hit counter code Sevens – Volume 9 – Chapter 143 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 9 – Chapter 143 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Imam Besar

Malam.

Melaksanakan tugas jaga, kami mengawasi sekeliling kami saat kami berhenti untuk beristirahat. Kecepatan pergerakan kami tinggi, jadi kami membuat jarak dengan pengejar kami lebih jauh dari yang aku perkirakan.

Tapi ada sesuatu yang ingin aku konfirmasi, jadi aku pergi dan bertanya pada mantan High Priest Gastone-san.

Sedikit berpisah dari api unggun, kami bercakap-cakap dengan minuman hangat di tangan kami.

Ada banyak hal yang ingin aku tanyakan, tetapi mengetahui latar belakang para pengejar kami adalah prioritas pertama. Dan apa yang kelompok Gastone-san miliki sebagai tujuan mereka juga penting.

Gastone-san membuat ekspresi lelah, saat dia menjelaskan situasinya.

Elit dari brigade ksatria suci?

Dia mengangguk, sebelum bergumam dengan gaya kesal.

“Elite hanya dalam nama, mereka adalah korps pembunuh. Mereka selalu menjadi unit yang melakukan beberapa pekerjaan yang meragukan. Mantan Holy Maiden Thelma-sama berasal dari faksi moderat, jadi dia mau tidak mau membangun kebencian dengan para ksatria … "

Dari Permata, aku mendengar suara menghukum Gastone-san. Itu yang Kelima.

『Lalu, alih-alih hanya melawan mereka, mengapa tidak mengirim mereka secara moderat untuk menaklukkan monster dan bandit, dan membuat pertunjukan memuji mereka atas usaha mereka? Menentang mereka untuk menciptakan percikan api di dalam negeri, dan apakah itu sudah menjadi api yang berkobar? Meninggalkan masalah besar seperti itu tidak masuk akal. 』

Bahkan ketika dia meninggalkan beberapa percikan api dengan anak-anaknya sendiri, pikirku dalam hati, tetapi menahan diri untuk tidak mengungkapkannya ke mulut. aku mencoba melembutkan kata-kata Kelima, dan menyebarkannya.

“Pembantaian monster, dan penaklukan bandit, bukankah akan baik-baik saja jika kamu merekomendasikan mereka tampil di bidang itu?”

Di sana, Gastone-san membuat senyuman lelah yang mengerikan.

“Menurutmu Thelma-sama tidak menyadarinya? Meskipun aku tidak melihatnya, aku berasal dari garis keturunan Imam Besar, kamu tahu. Tentu saja, kami tidak ingin mempertahankan brigade ksatria, namun sama sekali tidak menyerahkan pekerjaan kepada mereka. "

Garis keturunan pendeta tinggi. Dalam istilah yang mulia, mungkin count atau viscount, atau beberapa posisi disekitar itu. Pasti ada bagian yang tidak mulia dalam tugas mereka, tetapi imamat mereka ditentukan oleh keturunan.

Ini mungkin hanya cara kerja di Zayin. aku jarang mendengar tentang hal-hal seperti itu di tempat lain.

“… Tidak menyerang tanah asing. Para High Priest dan Knight bersekongkol untuk tidak melakukan usaha mereka dalam urusan internal, dan kami akhirnya harus bergantung pada para petualang. Kami menempatkan sejumlah dana yang tidak perlu ke dalamnya, dan entah bagaimana mendapatkan bentuknya bersama-sama, tetapi itu membutuhkan waktu dua puluh tahun yang lama untuk mencapainya. Tanpa bisa menyerahkan posisinya sepanjang waktu, Thelma-sama mengalami banyak masalah. ”

Kelima meminta maaf padanya.

『… aku akan terus terang. Maafkan aku."

Pria itu tidak dapat mendengarnya, tetapi aku juga memiliki perasaan yang tidak dapat aku singkirkan.

“Thelma-sama, bukan? Jadi, tidak bisakah dia tetap berkuasa, tanpa menyerahkan peran tersebut kepada generasi berikutnya? "

Di sana, Gastone-san meletakkan tangannya di dahinya dengan ekspresi gelisah. Quetly, dia menumpahkan perasaannya.

“… Berdasarkan usia, Holy Maiden adalah posisi yang ketat. Mereka pasti selalu cantik. Dia mungkin masih cantik, tapi haruskah aku katakan dia tidak cocok untuk gadis yang lebih muda? Penduduk juga menuntut yang baru. "

Keenam, muak.

『aku terkejut bahwa aturan telah berhasil diturunkan hingga saat ini. Dan tunggu, jika itu dimaksudkan untuk menjadi dekorasi yang cantik, bukankah sembarang orang akan melakukannya? Satu gerakan salah, dan betapa mudahnya memasang boneka… 』

Di sana, yang Ketiga.

『Ah, jadi begitu. Seperti ini, wanita beberapa negara menjadi Perawan Suci, dan mereka menggunakan Zayin untuk secara tidak langsung menghancurkan negara-negara yang menentang mereka. Dan aku pikir itu bodoh bagaimana mereka selalu berkelahi dengan orang di sekitar mereka. Tidak, menurutku itu masih cukup bodoh, ingat. 』

Sambil berpikir itu kacau, dengan berbagai cara, aku menanyai Gastone-san lebih jauh.

Tentang Holy Maiden generasi saat ini, umm …

“Dia dulunya adalah putri dari keluarga bangsawan dari negara tetangga 【Selva】. Bahkan saat kita biasanya diharuskan untuk menghindari gadis dari asal-usul seperti itu. "

Selva… Sebuah negara kecil, dan negara dengan beberapa hal bergerak di belakang layar. Di negeri yang bercampur aduk oleh berbagai negara kecil yang kompleks, mereka mempertahankan status quo.

Tidak seperti dua negara tertentu, tidak ada tanda-tanda keduanya mengalami pertempuran sengit.

(Apakah mungkin untuk menyatukan tanah ini? Tidak, pertama-tama, apakah mungkin secara fisik?)

Ketika aku menjadi cemas, Ketujuh berbicara dengan gembira.

"Bagusnya. Holy Maiden sebelumnya, dan High Priest dari faksi moderat … kamu sudah mendapatkan top dan bantuannya dalam genggamanmu. 』

Yang keempat.

『Ini mendekati pemberontakan. Tidak, ini pemberontakan. Mantan Holy Maiden yang mencuri kembali kursinya, dan High Priest diusir! 』

Yang Ketiga melanjutkan.

『Sedih dengan keadaan negaranya, mantan Holy Maiden tidak bisa membiarkan dirinya duduk diam! Meskipun akan lebih baik jika dia sedikit lebih muda! 』

Kelima.

『Kalau begitu, bagaimana kalau menempatkan keduanya di permukaan untuk membangun pengaruh, dan menempatkan Lyle di tengah. Jika kamu mendapatkan Zayin di tangan kamu, kamu dapat menggunakan pemberontakan sebagai alasan untuk sepenuhnya merombak metodologi yang berkuasa di negara tersebut. 』

Ke enam.

"Baik. Brigade Ksatria Suci? Mari hancurkan elit yang mereka kirim ke sini, dan sekarang. Mengingat skala negara, jumlah mereka seharusnya tidak sebanyak itu. aku yakin ini akan menjadi pukulan telak. 』

… Dari apa yang kudengar, dia secara resmi menyerahkan posisi Holy Maiden. Itu sedikit kuat, tapi Gastone-san mau tidak mau mengakuinya juga. Namun nenek moyang menyuruh aku untuk pergi di bawah panji pemberontakan.

Ketika aku mengetuk dan menggulung Permata dengan ujung jari aku, Yang Ketiga mencoba meyakinkan aku.

『Tidak suka, Lyle? Kalau begitu pikirkan seperti ini! Untuk Zayin, negara yang tatanan pemerintahannya penuh masalah, kamu akan menggunakan kesempatan ini untuk mereformasi mereka! Apa, negara-negara sekitarnya sudah menggunakannya untuk melakukan kerusuhan. Lebih dari segalanya, kamu baik-baik saja! Untuk memimpin tanah perselisihan tanpa akhir ini di sepanjang jalan yang benar, mengapa sekarang menelan air mata kamu di sini! 』

Kelima juga.

『Dan tunggu, bahkan jika kamu membiarkannya, itu pada akhirnya akan dihancurkan oleh Celes. Meskipun benda itu masih mengawasi negaranya sendiri, meskipun sombong, kamu harus kurang lebih mengumpulkan tanah ini. Meskipun itu mungkin tidak cukup, tetapi kamu harus memikirkan situasi di sekitarnya juga. Dan mereka adalah lawan yang tidak bisa aku maafkan jika diabaikan. 』

The Fifth tampak penuh dengan motivasi. Di dalamnya, Keenam memanggilku.

『Lyle, aku mengerti perasaanmu, tapi memang benar ada kebutuhan untuk memecahkan kebuntuan dalam situasi ini. kamu hanya sebagian dari itu. Dan jika kamu meninggalkannya, Celes pasti akan pindah di masa mendatang. Lihat sedikit ke depan, dan buat keputusanmu. 』

Suaranya baik.

Setelah beberapa saat, aku bertanya pada Gastone-san tentang rencananya mulai sekarang.

"Setelah kamu mencapai Beim, apa yang kamu rencanakan?"

“Kami tidak bisa terlalu banyak ribut-ribut. aku hanya ingin mengamankan keselamatan bagi mereka yang terseret ke dalam semua ini. Baik Thelma-sama, dan mantan calon Holy Maiden Aura-sama ada bersama kami. Paling tidak, mungkin aku bisa mengakhirinya dengan meminta mereka memberi tanda pada aku sendiri. "

Meskipun penampilannya tampak jahat, dia adalah orang yang cukup baik. Mungkin dia telah mengalami banyak masalah. Meski begitu, Leluhur adalah …

"Apa? Mantan calon Holy Maiden? Itu artinya saingan yang sekarang, kan? … Oh, kamu punya lebih banyak kartu untuk dimainkan! 』

『Dia cukup baik untuk pencalonan. Ada orang lain yang memberi perintah di dalam Zayin, kan… ini akan menyenangkan! 』

『Kalau begitu, begitu kita mendapatkan 'tujuan adil' kita, haruskah kita menjual nama kita di Lorphys? Yang itu juga hanya memiliki seorang putri, kan? Raja dan ratu meninggal karena kecelakaan? 』

『Ini hanyalah pembicaraan yang curang. Dan ada terlalu banyak negara yang mempertahankan ketenangan. Bahkan ketika nama mereka muncul, untuk suatu negara yang tidak menunjukkan satu gerakan pun… 』

『Tidak, tidak, kali ini sangat berharga. kamu bisa menghancurkan potensi perang dari kekuatan yang pada akhirnya akan kamu lawan, dan kamu bahkan mendapatkan 'alasan yang tepat'. Sekarang kamu harus mengumpulkan semuanya, dan membuat persiapan untuk kemenangan 』

Mereka terdengar seperti mereka menikmatinya. Sangat menikmatinya.

(Orang-orang ini menakutkan.)

Aku menarik napas dalam-dalam, dan menawarkan lamaran kepada Gastone-san.

"Gastone-san."

Sesuatu yang penting?

Ini tentang para pengejar. Tidak diragukan lagi mereka masih mengejar kita. aku mengantisipasi mereka akan segera menyerang kami. "

"… Aku mengerti itu. Meskipun mereka busuk, mereka adalah elit brigade ksatria. Jika menurut kamu tidak mungkin, aku tidak keberatan lari dari pesta kamu. Tetapi pada saat itu, jika kamu hanya akan membawa Thelma-sama, dan Aura-sama. Yang lainnya, jika memungkinkan, tolong ajak mereka. Selama mereka bisa mendapatkan kepalaku, mereka harus cukup puas untuk … "

Sebelum dia selesai, aku tersenyum.

"Kamu tidak keberatan jika kita mengalahkannya dulu, kan?"

“… Hah? Eh !? ”

Melihat wajahnya yang terkejut, aku mulai menjelaskan rencananya.

Itu adalah lembah di sepanjang rute terpendek ke Beim.

Ruang yang dikelilingi oleh permukaan batu itu adalah medan yang sulit untuk dilalui. Tetapi setelah memutuskan kami akan melanjutkan melalui rute terpendek, kami mau tidak mau melewatinya.

Jika aku bisa menambahkan, ini adalah ruang yang cukup cocok untuk penyergapan. Dengan begitu banyak kerikil, sulit bagi gerbong untuk terus berjalan. Bahkan di dalamnya, Porter bergerak tanpa masalah.

(Porter … kamu benar-benar orang yang dapat diandalkan.)

Mata bola kacanya yang luar biasa tampak seolah-olah bersinar cerah hari ini juga. Teman kita yang bisa diandalkan.

“Sekarang, sudah waktunya.”

Melihat sekeliling, aku mengkonfirmasi situasi dengan Keterampilan. Aku memverifikasi medan di sekitarnya dengan 【Dimensi】 Kelima, dan menggunakan 【Spec】 Keenam untuk memahami status musuh. Mereka memaksakan diri untuk menyalip kami, dan berputar-putar.

Ada beberapa hal yang berharga untuk ditemukan dalam perencanaan yang sengaja mengikuti rute yang tidak dapat dilalui selain lembah ini, dan memikat mereka keluar.

Clara mendekati aku.

"Lyle-sama, persiapannya sudah selesai."

Aria terus waspada, dan Eva si Elf tampaknya telah memperhatikan dari udara di sekitarnya, bahwa ada musuh di sekitar.

Daripada kami, mereka lebih memilih target yang mereka tentukan: kereta. Aku merasakan ketegangan di sekitar, saat aku memberikan perintah kepada May atas posisinya.

(Boleh, kamu bisa mendengarku, kan? Kamu bisa lihat petaku?)

Di peta yang melayang di kepalaku, sejumlah titik merah bersinar. Sedikit terpisah, ada kelompok yang menjaga kami juga. Dan jika pasukan utama gagal, mereka mungkin berencana untuk kembali, dan memberikan laporan.

Tapi kami tidak bisa membiarkan mereka pergi.

(Aku bisa mendengarmu. Dan tunggu, itu berdebar-debar di kepalaku. Jadi yang mana yang seharusnya aku serang?)

Aku menyuruhnya melakukan penyerangan terhadap pesta yang mengawasi kami dari jauh. Dengan jarak seperti itu di antara kami, yang lain mengambil risiko membiarkan mereka pergi.

(aku akan serahkan yang selanjutnya kepada kamu. Kami akan menghapus orang-orang yang meluncurkan serangan.)

(… Tentu. aku akan segera kembali, tetapi apakah aku akan tiba tepat waktu?)

Aku mencapai komunikasi dengan May melalui Skill 【Connection】, dan menyuruhnya untuk mengalahkan orang yang berjaga.

Bagi seorang quilin seperti dirinya, sejumlah kecil ksatria cukup mudah. Masalah yang lebih besar adalah kekuatan utama yang akan menyerang kami.

Kepada Clara yang berjalan di sampingku, aku memanggil.

“Pesan diteruskan ke May. Aku meninggalkan yang menjaganya. Dia berencana untuk bertemu dengan kita setelah dia selesai dengan itu. "

Mata Clara beralih ke Porter. Dia berkeringat, dan bukannya cemas, dia terlihat seperti sedang bekerja keras.

Ketika musuh di sekitarnya mengambil posisi, Aria gugup. Dia merasakan suasananya, dan memberikan kekuatan ke dalam tubuhnya.

Eva juga memperhatikan musuh, tetapi dia berpura-pura tidak memperhatikan. Ke mana tujuannya, dan di mana mereka ditempatkan. aku bisa memahami mereka seperti telapak tangan aku. Aku mencengkeram Permata di tangan kiriku, dan mengangkat tangan kananku untuk merapal sihir.

“Dinding Es!”

Di sekitar garis gerbong- dan di sekitar Porter- terbentuklah dinding es yang mengapung; seolah-olah secara khusus mengarah ke titik-titik itu, api mulai turun. Mereka juga menembakkan panah, tetapi dinding es menghalangi mereka. Kuda-kuda yang menarik gerbong itu bersemangat, dan ditenangkan oleh kusir yang menjalankan pemerintahan mereka.

Setelah aku menangkis serangan demi serangan, sekelompok berjubah melompat dari tebing. Tujuh jumlahnya. Dua orang menunggu di atas tebing.

Saat orang-orang bersenjata itu berlari ke arah kami, aku mengubah Permata di tangan aku menjadi Busur, dan menggunakan Skill.

Dengan 【Select】 mengatur bidikanku, aku menembakkan beberapa anak panah ke langit. Setelah yang pertama terbang tinggi, segera keluar dari pandangan.

aku mengembalikannya ke bentuk Permata, menggantungnya di leher aku, dan menarik dua pedang.

Lawan kami tampak curiga dengan tindakan aku, tetapi mereka mengirim empat orang berlari mengejar gerbong. Yang tersisa mendatangi kami. Aku berdiri di depan Clara, lemah dalam pertempuran jarak dekat, untuk melindunginya, sementara Aria dan Eva bertemu langsung dengan mereka.

"Jadi, meskipun kami mencoba menahan mereka, kamu akan mengejar sasaran mereka … betapa setia."

Aku melihat mereka, dan membuka mulutku, tapi sepertinya mereka tidak bermaksud menjawab. Aku menyeringai lebar.

“Ngomong-ngomong, kamu benar-benar harus memperhatikan langit.”

Sementara dia tampak sedikit tertarik dengan kata-kataku, pria berjubah di depanku tidak menunjukkan keraguan dalam mengacungkan tombaknya. Sementara kerikil membuatnya mudah lepas dari pijakan, dia secara akurat mengincar alat vital aku.

(Gerakan tajam … tapi lebih lembut dari gerakan keenam!)

Aku menggunakan pedang di tangan kiriku untuk menolak sasarannya, membalikkan tubuhku, dan menggunakan pedang kananku untuk memotong tembakan panah dari atas tebing. Dengan gerakan itu, aku berhasil menancapkan pedangku ke tubuh pria berjubah itu, dan menendangnya.

Aku meninggalkan pedang itu di dalam dirinya, terkena sedikit semburan darah, dan menggunakan tangan kiriku yang bebas untuk menyiapkan sihir. Ketika aku berbalik, aku melihat musuh mencoba menebas Eva di depan.

Peluru Batu!

aku mengarahkan tangan kiri aku ke musuh, mengirimkan sejumlah batu dari tanah ke arahnya. Dia mengayunkan jubahnya untuk menghindari kerusakan.

Dan menghindarinya, pandangannya tertuju padaku. Matanya dipenuhi dengan kebencian.

“Jangan terlalu fokus padaku… aku yakin aku sudah mengatakannya.”

Sosok berjubah selain yang datang pada kami mendobrak pintu kereta, dan berbaris masuk. Apa yang mereka cari kemungkinan adalah mantan Perawan Suci dan calon, serta Imam Besar.

Saat kusir lari dari gerbong, langit mulai bersinar. Perhatian lawan kami beralih ke sana, saat panah kecil cahaya mulai menghujani satu demi satu.

Kami berhenti di tempat. Mereka mencoba melarikan diri dari baut kecil itu, tetapi di lembah tertutup ini tanpa tempat untuk berlari, mereka tertembus. Masing-masing dari mereka memiliki output rendah, tetapi dengan begitu banyak dari mereka menembus, musuh runtuh tanpa perlawanan.

Ketika aku melihat sekeliling, aku melihat Aria berlumuran darah, mengepalkan tombaknya, saat kakinya menyerah di bawahnya. Aku berlari, dan melihat musuhnya.

(Jadi dia berhasil menggunakan Keterampilannya untuk mengalahkannya.)

Dia gemetar, dan napasnya aneh. Dia pasti menerima kejutan mental yang tidak seperti yang dia rasakan saat membunuh monster. Aku meletakkan tangan di bahunya.

"Kerja bagus. Istirahatlah."

Aria mengangguk, menundukkan kepalanya, dan muntah. Aku menepuk punggungnya, dan melihat sekeliling. Eva sedang duduk. Dia sepertinya tidak terluka.

Mengonfirmasi dengan Keterampilan aku, tidak ada musuh yang bertahan.

Dan melompat turun dari tebing, May mendarat di tanah.

“Sudah kuduga, ini sudah berakhir. Seperti yang aku katakan. "

Melihat dia menjulurkan dadanya dengan bangga, aku memberi cahaya, 'kamu benar,' sebagai tanggapan, saat aku menepuk punggung Aria, dan menatap Porter. Pintu belakang terbuka, dan mantan Holy Maiden dan rekannya. keluar secara berurutan.

Mereka telah dengan paksa dimasukkan ke dalam baki pemuatan yang sempit.

Melihat hasil dari pertempuran, Thelma-san berbicara dengan terkejut.

“Mungkinkah kamu benar-benar mengalahkan mereka? Seharusnya hampir sepuluh. "

Mata ketidakpercayaan dikirim ke perang kami, dan setelah Gastone-san turun, dia juga melihat di antara kami, dan para elit yang kalah.

Dari Permata, Ketiga.

『Nah, dengan ini, Lyle telah meninggalkan kesan yang kuat. Sementara kita melakukannya, apakah lima belas elit? Kamu bisa mengalahkan mereka, tapi … Lyle, ini baru permulaan. 』

Dengan suaranya yang serius, aku mencengkeram Permata itu. Tapi di sampingku, Aria masih meludah. Aku membelai punggungnya, dan terus memanggilnya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List