hit counter code That Person. Later on… – Chapter 56 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 56 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 56 – Untuk Wajah Smilling Kekasihku

Kami mengamati bagaimana situasinya akan berubah di puncak bukit yang sedikit lebih tinggi di mana kita bisa melihat pemandangan langsung ke dataran Bondo. Kuda-kuda dengan penunggangnya berbaris dalam kolom yang mencolok dengan hutan tepat di belakang mereka. aku menggerakkan mata aku melalui formasi mereka di dataran Bondo, ini adalah situasi di mana perang dapat dimulai kapan saja.

Di belakang setiap formasi ada laki-laki dan perempuan yang dapat dilihat bahkan dari kejauhan karena rambut merah mereka. Mungkin, mereka adalah kakak laki-laki dan perempuan Naminissa. Saat ini masing-masing tampaknya memberikan pidato perang kepada tentara mereka, meskipun aku tidak bisa mendengarnya. Tetapi kemungkinan perang akan dimulai setelah mereka selesai berbicara.

aku melihat Naminissa di sebelah aku. Dia menonton adegan itu dengan wajah sedih …. aku tidak ingin melihatnya dengan wajah seperti itu ….

(Apa yang akan kita lakukan? Naminissa-sama. Tampaknya mustahil untuk mendekati mereka berdua di dalam kerumunan tentara ini) (Orlando)

Orlando juga melayangkan ekspresi keras. Bukan hanya dia, baik Floyd dan Kumia-san memiliki wajah yang sama.

(Mari kita lihat ……. pertama, masing-masing harus ada sekitar 100 ksatria suci di bawah komando kakak lelaki aku dan kakak perempuan aku) (Naminissa)

((…..)

(Membujuk ksatria itu akan sulit …. mereka telah menjanjikan kesetiaan mereka kepada kakak laki-laki dan perempuanku secara langsung. Ini akan menjadi cerita yang berbeda jika kita berbicara di masa damai tetapi ketika datang ke medan perang …. sejujurnya, aku tidak bisa memikirkan ukuran apa pun saat ini …. ketika sedang disebut Putri Suci Tak Berdarah, aku tidak berdaya dalam hal perkelahian …. pada tingkat ini, tidak hanya kakak laki-lakiku dan yang lebih tua kakak …. itu juga akan membahayakan ksatria) (Naminissa)

Naminissa menutupi wajahnya yang hampir menangis. aku melihat kondisinya dan memutuskan. Dengan lembut aku mengambil tangannya dari wajahnya dan menatapnya dengan ekspresi serius.

(Wazu-sama ….) (Naminissa)

aku ingin melihat senyum lembutnya yang menenangkan hati orang-orang.

(Aku …. apa yang harus …. aku lakukan ….?) (Naminissa)

Jadi aku memutuskannya …. bahkan jika aku tidak bisa bersama dengan Naminissa ….

(Orlando, aku akan pergi. Mungkin, kelompok itu akan datang untuk menyerang lagi dan aku tidak tahu apakah aku bisa kembali ke sini pada waktu itu, jadi aku menyerahkan tempat ini kepadamu) (Wazu)

(Tolong …… dan hati-hati) (Naminissa)

(Kamu bicara dengan siapa? Floyd atau Kumia-san ….? Aku akan melindungi Naminissa-sama tanpa perlu bertanya) (Orlando)

(Itu hal yang wajar untuk dilakukan) (Floyd)

(Je ~ s) (Kumia)

Aku membelai Meru dan meninggalkannya dengan Naminissa. – (Kyuii !!) – katanya. Oh, apakah kamu mengucapkan selamat mencoba? Aku melepaskan tanganku yang membelai Meru ke arah kepala Naminissa dan menepuknya dengan ringan * pon-pon *

(Serahkan sisanya padaku. Aku pergi!) (Wazu)

aku berkata begitu dan melompat dari puncak bukit. aku mendengar Naminissa memanggil dari belakang tetapi aku terus maju tanpa melihat ke belakang.

Aku turun ke dataran dan perlahan berjalan ke pusat Ksatria yang terbagi dalam dua kubu. Ketika mereka memperhatikanku, para Ksatria yang berada di depan formasi mulai membuat keributan. Semua orang bertanya – (Siapa kamu?) — tetapi aku tetap diam dan terus berjalan.

Di posisi tengah di antara kedua kubu, aku menghentikan kakiku. aku berada dalam situasi di mana aku dilotot oleh dua sisi. Navirio dan Nariealla akhirnya memperhatikan kehadiranku saat ini. Pidato mereka berhenti dan sekitarnya menjadi sunyi. Lalu….

(Semuanya !! Ketinggian dari setiap kesetiaan sungguh luar biasa, tetapi apakah pertarungan ini memiliki arti? Tidakkah kalian semua sudah menyadari ada sesuatu yang tidak biasa dengan Tuanmu masing-masing? Aku dapat menyingkirkan penyebab masalah ini) !! Tolong letakkan pedangmu dan buka jalan untukku !!) (Wazu)

Aku memohon dengan suara nyaring tapi sepertinya tidak ada yang menjatuhkan pedangnya. Ya, aku mengharapkan situasi ini karena aku hanya terlihat seperti orang mencurigakan sekarang. Bahkan orang tak dikenal ini mengatakan hal yang benar, tidak ada yang akan percaya dan mengikutinya. Mungkin, mereka sudah tahu itu tidak benar tetapi masih tidak punya pilihan sehingga mereka sudah sejauh ini.

Jadi pada akhirnya, kedua belah pihak memutuskan untuk mengikutinya sambil melindungi tuan mereka dalam proses. Itu sebabnya mereka berpartisipasi dalam perang ini.

Navirio-sama dan Narellina-sam masih tidak melakukan tindakan apa pun terhadap aku. Mungkin orang yang memanipulasi mereka tidak memperhitungkan aku. Jika Naminissa dalam posisiku, mungkin keduanya akan memerintahkan para ksatria untuk membunuhnya. aku benar-benar tidak akan mengizinkannya.

Para ksatria hanya memperhatikanku, tapi itu cukup bagus untuk saat ini. Aku tidak akan membiarkan pertarungan antara para ksatria terjadi, aku hanya perlu mengalahkan keduanya sebelum itu terjadi.

(Sepertinya kedua belah pihak tidak merasa seperti membuka jalan untukku ….) (Wazu)

Para Ksatria menarik pedang mereka dan bahkan mengambil sikap. Mereka tampaknya mulai marah dengan protes sepihak aku

(Fu ~ …. lalu, tidak ada yang membantunya) (Wazu)

Perlahan aku berkonsentrasi pada kekuatanku. Jangan biarkan siapa pun mati …. karena Naminissa akan sedih …. aku harus menahan kekuatan aku dengan hati-hati tetapi juga harus sedikit serius. Aku mengambil napas dalam-dalam dan menyatakannya dengan keras agar semua orang di tempat ini bisa mendengar.

(Aku akan mendorong dengan paksa, ouuuuuuuuu !!!) (Wazu)

aku langsung kabur dengan deklarasi.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List