hit counter code That Person. Later on… – Chapter 105 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 105 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aku, Meru, dan Marao segera meninggalkan kota Osen dan pergi ke kerajaan Leganile. Rekan lain bergabung dengan kami dalam perjalanan ke kerajaan Leganile, itu adalah Grave-san.

Karena ada tiga orang istrinya di kerajaan Leganile, dan semuanya di kubu moderat. Dia khawatir tentang mereka, jadi dia menawarkan diri untuk menemani kita saat kita melakukannya

Terlebih lagi, salah satu dari mereka tampaknya adalah kenalan Marao, seorang pelayan yang bertugas di istana kerajaan. Marao mengajari kami bahwa dia juga telah ditangkap.

(Jangan khawatir, dia adalah orang yang kuat) (Grave)

— dia bilang begitu. Namun, dia tidak bisa menyembunyikan perasaan gelisahnya sepenuhnya. aku juga berdoa agar dia selamat.

Kami menuju kerajaan Leganile, dibutuhkan sekitar satu bulan jika kami berjalan kaki. Ada hutan besar antara kota Osen dan kerajaan Leganile dan tampaknya kita pasti akan tersesat ketika masuk tanpa panduan.

Kami tidak bisa menggunakan kereta kuda karena itu terlalu menonjol, jadi kami berjalan ….. atau, lari. Di bawah bimbingan Marao yang akrab dengan medan, kami terus berlari melalui hutan.

Nah, ini mudah bagiku, tidak ada masalah dengan Meru karena dia hanya menunggangi kepalaku. Sesuai dengan gelarnya sebagai petualang peringkat-S, Grave-san berlari dengan kecepatan tinggi. Marao juga mampu mengimbangi kecepatan kami. Padahal kami juga sempat beberapa kali istirahat.

Kami maju di dalam hutan dalam garis lurus, aku pikir kami maju lebih cepat dibandingkan menggunakan kereta kuda.

Aku ingin tahu apakah ini tentang waktu istirahat? aku pikir begitu ketika kami melihat jalan raya di depan kami. Tapi sepertinya gangguan muncul dimana-mana. Aku dan Grave-san melompat ke depan untuk melindungi Marao.

(T-Tunggu sebentar ….. !! Tidak, TOLONG tunggu ….. !!)

Dari penampilannya, tidak diragukan lagi dia adalah seorang bandit. Pakaian kotor dan pedang panjang tergantung di pinggangnya.

Apakah kamu tidak mandi selama berhari-hari? Kulitnya kotor.

Janggut yang belum dicukur tumbuh di wajahnya memberikan perasaan ….. perasaan …. wajahnya agak pucat dan dia berkeringat dimana-mana sambil menahan perutnya dengan tangannya. Hmm ….. sakit perut?

(Yo-Kalian semua ….. kertas ….. tidak, tinggalkan uang kalian disini …..)

(Tapi aku butuh kertas …..)

(Tidak, uang saja tidak apa-apa ….. Kurasa ….. ughh !!)

Bukankah itu buruk? Bukankah dia sudah di ambang batas? Bandit itu berjuang mati-matian untuk menahan sesuatu.

Grave-san dan aku saling memandang tentang apa yang harus dilakukan. Kami memutuskan untuk berbicara dengan bandit untuk sementara waktu.

(Begitu ….. kamu mau uang kita ya ….. lalu, tidak ada pilihan selain menolak …..) (Wazu)

(aku setuju ….. aku dapat memberi kamu beberapa dokumen, tetapi aku tidak punya pilihan selain menolak jika menyangkut masalah uang. Kami sedang terburu-buru dan kamu juga tampak dalam masalah, perlu waktu jika kami bertarung di sini !!) (Grave)

(kamu ada benarnya ….. itu akan menjadi masalah besar ….. untuk kedua belah pihak)

Aku dan Grave-san berbicara sambil menahan tawa kami. Bandit itu dengan putus asa menahan sesuatu sambil mengucapkan "uuh ~" atau "aah ~" saat dia mendengarkan interaksi kami.

Aku bertanya-tanya berapa lama dia bisa menahannya? Tentu saja saat ada sesuatu yang akan rusak, kami akan segera meninggalkan tempat ini.

(Hei, orang itu tampaknya menderita, maukah kamu membantunya?) (Marao)

Marao datang dari belakang dan berkata begitu.

(Eh? Maksudku, dia bandit. Kami tidak memiliki kewajiban untuk membantu) (Wazu)

(Itu benar. Saat kita membantu, ada kemungkinan dia akan menyerang kita nanti sebagai balasannya) (Grave)

(aku mengerti …..) (Marao)

((Jadi sekarang, yang bisa kita lakukan adalah mengulur waktu sebanyak yang kita bisa)) (Wazu / Grave)

Wajahnya ternoda putus asa karena kata-kata kami. Gemetar dan berderak, mulutnya terengah-engah. Momen selanjutnya dengan "Uhh ~" dia menjulurkan bibirnya sambil melihat ke langit, satu tangan memegang pantatnya. Apakah akhirnya keluar?

Aku dan Grave-san langsung bersiap mengambil Marao dari tempat ini. Bandit itu tetap di posisi itu untuk sementara waktu. Dia menarik napas dalam-dalam sebelum tiba-tiba mulai tertawa dengan suara kecil.

(Fufu ….. hahaha ….. hahahahaha …..)

Bandit itu tiba-tiba mulai tertawa terbahak-bahak. Apa yang salah? Apakah kepalamu patah? Dia hanya tertawa dan tidak mengatakan apapun …..

(Sudah pergi ~ !! Ombak sudah lewat ~ !! Sekarang, kamu lebih baik bersiap !! Kamu akan menyesal karena tidak mengikuti permintaan aku dari sebelumnya !!)

Bandit itu mencabut pedangnya dan mengarahkan ujungnya pada kita.

Bodoh!! Dia bilang dia sudah mengatasinya !? Ini semakin merepotkan, tapi apa yang dia maksud dengan itu telah hilang?

Aku dan Grave-san menyeringai. Kami beralih ke posisi tempur untuk menghabisinya dengan cepat. Bandit itu menunjukkan reaksi atas tindakan kami dan mengeluarkan belati lain dari dadanya.

(Naif !! Apa menurutmu ada keuntungan karena ini pertarungan 2 vs 1? Aku bisa menggunakan teknik pedang ganda !! Aku akan pamerkan kekuatanku !! Kamu akan menyesal karena tidak kabur selagi bisa !!)

Bandit itu mengangkat tangannya tinggi-tinggi untuk mempersiapkan tebasan besar. Aku dan Grave-san bersiap untuk menghindar dan meluncurkan serangan balik untuk menghabisinya secara instan tapi …..

((……….)) (Wazu)

(Ugh ………. Agh ……….)

(Orang itu mulai menderita lagi …..) (Marao)

Seperti yang dikatakan Marao, bandit itu membuang senjatanya dan meletakkan tangannya di perut dan pantatnya lagi.

Berpikir itu sudah berakhir, tapi kemudian itu datang lagi. Melihat kulitnya, sepertinya gelombang lebih kuat dari sebelumnya. Dia berjuang mati-matian, mulutnya terengah-engah, aku bisa melihat air mata mengalir dari sudut matanya.

(Tolong ….. Tolong tinggalkan tempat ini segera ….. aku tidak bisa bergerak lagi …. aku di batas ….. Di depan seorang gadis ….. aku tidak mau ….. Tolong ….. Untuk menjaga martabat aku …..)

(Haruskah kita pergi …..?) (Wazu)

(aku setuju …..) (Grave)

Grave-san diam-diam mengeluarkan selembar kertas kosong dari dadanya dan meletakkannya di tanah di depan bandit itu. Kami meninggalkan tempat itu dengan tergesa-gesa sehingga tidak ada suara maupun bau yang bisa mencapai kami.

* Disponsori oleh: J. Diaz *

** Proofreader: Niel Dade**

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List