hit counter code That Person. Later on… – Chapter 151 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 151 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tidak seperti sekarang, aku adalah gadis yang sakit-sakitan dan pendiam di masa kecil aku. aku bangga menjadi seorang beastman dan menjadi putri Papa, tapi ….. fakta bahwa tubuh aku tidak sesehat anak-anak lain, membuat aku semakin tertekan.

Meski begitu, dengan kata-kata lembut, Papa menyuruhku untuk percaya diri. Kamu adalah seorang beastman dan seorang putri yang dibanggakan Papa, katanya …..

aku bertekad untuk melatih tubuh lemah aku sedikit demi sedikit karena perkataannya.

aku tidak bisa melakukan push-up dalam jumlah yang memuaskan pada awalnya. Ada juga saat-saat di mana aku mengalami depresi karena tubuh aku tidak bisa bergerak seperti yang aku inginkan dan menangis. Tetap saja, aku tidak menyerah. Papa dan Mama juga tidak menyerah untuk menyemangatiku.

Kemudian, saat aku menghabiskan hari-hari aku untuk pelatihan, ketika aku menyadarinya, aku telah menjadi anak dengan ketangkasan tertinggi di antara anak-anak lain pada usia yang sama.

Selanjutnya, ketika tubuh aku menjadi cukup kuat untuk melakukan segala jenis kegiatan, aku datang untuk menunjukkan minat pada ilmu pedang. Mama sepertinya mengira aku hanya akan belajar ilmu pedang tingkat bela diri.

Suatu ketika, Papa membawaku berkeliling tempat pelatihan tentara nasional kami. Ada beberapa tentara yang terlihat sangat keren. Saat aku melihat pemandangan itu, aku dapat melihat sosok ideal aku sebagai salah satu dari mereka dan memutuskan untuk berjalan di jalur pejuang.

Mama sangat marah ketika aku mengatakan kepadanya bahwa aku ingin belajar ilmu pedang dengan sungguh-sungguh. Karena aku perempuan, Mama menyuruhku belajar pekerjaan rumah lebih dari sekedar ilmu pedang. aku mengerti bahwa mama mengkhawatirkan masa depan aku, tetapi aku telah mengambil keputusan.

Selain itu, aku pikir hal semacam itu adalah ketika aku memiliki seseorang yang aku cintai. Tidak ada siapa-siapa. Selain itu, aku hanya akan menerima pria yang lebih kuat dari aku.

Karena Papa mengucapkan kata-kata baiknya untukku, aku diizinkan untuk serius belajar ilmu pedang dengan syarat aku harus membantu Mama mengerjakan pekerjaan rumah dengan baik.

Beberapa tahun telah berlalu sejak aku mulai belajar ilmu pedang dengan serius. Sementara itu, aku sudah mencoba berbagai senjata seperti pedang panjang dan pedang besar. Itu adalah pedang kembar yang memanfaatkan kecepatanku sebaik mungkin, yang paling cocok untukku.

Untuk mengatur tubuhku dalam menggunakan pedang ganda yang berorientasi pada kecepatan, aku berlatih sesuai dengan itu. Aku melakukan pertempuran tiruan yang tak terhitung jumlahnya melawan beastman lainnya dan pertempuran pertukaran hidup melawan monster. Tapi tentu saja, aku tidak akan pernah lupa membantu Mama selama itu.

Dengan begitu, kekuatanku menjadi terkenal di antara orang-orang di negara beastman, tidak ada satu orang pun di sekitar yang bisa menang melawanku lagi.

Namun, masalah yang berbeda muncul pada suatu hari. Orang-orang yang merayu aku muncul dari mana-mana. Tentu saja aku menolak semuanya karena kebanyakan orang lebih lemah dari aku.

Sejujurnya, tidak ada orang yang bisa membuat hatiku berdebar. Meskipun mungkin tidak seperti cerita dari buku cerita, aku ingin menemukan dan memutuskan sendiri calon pendamping aku.

Aku menghabiskan hari-hariku dengan membantu Mama, melatih diriku sendiri, dan masih menolak pelamar. Suatu hari, aku mendengar percakapan yang meresahkan antara Papa dan paman Gio. Ada banyak orang yang hilang dari desa dan kota di selatan. Berdasarkan temuan tersebut, ternyata penyebab penculikan orang-orang di negara selatan itu.

Aku segera lari ke selatan. Itu adalah cerita yang tidak bisa dimaafkan. Lebih dari segalanya, aku memiliki kekuatan. Kekuatan untuk bertarung.

aku menemukan kelompok yang mencurigakan dalam perjalanan ke selatan. Sekelompok manusia sedang melakukan sesuatu di dalam hutan secara diam-diam. aku mengkonfirmasi situasinya dari atas pohon dan melihat sejumlah beastmen ditangkap dan diikat.

Dalam kemarahan, aku mengalahkan beberapa dari mereka dengan mudah sampai seorang pria bertopeng muncul. aku memiliki kepercayaan diri pada kekuatan aku tetapi aku kalah dari pria bertopeng. Air mata mengalir secara alami dengan dua penyesalan karena dikalahkan dan tidak dapat membantu rekan senegara aku …..

(Ya ampun ….. tidak bisakah kamu mengalahkan seorang gadis lajang? Kamu beruntung karena kebetulan aku ada di sini ….. Nah, gadis ini sangat cocok untuk pasangan latihan golem …..)

Pria bertopeng itu mengatakan sesuatu tapi suaranya tidak bisa mencapai telingaku …..

Dengan kerah perbudakan dipasang di leher aku, aku telah dibawa untuk melewati lorong gelap seperti labirin oleh pria bertopeng, menuju ruang bawah tanah yang luas.

Ada begitu banyak boneka yang terbuat dari batu di dalam sana dan sesuatu seperti suara pertempuran juga bisa terdengar dari sekitarnya.

(Ini adalah tempat barumu. Nah, tolong umur panjang dan hibur aku sebaik-baiknya!)

Pria bertopeng itu berkata begitu sebelum melemparkan pedang kembar itu ke arahku dan kembali melewati lorong.

Aku tidak bisa menentangnya karena kerah perbudakan dan aku juga tidak tahu bagaimana melarikan diri dari tempat ini. Aku berjalan menuju arah suara pertarungan terdengar.

Apa yang muncul di bidang penglihatan aku adalah sosok seorang beastman yang kehilangan nyawanya oleh kepalan boneka batu. Jika aku melihat lebih dekat, sejumlah besar mayat beastmen yang mulai membusuk, tersebar di sana-sini.

(Seperti ….. Hal seperti …..) (Maorin)

aku gemetar karena marah. Aku menarik pedang kembar itu dan mencoba memotong boneka batu itu. Boneka batu itu melakukan serangan balik tetapi tidak ada alasan untuk serangan yang begitu lambat mengenai aku.

Serangan boneka batu tidak pernah mengenaiku tapi seranganku juga tidak pernah sampai pada boneka batu. Tidak ada goresan yang tersisa saat aku memotongnya dengan pedang. Tetap saja, aku tidak mengendurkan cengkeraman pedangku …..

aku tidak tahu berapa hari telah berlalu ….. tapi ada sesuatu yang aku mengerti saat ini.

– Boneka batu hanya bergerak untuk waktu tertentu.
– Makanan dijatuhkan dari lubang langit-langit;
– Kondisi fisik aku dipertahankan sampai batas tertentu.
– Tampaknya pertarungan itu untuk mengonfirmasi performa boneka batu.

Meskipun aku tidak bisa menyangkal perasaan bahwa aku digunakan untuk kepentingan pria bertopeng, tidak banyak yang bisa kulakukan selama kerah perbudakan masih ada di leherku. Selama boneka batu itu tidak bergerak, aku mengumpulkan tubuh rekan-rekan aku dan diam-diam berdoa untuk mereka …..

(aku berjanji ….. aku akan membawa kamu semua pulang pasti …..) (Maorin)

Suatu hari, seorang manusia jatuh dari lubang di langit-langit. Dia memiliki rambut putih dan hitam, fitur wajah biasa-biasa saja, dan mengenakan pakaian agak kotor yang terbuat dari bahan monster.

aku senang ketika orang itu memberi tahu aku bahwa Papa akan datang ke sini. Jika Papa ada di sini, aku pasti bisa menyelamatkan semua rekan kita. Beastmen yang meninggal juga bisa dikembalikan ke keluarga mereka.

Saat sedang senang dengan kabar tersebut, tiba-tiba suasana pria berambut hitam putih berubah. Sepertinya dia sedang menonton sesuatu sebelum …..

Semua boneka batu di depanku hancur dalam sekejap …..

Keamanan semua mayat rekan aku diamankan dengan sesuatu …..

Lalu, dia membawaku keluar dari tempat ini untuk bertemu Papa ….

aku terus terpana oleh peristiwa cepat yang terjadi di depan aku. aku terbang dengan momentum yang luar biasa dan kemudian memasuki ruangan bersama dengan suara ledakan. Rambutnya menjadi putih salju terlalu cepat. Aku ditinggalkan dengan wanita yang sepertinya adalah temannya. Hanya ada wanita di kelompoknya. Aku ingin tahu hubungan seperti apa yang mereka miliki ….

aku menangkap sosok pria bertopeng yang telah mengalahkan aku. Namun, pria bertopeng tidak memiliki tangan dan kaki terhadap (mantan) pria berambut hitam dan putih. Dia selesai dalam sekejap.

Rupanya, para wanita di depanku sepertinya telah disakiti oleh orang-orang ini sehingga dia sangat marah. & Nbsp; Dadaku berdenyut kencang saat melihat pria kuat yang luar biasa …..

Kalau dipikir-pikir, Papa pernah memberitahuku bahwa beastman itu mudah tertarik pada yang kuat …..

Dia memiliki fitur wajah yang cukup imut jika kulihat dengan teliti ….. Selain itu, fakta bahwa dia marah karena wanita di depanku telah terluka, meninggalkan kesan yang dalam padaku ….. Aku ingin dia marah untukku juga ….

Ya! Aku memutuskan! Dia adalah calon suamiku …..

Aku bersatu kembali dengan Papa dan kembali ke negaraku untuk mengembalikan beastmen yang telah meninggal ke keluarga mereka. Namun, hatiku tetap bersamanya jadi aku kembali ke negara di selatan setelah mati-matian membujuk Papa dan Mama.

Untuk menyerang perasaan ini. Untuk menyadari kekuatannya. aku bertengkar dengan pria yang aku cintai …. Nah, hasilnya jelas sekali …..

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List