hit counter code Baca novel The Hero Took Everything from Me Chapter 143 Fight Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Hero Took Everything from Me Chapter 143 Fight Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
 POV protagonis


aku telah memposisikan diri aku di dataran yang dikelilingi pegunungan di dekat Kerajaan Dhamar.

Di sana, aku berniat untuk melawan sisa-sisa Mammon.

Tampaknya Kekaisaran dan Gereja Suci telah berhasil melewatinya tanpa insiden.

Bagaimanapun, aku menyingkirkan sayap aku dan kembali ke keadaan manusia normal aku.

Tapi apa yang harus aku lakukan?

Cukup mudah untuk mengalahkan mereka.

Jika aku berubah menjadi bentuk naga dan bertarung, aku bisa mengalahkan mereka dengan satu atau lain cara.

Bahkan melawan begitu banyak lawan, mungkin butuh waktu satu jam untuk membunuh mereka semua, mungkin kurang dari setengah jam jika aku beruntung.

Tapi apakah itu cukup?

Bahkan jika mereka dibuang oleh Raja Iblis, mereka masih menjadi salah satu pasukan dari Empat Raja Langit.

aku tidak tahu jumlah sebenarnya, tetapi jika dibagi dengan jumlah Empat Raja Langit, itu akan menjadi seperempat dari pasukan mereka.

Membunuh orang sebanyak itu pasti akan meninggalkan dendam.

Lagi pula, karena mereka tinggal di negara yang sama, pasukan Mammon di sini pasti memiliki teman dan keluarga di negara tersebut.

Tidak mungkin mereka tidak membenci pembunuh teman dan anggota keluarga mereka.

Dan bahkan jika situasinya sudah diselesaikan sekarang, ada kemungkinan kuat bahwa suatu hari percikan itu akan meledak dan menyebabkan perang lain.

Apalagi jika diketahui bahwa aku mengambil wujud naga dan bertarung, orang akan berpikir bahwa kerajaan naga ikut berperang, dan hubungan ketiga negara akan berselisih.

Itu sebabnya aku harus membatasi diri pada pertempuran ini.

Aku akan bertarung, berusaha mengambil wujud manusia sebanyak mungkin, dan tidak sepenuhnya berubah menjadi naga.

aku akan bertarung dengan kematian sesedikit mungkin, dan aku akan menggunakan kekuatan untuk mengalahkan mereka.

Ya, ini bukan perang.

Ini adalah 'pertarungan'.

Pertarungan antara pasukan Mammon dan aku.

Itu cara terbaik.

Sekarang, aku melihat pasukan Mammon muncul dengan kepulan asap.

Oh bagus!

Mereka semua adalah Mammon kecil.

Dengan kata lain, macho.

Mereka terlihat seperti sekelompok binaragawan atau pegulat.

"Apakah kamu utusan manusia?"

Apa yang kamu bicarakan?

"…"

"Kau membeku saat melihat iblis sebanyak ini, huh! Namaku Darkgoldar! Salah satu dari Empat Raja Langit! Aku membawa mereka sejauh ini tanpa masalah! Tapi hanya itu yang dijanjikan Raja Iblis! Pekerjaanku di sini adalah selesai… tapi apakah kamu yakin bisa menangani ini sendiri?"

Memang, kerumunannya sangat banyak sehingga aku hampir tidak bisa melihat punggung mereka.

Biasanya, tidak mungkin aku sendirian.

"Namaku Ceres, dan di sisi manusia orang-orang memanggilku 'Pahlawan (Eiyuu)'! Dan akulah yang mengalahkan pemimpinmu, Mammon!"

"Kamu membunuh Mammon? Kamu akan mati! Pekerjaanku di sini sudah selesai. Lalu aku pergi!"

Darkgoldar dan yang lainnya pergi.

Yang tersisa hanyalah pasukan pria Mammon.

Mereka semua memiliki dendam terhadap aku.

"Apakah kamu kutu? Atau apakah ini jebakan? Apakah kamu begitu bodoh hingga mengira kamu satu-satunya yang melawan sebanyak ini!"

Tempatkan diri kamu pada posisi mereka.

Di situlah dialog harus dimulai.

"Mammon, pemimpinmu, adalah 'pria seperti itu'! Dia adalah tipe pria yang bertarung sendirian tanpa mengandalkan jumlah, baik di negara atau di benteng, pahlawan di pihak iblis! Dia adalah seorang orang yang memberi harapan kepada teman-temannya dan putus asa kepada musuh-musuhnya."

"Namaku Zorba! Pasukan ini telah meninggalkan kendali Raja Iblis, itu sebabnya tidak ada Empat Raja Surgawi, jadi aku pemimpin untuk saat ini! Begitu, kamu tahu Mammon-sama dengan baik meskipun kamu 're musuhnya! Teruskan! Aku akan mendengarkanmu!"

Mammon adalah seorang pria seperti jenderal dari Tiga Kerajaan di duniaku sebelumnya.

aku tidak tahu apakah dia Lu Bu atau Guan Yu, tapi dia adalah pria berotot, tapi entah bagaimana pria yang aku kagumi.

Meskipun dia memiliki sisi yang kejam, dia bukanlah seorang pengecut dalam hal berkelahi.

"Itu adalah 'pertarungan'! Itu adalah pertarungan antara pria hebat bernama Mammon dan aku! Pertarungan untuk keinginan satu sama lain, pertarungan untuk sesuatu yang penting yang tidak bisa kita kompromikan! Tidak peduli siapa yang menang atau kalah, itu adalah pertarungan! Dan satu-satunya hal yang penting adalah timbangan itu menguntungkan aku dan aku menang, dan Mammon mati, itu saja!"

Setidaknya dalam hidupku, dia adalah musuh terkuat kedua setelah Naga Hitam.

"Aku mengerti maksudmu! Dan aku tahu siapa kamu! Tapi kita tidak punya tempat untuk kembali! Kita tidak bisa mundur! Bahkan jika kamu punya alasan yang bagus!"

"Aku tidak memintamu untuk mundur! Ayo bertarung seperti yang aku dan Mammon lakukan saat itu! Waktu itu Mammon melawanku setelah dia menyerang kota dan mengalahkan party Hero (Yuusha). Jadi kali ini aku akan melawan kalian semua ! Aku yakin itu akan menyenangkan!"

Dengar, aku bukan kepala otot!

aku hanya berbicara tentang hal-hal semacam ini yang aku ingat dari kehidupan aku sebelumnya di manga dan novel!

Tetap saja, orang-orang Mammon akan bergabung dengannya!

Itulah yang aku pikir.

"Hei, pria yang sangat menarik! Kamu seperti Mammon-sama! Baiklah, aku ikut! Kalian semua ikut, kan!? Bertarung! Ayo bertarung! Orang ini, atau Ceres, kita tidak akan pergi ke kerajaan kecuali kami mengalahkanmu! Aku berjanji itu!"

kamu membaca aku, ya!

"Terima kasih untuk itu! Sekarang datanglah padaku dari manapun kau mau!"

Jadi, pertarungan antara pasukan Mammon dan aku akan segera dimulai!

Silakan tandai seri ini dan beri peringkat ☆☆☆☆☆ di sini!

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar