hit counter code That Person. Later on… – Chapter 119 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 119 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pertempuran sudah berakhir. Kelompok kami, orang-orang dari golongan moderat, orang-orang dari golongan garis keras, semuanya kembali ke kota dan kastil. Kamar untuk kami telah disiapkan di kastil karena kebaikan Gio-san. Deizu tampaknya belum sadar, dia sekarang menerima perawatan di dalam kastil.

Dan saat ini, semua anggota berkumpul di dalam ruangan yang dialamatkan kepada aku. Mengapa!?

Meru, Sarona-san, Yuyuna, Ruruna, Tata-san dan teman bertelinga kucingnya, Naminissa, Narellina, Freud, Grave-san, dan Haosui, ada sebelas orang termasuk aku di tempat ini.

Tetap saja, ruangan itu cukup besar untuk menampung orang-orang ini di dalam. Dewi pergi ke suatu tempat sambil mengatakan ada hal lain yang harus dilakukan. Apakah dia akan kembali ke tempat asalnya? Tolong jangan datang lagi …..

aku menutupi diri aku dengan selimut dari kepala aku dan duduk di tempat tidur yang disediakan untuk kamar ini. Meru sedang tidur di atasku sekarang, aku tidak bisa bangun dari tempat tidur dengan kecepatan seperti ini …..

(Jadi ….. hal-hal ….. wa-ingin bicara ….. ap-ada apa?) (Wazu)

aku menggigil tapi bukan karena udara dingin.

(Coba lihat, dari mana aku harus mulai ….. kecuali kesalahpahaman dengan Sarona dan Tata terpecahkan, pembicaraan tidak akan dilanjutkan. aku kira lebih baik membahas pokok bahasan setelah itu) (Naminissa)

(Mi-Kesalahpahaman …..? Ma-Subjek utama …..?) (Wazu)

Kesalahpahaman ……… kesalahpahaman apa? aku tidak tahu sama sekali.

Saat Naminissa berkata demikian, Sarona-san dan Tata-san saling mengangguk lalu melangkah maju.

Ugh, aku ingin mundur tapi aku tidak bisa bergerak karena Meru tidur di kepalaku. Freud-lah yang menempatkan Meru di sana. kamu merencanakannya !! Freud !!

Wanita bertelinga kucing sejak saat itu dipanggil dari belakang, mereka bertiga berbaris di depanku sekarang.

Ugh ….. hanya dengan melihat wajahnya, ingatan dari waktu itu muncul kembali ….. aku tidak ingin mengingat tetapi perasaan putus asa saat itu muncul kembali di dalam kepala aku tanpa izin …..

Ugh, tolong jangan lebih dekat ….. tolong tinggalkan aku sendiri ….. kenapa kamu datang ke sini ….. tapi ….. apakah wajahnya seperti ini? Di dalam ingatanku, aku merasa dia memiliki wajah yang mengejek dan penuh kemenangan ….. Tapi dia sepertinya hampir menangis sekarang.

Pembicaraan terus berlanjut ketika aku berjuang mati-matian untuk menjaga kesadaran aku agar tidak kehilangan …..

(Pertama adalah aku, terima kasih banyak telah menyelamatkan aku saat itu) (Sarona)

Ugh ….. Aku tidak bisa berhenti gemetar …..

Sarona-san mengucapkan terima kasih sambil menundukkan kepalanya ….. Aku dicampakkan olehnya ….. tapi perilakunya sekarang membuatku terkejut ….. seperti yang diharapkan dari Sarona-san, dia adalah orang yang menjunjung tinggi kebaikan ….. Tapi, apakah dia datang jauh-jauh ke sini hanya untuk berterima kasih padaku?

(kamu mengatakan hal yang agak tiba-tiba pada saat itu jadi aku membuat kesalahan dengan kata pertama yang aku katakan ….. itulah mengapa aku datang menemui kamu lagi. aku ingin kamu mendengar kelanjutan dari kata-kata itu, tolong!) ( Sarona)

Eh …..? Kelanjutan…..? Eh? Mau aku dengar? Disini? Apakah aku harus mendengarkan? Kamu pasti bercanda? kamu akan menolak aku sekali lagi di sini? aku tidak dapat menahan hal seperti itu lagi ….. aku tidak ingin mendengar …..

