hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 37 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 37 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 37: Mencari Mempelai Wanita
Itu adalah reuni antara ayah dan anak setelah sekian lama.
Kedua pria itu, yang seharusnya punya banyak cerita untuk dibagikan, duduk diam di ruang tamu, hanya bertukar pandang.
Itu bukan karena mereka memahami satu sama lain hanya dengan menatap mata – seperti yang sering dikatakan tentang laki-laki.
Mereka tidak punya hal khusus untuk dikatakan.
“aku dengar, kamu pernah masuk penjara. Apakah kamu tidak apa-apa?"
"Ya. Anehnya, kehidupan di penjara bisa ditanggung.”
"Itu benar. Seseorang harus masuk penjara sekali seumur hidupnya dan mengalami hal itu.”
"BENAR."
Menyesap.
Ascal menyesap tehnya.
Satu menit berlalu seperti itu.
“Rumah itu sepertinya sudah banyak berubah.”
"Hmm. Aku tidak punya banyak pendapat tentang itu, tapi kakakmu bersikeras, jadi kami mengeluarkan sejumlah uang.”
“Lucia memang memiliki sisi itu dalam dirinya.”
Menyesap.
Kali ini, Arthur menyesap tehnya.
Lima menit berlalu.
Baru kemudian Arthur melirik ke arah kanan Ascal.
Di sana duduk Lia.
Saat mata mereka bertemu, Lia menundukkan kepalanya sedikit memberi salam.
“Dan wanita muda di sana?”
“aku Lia Cinus. aku dengan rendah hati melayani sebagai ajudan Ascal-nim.”
“Arthur Debrue.”
Percakapan terhenti sekali lagi.
Arthur Debrue mungkin seorang bangsawan, tetapi pada dasarnya, dia lebih dekat dengan seorang prajurit – lebih memilih untuk bertindak daripada berbicara.
Lagi pula, di pedesaan tempat mereka berasal, orang-orang terbiasa menggunakan tubuh mereka untuk bekerja daripada kata-kata, oleh karena itu Arthur tidak pernah punya alasan atau kesempatan untuk mempelajari seni percakapan.
Namun, dia masih memiliki keinginan untuk melanjutkan dialog dengan putranya yang telah lama dirindukan.
Kata 'Festival Malam Suci' akhirnya muncul di benak Arthur.
“Omong-omong, ini hampir merupakan festival Malam Suci.”
"Ya." jawab Lia.
“Masyarakat biasanya menghabiskan malam suci bersama keluarga. Apakah kamu tidak punya satu?”

"Maaf?"

Pertanyaan blak-blakan dari Arthur mampu membuat bingung Lia, yang jarang sekali merasa gelisah.
Ascal dengan cepat melangkah untuk mengulangi kata-kata Arthur.
“Maksudnya, perayaan Malam Suci itu biasa dilakukan bersama keluarga. Dia penasaran apakah ada alasan khusus Lia datang ke rumah Debrue untuk acara tersebut.”
"Hmm."
Mereka baru saja menghindari bencana yang bisa menghapus garis keturunan mereka. Ascal menyeka keringat dingin di keningnya.
“Ayahku sedang tidak sehat dan memutuskan untuk fokus pada penyembuhannya. Karena aku kebetulan punya waktu luang selama festival Malam Suci, aku berpikir untuk berdoa bersama seorang kenalan tersayang, Ascal-nim.”
"Jadi begitu."
“Tapi kalau dipikir-pikir, aku tidak meminta izin dari Baron Debrue sebelumnya.”
“Itu juga benar.”
Arthur mengangguk. Tapi bicarakanlah seolah-olah itu urusan orang lain.

Ascal memandang Arthur seolah tidak percaya dengan apa yang baru saja dia dengar.

“Ayahku tidak mempermasalahkan hal-hal seperti itu, silakan buat dirimu seperti di rumah sendiri, Lia.”

"Itu benar."

“…Dimengerti. Terima kasih, Baron.”
Percakapan tersendat sekali lagi. Setelah hening beberapa saat, pandangan Arthur beralih saat dia menyadari pedang pertahanan diri terikat di pinggang Ascal, ekspresinya berubah.
“Sudah cukup lama sejak kita berdebat. Bagaimana kalau kita bertanding demi masa lalu?”
“Berhemat akan membuat kita berkeringat, lalu kita harus mandi, apalagi mengganti pakaian basah. Aku lebih suka tidak melakukannya.”
"Kenapa ganti? Biarkan saja dijemur."
Percakapan dengan generasi yang lebih tua terkadang menyadarkan seseorang akan adanya kesenjangan generasi, namun dengan Ascal, berbeda. Yang dia rasakan bukanlah kesenjangan generasi, melainkan kesenjangan dalam standar kebersihan.
“Aku akan merasa tidak nyaman. Mungkin berdebat dengan para ksatria nanti.”
"Baik-baik saja maka."
Arthur tampak yakin.
Waktu berlalu seperti itu.
Lia memainkan jari-jarinya dengan gelisah, keheningan semakin canggung.
'Tolong, seseorang memecahkan keheningan yang tidak nyaman ini…'
Saat itulah langkah kaki terdengar dari kejauhan.
Itu adalah langkah yang cepat dan mendekat.
Meski sudah lama sejak terakhir kali dia mendengarnya, Ascal langsung mengenali siapa pemiliknya.
"Saudaraku!!!!!! Ayo menikah!!!!! Menikah!!!!!!!!!"
Itu adalah Lucia Debrue.
Adik perempuan Ascal.
****
"Apakah kamu baik-baik saja? Kadang-kadang kamu harus mengirim surat. Jika kamu tidak memulai kontak, orang mungkin mengira kamu adalah saudara yang berhati dingin. Aku senang mendengar bahwa masalah penjara diselesaikan dengan lancar. Karena itu itu penjara Zulat, aku tidak bisa mengunjunginya dan hanya bisa berdoa dari jauh. Aku sangat menghargai pengertianmu tentang betapa cemasnya perasaanku. Sebenarnya, aku cukup terkejut mendengar kamu memutuskan datang ke sini untuk festival Malam Suci sejak saat itu. Aku tidak menyangka kamu akan mengunjungi rumah keluarga."
Ascal memperhatikan Lucia ketika dia memasuki ruang tamu.
Duduk di kursi kosong secara alami seolah-olah dia adalah nyonya rumah, Lucia mulai melontarkan kata-kata.
Sejujurnya, pada dasarnya Lucia adalah nyonya rumah. Dengan ketidakhadiran ibu mereka, Lucia-lah yang mengurus urusan dalam rumah tangga Debrue.
Kemungkinan besar, Lucia-lah yang dengan giat mengejar investasi batu ajaib dan juga kasus katak Permata.

