hit counter code The Hero Took Everything from Me Chapter 144 Absolute Doom Bahasa Indonesia – Sakuranovel

The Hero Took Everything from Me Chapter 144 Absolute Doom Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
 POV protagonis


"Jadi apa yang akan kamu lakukan? Apakah kamu datang dengan seluruh kelompok? Atau kamu datang satu per satu? Kamu dapat melakukan apapun yang kamu mau!"

"Baik! Seperti yang diharapkan dari pahlawan yang mengalahkan Mammon-sama! Nama aku Bran! Sebagai pengganti Mammon-sama dan Gorba-sama, aku di sini untuk memimpin pasukan ini dan menantang kamu untuk duel satu lawan satu! "

Oh tidak.

Apakah orang ini yang terkuat?

Aku semakin kuat dari hari ke hari… mungkin aku menjadi lebih seperti naga daripada kelihatannya.

Bahkan jika aku melawan Mammon lagi, aku dapat dengan mudah mengalahkannya jika aku serius.

Apa yang harus aku lakukan?

"Untuk menghormatimu, aku akan melawanmu dalam bentuk ini! Naga…!"

"Kamu bajingan, kamu seorang Dragonewt!? Pantas saja Mammon-sama kalah! Dia bukan tandinganmu! Tetap saja, ayo! Aku akan menggunakan kekuatan penuhku."

Kekuatan penuhmu tidak berguna.

Juga, aku bukan Dragonnewt!

Aku adalah Raja Naga. Atau mungkin Bauer-sama sang Naga Dunia Bawah atau yang lainnya adalah Raja Naga yang sebenarnya.

Pokoknya, aku telah memutuskan untuk menjadi 'naga setengah matang'.

Seekor naga seukuran manusia dengan tangan dan kaki manusia.

Dengan sayap dan taring di mulutnya.

"Ayo!"

Pow!

aku sengaja mengambil pukulannya dari lawan.

"Hahaha! Kamu memang kuat, tapi kamu kurang pengalaman… Ah"

Aku dengan santai menjatuhkan pedang padanya, dan…

Ledakan!

Ada suara besar dan kawah terbentuk di tanah tempat aku menabraknya.

Aku menempelkan telingaku ke dadanya dan mendengarkan detak jantungnya.

"Aku senang, dia tidak mati …"

Jika aku membunuhnya, itu akan menjadi perang habis-habisan dan aku harus membunuh mereka semua.

aku tidak ingin melakukan itu.

"""""Bran-sama dipukuli dengan satu pukulan!""""

"Lalu, apa yang akan kamu lakukan? Apakah kamu ingin berhenti sekarang?"

"Tidak, kami anak buah Mammon-sama! Kami tidak akan menunjukkan punggung kami bahkan jika kamu adalah musuh yang kuat! Tapi kamu benar-benar orang yang kuat, Ceres-dono. Dengan hormat, selanjutnya adalah aku! Bahkan jika kamu adalah yang kuat!"

"Baiklah, ayo! Mari kita bicara dengan kepalan tangan kita!"

Serius… Aku tidak suka hal semacam ini.

Maksud aku, di kehidupan aku sebelumnya, aku adalah seorang pengusaha.

"Ayo pergi! Ceres!"

"Tidak perlu bicara."

aku memukulnya dengan sedikit kekuatan, tetapi dia terbang ke arah lain.

aku tidak suka berkelahi.

Hanya kehidupan keluarga yang bahagia!

Itu saja yang aku inginkan.

"Seperti yang diharapkan dari musuh Mammon-sama…"

Mereka mungkin setan, tapi mereka humanoid.

Sedikit menyakitkan untuk memukul mereka.

Tapi aku tidak bisa menghentikan mereka jika aku tidak melakukan itu.

"Kamu sangat terampil! Seperti yang diharapkan dari seorang pahlawan! Semuanya, ayo pergi, kelilingi dia."

"""""Ya"""""

Sayang sekali tidak 'bekerja' sama sekali, tidak sakit atau gatal.

Pow! kapow!

Pukul saja mereka dan mereka mulai melukai diri mereka sendiri.

Lawannya adalah suku iblis dan pasukan Mammon.

Mungkin mereka tidak akan mati?

Yah, aku memukul mereka sambil menahan mereka agar mereka tidak mati.

Tetap saja, sulit untuk mengetahui berapa banyak yang harus ditahan.

Tapi kemudian, aku ingat bahwa di kehidupan aku sebelumnya ketika aku masih kecil, aku menangkap capung agar mereka tidak mati.

Hmm… Kenapa aku tidak melakukannya saja?

"Kamu kuat! Aku yakin Mammon-sama senang melawan musuh yang begitu hebat! Aku menghormatimu—Guha!"

Tetap ringan bahkan untuk orang jahat.

Kalau tidak, mereka akan mati dengan mudah.

Tetap saja, sulit… menjadi begitu mudah pada mereka…

"Ini naga manusia baru dengan kekuatan naga!? Tidak mungkin kita bisa menang…"

Ya, inilah kekuatanku. Jadi, kembali saja. Aku hanya ingin hidup bahagia selamanya bersama istriku.

Serius… Kenapa aku terseret ke dalam pertempuran ini?

Naga Kuning itu beruntung.

Apakah cerita itu benar?

aku tidak berpikir aku beruntung sama sekali.

"Ayo pergi, semuanya! Ayo lompati dia sekaligus!"

"""""Ya"""""







Hah?

Dimana semua orang…?

Ketika aku sadar, tidak ada orang di sekitar.

Atau lebih tepatnya, mereka semua terentang.

"Ugh, aku dipukuli …"

"aku tidak pernah berpikir aku bisa melakukan lebih baik dari Mammon-sama."

"Yah, aku harus mengalahkan Mammon-sama sebelum dia."

Lagi pula, sepertinya tidak ada yang mati.

Dan ini adalah kesimpulan yang bagus.

"aku harap pertarungan ini berakhir."

"Ugh… Bahkan dengan kami semua melawanmu…"

Ya, akhirnya berakhir.

"Kalau begitu, jangan sakit hati, oke?"

"Belum! Ceres, sudah lama! Ayo tanding ulang!"

Apakah aku mendengar sesuatu?

Tidak, tentu saja tidak.

Seorang pria besar, lebih dari dua meter, bertubuh seperti baja muncul di depan aku.

Tapi aku yakin itu.

Mayat Mammon ada di tasku.

Lalu siapa orang ini…

"""""""""Mammon-sama…! Kamu masih hidup dan sehat…!""""""""""

"Hahahahaha! Aku bukan lagi Mammon! Namaku Arks, Dewa Perang! Ceres, bagian diriku yang kau hancurkan adalah bagian diriku yang adalah iblis! Kau mengalahkanku, dan sekarang aku terlahir kembali sebagai dewa murni perang!"

Dewa perang?

Lalu siapa yang lebih kuat, Dewa Perang atau Raja Naga!?

Oh tidak… Bisakah aku menang…? Melawan… Dewa!

Selain itu, aku pikir dunia ini monoteistik dan hanya ada Dewi Ishtas.

"Arks-sama, bukankah dunia ini monoteistik dan hanya memiliki dewi Ishtas?"

"Itu benar! Aku adalah Dewa Perang di dunia yang berbeda dari dunia ini, dan entah bagaimana aku hidup sebagai Mammon, raja surgawi keempat dari suku iblis tanpa ingatan apapun! Lagi pula, waktuku di dunia ini tidak begitu lama.. dan aku telah memutuskan untuk menghabiskan waktu terakhirku di dunia ini bersamamu! Bersukacitalah Ceres! Kamu akan menjadi satu-satunya pria di dunia ini yang telah melawan 'Dewa', datanglah padaku kemanapun kamu mau!"

Dengan serius?

Bagaimana ini bisa terjadi?

Mammon sangat kuat sekarang.

Tidak ada celah.

"Bagaimana jika aku tidak ingin bertarung?"

"Tidak… aku menolak untuk tetap berada di pihak yang kalah."

Huff… Kenapa aku tidak bisa hidup damai?

Kupikir Naga Kuning itu beruntung…

Silakan tandai seri ini dan beri peringkat ☆☆☆☆☆ di sini!

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List