(Aku selanjutnya. Ayo, Nenya …..) (Tata)

Hah…..? Selanjutnya? Bagaimana dengan Sarona-san? Tidak, aku tidak ingin mendengar dia menolak aku lagi …..

Wanita bertelinga kucing keluar satu langkah lebih jauh. Ugh, aku tidak bisa pindah dari sini ….. tolong jangan mendekatiku …..

Wanita bertelinga kucing itu menundukkan kepalanya dengan ekspresi sedih.

(aku minta maaf !! aku tahu itu tidak akan mengubah apa yang telah terjadi, tapi mohon maafkan aku !! aku melompat ke kesimpulan aku sendiri dan berbicara tanpa izin, tolong jangan membenci Tata-san !! Tolong !! Tolong !! Tolong! !) (Nenya)

Maaf? Tanpa izin? Memaafkan? Apa yang kamu bicarakan…..? Sungguh menyakitkan mengingatnya lagi ….. aku akan kehilangan diri aku, tapi ….. tanpa izin dia berkata, apakah ini berarti Tata-san akan memberitahu aku secara langsung kali ini? Hah? Dengan kata lain, Tata-san ingin menolakku lagi seperti Sarona-san? Apakah kamu ingin menolak aku begitu banyak …..? Aku bertanya-tanya apakah hanya ada keputusasaan di dunia ini ….. sungguh menyakitkan untuk hidup …..

(Aku tahu ini agak mendadak jadi kepalamu mungkin bingung sekarang. Sederhananya, Sarona ingin menjawab pengakuannya dengan benar, Tata-san ingin menceritakan perasaannya yang sebenarnya, dan Nenya ingin meminta maaf. Aku harap kalian sekarang mengerti alasan kita semua datang ke sini) (Naminissa)

Naminissa menjelaskan padaku ….. benar, seperti dugaanku. Dengan kata lain, Sarona-san dan Tata-san datang ke sini untuk menolak aku dengan benar ….. aku sudah cukup ….. melakukan apa yang kamu suka ….. semua orang menonton ….. jadi ini eksekusi publik yang sebenarnya ….. aku tidak peduli lagi …..

(Sepertinya kita masih bisa melanjutkan. Naminissa-sama akan mengatakan masalah yang sangat penting sekarang, jadi aku ingin kamu mendengarnya tanpa kehilangan kesadaran. Tolong!) (Freud)

(Hahaha ….. Begitu, jadi seperti itu. Kita tidak bisa mendorong bocah Wazu ke sudut) (Makam)

Freud mengintip ke dalam selimut untuk mengkonfirmasi kesadaran aku. Grave-san memahami sesuatu dan memalingkan wajah tersenyumnya padaku. Lakukan sesukamu…..!!

(Mempertimbangkan luka yang aku sebabkan, aku tahu itu tidak memalukan bagiku untuk meminta maaf. Aku juga mengerti keinginanmu untuk melarikan diri dari tempat ini. Tapi tolong ….. tolong dengarkan kami sampai akhir. Aku tahu ini permintaan egois yang datang dari aku, tapi tolong ….. tolong …..) (Tata)

Tata-san maju selangkah dan menundukkan kepalanya. Semua orang mengikuti dan menundukkan kepala. Apakah kamu ingin melihat aku begitu banyak ditolak? Apa yang menyenangkan tentang itu …..

(Di sinilah Danna-sama harus membuat keputusan …..) (Haosui)

Haosui berkata begitu dengan pose jempol.

Baik ….. aku mengerti ….. aku hanya perlu mendengarkan, bukan? aku tahu bahwa aku akan ditolak lagi ….. penolakan besar kali ini ….. aku tidak peduli ….. aku hanya perlu mendengarkan ….. dan itu sudah selesai …. Mari kita akhiri ini dengan cepat …..

(Aku ….. tidak mengerti ……….) (Wazu)

Tubuhku tidak akan berhenti gemetar ….. Aku akan menangis lagi …..

** Proofreader: Niel Dade **
* Disponsori oleh: C.G. Batarce **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List