hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 25 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 25 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 25: Pesta yang Hiruk pikuk
“Direktur-nim! Aku disini!"
“Apakah itu kamu lagi?”
Sushia.
Seorang anggota Departemen 3, pegawai negeri kelas 8, dan putri sang duke.
Dia adalah pencuri makanan ringan kantor.
Jumlah makanan ringan yang dia curi sampai sekarang mungkin bisa menumpuk hingga membentuk menara.
“Hari ini kita punya kue yang ditaburi kayu manis, kan? Aku pesan satu saja.”
“Oh, buah yang ditaburi madu! Ini sedang musimnya dan sangat lezat. Bolehkah aku minta satu saja?”
“Seorang pelacur! Bagaimana kamu tahu ini favoritku? Kelihatannya bagus sekali. Bolehkah aku minta satu saja?”
Dia adalah apa yang disebut 'Monster Satu Gigitan'. Mereka adalah pelaku yang mengaku hanya memakan satu gigitan dari apa pun yang dimakan, namun kemudian melahap semuanya dan menghilang.
Sejujurnya, 'Monster Sekali Gigitan' cukup menawan. Jajanan di kantor cukup banyak, dan tidak ada banyak perbedaan bahkan dengan satu mulut lagi yang harus diberi makan.
Itu sampai Sushia menjalani evolusi gelapnya.
“Hmm… Adonannya sepertinya kurang matang hari ini. Tidak terlalu bagus.”
“Buah ini agak asam ya?”
“Ugh, aku seharusnya tidak memakannya.”
Pada akhirnya, Sushia menjadi 'Kritikus Satu Gigitan'.
Kritikus Satu Gigitan.
Evolusi kelam dari Monster Satu Gigitan.
Dia tidak hanya datang untuk mengambil satu gigitan saja, tapi dia juga dengan berani mengkritik makanan orang lain setelah memakannya dan kemudian menghilang dengan acuh tak acuh.
“Lia, mulai sekarang, mari kita larang Sushia masuk.”
"Dipahami."
.
.
.
Hari berikutnya:
“Direktur-nim! Direktur-nim! aku membuat kesalahan! Tolong izinkan aku masuk! Aku berjanji tidak akan melakukannya lagi!”
Sushia dengan putus asa mengetuk pintu yang terkunci, tapi Ascal dengan dingin mengabaikannya.
Dia seharusnya tidak melewati batas.
****
Beberapa hari kemudian,
Secara kebetulan, Ascal bertemu dengan Sushia di koridor.
“Di-Direktur-nim… aku mencoba membuat kue sendiri. Apakah kamu mau mencoba?"
Dengan tatapan sedikit malu-malu, Sushia mengulurkan kue, menyerupai seekor pudel untuk meminta persetujuan pemiliknya.
“Ini tidak berasa.”
Ascal berkata dingin setelah menggigitnya.
Tepatnya, rasanya enak.
Namun, mengingat rata-rata kualitas jajanan di kantor sangat tinggi, rasanya relatif hambar jika dibandingkan.
Sushia yang sedikit tersinggung mengangkat alisnya.
“Lalu kenapa kamu tidak mencoba membuatnya sendiri, Direktur-nim?”
“Kau memintaku membuatkan kue?”
"Ya. Aku yakin kue yang dipanggang oleh Direktur-nim akan terasa lebih buruk daripada kueku.”
Ascal tertawa kecil.
“Jika kue yang aku buat terasa lebih enak daripada kue kamu, kamu dilarang memasuki kantor aku tanpa batas waktu.”
Kata-katanya penuh dengan keyakinan. Saat Sushia ragu-ragu, mundur sejenak, sebuah rencana muncul di kepalanya.
'Yah, kita punya toko kue dan bahan-bahan terbaik di rumah, bukan? aku hanya bisa meminta mereka membuatkannya untuk aku.'
Dengan rencananya, Sushia berbicara dengan semangat baru.
"Baiklah. Jika aku menang, aku bisa makan semua makanan ringan di kantor kamu tanpa keluhan?”
“Lakukan sesukamu.”
“Kalau begitu, ayo kita adakan kontesnya seminggu lagi, di rumahku. aku akan mengundang para juri untuk memastikan keadilan.”
Ascal setuju. Tidak peduli apa pun yang dilakukan Sushia, dia yakin dia tidak akan kalah. Lagipula, di kehidupan sebelumnya, dia punya pengalaman bekerja di toko roti.
Kue-kue pemula seperti itu adalah sesuatu yang bisa dengan mudah dia kalahkan kapan saja.
Namun, apa yang Ascal tidak ketahui adalah arah yang akan diambil dari pertarungan kue ini…
Efek bola salju macam apa yang akan terjadi…
.
.
.
.
“Kudengar ada jamuan makan malam di kediaman Adipati Senestia.”
“Duke Senestia itu? Tidak diragukan lagi ini adalah peluang yang signifikan. aku harus hadir.”
****
Sushia adalah wanita dengan ambisi besar.
Dia percaya bahwa semakin banyak penonton yang menonton pertarungan kue mereka, semakin baik. Dan cara apa yang lebih baik untuk menarik penonton selain mengadakan pesta yang meriah?
Pada awalnya, itulah idenya.
Sampai orang-orang berpangkat tinggi dari seluruh kekaisaran mulai menyatakan niat mereka untuk hadir…
“Count Teheran telah menyatakan niatnya untuk datang!”
“Viscount Yorick bilang dia akan berada di sana!”
“Duke Haval telah mengirimkan kabar bahwa dia akan hadir!”
Memegang daftar tamu, tangan Sushia gemetar.
Count Teheran adalah seorang ksatria terkemuka, memimpin Ordo Ksatria Lavender yang terkenal, salah satu elit kekaisaran.
Viscount Yorick memiliki beberapa tanah paling subur di kekaisaran.
Duke Haval, teman dekat Duke Senestia, telah lama memiliki reputasi terkemuka di kekaisaran.
“Ini… ini pastinya, kan? aku bisa mengaturnya jika hanya dengan nama-nama ini.”
Namun rumor menyebar dengan cepat, dan tentu saja sampai ke telinga Putra Mahkota.
Kain, melihat daftar peserta pesta, tertawa.
“Apa yang tuan mulia kita lakukan saat ini? aku mungkin perlu mengirim seseorang untuk mengawasi mereka.”
Menjadi Putra Mahkota kekaisaran membuat seseorang sibuk.
Sekalipun tokoh-tokoh berpengaruh menghadiri pesta tersebut, tidak mudah untuk mengosongkan jadwal sepanjang hari untuk menghadirinya.
“Kudengar Ascal Debrue akan hadir di pesta itu.”
Tapi kalau ada alasan yang kuat, lain ceritanya. Sebelum orang kepercayaannya selesai berbicara, Kain menyatakan,
“Beri tahu Duke Senestia, aku akan hadir!”
Putra Mahkota Kain sekarang menjadi bagian dari pesta.
****
Putri Kedua, Serena, duduk di kursi mewah, membaca laporan yang dikirim oleh mata-mata.
"Hmm. Apa yang mungkin memotivasi kakak laki-laki aku? Untuk orang sibuk seperti itu hanya menghadiri pesta? Ada yang berbau amis.”
Nama-nama yang tercatat sebagai peserta memang menarik.
Masing-masing mempunyai kekuatan untuk mempengaruhi kekaisaran.
Banyak yang akan mengatakan…
Kaisar selanjutnya adalah Kain, tentu saja.
Namun, Serena belum menyerah. Bahkan individu yang paling menonjol sekalipun memiliki kecenderungan untuk menunjukkan kekurangan.
Dan Serena selalu siap untuk menerima kesalahan apa pun, selalu mendengarkan dengan seksama jika ada kesalahan.
Tidak terpikirkan jika seseorang seperti Serena melewatkan acara seperti itu.
Bagaimanapun, tindakan selalu membuahkan hasil.
“aku akan menghadiri pestanya. Juga, informasikan kepada staf ruang ganti. Siapkan gaun termahal.”
Dan mungkin, di pesta besar seperti itu, dia akan datang.
Dia tidak dapat menyangkal bahwa secercah harapan kecil mempengaruhi keputusannya.
Maka, Putri Kedua Serena bergabung dalam pesta tersebut.
****
Sejak awal liburan pagi, Ascal sibuk.
Bahan apa yang paling penting untuk membuat kue?
Jelas sekali, itu adalah bahan mentahnya. Bagi siapa pun yang berpikir itu mungkin 'ketulusan', dia akan merekomendasikan untuk memulai kembali dengan kelas kue dasar.
"Baiklah. Tepung sebanyak ini sudah cukup.”
Setelah memilih tepung dari beberapa toko di kawasan perbelanjaan, selanjutnya Ascal berpindah membeli mentega dan telur.
Namun, alun-alun itu tampak sangat ramai.
Biasanya, sekitar waktu ini, alun-alun akan ramai dengan wanita-wanita tua yang mengobrol, tapi hari ini terasa dua kali lebih berisik.
"Apa kah kamu mendengar? Putra Mahkota akan menghadiri pesta yang akan datang!”
“Dan bahkan Putri Kedua pun ikut pergi. Bukankah ini salah satu peristiwa terbesar yang pernah disaksikan kekaisaran baru-baru ini?”
"Tentu saja. Setiap bangsawan terkemuka tampaknya hadir. Sepertinya ini hanya pesta belaka, tapi kenyataannya…”
'Hmm.'
Ascal mengangguk pada dirinya sendiri, setelah mendengar percakapan itu.
Jadi, Putra Mahkota dan Putri Kedua hadir.
Itu tidak ada hubungannya dengan dia.
Dia harus fokus pada kontes kue.
Saat Ascal hendak melanjutkan, sebuah gosip yang sulit diabaikan sampai ke telinganya.
“Kali ini, bahkan Putri Ketiga Yulia dikatakan hadir.”
Dia jarang terlihat di pertemuan publik.
Putri Ketiga Yulia yang legendaris bergabung dalam pesta tersebut.
Bangsawan kekaisaran sedang heboh.
Rahasia apa yang mungkin disembunyikan di pesta ini?
Rahasia macam apa yang bisa memunculkan semua tokoh penting ini?
‘Yah, Yulia juga seorang putri. Dia pasti sibuk.'
Itu hanya daftar nama-nama besar.
Jika seseorang yang biasa seperti dirinya hadir, mereka akan dihancurkan seperti udang di antara ikan paus.
'Yah, itu bukan urusanku.'
Sambil bersiul, Ascal mengambil mentega. Pemandangan keranjangnya yang berisi bahan-bahan membawa kepuasan.
Sekarang waktunya pulang dan berlatih.
****
Pertama, panaskan oven batu terlebih dahulu.
Sementara itu, campur gula dengan mentega secara hati-hati, dan setelah tercampur rata, tambahkan telur dan campur semuanya.
Masukkan tepung sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga menjadi adonan kue.
Setelah mencapai kekentalan yang diinginkan, gunakan alat untuk memotong adonan menjadi bentuk bulat kecil.
Letakkan adonan yang sudah dipotong di atas loyang yang sudah diolesi minyak.
Masukkan adonan ke dalam oven yang sudah dipanaskan sebelumnya.
"Wah."
Bahkan setelah beberapa waktu, keterampilannya tidak melemah.
Setelah beberapa saat, kuenya mulai berubah warna menjadi cokelat keemasan.
Ascal mengeluarkan kue yang sudah cukup mengeras dan menaruhnya di luar agar dingin.
Kegentingan.
“Menggunakan bahan-bahan berkualitas memang membuat perbedaan. Kalau terus begini, aku pasti akan menang.”
Ascal terkekeh sambil menikmati kue yang dipanggang dengan sempurna.
“aku tidak sabar untuk melihat wajah Sushia jatuh.”
Namun, yang Ascal tidak ketahui adalah bahwa Sushia sudah begitu terpukul hingga ia bersiap untuk pesta termegah yang pernah ada.
Faktanya, dia sangat sibuk sehingga dia bahkan tidak punya waktu untuk memberi tahu Ascal tentang hal itu…
»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""
(TN: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 3 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar