hit counter code That Person. Later on… – Chapter 15 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 15 – Kekuatan A-Rank

aku berbaring di tempat tidur saat memasuki ruangan. Tidak terlalu lebar atau sempit, ini kamar yang layak. aku bisa merasakan bahwa itu telah dibersihkan dengan benar.

Penginapan-arah ya ….. itu dalam …..

Tidak … Tidak … Tidak … Tidak … Tidak … !!

aku hampir dicuci otak. Lula itu ….. sungguh gadis yang menakutkan ….. Menyisihkan itu aku harus memikirkan masa depanku sekarang.

Masalahnya adalah kekuatanku terlalu kuat …..

Sampai sekarang, aku menganggap diri aku sebagai orang biasa. Tapi aku yang sekarang adalah eksistensi yang bisa disebut monster ….. Karena itulah aku tidak tahu apa yang harus kulakukan dengan diriku sendiri ….. sejak awal, apakah ini semua nyata ….. jika kamu percaya pada deskripsi Dewi-sama, bahkan aku bisa menghancurkan bintang jika serius menggunakan kekuatanku.

Menakutkan hanya dengan memikirkannya …..

Tanpa sadar, aku menggigil ketika aku membungkus tubuh aku di tempat tidur ….. tidak peduli seberapa kuat aku menjadi, jiwa aku adalah orang biasa. Tidak dapat membantu jika aku takut …..

aku tidak tahu berapa lama aku tenggelam dalam pikiran …..

Tapi api kecil menyala di hatiku, tentu itu adalah kekuatan yang menakutkan ….. Namun tidak mungkin untuk menyelamatkan Sarona-san tanpanya sebelumnya …..

aku bisa menyelamatkan seseorang menggunakan kekuatan ini. Jika aku selalu ragu, ketika saatnya tiba aku mungkin tidak dapat melindungi seseorang yang ingin aku lindungi ….. jika begitu, tidak ada alasan untuk ragu ya. Meskipun aku tidak bisa menggunakannya tanpa pertimbangan ….. tapi aku telah memutuskan untuk menggunakannya.

* konkon *

(Wazu-saaaan! Makan malam sudah siap ~) (Lula)

(Hyaiii ~ !!) (Wazu)

Itu mengejutkan aku, karena itu aku menjawab panggilan Lula dengan suara aneh. Ketika pintu terbuka, Lula yang mengenakan celemek memberi aku senyum masam. Ini memalukan ….

Waktu yang cukup lama telah berlalu sejak aku memasuki kamarku, ketika aku turun mengikuti Lula, matahari sudah terbenam. Ada banyak orang yang tampaknya menjadi petualang di meja di ruang makan. Setiap orang makan, minum, tertawa, atau menggerutu, mereka semua bersenang-senang. Lula menuntun aku ke sebuah meja di sudut ruangan dan aku duduk di sana. Setelah mengatakan dia akan segera kembali dengan makanan, Lula menghilang ke konter belakang. Sambil menunggu makanan aku datang, aku melihat suasana ruang makan.

Alangkah baiknya ~ semua orang bersenang-senang ~ itu cukup iri menonton mereka —

(Suatu hari kamu juga bisa membuat pestamu sendiri. Ini dia, maaf membuatmu menunggu) (Kayla)

Kayla-san meletakkan piring di depanku sambil berkata begitu. Dia bisa membaca pikiranku itu memalukan, aku mengubah perhatianku pada makanan.

Daging, salad, sup, dan roti panggang yang dibumbui, tidak ada yang istimewa dengan makanan ini, meskipun begitu itu adalah pesta yang cukup bagi aku. Itu mengingatkan aku, sudah cukup lama ya ….. biasanya aku selalu makan daging panggang pada saat aku tinggal di gunung. Tetapi di desa Elf, hanya ada rumput liar dan kacang pohon. Setelah sekian lama mari kita nikmati rasanya daging ….. *meneguk*…..

aku makan makanan dengan sepenuh hati. Terkadang orang tua dan anak itu tersenyum bahagia sambil menatapku.

