The Best Noble In Another World: The Bigger My Harem Gets, The Stronger I Become V1: Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Isekai Saikou no Kizoku, Harem wo Fuyasu Hodo Tsuyoku Naru di Sakuranovel.
Daftar Isi

Aku, yang telah kembali ke kamar aku, sedang duduk di dekat jendela dan melihat ke luar.

Sedikit jauh dariku, para sister maid—Auxo dan Alice—berdiri.

“Satu lagi datang, ya,” gumamku.

Di halaman di luar jendela.

Gerbang utama dibuka dan seekor kuda bergegas masuk.

Segera, mereka yang telah menunggu di kedua sisi mendekatinya dengan obor.

Mereka menarik pria yang jatuh dari kudanya, mengambil sesuatu, dan berlari ke dalam mansion.

“Ini benar-benar darurat besar, bukan”

“Umm… Yuuto-sama”

“Hmm?”

“Apa yang sebenarnya terjadi?,” tanya Auxo.

Meskipun dia tidak mengatakannya sendiri, di samping Auxo, Alice membuat ekspresi penasaran yang sama seperti kakak perempuannya.

“Ladang-ladang milik Mouskouri, semuanya memberontak pada saat yang sama”

“Lapangan ?”

“Ya, ladang yang menjadi sumber dana para bangsawan”

“Apakah itu .. Masalah yang sangat serius …?”

“Betul sekali. Lihat. Orang yang datang untuk memberi tahu berita dengan kuda yang cepat sangat lelah sehingga dia tidak bisa bangun, kan? ”

“Tapi… Dia menunggang kuda dan datang ke sini, kan”

“Membuat seekor kuda berlari dengan kekuatan penuh, kamu tahu, itu lebih melelahkan daripada berlari dengan kedua kaki kamu sendiri jika kamu ceroboh”

“Apakah itu masalahnya?”

“Ya”

Berkuda sangat melelahkan.

Jika seseorang lebih suka, menunggang kuda saja sudah sangat melelahkan dan menghabiskan begitu banyak kalori sehingga bisa membuat kamu menurunkan berat badan.

Seekor kuda bukanlah sesuatu untuk “ditunggangi saja.”

Tentu saja, terlahir di keluarga petani, Auxo dan Alice tidak tahu tentang ini.

“Selain itu, waktunya juga buruk”

“Waktu?”

“Ah”

“Apa yang salah? Alice”

“Onee-chan, ini hampir musim gugur”

“…Ah,” Auxo menyadari.

“Begitulah adanya”

Aku mengangguk sambil tersenyum.

Seperti yang diharapkan, mereka dapat memahami yang satu ini dengan melihat kembali pengalaman mereka sendiri, bukan.

Di dunia lain ini, waktu musim sangat penting.

Misalnya, salah satu tugas para bangsawan. Itu untuk mengirim tentara ketika negara akan mengirim tentara.

Tidak hanya mengirim tentara dari wilayah bangsawan, tetapi tergantung pada situasinya, para bangsawan sendiri juga harus pergi.

Dalam situasi itu, sepuluh persen bangsawan akan terus berharap bahwa pengiriman tentara akan selesai sebelum musim dingin.

Hal ini karena sebagian besar sumber dana para bangsawan berasal dari pendapatan ladang dan pajak yang dipungut dari para petani.

Dan kemudian, hampir semua tanaman akan dipanen sebelum musim dingin.

Dengan kata lain, pajak harus dikumpulkan sebelum musim dingin.

Cerita yang sama kali ini.

Pemberontakan ladang.

Jika kita tidak menyelesaikannya sebelum musim panen, pendapatan akan sangat berkurang.

“I-itu masalah serius”

Ketuk ketuk.

Ada ketukan di pintu kamarku.

Auxo menatapku, dan aku mengangguk.

Auxo berjalan ke pintu dan membukanya.

Lalu ada seorang pembantu.

Pelayan itu dengan cepat membungkuk dari koridor.

“Yuuto-sama, tuan memanggilmu”

“Ayah?”

“Ya, dia ingin kamu segera datang”

“Oke”

Aku berdiri.

“Kalian berdua bisa istirahat sekarang,” kataku pada Auxo dan Alice.

Tanpa menunggu jawaban mereka, aku meninggalkan kamarku dan kembali ke ruang kerja.

Aku mengetuk pintu dan memasuki ruang kerja, yang sudah beberapa jam tidak aku masuki.

“kamu disana”

“Apa itu? Ayah”

“Ya, hanya ada sesuatu yang aku ingin kau lakukan”

“Aku?”

“Aku mencoba untuk menyelidiki pemberontakan di ladang, dan sekelompok orang dari luar tampaknya menghasutnya dengan tidak perlu”

“Ooh”

Pola seperti itu, ya .

Entah bagaimana, itu mengingatkan aku pada jenis pola di mana seorang aktivis yang menyusup ke serikat pekerja melakukan sesuatu yang tidak diinginkan.

“Jadi, ternyata ide yang bagus untuk menghapusnya. Dan sekarang, aku ingin kamu menyelesaikan masalah di salah satu bidang ”

“Aku?”

Aku memiringkan kepalaku.

Tentu saja, aku terkejut.

“Kenapa aku?”

“Aku punya dua alasan, tidak, aku punya tiga”

“Tiga?”

“Pertama, kamu sudah dewasa sekarang”

“…Aah”

Omong-omong, itu benar.

Aku baru tujuh belas tahun, tapi aku telah menyelesaikan upacara kedewasaanku.

Jika aku mengatakan itu dalam pepatah lama dunia aku sebelumnya: karena aku sudah melakukan hal “upacara kedewasaan Jepang 1 “, itu berarti aku sudah dewasa, jadi aku harus membantu pekerjaan di rumah .

“Kedua, Nano tidak berguna. Paling buruk, dia mungkin mengatakan sesuatu seperti, ‘Kita harus membunuh semua orang di lapangan’”

“…Aah”

Aku juga setuju dengan yang satu ini.

Nanos, putra tertua, akan menjadi wakil kepala keluarga dalam kasus ini, jadi akan lebih mudah untuk membiarkannya bertanggung jawab atas berbagai hal, tetapi dia mungkin membuat ulah dan memperburuk keadaan.

Jika aku adalah Dimon, aku akan memberitahunya untuk “diam dan duduk” juga.

“Ketiga, aku pernah mendengar laporan bahwa medan yang akan kudatangi dijaga oleh pendekar pedang wanita muda yang cakap”

“Baiklah, aku akan pergi,” jawabku segera.

Apa maksudmu, “Aku punya tiga alasan.”

Pendekar pedang wanita muda yang cakap… Aku ingin kau mengatakan ini lebih awal.

“Kau begitu mudah dimengerti, bukan?”

“Ada yang salah dengan itu?”

“Tidak, tidak sama sekali”

Dimon tersenyum lebar.

Itu adalah senyum yang menyegarkan, hampir tidak ada sesuatu yang kamu harapkan untuk dilihat di tengah-tengah pemberontakan ladang.

“Karena kamu dilahirkan sebagai laki-laki, kamu harus berani memiliki banyak wanita di sisimu”

Kemudian Dimon segera menghela nafas.

“Kalau soal itu, mereka berdua adalah”

“Aku pikir Nanos juga memiliki semangat untuk itu, kamu tahu?”

Janus adalah… Dia pria dengan sifat lembut seperti itu.

“kamu tidak bisa menyebut semangat tanpa hasil ‘nyali’. Miliki semangat untuk itu, dan bawa hasil. Hanya dengan begitu kamu bisa menyebutnya ‘nyali’”

“Benar”

Yah, aku mengerti apa yang dia katakan .

“Pokoknya, aku akan menyerahkan masalah lapangan padamu”

“Satu hal lagi”

“Apa itu?”

“Aku ingin pedang”

“Sebuah pedang?”

Dimon memiringkan kepalanya dan menatapku.

Aku mendapatkan pedang upacara yang biasa di pinggang aku.

“Aku sekarang bisa menggunakan pedang dengan keahlianku, dan aku mungkin benar-benar harus memperebutkan masalah ini di lapangan. Kalau begitu, aku ingin pedang yang bagus dan tepat”

“Jadi, kamu meminta pedang berharga atau pedang yang sangat bagus, ya”

Aku mengangguk pasti.

“Sungguh tak terduga, ada juga pepatah: Jarum Salsa. Aku tidak pernah berpikir kamu akan meminta aku untuk sesuatu seperti itu ”

Jarum Salsa — itu adalah salah satu ucapan di dunia ini.

Itu berasal dari legenda dewi Salsa, yang memberi pakaian kepada umat manusia yang dulunya telanjang.

Salsa bisa menggunakan jarum apa saja untuk membuat pakaian yang cocok untuk orang itu — itu adalah pepatah yang berarti orang yang terampil bisa menggunakan alat apa pun.

Sama seperti seorang pengrajin tidak akan menyalahkan alatnya.

“Alat itu penting, ayah”

“Hmm?”

“Sehebat apapun kamu, jika kamu menggunakan alat yang baik, maka efisiensinya akan meningkat, dan jika kamu menggunakan alat yang buruk, maka efisiensinya akan berkurang. Dewi Salsa atau tidak, jika kamu menggunakan jarum yang bagus, kamu bisa membuat sesuatu yang jauh lebih baik ”

“Aku mengerti”

“Aku menolak untuk menerima mentalitas bahwa kamu dapat menggunakan alat apa pun selama kamu memiliki keterampilan”

Aku menyatakan dengan jelas kepada Dimon.

Ini adalah sesuatu yang harus aku lalui dengan perusahaan di dunia aku sebelumnya.

Aku telah melihat bagaimana produktivitas seluruh perusahaan tersedot karena penggunaan komputer berusia satu dekade secara terus-menerus.

Aku tidak tahan jika efisiensinya dikurangi karena alat yang jelek.

Mendengar pernyataanku, Dimon menatapku sebentar — pfft, lalu dia tertawa.

“Apa?”

“Aku tidak pernah mengajarimu hal seperti itu, namun dari mana kamu mempelajarinya?”

“Itu sesuatu yang jelas. Pikirkan saja sebentar dan kamu akan mendapatkannya ”

“Pemikiran seperti itu biasanya tidak datang dari anak-anak dari keluarga bangsawan. Karena mereka terus-menerus hanya menggunakan yang terbaik”

“…”

“Fuu… Kurasa ini sudah menjadi naluri alamimu,” kata Dimon sambil tertawa lagi.

Aku tidak begitu mengerti, tapi sepertinya aku sedang dipuji.



Catatan TL:

^1. Genpuku (元服), upacara kedewasaan Jepang yang meniru kebiasaan Cina Dinasti Tang awal, berasal dari Periode Nara klasik Jepang (710–794 M). https://en.wikipedia.org/wiki/Genpuku

Perubahan lainnya:

  1. Mengubah kata “manor” menjadi ladang” di bab 5 dan bab 14

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar