hit counter code Sevens – Volume 5 – Chapter 76 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 5 – Chapter 76 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Komandan Muda

Dari stasiun di tengah desa, aku mengeluarkan perintah menunggang kuda.

Melihat ke atas ke langit, Gryphon sedang memandang ke bawah pada kami semua dari atas.

Udara dipenuhi dengan teriakan monster, dan teriakan perang dari para prajurit, ksatria, dan wilayah.

Kami memiliki jumlah yang lebih besar dari monster.

Tapi jumlah yang kami miliki untuk bertempur lebih rendah.

Walaupun demikian…

『Kami memiliki keunggulan dalam pertempuran bertahan, tapi bagaimana Gryphon akan bergerak… oy, kami berhasil membiarkan para Orc lewat dengan luar biasa.』

Seperti yang dikatakan Kelima, Keterampilanku memastikan bahwa beberapa orc sengaja dibiarkan lewat, dan terpojok.

Yang Ketiga berbicara.

"Betapa indahnya. Bagaimana kalau kamu pergi menemui mereka? 』

Seringainya muncul di benakku, dan aku mengeluarkan suara nyaring.

“Aktifkan perangkap di sisi timur! Pindah!"

Bel besar berbunyi dalam jumlah yang ditentukan oleh kelompok tiga orang. Untuk mengonfirmasi bahwa mereka telah menerima instruksi yang diperlukan, bel sebagai balasannya.

Desa kecil itu semakin keras, dan di dalamnya, para leluhur menginstruksikan aku untuk membuat pesanan aku singkat dan tepat.

Untuk pasukan ekspedisi yang terdiri dari rintangan dan ujung, perintah kompleks tidak akan dikirimkan.

Yang ditempatkan di sisi timur adalah Miranda.

Perangkap itu cukup sederhana.

Shannon memunculkan wajahnya dari Porter.

“Kamu tetap di dalam!”

“Aku penasaran!”

Mungkin mengkhawatirkan kakak perempuannya, Shannon melihat ke timur.

(Bisakah dia melihatnya? Matanya benar-benar luar biasa.)

Saat kami melakukan itu, Marcus-san mengajukan pertanyaan kepada aku.

“Oy, tidak apa-apa, kan !? Jika mereka terus membanjiri seperti ini… ”

Keenam tampak agak jengkel. Bahkan jika Marcus-san tidak bisa mendengarnya, dia berteriak.

『Jangan membuat keributan tentang komandan! kamu akan membuat lingkungan cemas! 』

The Seventh tampak dingin.

『Pertarungan pertahanan pertama Lyle … dan dia memiliki orang-orang ini sebagai pasukannya …』

Mengapa semua leluhur tampak bersenang-senang? aku tidak bisa mengerti, aku juga tidak punya perasaan untuk.

“… Jika mereka masuk, kita hanya harus melawan mereka. Kami telah membuat lebih dari cukup persiapan untuk itu. "

Dan aku mengkonfirmasi tubuh pasukan kami dengan Keterampilan.

Ada beberapa tempat yang stagnan, dan beberapa mengurangi jumlah monster dengan kecepatan yang menguntungkan.

Seperti yang aku pikirkan, di sinilah kesenjangan dalam pengalaman komandan muncul.

(Yang terbaik adalah stasiun Clark-san. Busur silang pasti sangat kuat.)

Menikmati dirinya sendiri, Ketiga berbicara.

『Di langit yang tinggi, dia pikir itu bermain-main sebagai komandan? Apakah masih muda… aku pikir itu akan sedikit lebih kompeten. Betapa malangnya."

Keempat berbicara.

『Mungkin memahami kerugiannya ketika kita berada di garis depan pertahanan. aku ragu itu punya banyak pilihan. Nah, mungkin Gryphon tidak peduli berapa banyak kentang goreng kecil yang mati? Lyle, pastikan kamu memerintah dengan cara yang membuat kamu menonjol. 』

Jika itu pintar, binatang itu pasti sedang menatapku.

Memahami siapa yang memberikan perintah…

Ketika para pelari kembali, aku mendengar laporan mereka.

Terus terang, itu tidak perlu, tapi itu untuk memamerkan siapa komandannya ke langit.

Aku sedang menunggu Gryphon dan Hippogryphs yang berputar-putar di sekeliling desa untuk bergerak.

… Di gerbang di timur, Miranda dengan tepat mengatur waktu pembukaan gerbang untuk membiarkan orc penyerang masuk.

Direndam dalam air dan lumpur, gerbang itu diikat dengan tali, dan selalu siap untuk dibuka dan ditutup.

Bahkan saat hari cerah dan dini hari, Miranda tetap memegang obor dengan humor yang bagus.

"Seperti yang diharapkan dari Lyle. Dia tahu siapa yang harus digunakan di mana. "

Bagian dalam gerbang itu dipagari oleh benteng pertahanan.

Untuk mencegah masuknya penyusup, batang kayu dengan ujung yang tajam telah ditusuk ke tanah, dan celah di antara mereka cukup sehingga goblin tidak akan bisa melewatinya.

Dan untuk menusuk tombak mereka melalui celah kecil itu, para prajurit sedang menunggu.

Ketika gerbang terbuka, mungkin musuh juga terkejut, karena mereka menatap Miranda dengan mata lebar.

Bahkan dengan pagar di antara mereka, para prajurit dan kesatria goyah saat melihat mereka.

Tetapi musuh yang mencoba mendobrak pintu tidak menemukan titik untuk mengalihkan momentum mereka, jadi mereka mencoba menahan kaki mereka saat mereka menerobos gerbang.

"Betapa malangnya."

Ketika Miranda tersenyum, para orc terus meluncur ke depan, mendorong dari belakang, tanpa akhir, menemukan tempat mereka tertusuk tombak.

Monster datang satu demi satu, tetapi mereka tidak dapat menangani paku yang menembus celah.

Miranda mengangkat obornya, dan seorang tentara di dekatnya melemparkan sekarung penuh minyak.

Saat karung robek, Miranda memadamkan apinya.

Maaf, kapasitas kami berlebihan.

Dia mengatakan itu dengan nada yang manis, saat monster yang terbakar menimbulkan jeritan kesakitan.

Bagi mereka di antara mereka yang mencoba menggunakan rekan mereka sebagai pijakan untuk melarikan diri ke sisi lain benteng, para ksatria mengeluarkan tombak mereka untuk mengakhirinya.

Seekor burung bermata satu yang tidak menyenangkan mencoba turun ke Miranda dari langit, tetapi dia melemparkan pisaunya, menusuk kepalanya, dan burung itu jatuh ke tanah.

Ada monster lain yang lebih kecil, yang masih hidup, tetapi orang-orang dengan mata tertutup oleh prospek uang mengelilingi mereka, dan memberikan pukulan yang fatal.

“Benar-benar terlalu sedikit. Datanglah tiga kali lipat dari jumlah itu selanjutnya. "

Sambil mengeluh tentang kelangkaan monster yang baik, Miranda berjalan ke seorang prajurit yang agak jauh dengan bel, dan memberi tahu dia tentang kesuksesan mereka.

Lonceng prevalensi jebakan.

Cincin lain segera dikembalikan dari tengah.

“Ya, tutup gerbangnya. Aku akan memadamkan apinya, jadi mundurlah. "

Ember-ember air terdekat diambil dan disiramkan ke atas pagar.

Bangkai yang terbakar yang menutupi bumi mengeluarkan bau busuk.

Miranda bahkan tidak meringis, saat dia dengan tenang membungkus wajahnya dengan kain.

Dengan menggunakan tali, para prajurit menutup pintu, dan semua monster yang tersisa di dalamnya segera diurus.

Seorang tentara di dekatnya memanggil Miranda.

“Sepertinya itu berjalan dengan baik, Miranda-san!”

Tapi yang keluar dari mulutnya hanyalah satu kata, 'ya'.

(Dan tunggu, ini lebih dari sekadar pengaya. Pertempuran utama sepertinya akan terjadi di sekitar Aria lagi.)

Miranda mengkhawatirkan Aria di sisi utara, tetapi dia segera berubah pikiran.

(Nah, bukankah monster yang merepotkan akan menghampiri aku?)

Melihat pasukan yang bersukacita di sekitarnya, Miranda memerintahkan agar mereka segera kembali ke posisinya…

… Di utara desa, api menghujani gerbang.

Goblin yang mengenakan jubah mengangkat tongkat saat mereka memanfaatkan sihir.

Tapi…

“Bidik yang berjubah! Sisanya bisa menunggu! ”

Clark mengeluarkan perintah, saat dia menembak jatuh monster dengan panahnya.

Pijakan telah dibuat di dinding bagian dalam, dan dia menembak mereka dari sana.

Hanya ruang di depan gerbang yang tersisa tanpa parit, jadi monster secara alami berkumpul di sana.

“Tapi para Orc itu…!”

Seorang tentara yang memegang panah berteriak, tetapi Clark menyerahkan panah kosongnya kepada bawahannya, dan menerima satu lagi yang dimuat saat dia berteriak sebagai tanggapan.

Dia dengan cepat mengatur posisinya untuk membidik ke luar tembok.

“Jika terbakar, mereka akan masuk sekaligus! Kalahkan monster merepotkan dulu! "

Prajurit yang berteriak itu, tentu saja, tahu bahwa para orc akan memberikan hadiah yang lebih tinggi. Demi itu, dia ingin memfokuskan bidikannya pada mereka.

Clark melanjutkan serangannya dengan prioritas menjatuhkan pengguna sihir mereka sebagai dasar tujuannya.

Dia mungkin satu-satunya yang terus mengenai sasaran, dan sebagian besar anak panah menemukan tempatnya di tanah.

Mungkin mereka gugup, karena monster di dekatnya menimbulkan tangisan yang cukup.

Para orc terus menghantam pintu, dan sepertinya mereka bisa menerobos kapan saja.

(Bahkan jika kita memiliki jebakan di tempatnya, mereka pasti merasa tidak nyaman…)

Baut yang dibidiknya menembus goblin berjubah, dan itu roboh.

Jumlah musuh tidak turun secepat yang dia harapkan.

(Tapi membiarkan mereka mengalir, dan menyerahkannya kepada gadis itu sedikit …)

Di dalam, adalah wujud Aria, menunggu monster menerobos.

Dia telah membunuh seekor Hippogryph pada hari kedua, jadi tidak ada yang mengajukan keluhan.

Tidak ada seorang pun yang mengira dia akan dihabisi oleh sesuatu setingkat Orc.

Tapi tidak ada yang absolut di dunia ini.

Bahkan seorang prajurit yang bisa mengalahkan orc bisa kehilangan nyawanya jika dikelilingi oleh goblin yang sangat sedikit.

Saat seseorang bertarung, ada cara untuk melakukan sesuatu untuk menempatkan mereka pada keuntungan atau kerugian.
Clark tahu itu.

“Setidaknya, aku harus mengalahkan itu… baiklah!”

Anak panahnya menemukan tandanya lagi, dan ujung dari goblin berjubah yang merepotkan itu jatuh. Mendengar teriakan dari dekat, dia melihat seorang tentara kehilangan pijakan.

“H-heeeeellpppp !!”

Diserang oleh monster seperti gagak hitam dengan satu mata, dia terus jatuh, dan bertabrakan, kemungkinan menderita patah tulang atau dua.

Clark segera menghentikan tentara panah lainnya yang berbalik untuk membidiknya.

“Jangan tembak itu! Kalian semua hanya berkonsentrasi pada monster di luar! ”

Dia takut mereka akan menjadi sekutu, tetapi lebih dari itu, mereka sudah memiliki peran yang ditetapkan.

Para ksatria yang datang berlari menyerang monster itu dengan tombak mereka. Mereka menyelamatkan prajurit itu, dan membawanya pergi sebagai orang yang terluka.

Jatuhnya telah menyebabkan tali busur putus, jadi salah satu pasokan busur silang mereka yang terbatas menjadi tidak dapat digunakan.

Siapapun partner pria itu, temani dia! Semuanya, terus bidik monster di bawah! ”

Masih banyak monster di luar gerbang.

Jika angka-angka itu masuk, bahkan jika mereka bisa dikalahkan, jumlah pasien akan meningkat.

Jadi Clark terus menembakkan panahnya…

Ketika aku mengetahui bahwa tim Miranda-san telah berhasil lolos, aku mengirimkan seorang pelari.

“Kirim bala bantuan dari timur ke utara. Sepuluh tentara! "

"Iya!"

Melihat utusan itu kabur, aku melihat ke langit.

Tidak menunjukkan gerakan penting, bahkan angka-angka itu tidak terlihat bahkan tidak ada artinya bagi Gryphon, karena terus mengirimkan pandangannya ke sini.

Yang Kedua berbicara.

『Di sinilah seharusnya kamu datang dalam satu gerakan! Serang dari langit atau sesuatu. Ada banyak cara! 』

(kamu mencoba menjadi sekutu siapa?)

Yang Ketiga adalah…

『Lyle, pastikan untuk menindaklanjuti Marcus dan kelompoknya juga. Mereka tampaknya sangat kesal, jadi beri mereka pekerjaan atau sesuatu. 』

(Dan apa yang membuat mereka kesal? Mereka memiliki pekerjaan yang prima dan layak untuk dilakukan!)

Yang keempat…

『Jangan hanya berkonsentrasi pada satu tempat. Lihat ke seluruh bidang. Sebelum Gryphon datang, buat persiapan untuk mengirim Marcus dan yang lainnya sebagai bala bantuan ke utara. 』

(Dan aku harus berkonsentrasi untuk mendapatkan waktu yang tepat untuk itu…)

Kelima…

『Ya, mereka benar-benar akan menghalangi.』

(aku tidak bisa membantah logika itu, tapi itu permintaan … mengapa rekan-rekan aku lebih kesakitan di sini?)