(Apa-apaan ini !! Rasanya sangat buruk, aku tidak bisa makan seperti ini !!)

Sambil merasakan perutku yang penuh setelah aku selesai makan, beberapa kata yang tidak bisa dimaafkan telah mencapai telingaku.

(Itulah sebabnya aku katakan sebelumnya untuk menghentikan Homura memasuki tempat ini)

(Aku sudah tahu, hanya sesekali aku ingin mencoba dan makan makanan dari tempat semacam ini)

Ketika aku mengalihkan pandangan aku ke suara itu, aku melihat 3 pria tertawa dan membuat senyum yang tidak menyenangkan. Pria di tengah itu, Sepertinya dia adalah orang pertama yang mengangkat suaranya. Rambut merah, mata murung, ia mengenakan baju besi yang berfokus pada kemudahan bergerak. Di sisi kiri, seorang pria dengan rambut hijau yang tumbuh menyembunyikan salah satu matanya. Tombak salib besar telah diletakkan bersandar di dinding di punggungnya. Di sisi kanan, seorang pria narsisis sedang bermain dengan rambut pirang panjangnya. Dia mengenakan jubah mahal dan memberikan getaran seperti penyihir.

Yosh, mari kita bunuh mereka!

aku bertanya-tanya apa, tiba-tiba aku memiliki keinginan untuk menggunakan kekuatan ….. aku tidak merasakan kebencian sama sekali dengan mereka.

Sementara aku memikirkan ini, situasinya menjadi lebih buruk.

(Jangan bicara buruk tentang masakan ayahku —–) (Lula)

Rula memprotes ketiganya sambil memegangi celemeknya.

(Oh, anak apa ini? Ayah?)

(Mungkin dia adalah putri pemilik penginapan usang ini)

(Fumu, anak perempuan ya. Kemudian beri tahu ayahmu untuk melakukan pekerjaannya dengan benar! Rasanya enak, kita bisa makan sesuatu seperti ini)

Dengan itu, rasa haus darah keluar dari semua orang di ruang makan.

(Oh? Persetan kalian? Kamu tidak tahu siapa kita?)

(Hei bagaimana mereka bisa tahu? Mereka adalah petualang dari kota perbatasan seperti itu)

Pada kata-kata ini, seorang pria berambut merah meletakkan kakinya di atas meja sambil menyandarkan tubuhnya di kursi.

(Kami adalah pesta "Api Hitam" dari petualang A-rank)

(Tidak masalah, minta maaf kepada ayah !!) (Lula)

Mereka terus melotot untuk mengintimidasi, tetapi Lula juga tanpa kebencian masih menuntut permintaan maaf mereka. Saat melihatnya, aku bertepuk tangan sambil bergumam kecil "Oo …"

(Cih, bocah ini …..)

Pria berambut merah itu mengulurkan tangannya pada Lula, dalam sekejap aku bergerak di antara mereka untuk menangkap tangannya sambil melotot ke belakang. Sementara itu, aku menggunakan tangan bebasku yang lain untuk membujuk Lula yang agak berlinang bersembunyi di belakang punggungku. Pria ini, barusan dia haus darah dan mencoba mencekik Lula.

(….. Apa ini bajingan, kamu ingin mati)

Pria berambut merah itu mencoba mengintimidasi aku dengan mengarahkan rasa haus darahnya ke arah aku. Di punggungku, Lula memegangi pakaianku dengan erat. Sebelum aku bisa mengatakan sesuatu, suara kasar terdengar di tempat ini.

(Keributan apa ini, kalian!)

+ + + + +

** Catatan TL: Mengubah Rula ke Lula **

** Jika kamu memiliki saran atau menemukan kesalahan dalam terjemahan aku jangan ragu untuk memberi tahu aku **
** Pembaca bukti: Truffle **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List