Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab bersponsor oleh Patreon, selamat menikmati ~



Bagian 2

“Serahkan semuanya padaku. Aku tidak akan membiarkan apapun terjadi padamu. "

Fraus menyunggingkan senyum vulgar. Matanya didominasi oleh nafsu. Dia memaksa Claudia untuk berdiri dan memeluk pinggangnya yang ramping, menariknya mendekat.

“Mulai sekarang kita akan bersama. Kami akan memiliki–."

Kata-kata Fraus dipotong di tengah kalimat. Matanya melihat kalung di dada Claudia.

“Mengapa – mengapa kamu memilikinya?”

Suara rendah dan mengerikan datang dari Fraus. Dia menatap kalung itu seolah membakarnya ke matanya. Claudia memanfaatkan kesempatan itu dan mendorong Fraus menjauh.

Saat jarak antara keduanya terbuka, Claudia mengencangkan cengkeramannya pada kalung untuk melindunginya.

“B-saudara. Apa artinya semua ini? ”

"Berikan padaku. Tidak ada gunanya bagimu untuk menyimpannya. "

"Jawab aku! Mengapa kamu membunuh ayah? Dan mengapa kamu membunuh para bangsawan seperti ini? "

“Kamu tidak perlu tahu. kamu hanya melakukan apa yang aku katakan dan tetap diam. "

“J-jangan datang…”

Fraus mendekati Claudia, yang melangkah mundur tapi berhenti di tengah jalan.

Mengapa kamu tidak berhenti di situ?

Ini karena Hiro berdiri di antara mereka.

“Hiro-dono… apa yang kamu lakukan?”

"Aku melihat wajahmu; itu sangat jelek dan tak tertahankan untuk dilihat. "

Dengan Claudia di punggungnya, Hiro mengangkat tangan kanannya untuk melindunginya. Kemudian, Kaisar Langit muncul dari udara tipis, dan ujung pedang diposisikan dengan sempurna di wajah Fraus.

Melihat kemunculan tiba-tiba dari "Kaisar Surgawi", Fraus panik dan bergerak mundur.

"Apa-apaan itu?"

kamu tidak perlu khawatir tentang itu.

Hiro berlutut. Dengan pedangnya yang dipegang secara horizontal, dia memutar di pinggang dan meletakkan tangan kirinya di atas pedangnya.

Di hadapan gerakannya yang anggun, Fraus menunjukkan kekecewaan yang jelas saat dia menyadari bahwa dia serius.

“Hiro-dono, tunggu. aku ingin kamu menjadi tawanan aku. Kami tidak akan menganiaya kamu; kami akan memperlakukan kamu seperti tamu. kamu harus bertindak sebagai alat tawar-menawar untuk Kerajaan Grantz. ”

"Jika kamu berkata begitu, tidak perlu bagiku untuk meletakkan pedangku."

Itu adalah langkah cepat, dan tusukan itu berhasil. Fraus tidak dapat menghindarinya, dan lengan kanannya terbang di udara, mengeluarkan darah segar.

“Agaaaaaaaahhh! A-lenganku… a-aaaahh !? ”

“Ini tidak sedap dipandang. Tidak ada batasan seberapa jelek kamu bisa. Jika kamu adalah Putra Mahkota suatu negara, kencangkan gigi dan bertahanlah. "

"A-Aku tidak akan pernah memaafkanmu, bajingan. Aku akan membunuhmu!"

“Aku akan membiarkanmu hidup. Karena kamu berharga sebagai sandera. "

Fraus pasti orang yang menyebabkan situasi ini. Mungkin saja untuk keluar dari situasi ini dengan menjadikan dalang sebagai sandera.

Begitu Hiro mengambil langkah maju, kepala tanpa tubuh terbang dari sisi kirinya. Kepala terpental dari lantai beberapa kali sebelum gravitasi menariknya berhenti.

Empat kepala, bengkok kesakitan. Baik Hiro dan Fraus akrab dengan mereka. Mereka adalah kepala pejabat tinggi dari Kekaisaran Grantz.

"Mengapa kamu membunuh utusan itu?"

Anehnya, justru Fraus yang angkat bicara. Menilai dari kekecewaannya, itu mungkin bukan perintahnya.

"aku minta maaf. aku mencoba untuk mengevakuasi mereka dengan sopan, tetapi mereka menolak, jadi aku harus memenggal kepala mereka. "

"A-apa yang kamu lakukan … apa kamu mencoba mendapat masalah dengan Kerajaan Grantz?"

“Jangan khawatir, kami menangkap beberapa dari mereka hidup-hidup, jadi mereka tidak akan menjadi masalah.”

“Jangan konyol! Jika kamu membunuh bahkan salah satu dari mereka, kamu pasti akan menimbulkan kemarahan Kerajaan Grantz! ”

Fraus terus berteriak, tetapi pria jangkung – Garius – mengabaikannya dan menaiki tangga. Dengan darah di sekujur tubuhnya, dia tampak seperti iblis. Namun, dia tidak akan berada dalam kondisi yang buruk setelah memenggal hanya empat orang. Selama dia tidak keluar dan mencipratkan dirinya dengan darah, jelas bahwa dia telah menjaga semua orang kecuali utusannya.

“Baiklah, aku akan menanganimu mulai dari sini. aku ingin mengatakan itu, tapi, Hiro-dono. ”

Hiro menguatkan dirinya dengan curiga untuk Garius, yang telah berhenti di jalurnya.

"Tidak tidak. Dibelakangmu."

“Kuh !?”

Hiro dengan cepat menangkis salah satu anak panah yang datang ke arahnya. Anak panah kedua terbang tepat di antara matanya. Dia berhasil menghindarinya juga, tapi Garius melompatinya.

"Ha ha ha! Seperti yang diharapkan dari keturunan Dewa Perang! kamu pasti akan memberi aku waktu yang baik! "

Hiro menghindari serangan Garius dan mengalihkan perhatiannya ke pintu masuk aula. Sebuah pintu besar dilemparkan terbuka, dan sejumlah besar tentara datang longsor masuk. Mereka mengarahkan ujung tombak mereka dan membuat pedang di tangan mereka bersinar redup saat mereka menebas para bangsawan tanpa ragu-ragu.

Para bangsawan, yang tidak memakai pedang dan terlalu mabuk untuk melawan, hidup mereka tercerai berai dalam sekejap mata.

Keterampilan Baal dengan busur adalah yang terbaik. Bahkan di tempat yang ramai seperti ini, dia mampu mengenai target dengan akurat. Menghindarinya bukanlah tugas yang mudah! ”

Garius membalas Hiro, mencari sumber panah dari tempat yang telah menjadi pemandangan sengit.

“Fuh, berapa lama kamu akan bertahan? Aku bosan dengan ini! "

Setelah menghindari pedang Garius dengan membalikkan tubuhnya, Hiro berbalik menyerang. Mereka menyerang satu sama lain dengan satu, dua serangan, menghindari anak panah yang beterbangan, dan kemudian menyerang lagi.

(Ini buruk … Sulit untuk melindungi Putri Claudia saat berurusan dengan mereka berdua.)

Keliman Putri Hitam Camellia membalik dan menangkis tiga anak panah yang datang ke Hiro secara berurutan. Anak panah terbang tidak ditujukan pada Hiro tetapi Putri Claudia.

Baal mungkin berpikir bahwa… Keahlian Garius lebih rendah dari Hiro, dan dia telah mengalihkan targetnya ke Putri Claudia untuk memblokir pergerakan Hiro.

(aku harus menemukan dan membunuh orang Baal ini …)

Hidup Putri Claudia akan hilang. Tidak ada keraguan dalam lintasan panah; mereka dipecat untuk merenggut nyawanya dengan pasti.

Saat dia merenungkan ini, banyak bangsawan terbunuh di aula kerajaan.

Jeritan, teriakan, seruan, dan semua tangisan negatif di dunia mendominasi aula. Selain itu, para penjaga kerajaan, yang tangan mereka bebas, sedang menuju takhta.

