hit counter code Sevens – Volume 7 – Chapter 115 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 7 – Chapter 115 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Epilog

Setelah menyelesaikan pendaftaran petualang May, aku duduk di sofa di salah satu dinding lobi menunggu wujud lelahnya keluar dari kuliah pengantar pendatang baru.

Aku duduk di sofa keras di dekat tangga ketika aku melihat sekelompok petualang yang akrab dengan hidung mereka terangkat tinggi saat berbicara di meja resepsionis.

Ketika aku mencondongkan telinga, aku dapat mendengar beberapa baris putus, dan sejak saat itu, aku menyimpulkan bahwa mereka telah menerima penalti.

Sebagian besar tidak dapat menyelesaikan permintaan yang telah diberikan kepada mereka, evaluasi mereka sangat rendah sehingga alih-alih menerima hadiah, mereka tampaknya harus membayar denda.

Tetapi anggota partai yang dipimpin oleh Erhart tampak senang. aku merasa heran, tetapi begitu aku melihat wajah wanita itu melewati punggung mereka, misteri itu terungkap sendiri.

Rambut pirang panjang, wanita bermata hangat dengan kesan keseluruhan mengembang sedang memarahi mereka. Dan gerakan memarahinya cukup manis.

"Apakah kamu mendengarkan!? Kepercayaan adalah hal terpenting bagi para petualang, jadi kamu harus mengerahkan semua yang kamu miliki bahkan untuk tugas yang paling kecil! ”

Dia mengangkat jari telunjuknya ke atas dan dengan tegas menegur mereka, tetapi level mata mereka diarahkan ke payudaranya.

“Y-ya. aku mengerti."

Anggota partai itu mendengarkan penjelasannya tanpa keberatan sedikit pun.

Dari segi usia, aku kira dia yang lebih tua dari aku? Aku penasaran seberapa banyak sih.

Mata hijaunya serius, dan tidak diragukan lagi dia benar-benar mengkhawatirkan Erhart dan rekan-rekannya.

Tapi seragam guild standarnya telah dimodifikasi sedikit. Dengan penyesuaian untuk lebih menekankan pada area dadanya yang besar, dia – tidak seperti Tanya – baik hati dan ringan hati.

Dan seperti itu, dia terus memberikan khotbahnya.

“Untuk sementara, aku akan mengatur kalian semua sebagai resepsionis eksklusif kalian! Sebagai permulaan, mari kita urus beberapa pekerjaan yang pasti bisa kamu lakukan. Jika kamu tidak dapat membayar denda, maka selama kamu memenuhi permintaan, kamu bahkan dapat menggunakan fasilitas penginapan guild. ”

Tanpa uang, semuanya selain Erhart… bahkan Erhart pun tidak benar-benar memiliki peralatan yang memadai. Dan untuk pesta seperti itu, dia akan memperkenalkan sejumlah permintaan lain-lain.

(Kudengar guild memiliki fasilitas penginapan sendiri, tapi begitukah? Bukannya mereka membiarkanmu tinggal di sana secara gratis.)

Wanita resepsionis mengatakan mereka akan dapat membayar denda dengan mencicil, bahkan mengatakan dia sendiri akan meyakinkan guild.

“Biasanya kamu harus membayar sekaligus, tetapi aku membiarkannya. Mohon bayar kembali bila kamu bisa. Setelah selesai, kamu akan mengerjakan lebih banyak lagi dan menyiapkan peralatan yang tepat. Dan sampai kamu melakukan semua itu, perburuan monster dilarang! "

Atas pernyataan resepsionis yang sangat marah, mereka mengucapkan terima kasih yang tulus.

(Apakah resepsionis guild seharusnya memiliki otoritas sebanyak itu? Dan tunggu, apakah mereka seharusnya melangkah sejauh itu untuk memulai?)

Saat aku merenungkannya, wanita resepsionis itu tersenyum.

“Mari kita lakukan yang terbaik bersama-sama.”

"Iya!"

Setelah Erhart memberikan jawaban yang begitu kuat, anggota lainnya menawarkan persetujuan yang kuat. Dan mereka pergi ke berbagai karya kertas.

Melihat ke bawah saat mereka mengisi formulir, rambut panjang resepsionis jatuh di telinganya, jadi dia menggunakan tangannya untuk mengembalikannya ke tempatnya. Saat itu juga, dia melihat ke arahku.

Erhart dan yang lainnya sepertinya tidak memerhatikan saat mereka menulis nama mereka di seprai.

Tapi mata yang dia kirimkan bukanlah… mata yang halus dari sebelumnya. Suasananya juga tampak sedikit lebih tajam dari sebelumnya. Dan menatapku, dia tersenyum sebelum memulai pekerjaannya sekali lagi.

Saat aku berdiri di sana terkejut, aku mendengar langkah kaki yang berat menuruni tangga.

Melompat dengan momentum tinggi, May mendarat sebelum memanggilku.

“Apakah aku membuatmu menunggu?”

“Eh? Tidak, yah… sedikit. ”

Aku berdiri dari tempat dudukku, dan membawa May keluar dari lobi guild.

(Apa sebenarnya itu?)

Malam.

Di dalam Permata, aku menghadapi Kepala Generasi Ketiga.

Di dalam ruangan ingatannya, sebuah kota tersebar di sekitar kita.

Dan di alun-alun kota itu, aku menghadapi pedang satu tangannya.

『Itu pasti mencurigakan. Tetapi apakah mereka benar-benar bertindak sejauh ini untuk menipu mereka dan menghapusnya? Bahkan ketika mereka mungkin menghilang jika mereka meninggalkannya begitu saja! 』

Dia berbicara sambil mengayunkan pedangnya, menangkis pedangku, dan mencoba menendang. Tapi ketika aku mundur, dia menendang tanah untuk mengirim pasir ke arah aku.

aku menggerakkan tangan aku untuk mencegah penglihatan aku diambil, dan…

"Bendungan-!"

Sebelum aku bisa menyelesaikan kata-katanya, Yang Ketiga menggunakan pedangnya untuk menembus jauh ke kakiku.

Ilusi dari dirinya memasuki pandanganku, dan Sabre yang tiba-tiba aku pegang tidak mampu menghentikan tebasannya. Kali ini lengan kiriku dipotong.

『Hahaha, masih terlalu naif, Lyle.』

Menuju air mancur di alun-alun, dia menendang pedangnya, dan duduk di bangku di dekatnya.

Setelah rasa sakit aku mereda, dan luka aku hilang, aku menuju ke dia.

"Tolong lawan aku lagi."

Ketika aku meminta pertandingan ulang, dia tersenyum.

"aku menolak. kamu terlalu padat dengan hal-hal dasar, dan seperti kamu sekarang, itu hanya akan sia-sia. Permainan pedang yang diajarkan instruktur, itu saja. Kamu terlalu jujur, Lyle. 』

Yang Ketiga meremehkan aliran seranganku mengikuti gaya yang diajarkan padaku. Setelah bertempur di banyak medan perang, dan membunuh monster lagi dan lagi, leluhur mempertahankan bentuk tahun keemasan mereka.

Karena aku, aku tidak dapat menjangkau mereka.

Aku mengarahkan pandanganku ke bawah dan mengepalkan tangan. Dia memanggilku.

『Lyle, itu cukup penting untuk mencoba dan menang melawanku dalam permainan pedang, tapi apakah kamu tidak melupakan sesuatu? Menempa apa pun kecuali pedang tidak akan membawa kamu kemana-mana. Tujuan akhirnya adalah… 』

“… Menang melawan Celes. Untuk itu, setidaknya aku membutuhkan kemampuan yang cukup untuk berdiri di medan perang yang sama. "

Untuk menang melawan Celes, para leluhur telah memikirkan sejumlah persyaratan.

Sebuah kekuatan yang bisa bertahan melawan Walt House dan tentara Bahnseim.

Kekuatan elit kecil untuk melawan Celes sendiri.

Sederhananya, kami harus membuat lingkungan di mana kemenangan adalah sebuah kemungkinan.

Pelatihan leluhur hanyalah sebagian kecil dari itu. Terlebih lagi jika kita berhasil membuat sekutu yang mampu menang melawannya dalam pertempuran, maka itu akan menjadi sangat tidak perlu.

『… Jika semua yang kamu lakukan adalah mengalahkannya, itu semua akan menjadi tanggung jawab Walt House. Setelah kemenangan itu, tidak akan ada yang tersisa untuk masa depan. Dan jumlah kamu yang kurang dari sepuluh tidak akan menggulingkan suatu negara. Perang adalah hal yang tidak ada artinya menyelam kecuali kamu tahu kamu bisa menang. 』

Demi menang, kepala masa lalu meminjamkan kebijaksanaan mereka. Demi menang, aku mengumpulkan rekan-rekan. Tetapi pada tingkat ini, aku benar-benar bertanya-tanya berapa lama.

Melihat ketidaksabaran aku, Yang Ketiga berbicara untuk menegur aku.

『Jika kamu setengah matang menantangnya, maka aku yakin kegilaannya akan menyebar ke seluruh benua. Jika kamu melakukannya, kamu punya satu kesempatan. Dan jangan bertujuan untuk saling menghancurkan, lihat menuju kemenangan total. Jika tidak, kamu bisa dieksekusi sebagai pria serumah dengannya. Itu sama saja dengan mengkhianati rekan-rekan yang telah meminjamkanmu bantuannya. 』

Karena itu, aku tidak tahu cara apa pun untuk mengejar levelnya. Dan aku sendiri tidak memiliki kekuatan militer untuk dibicarakan.

Mengumpulkan negara-negara sekitar untuk menantang Bahnseim juga akan sulit.

『Ketidaksabaran tidak akan meningkatkan tingkat keberhasilan kamu. Terburu-buru adalah hal yang berbeda. Dan sebagai permulaan, kamu harus mengumpulkan informasi. 』

Informasi tentang negara lain akan dikumpulkan di Beim.

Setelah menyelesaikan permintaan pertama aku di sini, aku dapat dengan sungguh-sungguh mulai bekerja di kota ini.

“Aku bahkan belum memulai informasinya.”

aku mengatakan itu dengan mencemooh diri sendiri, dan Yang Ketiga membuat wajah serius.

『Bagaimanapun, bahkan jika mereka menganggap Bahnseim aneh, negara-negara sekitarnya tidak akan berpikir untuk menyerang. Tapi, mungkin kita punya tanggung jawab membiarkan wilayah mereka berkembang begitu luas. 』

The Sixth dan Seventh telah memberikan kontribusi besar untuk ekspansi Bahnseim.

Ketiga adalah sama, menyelamatkannya dari krisis.

『Lyle, ingin berjanji denganku?』

"Sebuah janji?"

Yang Ketiga berdiri dari Bangku, dan meletakkan tinjunya ke dadaku.

『kamu harus melihat cerita setelahnya. Hidupmu bukanlah sesuatu yang akan berakhir dengan jatuhnya seorang gadis muda. Bantuan yang kami berikan ada karena kami menginginkan masa depan yang melampaui segalanya. Bahwa garis keturunan Walt yang mengikat kita … bahwa itu akan terus berlanjut sampai masa depan itu. 』

“… Masa depan, kan?”

Yang Ketiga mengangguk.

"Baik. Jadi, aku tidak ingin kamu memutuskan diri untuk saling mengalahkan..

“… Bahkan jika, karena itu, banyak nyawa yang akan hilang?”

"Betul sekali. Jangan sombong. Bahkan seorang dewi tidak dapat menyelamatkan setiap nyawa manusia yang ada. Namun berpikir seorang manusia bisa melakukan semua itu hanyalah kesombongan. Dan tidak peduli bagaimana kamu berjuang, saat ini, kamu tidak akan bisa menang melawan Celes. Ini bahkan bukan perjudian untuk saat ini. 』

Dari saat aku berpikir untuk melawan negara, aku bisa melihat jurang yang sangat lebar antara aku dan Celes. Tetapi sejak saat aku memutuskan untuk melewatinya, aku merasa kesenjangan itu semakin besar dalam pikiran aku.

“… Aku pasti akan menang. Aku akan mendapatkan masa depan di tanganku. "

Yang Ketiga melepaskan tinjunya dariku, tersenyum, dan pergi.

『Begitulah seharusnya.』

… Kerajaan Bahnseim.

Satu desa terbakar.

Orang-orang yang mengelilinginya adalah pangkat dan file dari tentara Bahnseim.

Ksatria lapis baja berbaris di atas kuda mereka. Di tengah mereka berdiri Maizel Walt dengan perlengkapan pelindungnya sendiri.

Tandu Celes yang dibuat khusus dilengkapi dengan atap, dan para kesatria yang membawanya ditempatkan di sisi-sisinya. Di atas pengangkut yang saat ini diletakkan di tanah, Celes duduk di kursinya dan menyaksikan api menyala.

“Itu hampir tidak memakan waktu sama sekali.”

Dengan ekspresi tidak senang di wajahnya, Celes mengenakan baju besi seperti gaun yang dipesan khusus di seluruh tubuhnya.

Maizel…

“Dengan tiga puluh ribu orang mengelilinginya, satu desa kecil bukanlah apa-apa, sayang. Astaga, betapa bodohnya rakyat mereka untuk mencoba dan melawan Celes. "

Putra mahkota kerajaan telah menyebabkan keributan dengan tiba-tiba mengubah pengantinnya menjadi. Dan ketika berita tentang Celes menyebar, para bangsawan yang ingin memberontak mulai muncul.

“aku pikir mereka adalah penguasa provinsi yang gagah, tapi sungguh salah perhitungan.”

Dipimpin oleh viscount, penduduk desa ditebas oleh tentara saat mereka mencoba melarikan diri. Desa-desa sekitarnya juga diserang oleh para bangsawan yang menyuarakan niat mereka untuk bekerja sama.

Penjarahan, penjarahan, semua sedang terjadi, tetapi tidak ada yang berpikir untuk mengutuknya.

Celes memandangi desa yang terbakar itu, dan berpikir itu adalah sesuatu yang sama sekali tidak layak bagi pasukan yang telah dia berusaha keras untuk membawanya jauh-jauh ke sini …

“Baiklah, biarlah. Meski begitu, aku tidak bisa mendengar apa-apa. Dekatkan aku. ”

Dia meminta para ksatria untuk membawa tandunya.

Seorang ksatria …

“T-tapi jika sesuatu terjadi pada Celes-sama…”

Ksatria lapis baja itu keberatan, jadi Maizel menarik pedang di pinggangnya, dan di celah baju besinya … pedang itu menancap di lehernya, menyebabkan kematiannya yang cepat.

“Menurutmu seorang putri dari Walt House membutuhkan rasa takut untuk sesuatu pada level ini !? Inilah mengapa bangsawan kekaisaran adalah… ”.

Melihat mata merah darah Maizel, para ksatria tandu… para ksatria bangsawan kekaisaran rendah belajar ketakutan.

Darah yang terciprat dari baju besi ksatria telah mendarat di wajah Celes. Dia menyekanya dengan ujung jarinya, menekannya lagi ke bibirnya, dan menjilatnya.

Dan setelah melihat tindakan itu, hati para ksatria itu terpesona.

“Ayah, aku ingin tahu tentang medan perang. Dan … sepertinya ada salah satu ksatria mereka yang masih bertarung. Bisakah kamu tidak membiarkan aku lewat? aku pribadi harus bertemu dengan pahlawan mereka. "

Melihat senyumnya, Maizel masih terlihat enggan.

“Tapi lawannya adalah kesatria yang terkenal. Dia telah mengalahkan beberapa puluh pembalap kami. Membiarkan putriku dihadapan pria seperti itu sedikit… ”

Kepada Maizel yang tidak koheren dan tidak masuk akal, Celes tersenyum ketika dia berbicara kepada para ksatria di sekitarnya.

“Kamu memang cenderung khawatir, ayah tersayang. Sekarang, mari kita pergi dan menyaksikan pahlawan mereka. Tidak apa-apa… aku di sini, jadi kami pasti menang. ”

Para ksatria yang berkumpul untuk mengangkat posisinya menelan ludah saat mereka melihatnya berdiri begitu tinggi. Mereka mengangkat tandu, dan Celes pergi ke medan perang dengan membawa banyak orang.

Dan setelah utusan itu pergi, para ksatria dan tentara kerajaan mundur dari kesatria yang mempertahankan desanya.

Dia memandang ragu-ragu pada ksatria berkuda di sekitarnya, tetapi melihat tandu dengan Celes di atasnya datang dengan kekuatan utama, dia naik kudanya untuk menurunkannya.

Bahwa dia adalah pejuang yang terampil adalah sesuatu yang bisa dipahami Celes dari wujudnya. Maizel juga.

“Hm, dia tidak buruk.”

Ketika Celes berpikir tentang bagaimana kesatria itu masih berusia pertengahan dua puluhan, dia mulai menginginkannya.

"Kuda aku, tolong."

Atas perkataannya, tandu diturunkan, dan kuda favoritnya muncul dengan sendirinya. Dengan sisik hitam, dan surai pucat, binatang ilahi dengan tanduk yang tumbuh dari kepalanya itu tidak lain adalah quilin.

“Tunggu di sana, Celes! Yang itu kuat. Jika kamu mengalami cedera sedikit pun, aku tidak tahu apa … "

Untuk kesedihan ayahnya, dia mengedipkan mata.

Aku akan baik-baik saja, oh khawatir ayahku.

Setelah mengangkangi dirinya di atas quilin, dia menerima rapier yang diberikan bawahannya padanya. Dia menendang perutnya untuk memulainya dengan berpacu, dan dengan sengaja membuatnya berlomba di sepanjang bumi.

Para ksatria dan tentaranya membuka jalan untuknya, dan di depan matanya, ksatria yang berlumuran darah mengangkat tombaknya untuk memulai serangannya.

Armornya dibuat cukup efisien, namun dihiasi keanggunan. Mungkin kudanya memiliki reputasi baik, tetapi ia berpacu dengan kokoh sebagai kaki tuannya.

Persatuan pengendara dan kuda.

Untuk mengumpulkan sesuatu seperti itu, seberapa banyak pelatihan yang dimiliki pria di depannya ke dalam tubuhnya itu?

“Ah ~, aku menginginkanmu. Seribu kali lebih baik dari Rufus! ”

Matanya yang tajam mengarahkan kebencian padanya. Sementara menemukan fakta itu cukup menyenangkan, Celes mengungkapkan betapa dia menginginkannya lebih dari putra mahkota.

Saat mereka saling berpapasan, rapier dan tombaknya bersilangan.

Bunga api terbang, dan kepala mereka menoleh untuk saling memandang. Ksatria itu mengambil senjatanya dengan kedua tangannya, dan hanya menggunakan kakinya untuk menggerakkan kudanya saat dia membuka tusukan lainnya.

"Kau monster!!"

Ketajaman tombaknya membuat gadis muda itu senang. Dia menggunakan rapier rampingnya untuk menangkis serangan tombak yang berat itu. Biasanya, tindakan itu akan menghancurkan posisinya, tetapi tidak terpengaruh, dia melanjutkan aliran serangan ke arahnya.

"Bagusnya. Kamu, kamu sangat baik. aku akan menambahkan kamu ke penjaga kekaisaran aku. Sekarang, bagaimana kalau kamu memberi tahu aku nama kamu? Dan singkirkan benda yang tidak murni di kepalamu itu.

Dia tidak pernah memakai helm sejak awal, dan karena dia tidak bisa melihat wajah lawannya, dia memilih untuk menerbangkan kepalanya sendiri.

Wajahnya terlihat, dia melihat seorang pria muda dengan fitur elegan dengan kilatan tajam di matanya meraih pemerintahan untuk mengambil jarak.

Helm yang terbang di udara mendarat di atas tangan kanan Celes, dan meraihnya, dia membiarkannya berputar di sebelah kirinya.

Sekarang ucapkan namamu.

Tapi ksatria lawan …

"aku menolak! aku tidak memiliki kewajiban untuk menyebut diri aku sebagai orang yang paling dasar seperti kamu! Menyerang tanpa banyak pernyataan perang, dan membakar kota kami. Aku tidak akan pernah memaafkanmu! "

Senyum Celes tiba-tiba berubah menjadi ekspresi yang mengganggu.

(Ya, kamu dapat menemukannya di sana-sini. Semacam ini…)

Sebuah suara datang dari Permata kuning yang tertanam di gagang rapier. Itu adalah suara yang menawan, dan itu terdengar seolah-olah pembicara sedang tersenyum.

『Sepertinya kamu ditolak, Celes. Tapi ini sungguh disayangkan. aku yakin dia salah satu ksatria terbaik di Bahnseim… apa yang akan kamu lakukan? 』

Celes mencondongkan telinganya ke suara itu.

"Ayo lihat. Apakah kamu memiliki ide yang menyenangkan? ”

Ksatria di depannya mengernyitkan alisnya saat dia menatap Celes, dan mengangkat tombaknya.

『Ksatria yang setia, bukan? Hmmm, membiarkan dia hidup-hidup untuk mengawasi kematian orang-orang yang dia lindungi mungkin merupakan pemandangan yang menarik. kamu sendiri belum pernah mencobanya, bukan? aku yakin dia akan membuat wajahnya jauh lebih menarik daripada yang akan kamu saksikan jika kamu sendiri yang menebasnya. 』

Bibir Celes melengkung menjadi bentuk bulan sabit, dan dia menendang perut quilin untuk membuatnya berlari ke arah ksatria. Dia juga mendorong tunggangannya, dan menyerang dengan tombak.

Setelah menyeberang, mereka menurunkan kecepatan, dan berhenti.

Takik muncul di sebagian rok Celes.

"Astaga."

『kamu tidak memperhatikan, kan. Celes, kenapa kamu harus selalu seperti itu? Bawalah diri kamu dengan lebih elegan, bukan? Dengan masalah itu dengan Lyle, itu membuat ini yang kedua. 』

Mendengar nama Lyle, ada kerutan di alisnya.

“… Jika Novem tidak ada di sana, aku akan memotongnya. Fakta bahwa benda itu terus hidup adalah … "

Suara bahagia dari Permata.

『Sudah kubilang untuk menjadikan anak laki-laki itu mainan, tapi kamu sangat bersikeras. aku lebih suka dicintai oleh orang seperti dia. Tampan, dan pastinya terampil sebagai seorang ksatria … dan dengan hal itu, kamu juga akan mengacu pada dirimu sendiri. 』

Celes membelai rambutnya saat dia berbalik dan menatap ksatria itu.

"Hm, aku benci bagian dirimu yang itu."

Berbalik dengan cara yang sama, knight itu memuntahkan darah… Tombaknya jatuh ke tanah bersama dengan lengan kanannya dan semuanya.

Dan bersamaan dengan itu muncullah kepala kudanya. Saat itu mendarat, darah merah menyebar ke seluruh bumi yang kering, hanya untuk diserap ke dalamnya sekaligus.

"S-sialan kamu …"

Celes mendekatkan quilin itu padanya.

“Ah ~ sepertinya aku bertindak terlalu jauh.”

『Dia tidak akan bertahan lama seperti itu. Sekarang … 』

Tapi knight itu terus menunjukkan tekadnya sampai akhir. Dia mengeluarkan belati tersembunyi dengan tangan kirinya, dan mencoba melompat ke Celes.

Saat matanya menyipit, tombak tiba-tiba menusuk tubuh ksatria itu.

Oh.

Celes menatap kosong ke arah ksatrianya yang telah menusukkan tombaknya. Ksatria yang, untuk membawa tandu sendiri, telah melengkapi baju besi ringan, menusukkan tombak dalam sekali lagi.

Dengan baja dingin yang tertanam di pinggangnya, pria itu meludahkan banyak darah.

“Jangan mengira kamu akan bisa melakukan hal semacam ini selamanya… suatu hari nanti, kamu semua akan… masuk neraka.”

Sambil menghela nafas, Celes memenggal kepalanya. Dan dia mengirim pandangan ke ksatria berlutut yang telah menyelamatkannya saat dia membawa tangannya ke kepala ksatria yang mencoba membunuhnya.

Dia menjambak rambutnya, dan mengamati ekspresi terakhirnya.

Kamu, siapa namamu?

Itu Breid Vamper, Celes-sama!

Maizel mendekat dengan kudanya, dan mencabut pedangnya.

“Kamu… melampaui pangkatmu!”

Maizel hendak membunuhnya, tapi Celes menghentikannya. Dia melemparkan kepala dan helm ksatria itu ke arah Breid.

“Itu tidak bagus, Ayah. kamu harus menghadiahinya karena telah menyelamatkan aku. aku akan memberikan semua perlengkapan ksatria itu. Mulai hari ini dan seterusnya, bergabunglah dengan pengawal kekaisaran aku. "

Mendengar itu, Breid…

“Y-ya!”

Dia terharu sampai menangis.

Breid Vamper… kesatria yang pernah menjalin hubungan asmara dengan Doris dari Circry House. Tetapi saat ini kesetiaannya terletak pada Celes saja.

Celes turun dari quilinnya, dan kembali ke tandu.

Sebuah suara datang dari Permata.

『Apakah kamu puas dengan jumlah darah yang sangat sedikit ini, Celes?』

Dia menjawab dengan senyuman.

“Tentunya kamu bercanda. Kami hanya akan melanjutkan dari sini. aku ingin melihat pemandangan bumi berlumuran darah. Lebih penting lagi, ajari aku hal-hal yang lebih menyenangkan, bukan? ”

Diparahi oleh Celes, suara menawan dari Permata terus berlanjut.

『Fufufu, kesederhanaanmu itu cukup menguntungkan. Benar, bagaimana kalau mengelilingi desa, dan meminta penduduk desa saling membunuh? Biasanya ini pertunjukan yang bagus. 』

Mendengar itu, Celes…

"Oh bagus! Itu dia! Kita harus segera pergi ke desa yang belum tersentuh! Ayah!"

Dia segera memanggil ayahnya.

Maizel menanggapi itu.

“Ada apa, Celes. Apakah kamu pernah terluka? kamu harus mengganti pakaian yang berceceran darah itu. Bagaimanapun, kami telah membawa banyak gaun dan pelindung untuk kamu. "

Menggunakan uang kas negara, dan bahkan memungut pajak baru untuk gadis itu.

Tetapi tidak ada satu jiwa pun yang keluar untuk mencari kesalahan dalam hal itu. Dengan demikian telah ditunjukkan apa yang akan terjadi jika seseorang melakukannya.

“aku ingin bermain di desa terdekat. Mari selesaikan di sini, dan lanjutkan ke berikutnya. "

Seolah ingin memanjakan anaknya, Maizel tersenyum.

"aku melihat. Penjarahan juga merupakan tugas penting dari tuan feodal. aku akan mulai persiapannya sekarang. Oh, sebelum itu… ”

Maizel mengeluarkan perintah kepada para penyihir.

Kami baik-baik saja. Waktu bermain sudah berakhir. Hapus dari peta. ”

Para penyihir mengangkat tongkat mereka, dan mengeluarkan sinyal cahaya untuk berkomunikasi. Dari skuadron lain yang ditempatkan di sekitar desa terdengar suara bel, dan para ksatria serta tentara mulai mundur.

Setelah beberapa saat, Maizel mengangguk ke Celes, dan dia …

“Bang!”

Mengacungkan ibu jarinya, dia mengatakan itu dengan jari telunjuknya menunjuk ke kota.

Kekuatan di sekitarnya menghujani sihir mereka.

Api, air, tanah, angin, kilat… semuanya turun, dan satu desa menghilang. Pada saat yang sama, beberapa ribu nyawa juga hilang.

Tapi tidak terkait dengan itu, Celes…

“Ahaha, kurasa Bang agak tidak pantas.”

Saat dia tertawa, Maizel tersenyum.

“Apa itu. Kamu imut apa pun yang kamu lakukan, Celes. Oh, kamu sudah bertunangan, jadi mungkin aku harus menggunakan kata cantik? ”

Celes menggembungkan pipinya.

"Jangan menggodaku begitu, ayah. Sekarang…"

Dia mendesak Maizel.

“Hm, mari kita lanjutkan ke desa terafiliasi sekarang juga. Oy, kita menuju ke situs berikutnya. Temukan desa yang belum diserang oleh penguasa lain. "

Melihat ayahnya memberi perintah kepada ksatria terdekat, Celes tampak puas.

Dan dari Permata, dia menatapnya.

『Celes, kamu sungguh imut.』

Dan keluarkan kata-kata seperti itu…

Di sebuah kafe di Beim, Novem sedang menunggu seseorang.

Pesta Lyle adalah hari libur, jadi anggotanya beroperasi secara terpisah. Tanpa sepengetahuan semua orang, Novem datang ke sana untuk berhubungan dengan orang itu.

Pintu kafe kecil terbuka, dan bel yang diikat ke sana berbunyi melalui toko. Novem mendengar langkah kaki, dan bahkan tanpa berbalik, dia tahu orang yang memanggilnya telah tiba.

Penjaga toko pergi untuk membimbingnya ke tempat duduk, tetapi pelanggan itu melihat Novem, memesan minuman, dan berjalan ke mejanya.

Membawa paket, dia duduk di seberang, dan langsung menuju bisnis.

“Sudah cukup lama. aku ragu basa-basi diperlukan, jadi aku akan mengatakan apa yang harus aku lakukan. Itu terjadi seperti yang kamu katakan, Novem. "

Novem menyesap tehnya.

"Apakah begitu."

Hanya itu yang dia katakan.

Pihak lain melanjutkan.

“… Sebuah viscount dari Bahnseim benar-benar telah terhapus. Kota, desa, dan semuanya. Semuanya disingkirkan. ”

Aku yakin itu akan menjadi seperti ini.

Tidak mengingkari sikapnya, dia memberikan paket itu padanya.

“Ini dari ayah. Dan hari ini, aku datang untuk memutuskan hubungan denganmu. "

Novem melihat wajahnya saat dia menerimanya.

“… kamu telah memutuskan untuk mengikuti Celes-sama, kan, onii-sama?”

Pemuda bernama saudara laki-lakinya berterima kasih kepada penjaga toko saat minumannya dibawa, dan menyesapnya.

Dia melihat ke luar.

Tempat duduknya dekat jendela, dan ada cukup banyak orang di toko. Ada pasangan, orang tua, dan anak-anak.

“Ayah bilang dia tidak bisa mengkhianati Maizel. aku akan mematuhi keputusannya. Karena dengan Lyle-sama telah meninggalkan Walt House, hanya Celes-sama yang tersisa. ”

Bukan hanya Novem yang memiliki misteri.

Rumah Forxuz sendiri memiliki bagian yang adil. Dengan kesetiaan mereka terhadap Rumah Walt daripada takhta, mereka dipandang sesat oleh orang lain.

Di antara rumah tangga kita, aku yakin kaulah dengan darah paling kental. kamu selalu tenang. Dan aku yakin keputusan kamu tentang masalah ini tidak salah. kamu bisa memproses semuanya dengan acuh tak acuh. "

Atas kata-kata kakaknya, Novem menjawab dengan acuh tak acuh seperti biasanya… dan berhenti.

“… Onii-sama, ketebalan darah seseorang tidak relevan. Kita semua memiliki kenangan itu. ”

Itu benar, tapi hanya kamu satu-satunya yang mewarisinya dengan jelas, Novem.

Menyeruput, dan melanjutkan percakapan mereka sedikit demi sedikit, ternyata tidak ada setetes pun yang tersisa di cangkir mereka.

Selanjutnya kita bertemu, kita akan menjadi musuh.

"Iya."

"kamu bukan orang yang akan bingung dengan kami yang berdiri di hadapan kamu, tapi … bagaimana dengan Lyle-sama?"

Novem memikirkan Lyle.

Dia ada di sisi yang lebih baik, jadi dia mungkin ragu-ragu.

"aku melihat. aku ingin melayaninya juga. ”

Melihat kakaknya mengatakan itu dengan senyum sedih, Novem mengambil bungkusan itu, dan berdiri untuk pergi. Dia mengambil ceknya juga.

“Diperlakukan oleh adik perempuanku akan membuatku kehilangan apa yang tersisa, kau tahu?”

Pada leluconnya, Novem tersenyum.

“Ini adalah terima kasih aku karena telah datang jauh-jauh ke sini. Sekarang, sampai jumpa di medan perang. "

Dia pergi ke konter untuk membayar. Melihat punggungnya, kakaknya memanggil untuk terakhir kalinya.

“Novem, menurutmu Lyle-sama akan membawamu?”

Saat dia meninggalkan toko, dia melihat wajah kakaknya, dan tersenyum. Dan melihat itu, dia menutup matanya, dan menundukkan kepalanya.

"aku melihat…"

Memberikan tanggapan yang bisa dimengerti oleh saudara kandungnya, dia meninggalkan toko, dan memegang paket itu dengan cukup berharga saat dia berjalan di jalanan Beim.

Tapi bukannya tanpa ekspresi, wajahnya hanya sedikit sedih …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List