hit counter code That Person. Later on… – Chapter 29 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 29 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 29 – Aku Bertanya Sekali Lagi

Aku tahu itu, tidak ada alasan untuk kecantikan Tata-san tertarik padaku. Pria biasa seperti aku tidak cocok untuknya. Dia pasti merasa menyesal dengan aku saat itu. Dia tidak serius dengan kata-katanya saat itu. Jika tidak, ketika dia berkata untuk kembali lagi, pasti tidak ada makna yang mendalam tentang hal itu. Jadi, jangan menaruh harapan apa pun. kamu tidak seharusnya memiliki mimpi. Karena pada akhirnya kamu akan terluka, pasti ….

Ya-Ya …. Aku akan baik-baik saja, dalam situasi seperti ini aku hanya perlu meminta maaf dan pergi. Jangan memikirkan hal-hal yang tidak perlu. Meski begitu, hatiku masih gelisah. Bahkan sekarang, pipiku agak panas hanya untuk mengingat tentang Tata-san. Ada sesuatu yang membakar di hati aku …..

Tata-san, kamu sangat cantik ~ ….

…. Haa !! aku tidak bisa, aku tidak bisa, berbahaya, berbahaya. aku tidak bisa menyingkirkannya dari pikiran aku. Fwuuh …. Aku menyeka keringat yang mengapung di dahiku. Seperti yang kupikirkan, bertemu dengannya akan berbahaya … namun, aku telah menyebabkan masalah pada Garret-san. Jika aku tidak meminta maaf sekali pun, itu akan meninggalkan rasa tidak enak di pikiran aku ….*mendesah*…. aku harus hati-hati dengan Demi.

Yosh, ayo pergi !!

Di malam hari, aku berjalan ke lampu merah distrik dengan perasaan gelisah. Maksud aku, ini adalah kali kedua aku, terakhir kali aku mengendarai kereta kuda untuk pergi ke sana sehingga tidak bisa tertolong jika terasa canggung.

Meru adalah …. Aku tidak ingin membawanya, tetapi dia dengan tegas tidak ingin meninggalkan kepalaku jadi aku membiarkannya. Dari waktu ke waktu, suara seksi Onee-sansmemanggil aku keluar. aku menggandakan langkah aku untuk melarikan diri dari mereka sambil menyembunyikan rasa malu aku.

Ughh … seperti yang kupikirkan, lebih baik pergi besok siang. Namun, aku pikir itu akan mengganggu istirahat mereka, maksud aku mereka bekerja di malam hari tapi ….. Yups mustahil, mari kita kembali.

*mendesah* Sudah terlambat untuk kembali setelah pergi ke sini.

Di depan gerbang, seorang pria kekar mengenakan pakaian hitam ada di sana. Otot melotot mereka dapat dilihat bahkan dari atas pakaian mereka. Dianggap sebagai orang yang mencurigakan yang muncul dan berjalan dengan acuh tak acuh, mereka datang berbicara dengan suara yang mengintimidasi.

(Wah, apakah kamu memerlukan sesuatu di sini? Ini bukan tempat untuk orang seperti kamu dapat masuk)

Begitu ya, mudah dimengerti. Mereka seperti penjaga ya. aku perlu merespons dengan hati-hati agar tidak menarik perhatian yang tidak perlu. Ketika aku tetap diam di tempat bertanya-tanya itu, orang-orang menatapku ragu. Ups !! Pada tingkat ini kita akan berakhir dengan situasi di mana aku melukai mereka.

(Ah, permisi, aku kenalan Garret-sans !? Kalau bisa, bisakah aku bertemu dengannya? aku pikir kamu hanya perlu memberi tahu dia bahwa Wazu ada di sini, tapi ….) (Wazu)

(((Wazu !!!!!))))

Para lelaki terkejut sekaligus mendengar nama aku. Hah? Apa ini? Apa yang terjadi?

(Tidak, tidak ada yang salah. Maaf karena mencurigai kamu sebagai orang yang mencurigakan …. Oi, pergi untuk memberi tahu Garret-san!)

Ketika pria paling menyeramkan berkata demikian, orang yang berada di belakang berlari menuju rumah besar.

(Hmm …. oh, kamu tahu tentang aku dari Garret-san?) (Wazu)

(Ada juga itu, itu karena kamu adalah Pahlawan yang menyelamatkan kota dari Majin di atas segalanya. Aku tahu namamu meskipun aku tidak tahu wajahmu)

(Hmm … ya? Maksudmu aku menjadi terkenal?) (Wazu)

(Hal semacam itu. Sekarang, itu adalah nama yang diketahui semua orang di kota ini)

Uwaaa … memalukan meski hanya namaku yang terkenal. Tetapi aku ingin meminta maaf karena wajah aku sama seperti pria biasa yang dapat kamu temukan di mana saja.