"Apa masalahnya? kamu ragu-ragu untuk menyerang! Kamu punya banyak kelonggaran untuk melawanku! "

"Aku hanya memutuskan bahwa berurusan dengan pria sepertimu saja sudah cukup."

"Apa?"

“Lihat, kamu kehilangan pijakan.”

“Apa――?”

Sudah terlambat bagi Garius untuk menyadarinya. Dia sudah terpojok menuju tangga.

aku telah mengidentifikasi lokasi orang bernama Baal. aku bisa melindungi Putri Claudia jika aku berdiri di jalur panah. "

Hiro menendang salah satu kaki Garius.

“Jadi, mari kita gencatan senjata. aku tidak punya cukup waktu untuk berurusan dengan babi hutan. "

"Tsk!"

Garius turun dari tangga, dan posisinya ambruk. Dia tidak bisa mengabaikan celah besar yang tercipta, dan segera Hiro melakukan tendangan depan ke arah tubuh Garius.

"Gaahh?"

Garius jatuh dari tangga dengan kekuatan yang luar biasa. Sekilas melihat sosok itu, Hiro berbalik dan bergegas ke Claudia.

Putri Claudia, kita harus keluar dari sini secepat mungkin.

“… T-tapi.”

“Tidak ada waktu untuk ragu-ragu. Apa yang akan kamu lakukan jika kamu tetap di sini? Tidak ada yang dapat kamu lakukan sekarang. Kamu harus pergi untuk membalas kematian ayahmu. "

“… ..”

Claudia ragu-ragu sejenak, lalu berdiri dengan cahaya terang di matanya.

"Cara ini!"

Claudia memegang tangan Hiro, dan mereka tiba di belakang singgasana. Sebuah tirai dengan lambang negara telah ditarik ke bawah di dinding, dan ketika Claudia dengan sembarangan membukanya, sebuah pintu besi muncul.

Namun, pintunya tidak memiliki pegangan, dan tidak ada tempat. Sepertinya itu baru saja terjepit di dinding.

"A-Bukankah ini pintu yang tertutup?"

Tidak ada waktu tersisa untuk membukanya. Kemudian, di samping Hiro, yang mulai mencari cara kuat untuk melarikan diri dari ambang pintu, Claudia mengeluarkan kalung dari dadanya.

“Tidak, ayahku mengajariku menggunakan ini untuk membuka pintu.”

Claudia menunjukkan kristal ungu di kalungnya. Terlepas dari situasinya, Hiro menyipitkan matanya pada perasaan nostalgia dari batu ajaib.

(Oh … aku pikir aku pernah melihatnya di suatu tempat. Rox, itu batu ajaib kamu.)

Dia merasa seolah-olah dia telah bertemu dengan seorang teman lama. Seorang rekan seperjuangan yang sudah putus asa untuk bertemu lagi.

Hiro merasakan matanya terbakar.

Ini bukan peninggalan iblis tapi batu ajaib peninggalan raja pertama Kerajaan Levering, Rox van Levering. Ini disebut "permata berharga" karena akan diteruskan ke generasi raja berikutnya, dan juga disebut "kristal ungu keemasan" karena warnanya yang cerah tergantung pada bagaimana cahaya menyinari. Itu juga disebut emas dan kristal ungu dan sangat dihargai di antara batu ajaib.

Claudia memasukkan kristal emas dan ungu ke dalam lubang di tengah pintu. Kemudian pintu terbuka secara alami dengan suara yang berat.

“Di mana ini――.”

Hiro mencoba bertanya di mana itu terhubung, tetapi dia mendorongnya dengan tergesa-gesa. Ini karena banyak anak panah datang melalui celah di antara penjaga yang mendekat.

Hiro menunjukkan Kaisar Langitnya. Dia menjatuhkan semua anak panah dan menebas para penjaga.

“Kalian sedikit terbawa suasana.”

Dia memotong kepala salah satu dari mereka dan kemudian memotong leher yang kedua. Ketika dia menyelipkan pedangnya melalui celah di armor, itu menembus tubuh penjaga dan mengirimkan semprotan darah ke udara. Sebelum percikan darah bisa menempel ke lantai, Hiro menyilangkan cahaya putih dan peraknya untuk membangun tumpukan mayat.

