hit counter code Sevens – Volume 9 – Chapter 145 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 9 – Chapter 145 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sevens: Orang Luar dari Basement

Orang Luar dari Basement

Kami beristirahat untuk makan siang, makan ringan, dan mengisi kembali cairan kami.

Saat ini, jika Monica ada di sini, akan mungkin untuk menyiapkan sesuatu yang mewah, tetapi untuk saat ini, roti keras dan air harus cukup. Dengan kata-kata pelayan, kami juga makan sedikit daging asin yang diawetkan untuk menambah kadar garam kami.

Sementara aku duduk di atas batu terdekat, May dengan sepenuh hati menggigit sepotong daging yang keras dan kering.

Itu adalah non-fusi yang tidak terasa terlalu enak, May tidak keberatan.

Yang harus kami jaga sedang beristirahat di bawah naungan pepohonan. Eva dan Clara berjaga, jadi Aria juga sedang istirahat.

Saat aku mengalihkan pandanganku ke kandidat Holy Maiden… Aura-san, aku melihat Gastone-san mencoba membujuknya.

“Aura-sama, kita tidak bisa lari selamanya. kamu harus ditempatkan di bawah perlindungan di suatu tempat. "

Aura-san menyesap airnya.

"Dan itu pasti Lorphys? Lalu tidak. Bahkan aku tahu betul betapa mereka membenci kita. "

Thelma-san juga terlihat bermasalah, tapi dia tidak bisa memaksa dirinya untuk terlalu menekan gadis itu. Bagaimanapun, itu adalah usahanya sendiri yang membuat Aura-san terlibat dalam semua ini.

(Jadi calon Holy Maiden enggan itu.)

Dan menyadari tatapanku, Aura-san menjulurkan lidahnya padaku.

Mungkin tertawa.

“Ahahaha, dia benar-benar membencimu, Lyle. Tapi kenapa kamu membutuhkan Holy Maiden yang lain? Jika dia tidak memiliki motivasi, minta orang lain melakukannya. ”

Pendapat May tidak salah, tapi ada alasan mengapa Thelma-san tidak baik.

Sambil melakukan yang terbaik, Thelma-san telah kehilangan popularitas karena Holy Maiden yang memerintah saat ini. Celah itu memang tidak terlalu besar, tapi tetap benar dia kalah.

Dia kemudian menyiapkan kandidat saingan di Aura-san, tetapi kurangnya motivasi individu itulah yang membuat lebih banyak orang di pihak Holy Maiden saat ini.

"Thelma-san itu. Dia sudah terlalu tua untuk seorang Holy Maiden. Lihat, mereka biasanya bertugas paling lama sekitar sepuluh tahun, tapi dia melakukan pekerjaannya selama lebih dari dua puluh tahun. Dia bekerja keras. Sudah waktunya dia beristirahat. "

Di sana, May melihat ke arah Thelma-san.

“Dari sudut pandang aku, mereka tidak terlalu berbeda. Mereka berdua bisa menghasilkan anak, jadi tidak apa-apa? Kalau dipikir-pikir, kenapa kamu merayunya? ”

Saat May menoleh padaku, aku menggigit daging kering di tanganku.

“… Aku tidak merayu di sini. Itu adalah kesalahpahaman. "

Di sana, Kelima mengeluarkan suaranya dari Permata. Saat May ada, dia cukup sering angkat bicara.

『Itu adalah kejadian yang tidak menyenangkan. Kami pernah melihat pria itu bersumpah untuk tidak akan melakukannya lagi, jadi jangan khawatir. 』

Mungkin penasaran dengan percakapan aku, Clara dan yang lainnya mengintip ke arah aku dari bayangan Porter. Dan Thelma-san tiba-tiba merasakan sesuatu, dan mulai panik.

Dia tidak mendengar isi percakapan, tetapi kata-kata seperti itu terlintas di benak Eva dan May.

Eva berbicara keras-keras tentang betapa dia senang dia bisa menulis lagu dengan ini, dan May mengeluh bahwa aku seharusnya sudah merayunya.

