hit counter code Sevens – Volume 8 – Chapter 123 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 8 – Chapter 123 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Batu permata

Koridor Labirin yang gelap.

Dari ruang yang menyerupai bagian dalam gua itu, aku bisa mendengar suara air mengalir di suatu tempat.

Ketika Clara menyalakan lampu dari tongkatnya untuk menerangi daerah itu, aku bisa melihat stalaktit di langit-langit.

Tanahnya sangat tidak rata, dan lebar lorong tidak boleh lebih dari lima meter.

Karena stalaktit di langit-langit, rasanya lebih rendah dari sebelumnya.

Setelah memasuki Labirin bersama kami, Aria menghembuskan nafas yang memutih.

“Dingin sekali di sini.”

Dia tidak berpakaian ringan, tetapi meskipun demikian, dia telah memilih pakaian yang lebih mudah untuk dipindahkan, dan telah mengabaikan perlindungannya terhadap hawa dingin.

aku juga merasakannya, dan itu lebih keras dari yang aku perkirakan.

Clara.

“Ada air yang menetes di stalaktit. Berdasarkan lokasinya, genangan air terbentuk di lantai. Bagian ini telah melengkung beberapa kali, tapi … Porter benar-benar tidak akan cocok. "

Saat ini, setelah dikirim oleh Persekutuan, kami berkeliaran di sekitar lantai pertama Labirin yang mereka temukan.

Pintu masuknya yang seperti guanya tiba-tiba dimulai dengan sebuah tangga.

Aku, Aria, Miranda, dan Clara masuk hanya untuk memeriksa tempat itu.

Miranda.

“Semua yang keluar adalah monster mirip kelelawar yang menyeramkan, dan sesekali katak? Tolong beri aku istirahat. "

aku tidak yakin ditujukan kepada siapa.

Tapi baik Aria dan Miranda tidak berseru dalam pertempuran, karena mereka tanpa pamrih melawan monster. Tidak, mungkin yang terbaik adalah mengatakan menang atas.

aku sendiri menggunakan Skill 【Map】 dan 【Search】 untuk melihat-lihat peta di lantai pertama saat aku mengamati pergerakan petualang lainnya.

“… Selanjutnya ambil kanan.”

Kami menghindari jalan yang akan berubah menjadi jalan buntu jauh ke bawah, dan berbelok ke kanan.

Di depan ada pesta di samping kami yang sudah berlalu dan berbalik arah.

Itu baru hari pertama.

Kelompok Albano-san berada di garis depan, dan mengikuti mereka, semua kelompok lainnya masuk ke dalam Labirin.

Ketika aku menajamkan telinga aku, aku bisa mendengar suara pertempuran di sekitar.

(Ini labirin sempit. Itu semua bagus dan bagus, tapi akankah bos bangkit kembali?)

Saat kami memasuki Labirin, tidak ada reaksi dari bos lantai.

Ruang yang mengarah ke lantai bawah kedua adalah ruangan yang luas, tapi tidak ada bacaan yang datang dari dalamnya.

Tampaknya kelompok Albano-san sudah turun, dan kami hanya berjalan-jalan untuk mencari semua yang kami bisa tentang lantai pertama.

(Meskipun memang benar petunjuknya akan memonopoli semua peti harta karun … ada banyak hal yang mereka lewatkan.)

Mereka memprioritaskan untuk terus maju, dan melucuti senjata di sepanjang jalan. Jika itu tidak memungkinkan, mereka memberi penanda yang jelas untuk menunjukkan bahaya.

Berjalan ke depan, Aria berhenti, dan menarik belati yang dia simpan di pinggulnya.

Dia yakin musuh yang datang bahkan tidak membutuhkan tombak pendeknya, dan dia mengambil posisi dengan lengan kirinya yang terlindung di depan.

aku juga menarik pedang. Aku bisa mendengar kepakan sayap.

Miranda memasukkan tangannya ke dalam jubahnya, dan menariknya dengan jarum panjang di sela-sela jemarinya, dia membidik ke langit-langit, dan melemparkannya.

Di tempat yang redup di depan, aku bisa mendengar suara beberapa benda jatuh…

“Tsk, dua dari mereka berhasil lolos. Lyle, Aria, semuanya milikmu. "

Sementara dia terdengar kesal, dia berhasil mengalahkan mereka bertiga.

Aria mengayunkan belatinya, menebas salah satu kelelawar raksasa yang mendatangi kami.

aku menggunakan pedang aku untuk menusuk yang lain.

aku menembus tubuhnya, dan kelelawar itu mengeluarkan teriakan nyaring sebelum berhenti menarik napas.

Melihat dengan hati-hati ke sekeliling, Clara- yang memimpin Mini-Porter bersama- meletakkan tongkatnya, dan mulai mengekstraksi material dan batu ajaib dari Kelelawar.

Karena dia telah melepaskan tangannya dari tongkatnya, lampunya padam.

aku mengarahkan telapak tangan kanan aku ke langit-langit, dan menyiapkan lampu sendiri. Clara …

"Terima kasih."

Mengatakan itu saat dia mulai bekerja.

Aria mengawasi depan, dan Miranda dari belakang.

aku melihat ke monster.

“Sayap itu masing-masing lebih dari satu meter saat dibentangkan. Ada beberapa perbedaan di antara individu, tapi… orang-orang ini memiliki wajah yang cukup menakutkan, bukan? ”

aku tidak mencari kelucuan pada monster, tapi Permata di leher aku berbeda.

Sekali lagi, Kelima…

『Itu hanya monster … itu hanya monster … tapi jika kamu melihat lebih dekat, kurasa itu akan menjadi sangat lucu …』

Sehubungan dengan dia, Keempat.

『Hanya bagian apa yang kamu lihat?』

Keluarkan suara yang kesal.

Dan sementara aku melamun, Clara memanggilku.

"Lyle-san."

"Iya?"

Aku menoleh padanya, dan dia mengangkat monster itu untuk menunjukkan ukuran penuhnya. Saat dia melebarkan sayap, itu cukup untuk menyembunyikan tubuhnya yang kecil.

“Ini yang terbesar hari ini.”

Mendengar itu, aku memeriksanya.

Itu salah satu yang diambil Miranda? Mari kita dapatkan kembali jarumnya… masih, ada jarak yang cukup jauh di sini. ”

Clara melanjutkan untuk membongkar makhluk itu saat dia menyuarakan persetujuannya.

"Iya. Yang kecil berukuran wajar. Ukuran Batu Ajaib mereka tetap relatif konstan, dan harga bahan berdasarkan ukurannya tidak semuanya… ”

Akan merepotkan untuk memiliki harga yang disebutkan pada masing-masing dan setiap dari mereka, tetapi kita harus dapat menempatkan beberapa ekspektasi pada keuntungan akhir.

Aku melihat ke Mini-Porter yang telah dimasukkan Clara dengan tongkatnya.

Bagian bawahnya adalah kotak yang dalam, dan satu-satunya perlengkapan yang dimilikinya adalah roda dan kaki untuk menuruni tangga, tetapi kepalanya adalah kolom silinder yang sama dengan dua bola kaca kecil yang dipasang sebagai mata.

Monica bersikeras bahwa keterikatan seperti itu diperlukan jika kami ingin menamainya sebagai Porter.

Dan aku setuju dengan sepenuh hati.

“Kalau dipikir-pikir, Porter juga cukup sederhana untuk memulai. Dia tumbuh dengan sangat baik. "

Clara tampak agak enggan.

“Kemegahan lagi dan aku akan bermasalah. Itu mencapai batas untuk apa yang dapat aku operasikan. "

Dan mengatakan itu, dia menyimpan material dan batu yang terkumpul ke dalam Mini-Porter.

Dia menyimpannya jauh diatur menurut jenisnya, dan setelah itu selesai, dia mengambil tongkatnya untuk pindah lagi.

aku mematikan lampu aku, dan memastikan tempat berikutnya yang akan kami tuju di Peta.

Mayoritas monster telah diburu oleh petualang lain, jadi tidak ada tempat bagi kami selain melanjutkan perjalanan.

(Haruskah kita pergi dan mengklaim harta karun yang dilepaskan kelompok Albano-san?)

Bahkan jika kamu menyebutnya peti harta karun, mereka tidak berbentuk kotak kayu.

Mereka adalah wadah yang tertanam di dinding, dan cukup sering berada di tempat yang cukup sulit ditemukan.

Namun, dengan Keterampilan 【Peta】 dan 【Pencarian】, aku dapat dengan mudah menentukan lokasi item tersembunyi itu.

Saat aku mulai berjalan, aku berbicara kepada semua orang.

Kita akan istirahat di ruangan besar berikutnya yang kita temukan.

Aria sangat senang.

“Itu adalah penyelamat. Dan tunggu, ini jauh lebih dingin dari yang aku kira. Kami membawa kayu bakar, jadi kami akan menyalakannya, bukan? ”

Kami membawa kaleng berukuran sedang, berisi kayu yang bisa kami nyalakan.

Ada alat lain yang dapat kami gunakan, tetapi aku juga ingin menguji bagaimana ini akan berhasil.

Dari semuanya, sementara kamu bisa langsung mencapai kehangatan jika kamu menggunakan alat ajaib, metode ini jauh lebih hemat biaya.

Kami bisa mengumpulkan dahan yang jatuh di sepanjang jalan untuk mengisi kembali, dan kamu tidak perlu menyediakan Batu Ajaib seperti yang kamu lakukan untuk Alat Ajaib.

“Kita juga akan makan. Meskipun setelah kami menemukan pintu masuk ke lantai dua, kami akan kembali untuk hari itu. ”

Miranda berbicara.

"Bukankah lebih baik kita memeriksa keadaan tingkat kedua?"

aku menggelengkan kepala.

“Kami mungkin akan baik-baik saja, tapi aku tidak ingin memaksakannya. Dan aku merasa semua pihak hari ini datang hanya untuk survei pendahuluan. "

Menurut peta di kepalaku, mayoritas pihak lain tidak mencoba untuk mendorong diri mereka sendiri, dan berbalik segera setelah mereka menemukan tangga turun.

Banyak dari mereka pergi mencari harta karun karena kami hanya sebentar.

Dan sesuai rencana, kami memasuki ruangan besar tempat peti harta karun seharusnya berada.

Saat kami kembali dari Labyrinth, langit masih biru.

aku meregangkan tubuh saat berjalan keluar, dan kulit aku memberi tahu aku bahwa di dalamnya jauh lebih dingin daripada udara luar.

“Nah, kira-kira berapa penghasilan kita hari ini?”

Ketika aku melihat ke Mini-Porter, aku menemukan isinya cukup penuh.

Itu pasti lebih dari apa yang seseorang dapat tugaskan untuk membawanya.

Tapi…

“Kami mengalahkan cukup banyak, tapi pada tingkat ini, barang bawaan kami akan penuh saat kami mencapai lantai dua. Bahkan jika kita menghindari pertempuran sebanyak mungkin, pada yang keempat atau kelima … pada intinya aku ingin satu atau dua unit Porter. "

Saat Clara mengutarakan pendapat itu, Aria setuju.

kamu benar. aku ingin mengurangi beban yang ada, tetapi jika muatannya sebesar itu, kami tidak akan dapat meletakkan peralatan cadangan di atasnya. "

Miranda.

“Tidak bisakah kita menggantungkan sesuatu di samping? Ini tidak seperti ada perisai yang bisa digunakan di sana seperti yang dilakukan Porter atau apa pun. "

aku.

“Jadi masih ada tempat untuk perbaikan. aku akan membahasnya dengan Monica, jadi mari kita bawa semuanya kembali ke tenda… ya? ”

Di dekat pintu masuk Labirin, seorang karyawan guild sedang membantu membangun tenda.

Tetapi untuk beberapa alasan, di luar itu ada sederet bangunan lengkap.

Berpikir aku mungkin lelah, aku mengusap mata aku beberapa kali, tetapi itu tidak membantu.

Melihat sekeliling, tempat itu jauh lebih berkembang daripada kemarin.

"Apa ini…"

Aria sama terkejutnya denganku.

Clara.

“Seperti yang diharapkan dari para Petualang Beim. Mereka cukup ahli dalam hal-hal seperti ini. aku akhirnya mengerti apa yang mereka maksud ketika mereka mengatakan sebuah kota akan dibentuk. "

Miranda sendiri terdengar seperti sedang bersenang-senang.

“Hmm, itu pasti sudah tumbuh besar. Dan tunggu, aku tidak pernah berpikir itu akan sampai sejauh ini. Dan apakah hanya aku, atau apakah populasinya berlipat ganda? "

Di dalam Permata, Yang Ketiga berbicara dengan pelan.

『Ini seperti Desa Penyihir … tunggu, ya? Bukankah itu kisah peringatan tentang apa yang tidak boleh dilakukan? 』

Menyenangkan dan semuanya hidup, tapi aku memiringkan kepalaku apakah ada artinya semua ini.

Kami menuju ke gedung yang dikelola oleh guild, dan pergi untuk menjual jarahan kami ke para pedagang dan personel yang berkumpul.

Mereka tidak keberatan jika kami menjual item selain Batu Ajaib ke pedagang lain, jadi aku mulai dengan menjual Batu Ajaib kami ke guild.

Belum banyak petualang yang kembali, jadi aku bisa segera menjualnya.

"Kerja bagus. Baiklah mereka, aku akan melanjutkan untuk mengkonfirmasi Stones. "

Mengatakan itu, resepsionis itu melihat ke Magic Stones, dan mulai mengukur beratnya. aku bertanya.

“Ini cukup- bagaimana aku harus mengatakan ini… apakah mereka benar-benar berencana untuk memulai kota baru di sini?”

Dia menatap wajahku.

“Oh, apakah ini partisipasi pertamamu? Dan tunggu, daripada merencanakan, mereka sudah dalam proses yang lebih akurat. Kami sebenarnya tidak berencana untuk menggunakannya sebagai kota, tapi kami pikir itu akan baik-baik saja selama bisa digunakan di masa mendatang. "

Saat aku memikirkan masalah ini, dia menunjukkan jumlah Stones.

aku mengangguk, menerima uang, dan bertemu dengan anggota rombongan aku yang lain, yang akan pergi untuk menjual materi.

Di sekitar area, sejumlah pedagang berbeda bersiaga untuk membelinya.

Jika aku harus mengatakan, mereka semua masih muda.

aku ke Aria.

“Bagaimana hasilnya?”

Sana.

“Mereka membeli barang dengan harga lebih murah daripada di Beim. Karena mereka membantu dalam mengangkut persediaan dan penjagaan petualang dan hal-hal lain yang membutuhkan biaya gratis, mereka mengatakan sejak awal bahwa mereka akan membayar lebih sedikit. "

Tapi karena kami berada di dekat Labirin monster, kami masih mungkin mendapatkan lebih banyak dari biasanya.

Itu adalah ruang eksklusif dengan hampir tidak ada apa pun kecuali monster, dan tingkat pertemuan mereka setinggi langit.

Jika kamu melihat jumlah tersebut sebagai penghasilan empat orang selama satu hari, jumlahnya sangat banyak.

"… Yah, jika kita melanjutkan dengan kecepatan ini, kita tidak akan masuk ke merah, setidaknya."

Melihat keuntungan hari itu, aku mengonfirmasi itu, dan mengangguk.

Di sana, Clara.

"Lyle, apa yang harus kita lakukan tentang itu?"

aku mulai berjalan dengan semua orang menuju tempat Porter diparkir.

“Ayo kita tunggu dulu. Pasti ada cara untuk menggunakannya, dan ada lebih dari cukup waktu untuk mendengar pendapat semua orang tentang masalah ini terlebih dahulu. "

'Itu' yang dibicarakan Clara adalah harta karun itu.

Berarti item yang kami ambil dari peti harta karun.

Itu adalah bentuk semacam batu berharga, tapi tidak seperti bijih. Itu adalah batu yang terlihat seperti telah dalam kondisi halus sejak awal.

Jika kami menjualnya, mungkin akan mendapatkan beberapa puluh emas.

Itu semua tergantung pada kualitas batunya, tapi sebagian besar item yang ditemukan di Labyrinths dijiwai dengan Mana. Itu menempatkan mereka beberapa tingkat di atas batu permata normal kamu.

Dan dari segi kegunaan, sering kali bahan ini digunakan sebagai bahan dalam Alat Ajaib dengan cara yang mirip dengan Rare Metal.

Clara menyesuaikan posisi kacamatanya.

“Meski begitu, ini baru saja ditemukan, namun Labirin ini pasti telah beroperasi selama beberapa tahun. Untuk harta yang begitu berharga hanya bisa didapat di lantai pertama. "

Meskipun tempat itu baru saja ditemukan, aku tidak akan mengatakan itu adalah kisah langka bahwa tempat itu sudah ada sejak lama.

Bahkan mungkin saja isinya hampir meledak dan mengeluarkan isinya ketika ditemukan oleh guild.

“Stalaktit itu kan? Bukankah hal-hal itu membutuhkan beberapa dekade atau abad untuk terbentuk? Labirin benar-benar memiliki misteri yang sama. "

Pendapat aku, setelah memasukinya, cukup dingin, dan kamu akan sering basah, jadi akan cukup sulit untuk menjaga kondisi fisik kamu di sana.

Juga, bagiannya sempit, jadi meskipun kamu membawa dalam jumlah besar, ada kemungkinan sebagian besar bahkan tidak bisa berpartisipasi dalam pertempuran.

Pada pot itu, kami harus memastikan tidak ada pihak lain di sekitar sini jika kami ingin menggunakan sihir.

Besok, aku akan mengistirahatkan Aria dan Miranda, dan membawa serta anggota yang tersisa. Novem, Eva, dan May… apa yang harus kita lakukan terhadap Monica? ”

Miranda tersenyum pahit.

"aku melihat Shannon bahkan tidak dihitung sejak awal. Sebagai saudara perempuannya, aku ingin dia memahami situasinya, jadi aku sarankan dia dikirim ke Labirin. "

Mendengar itu, aku.

“Lalu mungkin lusa? Ah, akan berhasil jika aku memasukkan Miranda ke sana. "

Kami menantangnya dengan jumlah kecil kali ini untuk melihat bagaimana jadinya.

Tapi mulai besok dan seterusnya, tidak akan ada masalah jika kita pergi dengan lima atau enam.

Dan saat kami bercakap-cakap seperti itu, kami berjalan melalui jalan-jalan kota yang ramai, dan tiba di stasiun Porter.

Dalam panci… kuali besar, Monica sedang membuat sesuatu.

Aria menyadarinya.

“Ah, hanya dengan melihatnya saja sudah membuatku hangat. aku ingin segera makan. ”

Dia membuat ekspresi yang cukup damai, dan baunya enak.

(Mempersiapkan hal-hal ini setelah kembali adalah merepotkan, jadi memiliki comrates tinggal di belakang adalah sesuatu yang harus disyukuri. aku mungkin harus merencanakan ini dengan mereka yang dapat melakukan pekerjaan rumah tangga … ini mungkin menjadi sedikit rumit.)

Menjadi sedikit jumlahnya datang dengan bagian masalahnya sendiri.

Tetapi jika kita meningkatkannya, aku mulai menyadari masalah itu hanya akan mulai berlipat ganda.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List