Rombongan Gryphon yang memandang rendah kami dari atas tidak menunjukkan tanda-tanda tindakan.

Yang Kedua berbicara.

『… Agak seperti itu. Mungkin atasan ingin kalian menghabiskan kekuatanmu berurusan dengan yang kecil sebelum datang untuk membunuh. 』

Ketujuh.

『Nah dari apa yang aku lihat, itu cukup muda. Jika tumbuh sedikit lagi, itu mungkin mengembangkan beberapa kebijaksanaan ke arah yang baik, tapi… 』

Untuk beberapa alasan, Keenam cukup apung.

『Lyle, apakah kamu memiliki tali dan kainmu? Juga, pastikan kamu mengambil Gryphon dalam satu serangan. Ini akan terjual cukup banyak. 』

Kelima.

『Jika kamu mendapatkan terlalu banyak darah di atasnya, kamu akan lolos. Saat kamu menungganginya, pastikan kamu… 』

(aku tidak mengendarai apa-apa!)

Di atas kuda, aku menarik napas dalam-dalam, dan melihat sekeliling.

Orang-orang yang menatapku dengan ketidaksenangan yang jelas adalah orang-orang yang ditempatkan di sisiku. Marcus, dan teman-teman. Mereka dengan jengkel menunggu bagian mereka datang.

Sebaliknya, Norma-san tampak cukup tenang duduk di kursinya.

(… Aku ingin tahu apa itu. Aku memang menerima otoritas memerintah, tapi untuk beberapa alasan, aku ingin dia terlihat sedikit lebih kesal.)

Aku mengabaikan leluhur yang berisik di Permata, dan berbicara dengan Marcus-san.

“… Setelah beberapa saat, aku akan menyuruhmu pergi ke utara sebagai bala bantuan. Harap persiapkan diri kamu untuk pindah pada saat itu juga. "

Marcus-san menjadi lebih cerah, dan lebih termotivasi, tetapi sepertinya Breid-san telah mencapai batasnya.

“Dan kapan itu akan terjadi! Kalau terus begini, pertempuran akan berakhir, bukan !? ”

Marcus-san berusaha menenangkannya.

“O-oy…”

“Dan apakah kamu tidak akan menyerah !? Sisa hidupku dipertaruhkan dalam pertempuran ini! "

Hidupnya dipertaruhkan.

Mendengar kata-kata itu, aku tidak bisa menahan diri untuk tidak berpikir.

… Pada sesuatu di level ini…?

Dan aku mendengar teriakan nyaring dari atas. Dengan suara yang lebih keras dari suara Hippogryph, aku melihat ke atas, dan segera memberi perintah kepada pelari terdekat.

“Beri tahu gerbang utara untuk terus berkonsentrasi pada pertahanan! Dan gerbang timur yang dituju Hippogryph! "

Kedua utusan itu lari.

Dan kepada Marcus-san dan yang lainnya, melihat ke langit dengan cara yang sama, aku berbicara.

“Tunggu standby disini! Mereka akan datang membidikku. "

Breid-san meledak.

"Mengapa demikian! Bahkan aku bisa membuat diriku berguna! ”

Berdasarkan peta yang dilahirkan oleh Keterampilanku, salah satu Hippogryph telah menuju ke gerbang timur.

Keempat berbicara.

『Ya, mungkin itu karena jumlahnya menyusut di sana. Mereka seharusnya datang ke Lyle, mereka bertiga bersama. Atau mungkin berkumpul di satu tempat. 』

Kedua…

『Tapi pada titik itu, itu hanya akan menjadi bala bantuan, dan akhirnya. Dan tunggu, Keterampilan Kelima dan Keenam pasti nyaman. aku akan memberikan lengan dan kaki untuk mereka di waktu aku. 』

Aku meninggalkan Breid-san, dan berlari menunggang kuda.

Setelah berpisah dari Porter, aku mengamati mereka lagi, untuk menemukan Hippogryph dan Gryphon yang tersisa mengikutiku.

Seperti yang aku duga, mereka datang untuk menghancurkan pemimpin.

Yang Ketiga berbicara.

『Lyle, bagaimana kalau kamu membasmi Hippogryph yang merepotkan dulu? Yang itu hanyalah hal kecil yang meminjam wajah orang besar. Jika itu manusia, itu akan menjadi tidak berguna. 』

Aku bertanya-tanya apakah monster benar-benar memiliki jenis ketikan semacam itu, tetapi orang yang menyerangku dari kudaku terlebih dahulu adalah Hippogryph.

aku menggunakan beberapa Keterampilan.

Untuk mengeluarkan kemampuan melebihi batas satu, 【Batasi Burst】.

Skill Kedua yang mencakup jangkauan yang lebih luas dari All, 【Field】.

Aku melompat dari kudanya, dan memukulnya dengan tangan kananku sebagai tanda untuk lari dan berlindung.

"Petir!"

Muatan listrik muncul, dan turun ke dua binatang itu.

Hippogryph dipukul tanpa sempat mengelak, tapi Gryphon memamerkan waktu luangnya karena mudah menghindar.

Disetrum, Hippogryph jatuh ke tanah.

Tapi itu masih hidup.

Bahkan ketika aku memerintahkan mereka untuk standby, Marcus-san dan rekannya. kehabisan.

Ooooy!

"Tolong lari!"

“Seolah-olah kita bisa melakukan itu! Bahkan kita…! ”

Yang Kedua berbicara.

『Ya, aku mendapat firasat buruk tentang yang ini.』

Ketujuh berbicara.

『Lyle, serahkan pembunuhan Hippogryph kepada orang-orang ini. Kamu hanya melawan Gryphon. 』

aku langsung memberi perintah.

“Kalau begitu tolong jaga Hippogryph itu. Itu masih hidup dan menendang, lakukan dengan sangat hati-hati! "

Mengatakan itu, aku melihat ke langit.

Mengintip ke arah kami saat dia menggambar lingkaran di udara, sepertinya Gryphon masih menyuruhku sebagai targetnya. Kilatan tajam di matanya bertemu dengan mataku.

Keenam berbicara.

『Hahaha, dia menatapmu, Lyle! Bagus. Itu tandanya kamu telah diakui sebagai salah satu yang kuat! 』

Itu sama sekali tidak membuatku bahagia, tapi aku bergegas maju, menarik pedang di tangan kananku, dan memusatkan sihir di tangan kiriku.

Aku mematikan listrik beberapa kali lagi, tapi Gryphon menghindari seranganku.

(Dia orang yang merepotkan!)

Sambil menganggap diriku memalukan karena tidak pernah membayangkan musuh terbang menghadirkan masalah sebanyak ini, aku melihat Gryphon menukik ke arahku.

… Atas kata-kata Lyle, Breid dan yang lainnya telah mengepung Hippogryph.

“Hei, apa tidak apa-apa jika kita menusuknya dengan tombak?”

“Nah, yang paling aman adalah menjatuhkan kepalanya.”

Pria pemimpin itu melihat bahwa dua orang di sampingnya gugup, jadi dia telah menunjukkan tombaknya terlebih dahulu.

Di sana, Breid menghentikannya.

“Menurutmu apa yang kamu lakukan !? Monster semacam ini dijual lebih banyak dengan luka luar yang lebih sedikit. Juga, ada banyak bangsawan yang senang menjejalkannya. Kita harus mencari hatinya. "

Pria pemimpin itu memandang Hippogryph.

"Jantung? Tidak, bagaimana aku bisa tahu dimana itu? Sebelum mulai bergerak lagi, mari kita … "

Mungkin pendapat Marcus sama, saat dia mengangkat tombaknya.

“Selesaikan ini, dan lanjutkan ke berikutnya. Jika kita tinggal di sini lebih lama, itu tidak seperti kita akan menghasilkan lebih banyak. ”

Breid mengambil tombaknya sendiri, mengarahkannya, dan menusuknya.

“… Betapa menjijikkannya opini kita untuk diselaraskan, tapi sungguh, berdiri di sini tidak menghasilkan apa-apa. Mari kita keluar. Juga, harap diingat bahwa akulah yang membunuhnya sambil mengawetkan tubuh. ”

Marcus memandang Breid, dan mendecakkan lidahnya.

“Tapi itu sudah terbakar habis.”

Breid memandang Hippogryph Lyle yang terbakar dengan sihirnya dengan mata jengkel.

Bahkan hal-hal yang biasanya tidak dipedulikannya menjadi sangat menjijikkan saat Lyle terlibat.

Dia mencabut tombaknya, dan menyeka darahnya sebelum lari.

“Oy, tunggu! Aku pemimpin sialan di sini! "

Agar tidak kalah, Marcus berlari menuju sisi utara, dan rombongan tiga orang mengikuti di belakang.

… Fakta bahwa kaki depan Hippogryph berkedut, adalah fakta yang terlewatkan oleh kelimanya…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List