hit counter code That Person. Later on… – Chapter 191 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 191 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 191
Bab 191 – Realitas mungkin seperti ini.

aku membuka pintu sekali lagi tetapi pemandangan tidak berubah.

Dari dalam ruangan aku bisa merasakan haus darah memenuhi suasananya, para gadis terus terang menunjukkan ketidaksenangan mereka dan kau bahkan bisa menyebutnya niat membunuh… Atau lebih tepatnya, semua ekspresi mereka penuh dengan itu. Apa yang sebenarnya terjadi…?

Di sisi lain, kali ini Aria adalah yang asli dan bukan Dewi Kegelapan yang menyamar, tapi, dia duduk sambil menutup mata dan mulutnya. Selain dia adalah seorang pria dengan wajah yang hampir setampan wajah Grave-san, dengan rambut biru dan mengenakan baju besi perak yang indah dan dia melihat ke bawah sambil berkeringat. Di belakang mereka, tertawa, ada seorang pria dengan wajah tampan dan tubuh tegap yang memberikan aura seorang pejuang, dan di sisinya seorang gadis muda dengan wajah imut mengenakan topi runcing dan suasana Penyihir mendesah. Aku yakin mereka adalah Partai Pahlawan yang mengalahkan Raja Iblis.

Setelah memastikan itu, aku memasuki ruangan, mencoba menenangkan para gadis dan duduk menghadap Aria. Saat aku duduk, aku menyadari bahwa situasinya sangat tidak terduga sehingga aku lupa untuk melarikan diri. Nah, setelah sampai sejauh ini, aku secara alami memutuskan untuk tidak melarikan diri. Tapi aku memastikan untuk memberi tahu gadis-gadis itu untuk tidak mengganggu apa pun yang dikatakan kepadaku.

"… Sudah lama, Wazu. ”

Dia membuka matanya, dan menatapku, itulah hal pertama yang dia katakan.

"… Memang . ”
“Sebelum kita bicara, aku ingin mengkonfirmasi sesuatu. ”
"Apa?"
“Putri Eris baik-baik saja, kan? aku belum bertemu dengannya. ”

… Dia baru saja bertemu dengan Navirio belum lama ini, jadi dia mungkin telah menyembunyikan dirinya agar tidak dibawa kembali sebelum itu…

"Dia baik-baik saja . aku bertemu dengannya sekarang. ”
"Begitu … Kalau begitu tidak apa-apa. Alasan kami di sini adalah untuk mengambil kembali Putri Eris. Dan untuk melakukan itu … "
“Bicarakan saja dengannya. aku tidak akan ikut campur lagi. ”
“Dimengerti… Kemudian aku akan berbicara tentang alasan pribadi aku datang ke sini. ”

… * Teguk *

Tanpa sadar aku menelan ludah. Dan sepertinya Aria juga mengambil keputusan. Pria berambut biru di sampingnya memanggilnya dengan cemas tapi aria hanya menjawab dengan anggukan. Hanya dengan melihat itu aku entah bagaimana bisa mengetahui apa yang ingin dibicarakan Aria …

“Ini hanya berbicara sendiri dan setiap kesalahan yang dapat dikatakan adalah kesalahan aku. Jadi tolong dengarkan semuanya terlebih dahulu dan aku tidak keberatan jika nanti kamu ingin mengutuk aku, tapi biarkan aku memberi tahu kamu bahwa ini semua keputusan aku dan tidak ada cara untuk mengubahnya … aku ingin kamu mendengarkan aku dengan itu dalam pikiran . ”

Dia menatap lurus ke arahku seolah ingin memberitahuku bahwa tidak ada kebohongan dalam kata-katanya.

“Ketika kita masih kecil kita membuat janji lisan… Kita mungkin hanya anak-anak pada saat itu tapi tidak ada keraguan bahwa itu adalah perasaan kita yang sebenarnya… Dan karena itu nyata, hati aku masih melekat padanya… Dan jika aku tidak melakukannya menyelesaikan perasaan yang tersisa, aku tidak akan bisa bergerak maju … Itu sebabnya aku mencari Wazu … Dan karena aku bisa bertemu denganmu di sini, ada sesuatu yang aku ingin kau tahu tidak peduli apa … "

Aku bisa melihat Aria bertingkah gagah, tapi aku bisa melihat air mata mengalir di matanya…

"Maafkan aku … aku tidak bisa menepati janji itu …"

… Baik…

“Bukan itu maksudku saat pertama kali melakukan perjalanan dengan pahlawan di sampingku… Yang aku inginkan hanyalah menyelesaikan ini secepat mungkin dan kembali ke sisimu… Tapi kami bekerja sama, dan setelah bertahun-tahun beberapa ikatan dibuat… Dia menyelamatkan aku dari bahaya berkali-kali dan persepsi aku tentang dia berubah, dari orang yang dapat diandalkan menjadi orang tersayang…. dan kemudian perasaan itu berubah menjadi cinta… ”

“Dan dia juga memiliki perasaan itu… Pada saat kita mengalahkan Raja Iblis kita sudah…”

… Angka… Seperti yang aku duga, pemandangan yang aku lihat pada saat itu bukanlah kesalahpahaman aku atau bukan apa-apa…

“Itulah mengapa, meskipun aku tahu aku mengatakan sesuatu yang sangat egois… aku tahu bahwa aku hanya mengatakan ini setelah itu terjadi, dan ini adalah hal paling kecil yang dapat aku lakukan untuk menyelesaikan masalah di hatiku… Aku tahu bahwa aku menyakitimu … Tapi aku ingin mengatakan ini kepadamu sendiri … Aku tahu bahwa melakukan ini hanya akan lebih menyakitimu, tetapi, aku tidak bisa membuatnya seolah-olah keseriusan kita saat itu tidak ada, dan telah menyiksaku sampai sekarang …

aku benar-benar minta maaf… maafkan aku karena aku egois… ”

aku tidak mengatakan apa-apa. Di tengah jalan aku menundukkan kepalaku … Dan tidak melihat Aria sama sekali.

Mereka mungkin lelah menunggu karena dengan suara aku bisa mengatakan bahwa Aria dan Hero-sama bangun …

Ketika Aria dan partainya meninggalkan ruangan, aku melihat punggung Aria dan mengatakan hanya satu hal.

"Berbahagialah . ”

Aku tidak tahu apakah dia mendengarku … Tapi aku tidak bisa mengatakan apa-apa lagi … Mungkin ada hal lain yang bisa aku katakan … Tapi aku tidak bisa memikirkan hal lain … Jika aku tidak melarikan diri saat itu, sesuatu mungkin telah berubah… Tapi aku lari… Apakah ada hal lain yang bisa aku katakan…?

"Kamu juga istimewa bagiku …"

Aku membisikkan itu dalam hatiku…

Setelah Aria dan partynya pergi, aku berbalik ke arah para gadis.

"… aku baik-baik saja!! aku tiba-tiba tenang !! "

Bahkan setelah aku mengatakan itu, para gadis memberiku tatapan khawatir. Apa itu? Ketika aku memikirkan itu, aku merasakan air mengenai tangan aku. aku menyentuh pipi aku dengan tangan dan menyadari bahwa pada suatu saat aku mulai menangis. Meskipun aku tidak berencana untuk menangis…

“A-aku minta maaf !! Ini hanya… Beberapa debu masuk ke mata aku. ”

aku tidak ingin mereka melihat sisi buruk aku ini.

Tapi gadis-gadis itu hanya memelukku dengan erat.

“… Tidak apa-apa… Tidak apa-apa menangis. ”

aku tidak tahu siapa yang mengatakan itu… Bisa jadi semuanya… tapi…

Saat suara genlte memasuki telingaku, aku mulai menangis dan terus menangis…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List