hit counter code That Person. Later on… – Chapter 166 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 166 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 166
Bab 166 – Kisah Lain 14: Haosui dan Megil.

Akhir-akhir ini setiap hari sangat menyenangkan. Mungkinkah berkat orang-orang yang akan aku sebut keluarga di masa depan meningkat dalam sekali jalan?
Sarona-oneechan memiliki rambut yang indah selain sangat sopan dan dapat diandalkan.
Tata-oneechan baik hati dan makanan yang dia siapkan selalu enak, dia bagiku adalah kakak perempuan yang ideal.
Naminissa-oneechan sangat berpengetahuan dan dia adalah pembuat mood grup.
Narelina-oneechan tidak hanya sangat kuat, dia juga mengawasi kita dan dia selalu mendukung kita, aku ingin menjadi seperti dia.
Kagane seumuran denganku dan adalah teman pertama … tidak, dia adalah sahabat dan istri pertamaku, aku bisa berbicara dengannya apa saja.
Mao-oneechan adalah istri baru tetapi telinga binatangnya sangat indah dan aku menyadari dalam percakapan kami bahwa dia adalah seseorang yang sangat baik. aku ingin menyentuh telinga yang lembut itu.
Jika aku menggunakan dragonifikasi aku, ekor aku tertutup sisik keras sehingga tidak terasa enak untuk disentuh tetapi ekor Meru sangat bagus untuk disentuh. Aku bertanya-tanya mengapa kita begitu berbeda meskipun kita dari ras naga yang sama?
Freud-san adalah… orang yang tidak aku mengerti…
Dan kemudian ada Danna-sama.
Mereka semua adalah keluarga aku yang aku cintai.

Aku menyelesaikan spar terbaru yang kumiliki dengan Narelina-oneechan dan Kagane dan pergi ke ruangan yang kami gunakan sebagai ruang ganti. aku meletakkan bokken (T / N: Pedang kayu) yang aku gunakan selama latihan, melepas peralatan pelatihan yang sudah usang untuk tetap hanya di pakaian dalam aku dan duduk di kursi yang ada di ruangan ini sambil menarik napas.

“Fuu ~”

Narelina-oneechan menjadi kuat. Dia menjadi lebih kuat dari saat kami pertama kali bertemu dan perasaannya untuk bertarung menjadi lebih tajam sehingga akhir-akhir ini pertandingan kami semakin baik. aku melihat ke depan apa yang akan terjadi di masa depan. Kagane telah dilatih oleh Danna-sama dan sihirnya telah meningkat pesat, sampai-sampai jika kita bertarung secara nyata, aku tidak tahu siapa yang akan menang. aku tidak bisa lengah dengan Sarona-oneechan dan Mao-oneechan dan Tata-oneechan dan Naminissa-oneechan menjadi lebih kuat sedikit demi sedikit. aku juga harus melakukan yang terbaik…

“Ah, Haos…”
“… Kyaa ~”

Saat aku sedang berpikir keras, Danna-sama memasuki ruangan. Aku langsung teringat kalau aku memakai celana dalam tapi, meskipun aku tidak akan malu jika Danna-sama melihatku seperti ini, aku ingat bahwa Kagane berkata bahwa berteriak adalah sopan santun untuk berteriak pada saat seperti ini jadi aku berteriak. saat ini. Hanya saja dia tidak memberi tahu aku bagaimana aku harus berteriak jadi aku pikir itu keluar sedikit monoton.

"Nada datar?! Sebelum itu, lindungi dirimu !! Kenapa kamu begitu tenang ?! ”

Penampilan Danna-sama menjadi bingung dan berbalik dengan wajah yang sangat merah itu lucu.

“… Tidaklah memalukan jika Danna-sama menatapku. ”
“Yah, ayo malu !!”

Mou… tidak bisa ditolong. aku dengan riang berpakaian sendiri.

“… Tidak apa-apa sekarang. ”

Setelah aku memanggilnya, dia dengan diam-diam berbalik dan mengkonfirmasi penampilanku dan menghela nafas.

“… Apakah kamu membutuhkan aku untuk sesuatu?”
“A-Ahh, aku membuat perlengkapan pribadi semua orang jadi aku butuh pengukuranmu. ”
"… Dimengerti. Melepas baju aku lagi merepotkan jadi tolong buka baju aku. ”
"Mengapa?! Mengapa aku perlu membuka pakaian kamu ?! Selain itu kamu hanya harus memberitahuku sendiri !! ”
"… aku belum … mengukur diri aku sendiri jadi aku tidak tahu. Tolong ukuranku, Danna-sama. ”

Ketika aku mengatakan itu kepada Danna-sama, dia mendongak seolah berkata 'Jadi sudah sampai begini' dan aku melihatnya membuat wajah menyerah.

“… Bagaimana kalau mengambilnya sendiri?”
“… aku ingin Danna-sama melakukannya. ”

aku bertindak atas keinginan aku yang mendidih.

"aku mendapatkannya . Aku akan melakukannya . Jika aku mulai menggerutu tentang hal itu, itu hanya akan terlihat seolah-olah aku tidak ingin melakukannya … berhenti membuka baju !! ”

Meskipun aku sudah setengah telanjang …

Setelah itu aku meminta Danna-sama melakukan pengukuran aku. Melihatnya semua berwajah merah membuat aku diam-diam merasa lega karena itu berarti ia semakin terangsang oleh tubuh aku.

Beberapa hari kemudian, aku menerima peralatan aku dari Danna-sama. Katana yang terbuat dari Orichalcum yang dilapisi sarung juga dibuat dengan Orichalcum dan dihiasi dengan permata. Bilahnya dimasukkan ke dalam kekuatan petir dengan Sihir Dewa Danna-sama. Aku mencoba menuangkan sihir ke dalamnya dan bilahnya dikelilingi petir, lalu aku mengayunkannya dan petir itu melonjak ke tempat yang kutuju. Itu sangat menghibur sehingga aku melakukannya berkali-kali sehingga aku dimarahi. Armorku adalah armor ringan yang disesuaikan dengan tubuhku yang hanya menutupi dada dan pinggul. Itu memiliki fungsi khusus yang dipasang dengan Sihir Dewa yang memungkinkan untuk menjadi besar ketika aku menggunakan dragonifikasi.

Ditanya oleh Danna-sama apakah ini baik-baik saja, aku dengan jujur ​​mengucapkan terima kasih padanya. aku akan memakai ini dan mencoba melawan Kagane nanti.

aku dipandu ke sebuah ruangan oleh ibu Meru, Meral-sama dan ketika aku masuk ke dalam, aku melihat bahwa di dalamnya ada nenek Meru, Megil-sama. Sepertinya yang memanggilku adalah Megil-sama. Meral-sama membungkuk sedikit dan meninggalkan ruangan, dan Megil-sama menyipitkan matanya dan memanggilku.

"Aku minta maaf karena meneleponmu ke sini. ”
“… aku tidak keberatan. aku kira kamu membutuhkan aku untuk sesuatu? "
“Itu benar… Aku ingin memastikan sesuatu… Bisakah kamu menggunakan Dragonification?”
"… aku bisa . ”
“Bisakah kamu bagaimana aku membentuk nagamu?”

Mengangguk pada kata-kata Megil-sama, aku menanggalkan pakaianku dan memulai dragonifikasi. Bukannya aku tidak bisa bertransformasi dengan memakai pakaian aku tetapi, jika aku melakukan itu, pakaian yang aku kenakan akan sobek jadi aku melepasnya. Saat aku memanggil dragonifikasi, tubuhku mulai berubah menjadi naga. Permukaan tubuhku tertutup sisik yang sama hijau dengan rambutku dan dalam sekejap, aku berubah menjadi naga hijau. Saat aku menoleh untuk melihat ke Megil-sama seolah bertanya 'apakah ini baik-baik saja?', Aku melirik mata nostalgia Megil-sama.

“… Sisik hijau cerah itu persis sama…”

… persis sama?

“Kamu bisa kembali sekarang. ”

Diberitahu jadi aku menonaktifkan dragonifikasi dan kembali ke bentuk manusia. aku memakai pakaian aku.

"… Apakah ini?"
"Ya … Itu sebagian besar yang ingin aku ketahui, tetapi … apakah kamu tahu tentang kamu nenek moyang naga?"
"… Bukan aku . Orang tua aku meninggal sebelum mereka bisa memberi tahu aku. ”
“Begitukah… aku membuatmu mengingat sesuatu yang tidak menyenangkan, aku minta maaf. ”
"… Tidak masalah . aku tidak akan pernah melupakan orang tua aku. Selain itu aku sudah memiliki keluarga baru jadi aku baik-baik saja. ”
Itu pasti. Pastikan untuk dimanjakan oleh Wazu. ”
"… Aku akan . ”
“Jadi, aku bisa memberitahumu tentang semua yang aku tahu tentang nenek moyang naga, tapi, apa kau ingin tahu?”
"… Tolong beritahu aku . ”

Itu adalah kisah garis keturunan naga aku yang menurut ibu akan dia ceritakan kepada aku suatu hari nanti. aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan mendengarnya di tempat ini. Jika aku bisa maka aku ingin tahu segalanya, dan kemudian aku ingin menceritakannya kepada anak aku dan Danna-sama …

"Nenek moyang nagamu adalah naga yang hidup beberapa ratus tahun yang lalu …"

Megil-sama mengatakan itu seolah melihat kembali ke masa lalu yang jauh dan mengingat.

“Itu adalah waktu yang disebut Zaman Kegelapan, dunia dikuasai oleh Dewa Jahat tiran yang memiliki kekuatan luar biasa. Kami ras Naga, ras Manusia, ras Beast, dan semua orang yang tidak menyetujui cara tiran Dewa Jahat bergerak untuk menaklukkannya. Di antara mereka adalah Dewa yang diberitahu telah menciptakan dunia dan lima dewi pilar tetapi, bahkan mengumpulkan semua kekuatan itu, penaklukan Dewa Jahat bukanlah hal yang mudah … itu adalah seberapa besar kekuatan yang dimiliki Dewa Jahat dan puluhannya. dari ribuan kaki tangan juga kuat … Pada akhirnya kami menderita pengorbanan besar tetapi pada akhirnya mampu menyegel Dewa Jahat dan yang melahirkan usia saat ini … Leluhurmu adalah yang paling kuat dari ras Naga, Naga Hijau. Dan dia tidak hanya kuat, dia juga sangat baik kepada semua orang, dia adalah pahlawan dari ras naga … tapi Naga Hijau itu jatuh di tangan Dewa Jahat dan meninggalkan dunia ini … tapi sebelum itu, Naga Hijau meninggalkan anak sendiri, dan kemudian, anak itu meninggalkan keturunan juga dan seterusnya dan seterusnya … dan terakhir, kamu dilahirkan. Sisik hijaumu persis sama dengan Naga Hijau… tidak ada naga lain dengan sisik sehijau miliknya jadi tidak ada kesalahan. ”

“… Begitukah… Itu artinya aku adalah keturunan terakhir dari Naga Hijau itu. ”
“Begitulah kelanjutannya. ”
“… Tapi aku masih senang bisa tahu tentang leluhur aku. ”

Aku jadi tahu apa yang ibu katakan padaku suatu hari akan dia ceritakan.

Setelah itu, Megil-sama dan aku terus berbicara tentang Naga Hijau itu dan tentang hal-hal lain, dan setelah aku benar-benar puas, aku kembali ke kamar aku. aku masih bersemangat sehingga tidak bisa tidur…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List