Sambil menunggu, aku mengobrol dengan para penjaga yang dipimpin oleh Tuan Scary Face. Seperti yang diharapkan, aku harus menolak dengan senyum masam ketika dia ingin merasakan seranganku untuk dirinya sendiri. Setelah itu, seseorang yang telah memberitahu Garret-san kembali. karena aku meminta seseorang untuk membimbing aku, mereka tiba-tiba memulai turnamen rock-paper-scissor untuk memutuskannya. Nah, apakah aku benar-benar terkenal untuk mereka sampai sejauh itu? Pada akhirnya, pemenangnya adalah Tuan Scary Face, dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi. Selamat!

Dan sekarang, dengan bimbingan Tn. Scary Face aku datang ke sebuah ruangan di dalam mansion. Aku duduk di sofa sambil menunggu Garret-san datang. Itu mungkin bukan cara yang baik tetapi aku tidak dapat membantu untuk melihat-lihat dengan gelisah. Meru tidur di sampingku dengan tenang, anak ini sering tertidur ya. Kamar dilengkapi dengan perabotan moderat dengan warna hitam terutama yang membangun suasana tenang, hou ~ …. itu membuat aku agak rileks. Akhirnya Garret-san muncul.

(Yo, maaf membuatmu menunggu) (Garret)

(Tidak masalah, aku tidak menunggu selama itu. Yang lebih penting, aku telah menyebabkan masalah kamu kemarin, jadi aku datang ke sini untuk meminta maaf) (Wazu)

(Eh? Itu saja? kamu hanya datang untuk meminta maaf?) (Garret)

(Bughh !!!) (Wazu)

L-Pria ini, apa yang dia katakan tiba-tiba?

(Eh? kamu benar-benar hanya datang untuk meminta maaf? Dan aku pikir kamu telah datang untuk masalah yang berbeda? Apa pria kamu?) (Garret)

(Uuu …….) (Wazu)

(Di sana, kamu hanya perlu jujur ​​dengan diri sendiri! Bagaimana kalau aku memanggil Tata sekarang? Pihak lain sangat antusias) (Garret)

Antusias?…. *meneguk* keindahan yang Tata-san ….

Tidak, aku tidak bisa, karena aku pikir tidak mungkin.

(Yah …. itu …. ini adalah pertama kalinya setelah semua …. kamu tahu … seperti pacar …. atau …) (Wazu)

(Apakah kamu punya pacar?) (Garret)

*diam——————————*

aku jatuh di tempat. Tidak ada, tapi tidak ada salahnya memiliki sedikit harapan, kan? Aah air mataku …. Aku ingin tahu apakah aku akan menangis ….

(Fufu …. lalu, bagaimana kalau aku menjadi pacarmu? Atau kamu tidak suka wanita yang menjual tubuhnya) (Tata)

Sebelum aku tahu, Tata-san memasuki ruangan sambil menatapku. Di-Apa dia mendengarku ~~~ !!!!

(Hei itu perilaku buruk untuk menguping. Ini adalah percakapan antara laki-laki) (Garret)

(Maaf. aku kebetulan mendengar nama aku ketika aku lewat ….) (Tata)

Tata-san tersenyum nakal sembari berkata begitu. Dia cantik, senyumnya menyilaukan, aku sedikit terpana. Segera aku mengalihkan pandangan aku, kepercayaan diri aku yang sudah merah semakin menurun karena fakta bahwa dia telah mendengarkan percakapan kami ….

(Jadi, aku tidak baik?) (Tata)

Eeee !! Dia serius? aku ingin tahu apakah aku digoda? aku tidak tahu. Hmm …. untuk sekarang mari kita jawab dengan jujur ​​dengan perasaan aku.

(Yah …. bukankah kamu tidak baik, tapi ….) (Wazu)

Uuu, tenang lakukan aku ….

(Hanya saja … hal-hal semacam itu … lebih baik jika kita saling mengenal lebih dulu) (Wazu)

(Aku mengerti …. untuk saling mengenal dulu, ya?) (Tata)

Hah? Memutar pandanganku pada Tata-san, aku melihat senyum ramah di wajahnya.

(Karena itu terlalu tiba-tiba, aku akan mengambil cuti aku untuk hari ini. Silakan datang menemui aku lagi nanti sehingga kita dapat saling mengenal lebih banyak) (Tata)

(Ah, ya) (Wazu)

Entah bagaimana aku bisa menjawabnya secara alami sekarang. Apakah semuanya baik-baik saja? Tata-san keluar kamar setelah membungkuk anggun.

(Yah, katakan saja kepada penjaga jika ingin datang melihat Tata) (Garret)

Garret-san sedang melihat sambil tersenyum sepanjang pertukaran antara Tata-san dan aku. aku melihat wajahnya dengan penuh perhatian tetapi senyumannya tidak hancur sedikit pun.

Aku menghela nafas sekali dan meletakkan Meru di atas kepalaku. Aku keluar kamar sambil berkata – (Permisi) –

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List