Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bagian 2

Benteng Berg dikelilingi oleh hutan belantara. Desa terdekat berjarak satu hari berjalan kaki, dan dua hari perjalanan dengan kuda adalah kota perbatasan Lynx.

Meskipun dikatakan sebagai garis depan selatan, kedua negara Principality of Lichtine, yang memanfaatkan sistem perbudakannya dan Kekaisaran Grantz Agung, bahkan belum pernah terlibat pertempuran selama bertahun-tahun, dan dapat dikatakan bahwa hubungan mereka baik. . Oleh karena itu, meskipun Benteng Berg terawat dengan baik, ia tidak dapat diandalkan dan tidak terlalu kuat ketika melihat pertempuran jangka panjang.

Di bukit kecil yang jauh dari benteng seperti itu ― pasukan Lichtine ditempatkan di atasnya. Ada suasana santai di udara yang membuatnya sulit dipercaya saat itu adalah masa perang. Meskipun beberapa penjaga berdiri, kebanyakan dari mereka duduk di tanah dan bercanda.

Lawannya hanya tiga ribu, dan pasukan Grantz terkurung di benteng rentan yang akan hancur jika mereka diserang. Mungkin wajar saja bagi mereka untuk berpikir bahwa mereka telah menang.

Seekor kuda berlari kencang melewati para prajurit yang tampaknya bisa minum dari minuman keras tersebut. Orang di atas kuda memiliki kain merah yang melingkari lengannya, yang merupakan bukti adanya seorang pembawa pesan.

Utusan itu melompat turun dari kudanya di depan tenda menuju komandan pasukan Lichtine dan bergegas ke pintu masuk.

“Biarkan aku lewat sekarang! Ini darurat! "

"Tidak. Meskipun kamu adalah wajah yang familier, aku masih harus melakukan pemeriksaan fisik. "

Dua tentara berdiri di depan pembawa pesan. Dengan sedikit nada kesal dalam suaranya, utusan itu berkata, "Kami tidak punya waktu untuk bicara. Sesuatu yang buruk telah terjadi! ”

Kedua tentara yang berjaga itu saling memandang seolah-olah mereka bingung dengan kata-kata utusan itu.

"aku mengerti. Tapi jangan katakan bahwa kamu belum diperiksa dengan benar. "

Prajurit yang berjaga mengangkat bahu dan membalikkan tubuhnya ke samping. Utusan itu segera melompat ke tenda.

Ada beberapa pria di dalam. Semua orang melirik si pembawa pesan dengan heran. Biasanya, dia akan diusir, tetapi mungkin karena dia sedang terburu-buru, pembawa pesan itu membuka mulutnya tanpa malu-malu.

“Tiga ribu pasukan terpisah telah dihancurkan! Vile-sama, meski telah berusaha keras, terbunuh dalam pertempuran! "

Tempat itu penuh dengan informasi yang dibawa utusan itu.

"Diam."

Hanya teriakan. Dengan itu saja, tempat itu menjadi sunyi. Mungkin karena amarah yang tidak biasa bercampur dengan suara itu.

Rayhill Lemaire Lichtine. Dia adalah pewaris dan penerus keluarga Lichtine.

"Apa yang terjadi dengan senjata roh yang dimiliki adikku yang bodoh itu?"

Dia lebih peduli tentang apa yang terjadi pada senjata roh yang berharga itu daripada nyawa saudaranya. Tidak ada roh di Principality of Lichtine. Karenanya, mereka tidak bisa mendapatkan batu roh. Bukan tidak mungkin untuk membelinya jika mereka mengeluarkan banyak uang, tetapi pertukarannya adalah penurunan bagi negara mereka.

Mungkin ada di tangan Putri Keenam.

“Ap… berantakan sekali. Bodoh itu. "

Meski hanya melatih tubuhnya dan tidak terlalu pintar, Rayhill tidak menyangka adiknya kalah dengan memimpin tiga ribu pasukan. Menurut informasi yang dibawa kepadanya, Putri Keenam hanya mampu menahan beberapa ratus orang. Mungkinkah… dia terjebak dalam jebakan? ”

Rayhill memelototi sumber informasi, pria berkerudung.

"Apa itu? Apakah kamu ingin mengatakan sesuatu kepada aku? ”

“Kamu bilang tiga ribu sudah cukup untuk menangkapnya! Dan Putri Keenam hanya memiliki kurang dari seratus penjaga untuk melindunginya! "

“kamu tidak bermaksud memberi tahu aku bahwa aku telah memberikan informasi palsu?”

Sebuah niat membunuh terlontar keluar dari pria berkerudung itu. Rayhill mundur dari tekanan.

“T-tidak… Aku tidak mengatakan itu. Pasti ada kesalahan… ”

“Aku juga memberitahumu untuk tidak meremehkan Pedang Roh. Meskipun Putri Keenam belum ditangani, Kaisar Api yang asli bisa membantai ribuan musuh. "

“Jadi… bukankah itu berarti dia telah menguasainya?”

Rayhill bertanya, dan pria berkerudung itu menggelengkan kepalanya.

"Menurutku tidak. Tapi itu sesuatu yang perlu dikhawatirkan. "

Pria berkerudung itu memikirkan situasinya. Dan Rayhill duduk kembali di kursinya. Rencananya hanya untuk menangkap Putri Keenam dan menyerahkannya kepada pria ini. Setelah itu, yang harus mereka lakukan hanyalah mengamankan para budak di wilayah Margrave Grinda dan kembali ke negara asal mereka.

(Haruskah aku tidak mengambil kesepakatan?)

Dia telah mengenal pria berkerudung ini sejak lama dan telah bertukar beberapa surat dengannya selama bertahun-tahun. Baru saja. Dia mengiriminya surat yang berbunyi, "Jika kamu menangkap Putri Keenam, aku akan memberi kamu seratus Koin Emas Grantz dan dua Senjata Roh sebagai hadiah atas kesuksesan kamu." Dia menolak, tentu saja, karena dia tidak mempercayainya.

Namun, setelah berulang kali meminta dan membayar uang muka untuk satu senjata roh, Rayhill segera membujuk ayahnya yang enggan untuk mengumpulkan pasukan.

(Di atas segalanya, sangat menggoda untuk mengatakan bahwa Tentara Kekaisaran Keempat tidak akan bergerak.)

Itu juga ditulis untuk menunjukkan bahwa tidak peduli seberapa banyak mereka mengamuk di wilayah Margrave Grinda, Kekaisaran Grantz Agung tidak akan membalas Kerajaan Lichtine.

(Jika kita mundur sekarang … itu akan meninggalkan rasa tidak enak di mulut kita.)

Setelah membuat keputusan, Rayhill menoleh ke pria berkerudung itu.

“Apakah Putri Keenam benar-benar tidak memanfaatkan kekuatan Kaisar Api?”

“Ya, menurutku dia tidak melakukannya. aku jamin."

Pria berkerudung itu mengangguk. Rayhill membenarkan.

“Jadi, Tentara Kekaisaran Keempat juga tidak akan bergerak?”

"Apakah kamu begitu tidak yakin dengan kata-kata aku?"

Pria berkerudung itu tertawa, tenggorokannya bergetar. Rayhill mendesis frustrasi.

"Tentu saja! Kami tidak hanya kehilangan tiga ribu tentara, tapi kami juga kehilangan senjata roh kami! "

Lalu aku akan memberitahumu sesuatu.

Dengan mengangkat bahu, pria berkerudung itu mengambil senjata dari balik jubahnya dan meletakkannya di atas meja. Itu adalah senjata roh yang dihiasi dengan emas dan perak.

“Jika kamu menangkap Putri Keenam, aku akan menambahkan satu lagi di atas itu. aku juga akan memberi kamu dua ratus koin emas. "

Rayhill menjadi kaku karena hadiahnya, yang terlalu tidak masuk akal. Kemudian tangan pria berkerudung itu meraihnya.

Dan aku akan memberimu ini juga.

Pria berkerudung itu memegang bola bundar di tangannya yang tampak seperti kacang.

"Apa itu?"

“Baiklah, minumlah. Ini adalah keajaiban yang akan membuka kekuatan senjata roh kamu. "

Belum pernah mendengar hal seperti itu. Rayhill memiringkan kepalanya saat menerima bola bundar.

Itu bukan racun, bukan?

Pria berkerudung itu mencibir ketika dia menatapnya dengan ragu.

“aku kira itu tentang pengobatan. Jika kamu tidak percaya, buang saja. "

Rayhill melihat senjata roh di atas meja dan kemudian mengangkat ujung mulutnya.

"aku percaya kamu."

Dia melempar bola bundar ke mulutnya dan menelannya. Selanjutnya, dia menatap tubuhnya sendiri.

“'Benarkah… apakah itu akan berhasil?”

"aku pikir itu akan memakan waktu tiga hari agar efeknya bekerja."

“Hmm. Begitukah … kalau begitu aku harus menyerang Benteng Berg dalam tiga hari? "

“Ya, itu akan bagus.”

Pria berkerudung itu berkata dan berdiri.

"Kalau begitu, aku permisi dulu."

Sebelum meninggalkan tenda, pria berkerudung itu berbalik sekali.

“Jika kamu mengecewakanku ― kamu tahu itu, bukan?”

Ketika Rayhill tersentak dan melihat ke pintu masuk, pria itu sudah tidak ada lagi.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar