hit counter code That Person. Later on… – Chapter 193 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 193 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 193
Bab 193 – Maaf aku membuatmu menunggu.

Kami duduk lagi di sekitar meja. Dengan lembut aku membelai Meru yang berada di atas kepalaku, dan aku bertanya-tanya apakah dia senang sekali lagi berada di tempat biasanya, tetapi dia mulai menggigit jari-jariku dengan penuh kasih. Geli. aku tidak dapat membantu melihat spanduk di tengah meja. Bukankah mereka melepasnya?

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Saat aku bermain dengan Meru, Naminissa menanyakan itu dengan wajah cemas. Gadis-gadis lain juga memiliki ekspresi yang mirip. Apakah mereka mengira aku hanya memasang wajah berani? Apakah mereka mengira aku memaksakan diri? aku harus memberi tahu mereka bahwa sekarang aku baik-baik saja.

aku baik-baik saja. Maaf aku membuatmu khawatir… Aku sangat yakin selalu ada seseorang di sisiku beberapa hari ini… Aku sangat berterima kasih. ”

Bersama dengan ucapan terima kasih aku, aku dengan jujur ​​memberi tahu mereka apa yang aku pikirkan dan apa yang aku rasakan agar mereka merasa diyakinkan. Mulai sekarang aku akan tinggal bersama dengan semua orang, jadi aku tidak ingin menyembunyikan apa pun dari mereka. aku memberi tahu mereka tentang diri aku apa adanya. Gadis-gadis itu juga memberiku ekspresi serius tidak ingin melewatkan apapun yang aku katakan.

“… Dan itulah yang kurasakan. Jadi aku baik-baik saja sekarang. aku menyelesaikan semuanya dengan Aria dan terima kasih untuk kamu semua, aku bisa berdiri lagi … aku sangat berterima kasih kepada kamu … Tidak, bukan itu. Yang harus aku katakan sekarang adalah… ”

aku memotong kata-kata aku di sana dan melihat semua orang secara berurutan.

"Aku senang kamu ada di sana untukku, terima kasih … Mulai sekarang aku berharap kamu tetap bersama denganku … Aku tidak akan pernah melepaskanmu … Aku mencintaimu semua."

"Kami juga tidak akan melepaskanmu !! Kita akan selamanya bersama !! ”

“Perasaan kami padamu tidak akan berubah, Wazu-sama. Kami akan selalu berada di sisimu. ”

"… Bersama selamanya."

"Jangan katakan sesuatu seperti itu sekarang … Wajahku terbakar …"

Jangan khawatir, aku yakin wajah aku merah padam sekarang. Maksud aku, ini sangat memalukan, dan aku tahu kulit aku benar-benar merah, tetapi aku tidak akan mengalihkan pandangan dari mata mereka. Lagipula wajahmu juga merah lho? Kami bahkan …

Aku berdehem dan setelah menenangkan diriku, aku sekali lagi bertanya pada para gadis.

"Dan…? Tentang apa semua ini? ”

aku menunjuk ke arah spanduk dan semua orang menjawab aku.

"Partai Pahlawan datang sebagai pembawa pesan dari Kerajaan Iscoa sebelum kamu kembali dari membawa kembali Navirio-sama dan teman-temannya."

“Kami mempertimbangkan bahwa mereka mungkin ingin bertemu Putri Eris secara paksa, jadi itulah mengapa kami menyembunyikannya. Jadi kami mencoba menjelaskan kepada mereka tentang apa yang diinginkan Putri Eris, tetapi… ”

“… Dia berkata 'Tidak masalah jika kamu mengenal Aria, itu bukan alasan untuk menculik putri suatu negara.'”

“Tentu saja kami akan membalas jadi kami mengambil posisi tapi, pada saat itu, Aria berteriak padanya jadi dia berhenti … Lalu sang pahlawan

duduk dengan wajah malu dan pada saat itu kamu masuk. "

… Fumu… Itu artinya sang pahlawan menyerang istri-istriku tanpa mendengarkan alasannya terlebih dahulu…

“… Ayo bunuh dia.”

Aku mengisi tubuhku hingga penuh dengan niat membunuh tetapi karena suatu alasan, gadis-gadis itu menatapku dengan ekspresi terpesona. Tentu saja, aku tidak punya niat untuk benar-benar membunuhnya, Apakah itu tidak peduli apakah itu pahlawan atau orang lain; jika seseorang mencoba untuk menyentuh gadis-gadis itu … AKU TIDAK TAHU APA YANG BISA TERJADI.

"Sekarang aku ingat, Putri Eris memberi tahu kami bahwa pahlawan itu memiliki banyak istri, tetapi, berapa banyak yang bisa dia miliki?"

"Hee … Dia punya sebanyak itu."

“Hmm…”

Mendengarkan percakapan Naminissa dan Narelina, sejujurnya aku hanya merasa ini masalah orang lain dan aku tidak bisa mengatakan apa-apa selain 'Hmm …'
Apakah itu berarti aku tidak peduli lagi? Selama itu tidak melibatkan kita, aku tidak peduli.

“… Apakah Wazu-san ingin menerima lebih banyak wanita selain kita?”

Tata dengan hati-hati menanyakan hal itu kepada aku, tetapi aku menjawabnya dengan jujur.

“Tidak, aku sangat senang karena kalian semua bersamaku. aku tidak ingin meningkat … "
“Kenapa kamu berhenti di situ ?!”

Mendapat teriakan Tata, aku teringat sesuatu… Kontraknya… aku juga harus cerita ke mereka… Haa…

"Tidak, bukan itu yang kau pikirkan … Uhm … Yang benar adalah …"

Mengatakan itu, aku menunjukkan kepada gadis-gadis lambang yang terukir di tangan kananku dan menjelaskan tentang skema para Dewi.

“… Jadi itu berarti para Dewi mungkin datang untuk menjadi istriku.”

“Uhm… Memang benar mereka telah membantuku sampai sekarang, dan meskipun mereka telah memberiku masalah, bukannya aku membenci mereka, dan jika mereka menginginkannya, aku hanya bisa mengatakan bahwa aku merasa bahagia…”

Atau mungkinkah aku benar-benar ingin mereka di dekat aku sehingga aku dapat melihatnya sehingga mereka tidak menyusahkan orang lain? Tapi yah, itu juga benar bahwa aku menikmati kebersamaan dengan para Dewi … Ini adalah perasaan yang dekat dengan 'Jika kamu ingin datang, datanglah' atau semacamnya …

“Yah, jika itu Dewi maka kita tidak akan mengeluh.”

“Fufu… Sepertinya kita juga akan menjadi keluarga besar.”

“… Ini diharapkan dari Danna-sama.”

“Ya, kami tidak akan kalah.”

aku senang untuk kamu para Dewi. Sepertinya istriku akan menyambutmu. Jika mereka keberatan, pembicaraan ini akan berakhir. Bagiku para gadis sudah menjadi prioritas utamaku…

… Ahh, berbicara tentang menjadi istriku, aku ingat.

“Aku baru ingat tapi Haosui, berapa hari yang tersisa bagimu untuk menginjak usia 15 tahun?”

"aku melihat. Nah, Kagane sudah berusia 15 tahun dan ketika kamu berusia 15 tahun juga, mari kita semua menikah. Maaf aku membuat kamu menunggu sampai sekarang. "

Ketika aku mengatakan itu, mereka memberi aku senyuman seperti bunga yang sedang mekar dan tidak bisa menahannya, mereka datang untuk memeluk aku.

aku memeluk mereka kembali untuk mendukung mereka.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List