“Kamu masih ingin melakukannya?”

Hiro tersenyum tanpa rasa takut saat dia berdiri dengan tenang di tengah awan darah.

“Ugh…”

Momentum para penjaga terhenti total ketika mereka diperlihatkan tampilan kekuatan militer yang luar biasa.

“Ugaaaaaaahhh! Beraninya kau mempermalukanku! "

Garius memotong para prajurit dan bergegas menuju Hiro dengan pedang di tangannya, amarahnya membengkak.

"Tidak perlu meminta maaf. Aku juga tidak akan memaafkanmu. "

Sesaat kemudian, pedang Garius dan pedang Kaisar Langit saling bertukar percikan.

“Aku ingin kamu yakin bahwa aku akan mengambil kepalamu. Jadi, tetap bersihkan dan tunggu. ”

"Gah!"

Hiro meninju wajah Garius, lalu berbalik dan berbalik.

"Sampai jumpa lagi."

Di sisi lain dari pintu yang terbuka, sosok Hiro menghilang ke dalam kegelapan. Pintunya tertutup. Segera, beberapa anak panah ditembakkan ke belakang oleh dinding besi, dan para penjaga yang sudah sadar bergegas masuk.

Tidak ada pegangan!

“Letakkan ujung pedangmu di celah dan bongkar!”

"Tidak! aku tidak bisa melihat celah apa pun! "

"Omong kosong. Lalu bagaimana mereka bisa membukanya? "

"Apa yang sedang kamu lakukan? Mengapa kamu tidak mengejar mereka dengan cepat! ”

Teriakan Fraus terdengar. Dia terengah-engah, sebagian karena dia marah tetapi juga karena dia kehilangan salah satu lengannya. Saat para penjaga membersihkan jalan, Fraus berdiri di depan pintu besi.

"Apa-apaan ini…?"

“Sepertinya tidak ada orang tanpa permata berharga yang bisa membukanya.”

Garius berkata dari belakangnya saat dia menyentuh pintu dengan curiga.

“… Aku belum pernah mendengar yang seperti ini.”

“aku kira itu adalah sesuatu yang hanya dapat diwariskan dari satu generasi raja ke generasi berikutnya.”

“Sial, jika kita melepaskan Claudia, rencana kita akan gagal! Dia bahkan membawa permata berharga itu bersamanya! Berapa banyak waktu yang aku habiskan untuk sampai hari ini! ”

Fraus menendang pintu untuk melampiaskan rasa frustrasinya. Garius berdiri di belakangnya dan berbisik padanya untuk menenangkannya.

“Itu tidak akan gagal.”

“Bagaimana kamu bisa begitu yakin?”

"Tenang. Jika kamu terlalu marah, kamu akan mati kehabisan darah. ”

“Mengapa kamu melakukan ini sejak awal?”

Fraus berbalik dengan marah. Bukan Garius yang ada di sana, tapi iblis berkerudung. Di tangannya, dia memegang busur ajaib, Catatan Gagal.

Dia salah satu dari tiga jenderal iblis, Baal Van Bitenia.

“Ketika kamu tersesat, yang harus kamu lakukan adalah membuatnya. Hanya ada satu tujuan. ”

Tuanku Bitenia.

Baal memakai atmosfir yang tak terduga, Fraus tertekan, dan amarahnya lenyap.

Baal tidak pernah memperlihatkan wajah aslinya kepada siapa pun. Dia memakai kerudung sepanjang waktu untuk menyembunyikan dirinya dari pandangan publik, dan penilaian mereka terhadapnya berbeda-beda: apakah dia sangat jelek, atau dia memiliki wajah seperti dewa yang tinggal di surga. Tak sedikit orang yang menganggap berbahaya memiliki orang tak dikenal di pusat negara. Meskipun demikian, dia tetap di posisi tiga jenderal iblis karena kebijaksanaannya yang tak tertandingi selalu digunakan untuk kemakmuran negara.

