hit counter code Sevens – Volume 7 – Chapter 101 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 7 – Chapter 101 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Berkelahi dengan Keterampilan

Dengan pertandingan berakhir, aku dipanggil oleh personel guild ke konter untuk menerima penjelasan sederhana.

Secara alami, kami bukanlah petualang pertama yang membuat keributan di hari-hari pertama mereka di cabang timur.

aku mengalami ketidakpuasan aku, tetapi dari sudut pandang guild, tidak ada pilihan untuk tidak melakukan apa pun kepada aku.

Sebagai perwakilan dari party, aku duduk di seberang resepsionis guild, 【Tanya】.

Rekan-rekanku yang lain dengan beristirahat di café lounge di guild yang disebut rest area. Aku ragu ada sesuatu yang cukup penting untuk memanggil kami berdelapan keluar.

Tanya kurus mengirimi aku beberapa pandangan muak saat dia menyelesaikan dokumen laporan.

aku mendengar bahwa Erhart dibawa ke fasilitas medis, dan menerima teguran keras setelah beristirahat beberapa saat.

“Ya, tampaknya kesalahannya terletak pada pihak lain. Dan fakta bahwa kamu diseret ke dalam kekacauan adalah sesuatu yang berhasil aku konfirmasi. "

Jika demikian, lalu mengapa aku harus ditegur? Dengan sentimen itu, aku coba protes.

“Maka teguran keras yang harus aku terima adalah…”

Masih terjadi.

Mengatakan itu dengan terus terang, Tanya-san menyelesaikan laporannya, mengesampingkannya, dan membersihkan bagian atas mejanya.

Sepertinya dia adalah orang yang tertib. Mengangkat sisi kanan kacamatanya untuk mengatur ulang posisinya, dia memperingatkanku.

“Salah satu anggota party kamu mengenakan pakaian yang sangat mencolok. Sebuah robot, bukan? Itu fakta bahwa penampilannya adalah salah satu yang menarik perhatian. Ada sedikit orang yang mencoba berkelahi di dalam guild seperti Erhart-kun, tapi setidaknya selalu ada sejumlah petualang yang siap menggunakan cara yang tidak pantas. Terlebih lagi, yang aku maksud bukan pada yang tidak berpengalaman, tapi veteran yang kompeten. ”

Tampaknya para petualang yang bermaksud buruk ada dalam jumlah yang tetap.

Tetapi pada kesibukan pagi, aku benar-benar tidak dapat merasakan banyak hal seperti itu.

Itu karena sebagian besar pekerjaan aktif mereka berlangsung pada malam hari, sehingga mereka tidur sepanjang pagi rupanya.

Bukan berarti itu mutlak.

“Fakta bahwa lawan kamu bersalah tidak menyelesaikan masalah mendasar. Sebenarnya, pesta seperti milikmu, Lyle-kun, adalah pesta yang dengan mudah menimbulkan masalah. kamu harus mengingatkan mereka sebagai pemimpin mereka. "

Bahkan jika aku ingin membantah yang satu itu, mungkin itu adalah tanggung jawabku untuk melakukannya, jadi aku mengangguk dan berhenti di situ.

Tanya mengkonfirmasi informasi di kartu guild aku, dan melihat melalui evaluasi yang kami terima hingga sekarang.

“… Ada beberapa waktu kosong dari rekaman terakhir kamu di Arumsaas. Tapi dari segi evaluasi, kamu mendapatkan sederet nilai tinggi. Jika seperti ini, kamu akan dapat berpartisipasi dalam pasukan pembersihan Labyrinth segera. ”

Apa yang Tanya-san katakan adalah sesuatu yang tidak tercakup dalam rapat penjelasan, jadi aku memiringkan kepalaku.

Ketika aku mencoba bertanya, dia terdengar sedikit heran.

“Kamu tidak tahu? Cabang timur terkenal memiliki banyak waktu yang terbuang percuma untuk pergerakan, tapi tentu saja harus ada manfaatnya. Jika tidak, para petualang tidak akan berkumpul, bukan? Salah satu keuntungan terbesarnya adalah membersihkan Labyrinth. "

Untuk Labirin yang dikelola oleh kota bebas Beim, tentu saja, dilarang untuk mencoba dan membersihkannya.

Sepertinya masih ada orang bodoh di luar sana yang mencoba menantang ruang terdalamnya, tapi petualang seperti itu segera dihapus oleh perusahaan pembersih sehat yang dikenal sebagai 【Sweepers】. Tampaknya.

Artinya mereka yang ingin tetap tinggal di kota ini memiliki kesempatan yang sangat kecil untuk menantang ruang terdalam sama sekali. Mereka tidak akan pernah bisa mendapatkan harta karun yang dikenal sebagai logam langka.

Aku mendengar suara Ketiga dari dalam Permata.

『Jadi manfaatnya membersihkan penjara bawah tanah? Benar, kamu tidak bisa melakukannya dengan Labirin terkelola, jadi bisa mendapatkan logam langka dan harta karun lainnya adalah bonus besar. 』

Keempat mengeluarkan suara ragu-ragu.

『Tapi tidak ada yang keluar dalam presentasi. Mungkin ada alasan untuk itu. 』

Dia ada benarnya.

Jadi aku mencoba bertanya.

“… Apakah itu sesuatu yang dapat diikuti oleh siapa pun?”

Tanya-san dengan ringan menggelengkan kepalanya ke samping.

"Tidak. Kami mengambil sendiri untuk mengirimkan sejumlah pesta petualang yang kompeten saat mereka muncul. Dalam kasus tersebut, tidak dapat dihindari bahwa partai dengan evaluasi tinggi akan dipilih. Saat Labirin ditemukan, permintaan tersebut diatur untuk dikirim ke cabang timur dengan prioritas tertinggi. Cabang lain hanya menerima permintaan semacam itu sekali atau dua kali setahun? ”

(Sekali atau dua kali setahun? Serendah itu? Tidak, mungkin yang terbaik adalah berpikir setinggi itu? aku tidak terlalu paham tentang bidang itu.)

Mendengar itu, Ketujuh terdengar enggan.

『Artinya, kecuali evaluasi kamu tinggi, kamu tidak akan pernah bisa menantangnya. Semuanya terserah guild di sana. 』

Tanya-san membuat senyum paksa saat dia melanjutkan.

“Kami menyambut petualang yang sangat dievaluasi dengan tangan terbuka. Harap terus menjadi petualang yang kompeten selama kamu tinggal di cabang kami. ”

Jadi dia menyuruhku menyelesaikan pekerjaan apa pun yang dikirim guild kepada kami, dan meningkatkan evaluasi kami.

Catatan masa lalu kita harus memiliki pengaruh dalam pekerjaan yang dipilih untuk kita.

aku tidak berpikir kami akan mendapatkan apa pun yang tidak dapat kami selesaikan, meskipun demikian aku memikirkan manfaat untuk dapat menaklukkan Labyrinths.

(Secara alami, melakukan itu dapat menjaringmu harta dan logam langka di ruang terdalam. Pihak yang diminta oleh guild untuk ditaklukkan adalah mereka yang berada pada tingkat evaluasi tertentu. Ini adalah sistem yang dapat diandalkan, tetapi pada saat yang sama, itu berarti aku akan memiliki saingan yang kompeten di tempat kerja.)

Dengan sifat Keterampilan di tangan aku, Labirin adalah tempat di mana aku bisa membawa hasil di luar kemampuan aku sendiri.

Mungkin mentransfer dari cabang timur bukanlah pilihan terbaik.

(Bahkan di sini, aku bisa menantang Labyrinths of Beim. Kalau begitu tinggal di sini untuk sementara kedengarannya benar.)

Jika aku menutup mata terhadap beberapa ketidaknyamanan, ini benar-benar guild yang nyaman bagi aku.

Berdiri dari kursiku, aku meminta maaf pada Tanya-san.

“aku akan memberikan segalanya untuk menjawab harapan kamu. Dan aku minta maaf atas keributan hari ini. Maafkan aku."

Setelah menahan tawa, Tanya-san melepas kacamatanya dan berbicara.

“Bahkan dari sudut pandang staf guild, itu adalah serangkaian acara langsung dari sebuah novel. Itu sangat menarik. Lyle-kun, kamu menjadi orang yang cukup terkenal di hari pertamamu di sini. ”

Saat dia tersenyum dan mengatakan hal-hal seperti, 'belasungkawa terdalam aku,' dan membalas senyuman sarkastik, aku berdiri dan pergi.

Hari itu.

Setelah kembali ke penginapan, aku menghabiskan waktu hingga makan malam sendirian.

aku mengirimkan kesadaran aku ke dalam Permata untuk menerima beberapa pelatihan dari keenam.

Di ruang ingatannya, aku menghadapinya dengan senjataku di atas.

Berpikir itu adalah ruangan yang pernah aku lihat sebelumnya, aku menyadari itu adalah ruangan mansion tempat aku belajar ilmu pedang.

Bagi Walt House yang militeristik, ruang pelatihan adalah fasilitas yang cukup penting.

“Itu tidak berubah sedikit pun.”

aku melihat sekeliling dan mengatakan itu.

『Itu karena tidak ada alasan untuk mengubah dasar-dasarnya. Kecuali perubahan besar terjadi di medan perang, aku yakin ini akan tetap seperti ini selama bertahun-tahun yang akan datang. 』

Senjata, taktik, dan sihir…

Selama tidak ada terobosan yang datang untuk mengubah pemandangan medan perang, pelatihan Keenam akan selalu sama.

Kapak perang. Mengambil posisi dengan tombaknya, dia menatapku dan tertawa.

『Anehnya, bocah Erhart itu memiliki tipe yang sama denganku. Sekarang apa yang akan kamu lakukan !? 』

Dia sepertinya bermaksud dia adalah tipe kekuatan, tapi Keenam tidak menggunakan apapun untuk memperkuat ototnya. Bahkan jika dia, aku yakin dia hanya bisa menggunakan tahap Pertama 【Full Over】 Generasi Pertama.

Tombak yang lebih terlihat seperti kapak besar telah diikat pada tombak, berspesialisasi dalam tindakan potong dan potong.

Porosnya bahkan lebih panjang dari pedang raksasa, dan tidak seperti Erhart, Pedang Keenam memiliki banyak pengalaman bertempur.

Terlebih lagi, sudah berapa kali dia menghadapi lawan manusia?

Berdiri, kami bergerak seolah-olah menggambar lingkaran di sekitar satu sama lain. Sambil menunggu kesempatan untuk menyerang, atau untuk menahan serangannya, Keenam memulai serangannya.

"Cepat!"

Sama seperti yang Pertama, Keenam telah diberkati dengan tubuh yang besar.

Dan pria itu mendorong keluar tombak saat dia terjun.

Mengintimidasi udara dan kekuatan di atas Erhart. Haruskah aku mencoba untuk mengesampingkan kekuatannya … tidak, aku harus menghindar di sini.

"Naif. Terlalu naif! 』

Aku telah berhasil menghindari ujung tombak, tetapi saat dia mencabut senjatanya, bagian kapaknya menusuk ke bahu kiriku.

aku pikir itu hanya menyerempet aku, tapi itu mencungkil lebih dalam dari yang aku perkirakan.

Darah muncrat, dan ketika aku mencoba mundur, dia meraih ujung jauh dari polearm dengan satu tangan, dan mengayunkannya membentuk busur.

“Kekerasan seperti itu…!”

『aku mengatakannya, bukan? Bahwa aku adalah tipe kekuatan! 』

Ketika tombak menghantam tanah, awan pasir naik, dan sensasi seperti gempa bumi telah terjadi menyerang aku.

Sementara aku bingung, kali ini dia mendekati dengan memegang poros lebih dekat ke titik.

Sebelum dia bisa mengunci pedang denganku, aku merasakan celah dan segera mengeluarkan pedangku.

Dia menoleh ke kiri untuk menghindarinya, dan aku mencoba menggunakan gerakan menusukku untuk memutar pedang dan memotong lehernya secara diagonal.

Tapi…

"… Kamu bisa melakukannya?"

『Jika aku menangkapmu seperti ini, kamu tidak bisa pergi, kan? Dan hal seperti ini terjadi sepanjang hari setiap hari. 』

Dengan bilah pedang aku di tangan kirinya, dia mengayunkan tombak di tangan kanannya.

Aku melepaskan pedang itu dan mencoba mengambil jarak, tetapi keenam bergegas di sampingku, melemparkan pedang itu agak jauh, dan menggunakan tangan kirinya untuk mendorong dadaku dan mengangkat kerahku.

Cukup sesuai dengan perawakannya… tidak, dengan kekuatan yang lebih besar dari itu, dia mengangkatku tinggi-tinggi, dan membantingku ke tanah.

『Aku tidak sampai membantingmu lebih dulu, tapi rasanya sangat menyakitkan, bukan?』

Terbebas dari genggamannya, dengan lesu aku bangkit.

Punggung aku mengalami pukulan cukup keras, dan aku tidak bisa bernapas. aku tidak bisa menyamai dia dalam seni bela diri.

Konstitusi kami terlalu berbeda. Bahkan jika level teknikku melebihi levelnya, dia sendiri memiliki keahlian yang cukup, dan pengetahuan yang cukup untuk mengimbanginya.

Dan bahkan lebih dari itu semua, dia tidak ragu-ragu.

『Lyle, kamu masih memiliki sedikit keraguan terhadap musuh manusia.』

aku membuka tangan aku. Pedang itu terwujud di dalamnya, jadi aku menggenggam gagangnya dan mengambil posisi.

Rasa sakit telah meninggalkanku, dan luka-luka itu telah pulih seolah-olah tidak pernah ada sejak awal.

“Ini tidak seperti hubungan kita hanya pada tingkat kenalan. aku tidak berpikir aku setuju untuk menodongkan senjata ke kamu. "

Keenam tersenyum.

『kamu sedang memikirkannya secara mendalam. Aku tidak akan mati di sini bahkan jika kamu membunuhku, jadi tenanglah, dan berikan segalanya. Dan kamu lihat … bahkan kamu semua tidak akan bisa mengalahkan aku. 』

Nada suaranya membuatku kesal, dan akhirnya aku beralih ke Keterampilan.

Dengan 【Ledakan Penuh】 Pertama untuk meningkatkan kemampuan aku beberapa kali lipat, aku menusukkan pedangnya.

Tapi kali ini keenam mengorbankan tangan kirinya. Dia menggunakannya untuk memblokir pedang yang masuk, dan tentu saja, bilahnya menembus.

Dan bahkan kemudian, Keenam tersenyum. Dia mencengkeram pedang itu agar tidak melepaskannya, dan menyebarkan darah dari tangan kirinya ke wajahku.

Dengan sengaja dia bergerak, dan bahkan melebarkan lukanya karenanya.

"Mataku!"

Penglihatan aku terhalang, aku menggunakan Keterampilan aku untuk mencari gerakan lawan aku.

Tapi yang Kedua, Kelima, Keenam…

Dalam hal mengikuti pergerakan musuh, ini tidak seperti Keenam benar-benar akan memberiku waktu.

Memahami momen panik aku…

『Yang Kedua mengatakannya, bukan !? Keterampilan hanya memiliki arti jika kamu bisa menguasainya! Menggunakan mereka dengan sedikit provokasi adalah hal yang akan dilakukan oleh orang bodoh! 』

Bagian tubuh kapak itu diturunkan di atas kepala aku, dan aku jatuh ke tanah.

Senjatanya di atas bahunya, Keenam mulai menguliahiku.

『Dengarkan di sini, kamu seharusnya benar-benar mengambil jarak dan mencoba menyerang dengan sihir. Tentu saja, aku akan mengatasinya, tetapi kamu dapat menggunakan Skill Kedua hingga tahap akhir. Jika kamu bertarung dengan jarak di antara kami, kemungkinannya masih… 』

Aku dengan goyah bangkit dan menatapnya.

"… Apa?"

“Tidak, aku hanya berpikir meskipun kamu jarang menonjol, kamu sangat kuat, Keenam.”

Mungkin dia memikirkannya, saat dia menurunkan batang tombaknya di kepalaku.

『Bukannya aku tidak menonjol! Karakter yang lain terlalu kuat! Itulah mengapa seseorang yang normal dan sehat seperti aku tidak menonjol. 』

Dia cukup kuat.

(aku tidak berpikir dia normal, tetapi dibandingkan dengan yang lain…)

Dia tidak bermain dengan lawannya seperti yang Ketiga.

Tidak seperti yang lain yang memiliki kecenderungan khusus dalam gaya bertarungnya, dia sangat kuat.

aku tidak pernah secara langsung bertengkar dengan Yang Pertama atau Kedua, tetapi mereka memiliki kebiasaan.

Senjata Kedua adalah busur. Itu kasar dalam jarak dekat, tetapi dengan jarak tertentu dari musuh, atau hutan di sekitarnya, itu bisa menjadi ancaman.

Yang Pertama mengayunkan pedang raksasanya sampai batas kekuatan fisiknya, dan itu adalah tingkat mengerjakan prahara.

Hasilnya, evaluasi yang aku berikan kepada Keenam adalah 'sangat kuat'.

『Hah, itu saja untuk hari ini.』

Dia mengatakan itu dengan sedikit rasa jijik, dan sebelum aku menyadarinya, aku mendapati diri aku tanpa pedang di ruang depan kamarnya.

Di ruang konferensi dengan lingkaran bundar, Keempat sedang menunggu aku.

『Lyle, waktunya makan malam. Novem-chan dan yang lainnya datang untuk membangunkanmu. 』

Mendengar itu, aku langsung kembali, tetapi Keempat menghentikan aku. 'Tunggu sebentar' katanya, sambil menatap langit-langit.

"Apa itu?"

Aku mendongak, dan mendapati diriku melihat wajah Novem.

Dia menatap sesuatu dan menyentuhnya dengan tangannya.

“… Dia membangunkanku. Dan tunggu, begitulah cara kalian memandang dunia luar? "

Keempat menggelengkan kepalanya.

『Ada kalanya kami dapat menggunakan bidang penglihatan kamu juga, dan saat kami hanya dapat melihat seperti ini dari Permata. Tentu saja, keduanya menggunakan Mana-mu sama saja. 』

Aku bisa menahannya sekarang, tapi sungguh menyakitkan ketika aku baru saja mendapatkan Permata. Setiap kali nenek moyang bertindak, aku akan kehilangan semua Mana aku dan pingsan.

"Jadi apa yang kita tunggu?"

Mata keempat terus menatap langit-langit.

『… Novem-chan, kamu tahu, dia melihat wajah kamu dan tersenyum. Mungkin yang terbaik adalah kamu tetap seperti ini sedikit lebih lama. 』

Mendongak, aku pasti bisa melihatnya tersenyum.

Dia membelai wajahku.

“Kalau begitu tidak bisakah aku kembali dan berpura-pura tidur sebentar…”

Yang keempat…

『Kamu benar, tapi entah kenapa, saat dia memasuki ruangan, dia sedang melihat Permata. Itu hanya firasat, tapi… aku yakin masih ada beberapa hal yang disembunyikan Novem-chan. aku hanya ingin meletakkannya di sana. 』

Mendengar pendapatnya, aku melihat pemandangan di atas meja.

Mempelajari senyuman gadis itu yang diproyeksikan ke atasnya, aku merasa sedikit cemas.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List