan aku sudah menjadi milik kamu sekarang. Gunakan sesuka kamu, Lyle … dan jangan kalah. 』

Jangan kalah dengan apa?

Aku hendak menanyakan itu, tapi sebelum aku bisa mengeluarkan suaraku, pemandangan di sekitarku berubah.

Di ruangan yang sama seperti biasanya di Permata, aku meletakkan tanganku di tempat pintu First dulu pernah berada.

Dengan kakinya bersandar di atas meja, Yang Kedua memanggilku.

『Jangan menangis, itu tidak sedap dipandang.』

“Eh?”

Diberitahu itu, aku menyentuh wajah aku, dan mendapati aku menangis.

『Dia mengajarimu segalanya. Perannya dalam hal ini sudah berakhir. 』

“T-masih! Ini adalah Permata, bukan? Lalu kenapa dalam bentuk seperti ini !? Jika itu hanya mengajar, permata bekerja dengan cukup baik. Aku tidak mengerti maksud kalian keluar hanya untuk menghilang! "

Atas jeritan aku, yang kedua memberikan jawaban tidak tertarik.

『… Permata tidak bisa mewariskan segalanya. Tidak dapat memahami keseluruhan Skill, yang bisa kamu gunakan hanyalah sebagian kecil. Kami di sini untuk mengajari kamu Keterampilan. Itulah mengapa kami ada di ruang ini. Tahukah kamu? Ingatan kita berakhir pada saat terakhir di mana yang asli dari kita menyentuh permata. Artinya kita hanya mengingat sampai saat kita mewariskannya ke generasi berikutnya. 』

Mendengar itu, aku tercengang.

Nenek moyang ada di sini hanya untuk mengajari aku Keterampilan mereka. Tidak, Keterampilan meniru bentuk mereka.

『Juga aneh bahwa kami bahkan dapat berbicara dengan kamu tanpa masalah. Kata-kata yang seharusnya kami gunakan sejak dua ratus tahun yang lalu, kamu tahu. kamu bilang buku lama itu sulit dibaca, namun seperti ini, kamu bisa bercakap-cakap secara normal dengan kami. Menurut kamu mengapa begitu? 』

Di pikiran Kedua, aku sampai pada sebuah jawaban.

Karena tidak akan ada artinya sebaliknya.

Untuk mengirimkan Keterampilan kepada aku, leluhur mencocokkan kata-kata mereka dengan kata-kata aku. Ketika waktu berubah, cara bicara secara halus berubah juga.

Itu lebih dari jelas ketika melihat kembali tulisan-tulisan di masa lalu. Kata-kata yang dulunya populer… kata-kata yang berubah artinya, tapi seperti ini, aku bisa bercakap-cakap tanpa masalah.

Dan itu semata-mata karena Permata itu memiliki pesan yang ingin disampaikannya kepada aku.

… Itulah peran Jewel.

"Apakah kamu menyadari? Betul sekali. Kami ada dengan tujuan yang tidak lebih dari untuk memberi kamu Keterampilan. Kami mengajari kamu cara menggunakannya, dan bahkan penggunaannya yang efektif. 』

aku perhatikan bahwa pedang besar telah meninggalkan tangan aku.

Dan itu mengambang di ruang tempat Yang Pertama pernah duduk.

Kursinya telah menghilang, dan pintunya lenyap… di atas meja, di tempat yang pernah dia duduki, itu hanya melayang.

Pedang perak besar, dengan Permata biru tertanam di gagangnya.

Pedang itu adalah bukti bahwa Yang Pertama telah mengenaliku.

“Kenapa… kalau begitu, kenapa kamu… jika itu hanya untuk mengajariku, lalu kenapa tidak lakukan itu! Kenapa dia begitu terlibat denganku, dan membuatnya sedemikian rupa sehingga aku harus melalui emosi yang begitu menyedihkan seperti ini !? ”

Awalnya, aku membencinya.

Dia keras, dan bahkan ada saat-saat aku menganggapnya hanya sebagai rasa sakit.

Tapi… dia mengajariku berbagai hal.

Dia mengenali aku.

Walaupun demikian…

Saat aku pingsan di tempat, Yang Kedua berbicara.

『Itulah yang ingin kami lakukan juga. Tapi… dengan ingatan kita, benda sialan itu bahkan merekam hati kita. Kami tidak bisa meninggalkan kamu sendirian. Dan Generasi Pertama… Basil Walt menyerahkan kamu kepada kami sekarang. 』

Tidak bisa meninggalkan aku, kata Kedua. aku tidak tahu bagaimana aku harus menanggapi.

Itu sangat menyedihkan.

Pada akhirnya, aku bahkan tidak bisa memberitahunya tujuanku, dan aku memberinya perpisahan yang menyedihkan.

“… Akankah kita bertemu lagi?”

『… Jika seseorang datang untuk memiliki Permata setelah kamu, maka mungkin pertemuan itu mungkin. Meskipun pada saat itu, kamu akan berada di pihak kami. Namun, aku ragu kami akan mengingat kembali kenangan yang kami buat dengan kamu sekarang. Manfaat mempertahankannya rendah. Itu karena kita hanya ada untuk mewariskan penggunaan, dan nama Keterampilan. 』

Pada akhirnya, aku tidak akan bertemu dengan Generasi Pertama lagi.

Apa pun yang tercatat di Permata akan menjadi Keterampilan aku, dan bukan aku yang sebenarnya.

Yang Kedua berbicara.

『Pertama-tama, ini adalah keajaiban bahwa kamu bisa bertemu seperti ini sejak awal. Permata biru diturunkan lagi dan lagi, dan itu sampai ke tangan kamu. Lyle, ini bukan tempat untuk bersedih… sebenarnya, berbanggalah. Orang itu … orang tuaku mengenalimu. Julurkan dadamu. 』

Mendengar itu, aku membuka mata aku di dunia nyata.

"Lyle-sama, kamu baik-baik saja?"

“… Novem?”

Saat aku sedang berbaring di tempat tidur, Novem menatap aku dengan ekspresi khawatir di wajahnya.

Dia seharusnya tidur di kamar yang berbeda, tapi untuk beberapa alasan, dia pergi ke kamar aku.

“Sepertinya kamu mengalami mimpi buruk. Tidak, baiklah … aku mendengarmu menangis, jadi aku datang. "

Saat aku menyeka wajah aku, aku menemukan bahwa itu tertutup air mata.

Aku dengan paksa membuat senyum, dan mengarahkannya padanya.

"Aku baik-baik saja. aku baru saja melihat sedikit mimpi yang menyedihkan. Sekarang, aku merasa segar. ”

“Mimpi yang menyedihkan?”

Novem memiringkan kepalanya, saat dia menyerahkan handuk yang dibasahi air yang telah dia siapkan. aku menerimanya, dan menyeka wajah aku saat aku berpikir sendiri.

(Jika aku terus menangis selamanya, Yang Pertama akan marah kepada aku. aku adalah pria yang diakui Basil Walt … ayah dari Rumah Bangsawan provinsi.)

Sekarang aku melihat kembali, dia memiliki beberapa sisi biadab dan kekerasan dalam dirinya.

Tapi tidak diragukan lagi dia adalah orang yang bisa diandalkan.

Dan ironisnya, meski dia paling membenciku, dia adalah orang pertama yang menerimaku dalam arti yang sebenarnya.

(aku telah dikenali oleh orang itu.)

“Haruskah aku menyiapkan minuman hangat untuk kamu?”

Novem tampak khawatir, jadi aku mengangguk, dan berhenti di situ.

"Baik. Ayo kita cari minum bersama. "

"Iya."

Novem pergi untuk menyiapkan sesuatu, dan aku memanggilnya.

“Novem… terima kasih.”

Novem tampak sedikit bingung, tetapi dia mengangguk sambil tersenyum.

Apa yang terjadi padamu hari ini, Lyle-sama?

“Tidak, itu hanya sesuatu yang ingin aku sampaikan. Tidak ada arti yang lebih dalam. "

Aku bangkit dari tempat tidur, dan menuju Dapur di sampingnya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List