“Hal pertama yang harus dilakukan adalah menjelaskan kepada orang-orang. Semakin lama mereka menunggu, mereka akan semakin curiga. "

Fraus tidak terkecuali, dan dia percaya pada kebijaksanaan Baal.

"Apa yang kamu ingin aku katakan?"

“Sebelum kamu melakukan itu, lengan kamu harus dirawat.”

Baal menyuruh para penjaga untuk memanggil dokter dan menginstruksikan Garius untuk mencari tempat di mana celah bisa dihubungkan.

Sementara itu, Fraus duduk di singgasana dan memanggil penjaga kerajaan. Dia memerintahkan mereka untuk membawakannya anggur dan buah-buahan dan mendesak Baal untuk melanjutkan.

“Jadi, apa yang kamu ingin aku jelaskan kepada orang-orang?”

"Baik. Utusan Kerajaan Grantz dan beberapa bangsawan besar bekerja sama untuk membunuh raja dan menculik sang putri. Ini akan mengalihkan perhatian publik ke luar, setidaknya untuk sementara. "

“… Bagaimana dengan Claudia?”

“Jika kita bisa menangkapnya sebelum dia meninggalkan negara itu, itu lebih baik. Tetapi jika dia melarikan diri, dia kemungkinan besar akan menuju ke Kekaisaran Grantz. Itulah satu-satunya cara yang tersisa untuknya. "

“Akan buruk jika dia melarikan diri ke Kekaisaran Grantz. Dia memiliki permata yang berharga. "

“Jika itu terjadi, Kerajaan Grantz akan punya alasan bagus untuk menyerang.”

“Orang-orang akan memanggilku perampas! Banyak bangsawan negara akan menolakku! "

“Kita harus mengambil tindakan sebelum itu terjadi.”

"Bisakah kita melakukan itu?"

Bibir Baal terbelah menjadi bentuk bulan sabit, dan dia mengangguk sedikit.

“Pertama-tama kita harus menyerang bagian selatan negara, yang merupakan penghalang dan kemudian menyerang Kerajaan Grantz. Kita kemudian dapat mengumpulkan pasukan kita di perbatasan dan menuntut kembalinya sang putri, membuat pertunjukan besar bahwa alasan yang masuk akal adalah milik kita. "

“Kamu konyol… melawan Kerajaan Grantz?”

“Oya, apa kamu takut?”

Setelah menyesap anggur, bibir Fraus bergetar karena nada agak provokatif Baal.

"Tentu saja. Sejak awal aku tidak berniat mengangkat senjata melawan mereka. Ada 100.000 pasukan Tentara Kekaisaran Kelima di bagian utara Kekaisaran Grantz. aku pernah mendengar bahwa jumlah total tentara tetap adalah 200.000. Sebaliknya, kami hanya bisa menyiapkan 40.000. Tidak mungkin kita bisa menang! "

“Ini hanya benar jika mereka terkonsentrasi di satu tempat. Tidak ada artinya jika mereka tersebar. Sisi utara lebih terfokus pada "Tembok Roh" di barat. Butuh beberapa waktu bagi pasukan utama Tentara Kekaisaran Kelima untuk bergegas. "

“Kamu pikir kita bisa menang?”

Meskipun mata Fraus dipenuhi dengan antisipasi, Baal mengatakan kenyataan tanpa ragu-ragu.

“Itu tergantung pada taktik kami, tapi pertama-tama, kami harus menyingkirkan Haniel, yang menghalangi di selatan. Jika tidak, tidak ada gunanya mengumpulkan pasukan kita di sini. "

Fraus mengungkapkan ketidakpuasannya karena itu bukanlah jawaban yang dia inginkan, tapi dia mengangguk sedikit setelah beberapa saat.

“… Mau bagaimana lagi. Aku akan serahkan semuanya padamu. "

“――Serahkan padaku, tapi pertama-tama, ayo singkirkan semua utusan Kerajaan Grantz dan pengawal mereka.”

Baal mendengus dan memutar mulutnya menjadi seringai bejat.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar