hit counter code That Person. Later on… – Chapter 138 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 138 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 138 – Negaranya Busuk

Ada lima tentara yang mengenakan baju besi berat di depan gerbang. Satu orang berdiri di tengah gerbang sementara empat lainnya ditempatkan di setiap sisi untuk melindungi gerbang. Namun, aku tidak bisa membayangkan pemandangan mereka yang dengan riang mengobrol sebagai tentara yang melindungi gerbang.
Pedagang di depan kami melewati gerbang dan pergi ke kota, jadi selanjutnya giliran kami.
Aku dan Grave-san mengeluarkan kartu guild kami untuk ditunjukkan pada prajurit di tengah. Sama seperti saat kami memasuki kota Zukhra, kami mencoba membuat anggota lain bisa masuk dengan Grave-san sebagai penjamin. Sementara itu, tentara lainnya memanggil anggota perempuan kami.
(* bersiul * ….. sederet wanita cantik seperti itu. Bagaimana kalau minum bersama kami malam ini? Dan jika kamu suka, kita juga bisa terus bersenang-senang sampai pagi sambil melakukannya?)
(……………)
Anggota wanita kami tidak menyembunyikan ketidaknyamanan mereka dan mengungkapkan perasaan kesal mereka terhadap sikap mereka, tidak menjawab apa-apa atas kata-kata tentara seolah-olah mengatakan "jangan bicara padaku".
Para prajurit yang diabaikan mengangkat suara mereka karena ketidakpuasan.
(Oi !! Apakah kamu mendengar kami !? Aku menyuruhmu untuk menemani kami malam ini jika kamu ingin memasuki kota ini !! Kami bisa membuatmu lebih puas dibandingkan dengan pria ramping itu —)
Prajurit itu tidak bisa menyelesaikan kata-katanya sampai akhir. Alasannya adalah karena ujung pedang pendek Sarona terhenti pada jarak selebar rambut dari tenggorokannya.
Narellina juga mengarahkan pedangnya ke seorang prajurit dengan cara yang sama sementara Haosui dan Freud berdiri di depan dua prajurit lainnya, menghalangi gerakan mereka.
Freud memiliki senyuman semu yang biasa, tetapi anggota wanita kami melihat para prajurit dengan mata dingin.
(Berbicara lebih jauh ….. Aku akan membunuhmu …..) (Sarona)
Sarona hanya mengatakan itu dengan ekspresi dingin di wajahnya. Aku juga takut melihat dia memancarkan haus darah di sekitar ….. Nah, jika anggota perempuan kita tidak bergerak, aku akan memukuli tentara itu sendiri.
Deizu sebagai orang dewasa tidak mengatakan apa-apa sambil menutup matanya dan melipat lengannya. Meskipun ia tetap tidak bergerak, ekornya terus menghantam tanah dengan * peshi

Meskipun dia tetap tidak bergerak, ekornya terus menghantam tanah dengan * peshipeshi *, jadi mungkin dia juga kesal. aku kira dia melipat tangannya agar tetap terkendali sehingga tidak menimbulkan kekerasan.
Para prajurit yang tidak bisa memahami tindakan tiba-tiba tidak dapat bergerak. kamu lebih baik berperilaku untuk kebaikan kamu sendiri.
Di sampingku, Grave-san menggaruk kepalanya sedikit sebelum memanggil seorang prajurit di depan kami.
(Ini mengganggu ….. Lebih baik kamu tidak membantu teman-temanku …..) (Grave)
Tentara itu mengeluarkan suara terkejut setelah mengkonfirmasikan kartu guild Grave-san.
(S-rank ….. adventurer-sama …..)
Prajurit yang memeriksa kartu guild, para prajurit yang mencoba untuk memilih anggota perempuan kami, mengungkapkan ekspresi terkejut.
(Ya, benar! Kalau begitu, kita bisa lewat sini, bukan? Kalian telah mengambil sikap kasar sebelumnya. Biasanya, aku akan mengamuk karena itu, tapi kali ini aku akan menutup mata. Jangan mempertanyakan satu sama lain. Selain itu, aku akan bertanggung jawab atas identitas teman aku, jadi tidak ada masalah, bukan?) (Grave)
(T-Tapi ….. ada beastman di kelompokmu, bukan? Untuk membiarkan binatang barbar asing masuk ke kota itu sedikit …..)
(Beastman itu adalah budak dari pria di sampingku, dia juga memiliki kalung jadi aku tidak melihat ada masalah untuk membiarkannya memasuki kota, kan?)
Grave-san menunjuk ke arahku dan kemudian menunjukkan kerah perbudakan palsu di leher Deizu untuk meyakinkan prajurit itu.
(Dimengerti ….. Lalu jika beastmen itu melakukan sesuatu yang merugikan kota ini, petualang S-rank-sama akan bertanggung jawab, kan?)
(Itulah yang aku katakan!) (Grave)
(Nah, untuk amannya, apakah kamu akan membuat dokumen yang diperlukan?)
Konon, prajurit itu menyiapkan kertas, tinta, dan pena, untuk Grave-san menulis sesuatu.
Itu tidak akan terlihat dari Grave-san yang sedang menulis, tapi wajah prajurit itu sedikit menyeringai.
Mungkin, mereka mengira kami datang ke kota ini tanpa mengetahui keadaan para beastmen yang diculik dan diperbudak. Seandainya Deizu mengetahuinya dan menjadi liar, mereka akan memiliki petunjuk yang baik untuk menyatakan tanggung jawab itu pada Grave-san ….. Tapi kita semua tahu tentang ini dan sangat ingin melakukan kekerasan …..
Grave-san hanya menulis "Grave seorang petualang peringkat-S akan bertanggung jawab", sambil mengetahui segalanya.
Mungkin, dia bermaksud mengambil tanggung jawab untuk meninggalkan negara seperti itu sampai sekarang, dan akan mengakhiri negara ini. aku mendapat perasaan bahwa "tanggung jawab" di sini memiliki makna seperti itu ….. prajurit-san, belasungkawa aku!

Grave-san menjatuhkan darah di samping namanya dan menekan ibu jarinya sebagai bukti. Prajurit di depan gerbang membuka jalan setapak saat kami akhirnya mendapat izin. Dengan demikian kami bisa memasuki kota.
(Sepertinya situasinya lebih buruk dari yang aku kira …..) (Grave)
(Ya …..) (Wazu)
Bagian dalam kota lebih mengerikan dari yang aku bayangkan. Banyak bangunan yang compang-camping, warga dengan tubuh kurus dan mata yang telah kehilangan cahayanya, tersebar di sana-sini. Ini adalah situasi di mana kamu tidak tahu apakah mereka masih hidup atau mati.
Hanya pedagang yang masuk dan keluar dari gerbang, ketika warga mencoba melewati gerbang, tentara akan mencabut pedangnya, mengancam dan menyeret mereka kembali ke kota.
Di dalam bar yang kami lihat saat kami lewat, para tentara tertawa gembira sambil minum alkohol, atau berteriak kepada pemilik toko dan karyawan untuk setiap hal kecil yang mereka rasakan tidak menyenangkan.
Beastmen dengan kerah perbudakan sedang berjuang dengan pemilik toko dan karyawan seperti itu. Ketika sesuatu tidak sesuai dengan selera mereka, para prajurit menendang, memukul, dan melecehkan mereka, sambil tertawa.
Pemandangan seperti itu dapat dilihat di seluruh kota. Negara ini tidak bisa diselamatkan lagi. Aku harus menyelesaikan negeri ini secepat mungkin.
(Deizu ….. kamu tidak perlu menahannya lagi. Kami akan langsung menuju ke kastil untuk memotong akarnya sekarang. kamu dapat bergerak sesuka kamu mulai dari sini. kamu ingin mencari putri kamu, benar?) (Wazu)
(Aku bersyukur telah membawaku ke sini !!) (Deizu)
(Lalu, aku akan membantu Deizu-sama juga, aku serahkan kastil kepada Wazu-sama dan anggota lainnya) (Freud)
(aku juga akan berkeliling dengan Deizu. Akan lebih baik jika lebih banyak orang untuk menyimpan nomor ini, seperti yang diharapkan) (Grave)
Sepertinya Freud dan Grave-san akan membantu Deizu. Pastinya, mungkin terlalu banyak orang yang harus ditangani Deizu sendirian. Jika dua orang ini mengikutinya, tidak akan ada bahaya sampai batas tertentu. Namun, masalahnya adalah …..
(Apa yang harus kita lakukan dengan kerah perbudakan nanti …..?) (Wazu)
(Tidak ada masalah dengan itu. Sebenarnya aku akan dapat menghapus kerah perbudakan) (Freud)
(Bagaimana aku harus mengatakan ini ….. kamu sangat serbaguna dalam segala hal …..) (Wazu)
(Karena aku seorang kepala pelayan) (Freud)
Freud akan menjadi kepala pelayan yang sempurna jika kegelapannya menghilang ….. yah, lupakan saja!
(Lalu aku meninggalkan kota sekitarnya ke Freud, Grave-san, dan Deizu. Aku akan pergi

langsung ke kastil bersama yang lain dari sini ….. Untuk jaga-jaga, hati-hati! Yah, kurasa aku tidak perlu khawatir) (Wazu)
(Sisi kamu yang tidak perlu khawatir, bukan?) (Grave)
Grave-san akhirnya tersenyum, kami mengangguk dan saling memandang sebelum berpisah.
Kelompok Grave-san memasuki gang dan menghilang ke dalam kota. Setelah memastikan gambar mereka tidak bisa dilihat lagi, kami meninggalkan tempat itu dan berjalan menuju kastil.
** Korektor: Niel Dade **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List