“Benar-benar menyakitkan. Jadi, mengapa hal itu membuat yang lebih muda menjadi lebih baik? ”

Aku mengembalikan pandanganku ke Aura-san.

“Holy Maiden adalah semacam idola pemujaan, tampaknya. Dewi terakhir … mereka menghormati dewi ketujuh, tapi tetap saja, negara membutuhkan perwakilan. Jika itu akan menjadi hiasan, maka gadis muda dan cantik akan menjadi yang terbaik, atau begitulah yang kudengar. "

Peran Holy Maiden adalah… sebuah dekorasi.

Tetapi pada titik tertentu, mereka mulai mendapatkan otoritas, dan negara-negara lain ikut campur, dan negara-negara lain digunakan, menempatkan Zayin pada posisinya sekarang.

Kelima berbicara.

『Aura akan menjadi yang lebih baik untuk diletakkan di kepala. Bahkan saat bernegosiasi dengan Lorphys, memiliki perwakilan baru akan membuat kamu merasa lebih baik. Ada kemungkinan mereka tidak akan terlalu waspada. Tampaknya tidak seperti itu dengan Thelma. 』

Saat ini, niat kami adalah bergabung dengan pihak Lorphys, dan menjatuhkan Zayin. Untuk itu, kami membutuhkan seorang individu untuk mengambil peran sebagai, 'penerus sah Zayin'.

(Begitu kita kembali, kita harus mengumpulkan informasi lagi. Berdasarkan bagaimana kelanjutannya, mungkin tidak harus Lorphys.)

Jika yang terbaik adalah meminta pihak ketiga untuk campur tangan, itulah yang akan kami pilih. Jika tidak ada tempat yang sepertinya berhasil … kita harus sedikit tidak masuk akal.

Nenek moyang menyatakan bahwa mereka tidak benar-benar merekomendasikan yang satu itu, jadi kami tidak bergerak untuk mempraktikkannya.

Tapi sederhananya, kami harus memproklamasikan kemerdekaan untuk sebagian dari Zayin dengan kepadatan besar pendukung faksi Aura-san. Selain memotong kekuatan nasional mereka, kami akan dapat membuat persatuan dengan Lorphys yang menentang Zayin.

Tapi dengan mengingat tujuan aku, itu bukanlah sesuatu yang terlalu membahagiakan.

Aku berdiri, dan berbicara dengan May saat dia selesai makan.

Kami berangkat. Kami akan tiba di Beim besok. "

Kataku, seperti yang kuduga.

(Aku harus memikirkan cara untuk memenangkan Aura-san. Haruskah aku mengandalkan Yang Ketiga?)

… Beim.

Itu adalah bangunan besar.

Tampaknya itu pernah digunakan oleh pedagang kaya, tetapi para petualang menganggapnya terlalu keras untuk diajak bekerja sama, sehingga menjadi sulit baginya untuk berdagang atau memberikan pinjaman di kota.

Di sebelah mansion ada gudang besar, dan dengan mudah bisa memuat Porter. Dengan space yang cukup bahkan untuk sejumlah unit Porter, Monica terlihat puas.

“Seharusnya tidak ada masalah jika aku membuat keributan di sini. Ada jarak agak jauh dengan sekitarnya. "

Rumah bangsawan yang indah, dengan halaman yang luas, dan gudang besar.

Ada alasan tertentu mengapa mereka bisa mendapatkan artikel yang bagus. Itu sangat tidak nyaman.

Itu terpisah dari distrik pusat Beim, dan di atas itu, ada desas-desus bahwa mendiang pedagang kaya masih berkeliaran di suatu tempat di dalamnya.

Sebenarnya, rasanya ada sesuatu di sana, jadi Miranda dan Shannon pergi ke ruang bawah tanah untuk menanganinya.

Novem sudah mulai membersihkan, dan dengan segala cacatnya, dia melihat bagaimana Monica dan yang lainnya dapat membelinya dengan harga sangat murah.

"Akan sangat disayangkan untuk merobohkannya … Begitu … begitu banyak kecelakaan terjadi sehingga tidak ada yang mau membelinya."

Monica tidak percaya pada hantu, atau ilmu gaib. Tapi sekarang berbeda.

“Hmph, karena aku menemukan diriku di dunia fantasi dengan sihir, sesuatu seperti hantu tidak akan membuatku takut pada saat ini. Tapi mengakhiri semuanya sebelum Chicken Dickwad kembali adalah aku, peran Monica … Kita benar-benar harus mengusir roh-roh ini. "

Monica mengeluarkan beberapa barang yang sepertinya akan memberikan efek yang cukup besar, tapi melihat air yang telah dijual sebagai air suci …

Itu hanya air kotor. Sisanya hanyalah dekorasi. aku mencoba mengumpulkan bersama beberapa hal yang murah untuk mendapatkan efek, tetapi sepertinya tidak akan berguna. ”

Tapi membiarkannya, Monica berjalan mengitari gudang, dan melakukan scan.

“… Sepertinya ada semacam lorong tersembunyi. Bahkan gudang memiliki ruang bawah tanah, jadi pasti ada sesuatu di bawah mansion ini. aku harus membocorkan rahasianya. "

Sambil menggoyangkan ekor kembarnya, Monica tampak bersenang-senang sambil berjalan ke depan. Setelah menemukan pintu masuk tersembunyi untuk pergi ke tingkat yang lebih rendah, dia menariknya terbuka dengan paksa, dan menuruni tangga.

Memasuki ruang bawah tanah yang gelap, Monica dengan senang hati menyenandungkan lagu…

… Shannon bergantung pada adiknya Miranda.

Dia memegang lentera di satu tangan untuk menerangi lingkungan sekitar.

“F-FWAHAHAHA! Aku bisa melihat aliran sihir yang tak terlihat! Aku bisa s-melihat menembus semua perangkap t-set pedagang tua itu! "

Miranda merasa cukup sulit untuk berjalan, saat dia melemparkan pisau di tangannya ke dinding lorong.

Itu mengenai sebuah saklar, menyebabkan tombak berkarat menjorok keluar dari dinding. Gerakan mereka tumpul, dan beberapa di antaranya bahkan tersentak.

“Sudah begitu lama dibiarkan sampai seperti ini. Nah, apa yang bisa menjadi kedalamannya? "

Shannon gemetar, tapi dia berbicara dengan keberanian.

"A-Aku yakin itu harta orang kaya! Dia sangat kaya, jadi dia pasti memiliki kekayaan yang cukup! "

Bahkan mendengar itu, Miranda tampak tidak terlalu tertarik.

Yang dia inginkan hanyalah memiliki rumah dalam kondisi yang bisa digunakan. Dan memberikan ekspektasi yang aneh tidak berarti sesuatu akan muncul darinya.

(kamu sering mendengar tentang orang-orang kaya dan pemula yang menggunakan uang mereka untuk membeli barang-barang aneh. Akan sangat lucu jika dia menempatkan semua perangkap ini untuk melindungi apa yang ternyata adalah pemalsuan.)

Mendengar suara dari jauh, Shannon berpegangan erat.

“Shannon, berjalan semakin sulit. Dan kamu belum pernah berguna selama ini. "

“Tapi itu menakutkan! Kehadiran sesuatu yang bukan manusia sedang bergerak! Dan kami sedang berjaga-jaga, atau bagaimana aku harus mengatakannya, ini benar-benar buruk! Itulah mengapa aku mengatakannya! Meskipun itu murah, bukan untuk membelinya! "

Shannon tampak seperti akan menangis, jadi Miranda menghela nafas, dan dengan kuat memegang tangannya.

Berjalan terus, dia menemukan jebakan lain.

Dia melemparkan pisaunya untuk membuatnya bergerak, dan setelah suara aneh terdengar, dia memastikan bahwa pisau itu rusak.

"Tinggalkan mereka selama beberapa dekade, dan mereka berhenti bergerak, begitu."

Dia tertarik pada jenis jebakan yang telah dipasang, tetapi setelah bertahun-tahun, dia memutuskan hanya sedikit yang masih berfungsi dengan baik.

Tidak menyuarakan masalah lagi tentang pelukan Shannon, dia mulai maju lagi.

“Kami benar-benar harus memastikan apa yang ada di ruang bawah tanah. Ini akan menghabiskan beberapa waktu sebelum Lyle dan yang lainnya kembali. "

Saat Miranda berjalan, Shannon melihat sekelilingnya dengan hati-hati saat dia berpegangan erat sehingga tidak ada kemungkinan kedua saudari itu dipisahkan …

… Di dalam mansion.

Novem sibuk membersihkan ruang belajar master.

Jelas sekali bahwa itu akan menjadi kamar Lyle, jadi dia membersihkannya dengan cukup hati-hati.

Dia membuka jendela dan mengambil alat pembersih di tangan, hanya untuk dibanting dengan keras meskipun tidak ada angin.

Mendengar suara keras, di belakangnya, Novem tidak menunjukkan sedikitpun keterkejutan saat dia mencoba membuka jendela lagi. Kali ini, meskipun tidak terkunci, itu tidak akan dibuka.

Rasanya seperti sedang ditahan oleh sesuatu.

“Aku ingin menyelesaikan membersihkan kamar utama di penghujung hari… bisakah kamu pergi bermain di tempat lain?”

Dia berbalik dari jendela, dan melihat ke tengah ruangan untuk menemukan seorang pria montok dengan kulit ungu.

Dia memiliki sejumlah cincin koktail di sekitar jari-jarinya, dan rantai emas di lehernya.

Di hadapan tuan rumah yang bukan lagi dunia ini, Novem meletakkan perlengkapan kebersihannya, dan memberi salam padanya.

"Senang bertemu dengan kamu. Nama aku Novem… Novem Forxuz, jika kamu mau. aku adalah kekasih Lyle-sama, yang telah membeli rumah ini… tidak, itu salah. Pertunangan sudah dibatalkan. Vassal juga kurang tepat. Sekarang apa yang harus aku sebut hubungan kita? Ya, mari kita serahkan saja pada pelayan setia Lyle-sama. "

Ketika dia mengarahkan senyum, pria berjubah hitam itu perlahan mulai naik ke udara. Sebuah sabit besar dipegang di tangannya.

Melihat sosok di hadapannya, Novem dapat memahami keberadaannya.

Dia menyipitkan matanya.

“aku pikir semua Orang Luar telah dieliminasi, tetapi tampaknya kamu mengumpulkan semua ajaran yang dapat kamu temukan. Masa muda yang kekal bukanlah hal yang baik untuk dimiliki, kamu tahu … "

Novem mengusap tangan kanannya, dan menggenggamnya di sekitar tongkat pusaka Forxuz House.

Untuk mencari keabadian, batu dan bahan ajaib dikumpulkan. Dan dahulu kala, penelitian telah dilakukan untuk menggabungkan manusia dengan monster itu sendiri.

Seharusnya tidak ada yang diketahui publik. Semua catatan seharusnya telah dihapus, tetapi tampaknya pria yang pernah tinggal di mansion ini telah memahami petunjuknya, dan bereksperimen pada tubuhnya sendiri.

Setelah dibiarkan dalam keadaan di mana dia tidak bisa meneliti lebih lama lagi, mantan master menurunkan sabitnya di Novem.

Tapi Novem menangkapnya dengan tangan kirinya. Dia mencengkeram pedangnya, dan tidak peduli seberapa besar kekuatan yang dia masukkan, dia tidak akan bergerak sedikit pun.

“aku tidak bisa begitu saja mengabaikan seseorang yang telah mencoba-coba di Luar Ajaran. Setidaknya, tanpa rasa sakit… ”

Novem membiarkan tongkat di tangan kanannya mengambil bentuk sabitnya sendiri. Sabit yang memancarkan kilau perak itu menelusuri satu garis di perut lawannya.

Pria ungu itu membuka mulutnya yang menghitam, dan berteriak. Tubuhnya mulai terbakar dalam api biru pucat, tidak menyisakan apa pun selain abu di tanah.

Melihat abu menghilang dengan mulus ke lantai, Novem mengembalikan sabitnya.

“Jadi sedikit dari dia masih tersisa.”

Mengatakan itu, dia mengumpulkan persediaan pembersihnya, dan memutuskan untuk menyelidiki mansion itu lagi …

… Miranda menemukan Monica di ujung lorong ruang bawah tanah.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Melihat Monica di ruangan gelap gulita dengan buku di tangannya, Shannon tidak bisa berteriak. Dia tanpa hasil membuka mulutnya, dan pingsan.

Miranda mengambil lentera dari tangannya, dan melihat sekeliling ruangan.

Monica melihat-lihat berbagai buku dan dokumen.

“Ini benar-benar penelitian yang menarik di sini. Sepertinya ada serangkaian percobaan yang dilakukan. kamu akan menemukan beberapa sel penjara lebih jauh, dan ada jejak monster yang pernah disimpan di sana. Ya, kami tidak bisa membuat yang ini publik, jadi kami harus membuangnya. "

Mendengar itu, Miranda paham bahwa pria kaya yang pernah punya rumah di sini sedang melakukan penelitian aneh. Dia menyipitkan matanya, dan memegang lentera ke rak buku di dinding.

Beberapa judul yang tidak dia kenal sudah berbaris, dan bahkan ada buku dengan kata-kata yang tidak bisa dia baca. Di sampingnya ada kamus wajib untuk membacanya.

Ada banyak meja di ruangan itu, jadi pasti ada banyak orang yang bekerja dan meneliti di sini.

Menempatkan lentera di atas meja, Miranda melihat ke pintu masuk kamar. Beberapa langkah kaki terdengar dari sana, tapi baik dia maupun Monica tidak merasa panik.

Karena mereka tahu langkah kaki siapa itu.

Yang masuk ke ruangan itu adalah Novem.

“Sepertinya kamu mengalahkan aku untuk itu. Tampaknya tuan di sini memiliki beberapa hobinya sendiri yang tidak menyenangkan. Kami akan membuang semua buku dan dokumen di sini. "

Nada suaranya lebih kuat dari biasanya, dan matanya yang tidak mengizinkan perbedaan pendapat menyebabkan Miranda mengangkat bahu, dan mendekati Shannon.

Monica meletakkan buku itu, dan melihat sekeliling.

“Kita bisa menggunakan ruangan ini. Bisakah kau menyerahkan pembersihan padaku? ”

Novem mengangguk.

“Tolong lakukan apapun yang kamu suka. Namun, semua yang tersisa di ruangan ini akan dibuang. Furniturnya juga. "

Miranda berbicara dengan nada sarkastik.

Bahkan ketika mereka memiliki beberapa meja kelas atas yang berbaris?

Tanpa memberi tanggapan, Novem diam-diam menatap Miranda. Miranda membelai rambutnya, mendesah, dan mengangguk.

“Ya, ya, lakukan apa yang kamu mau. Yah, menggunakan apa yang tersisa di ruangan ini agak sedikit… kita harus menghapus semuanya saat kita melakukannya. ”

Novem berbicara.

"aku rasa tidak ada masalah dengan mansion itu sendiri. Tapi tolong merahasiakan masalah ini dari Clara-san. Keterikatannya pada buku sangat kuat. "

Monica mengangguk. Miranda pun setuju.

Shannon… keluar kedinginan, jadi tidak ada yang mencoba menanyakan pendapatnya…

(TL: Istilah yang digunakan di sini diterjemahkan ke luar adalah salah satu yang mengacu pada ajaran di luar agama seseorang.)

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List