“Ngomong-ngomong, ada pepatah, 'Serang selagi setrika masih panas', jadi bagaimana kalau menikah sekarang karena kamu sudah di sini? Usiamu tidak bertambah muda, kan, saudaraku?"

Ascal mendengarkan adiknya, yang berperan sebagai nyonya rumah.

Dia memang berterima kasih pada Lucia.
Seandainya hanya Arthur, harta milik Baron Debrue mungkin sudah lama ditipu. Berkat Lucia, rumah tangganya masih berfungsi.
Namun Ascal memilih untuk menghindari pertemuan dengan Lucia bila memungkinkan.
Lucia, secara halus, terlalu banyak bicara.
“Berikut adalah daftar remaja putri yang memenuhi syarat yang telah aku kumpulkan untuk kamu. Untungnya, reputasi kamu saat ini sangat dihargai sehingga kami dapat memilih remaja putri dari keluarga paling makmur. Dengan kata lain, kamu berada dalam posisi untuk menikah ke atas. "
"Aku tidak memikirkan tentang pernikahan, hanya kamu…"
"Omong kosong. Dalam masyarakat kita, pernikahan bukanlah sebuah pilihan; itu sebuah keharusan. Bukankah aku telah menyebutkan hal ini dalam surat-suratku? Selain itu, dengan nilaimu yang selalu tinggi, jika tidak sekarang, lalu kapan kamu berencana untuk menikah?" ?"
Dia menyatakan hal yang sudah jelas.
Berbeda dengan masyarakat masa kini, di zaman abad pertengahan semu yang mendekati era pra-modern, pernikahan di dalam Kekaisaran merupakan urusan keluarga yang ketat.
Ini bukan tentang penyatuan dua individu dan lebih banyak tentang penggabungan dua rumah tangga.
Setelah diperiksa lebih dekat, hal itu juga cukup logis.
Satu keluarga mungkin memiliki gelar ksatria yang tangguh tetapi tidak memiliki uang, sehingga sulit untuk menyediakan baju besi untuk ksatria mereka.
Keluarga lain mungkin kaya tetapi kekurangan tentara untuk mempertahankan tanah milik mereka, karena tetangganya menginginkan tanah mereka.
Dan jika kedua keluarga mempunyai anak yang cukup umur untuk menikah.
Itu adalah pasangan yang dibuat di surga.
Kedua keluarga bangsawan tentu saja akan menetapkan tanggal pernikahan.
Tapi bagaimana jika sang anak, setelah berkelana, membawa pulang putri seorang petani yang mengaku itu cinta sejati dan ingin menikahinya?
Hanya seorang bangsawan yang kehilangan akal sehatnya yang akan menutup mata terhadap masalah seperti itu.
Ascal, memahami kenyataan ini, tidak bisa hanya bertahan dengan pendirian 'Aku tidak akan menikah'. Sebaliknya, dia dengan putus asa menundanya.
“Tahun depan. aku akan melakukannya tahun depan.”
"Apakah kamu sadar bahwa kamu sudah mengatakan 'tahun depan' selama dua tahun sekarang? Tidak ada tempat lagi untuk mundur, Saudaraku."
Lucia menarik perkamen yang terlipat rapi dari dadanya.
Dia membuka lipatannya dan mulai membaca.
"Nyonya Isabelle dari keluarga Baron. Latar Belakang 5. Kecerdasan 6. Penampilan 6. Kepribadian 4. Hal Penting: Rumor tentang kekasih memang ada. Berasal dari wilayah tetangga adalah suatu keuntungan, tapi sekarang itu tidak menjadi masalah lagi.."

Kemudian Luscia menarik garis melalui tempat di mana Lady Isabelle dari keluarga Baron ditulis dengan pena bulu ayamnya. Itu adalah sikap tanpa ampun dari seorang mak comblang berkepala dingin.

"Nyonya Helen dari keluarga Count. Latar Belakang 7. Kecerdasan 4. Penampilan 8. Kepribadian 5. Hal Penting: Menderita penyakit dengan risiko kematian dini. Ada kemungkinan besar bahwa kamu harus bertemu dengannya lebih cepat daripada nanti"
Tanpa sepatah kata pun, Lucia juga menarik garis batas melalui Lady Helen dari keluarga Count. Ascal penasaran.
"Kenapa dia?"
"Dia meninggal tahun lalu."
"Oh…"
Dia kemudian menyesal bertanya.
"Tetapi jangan khawatir. Seperti yang aku katakan sebelumnya, berkat popularitasmu saat ini, Saudaraku, pilihan kita telah sangat luas. Wanita berikutnya ini datang dengan rekomendasi pribadiku."
Lucia menarik napas dalam-dalam.
"Nyonya Senestia dari keluarga Ducal. Latar Belakang 9. Kecerdasan 4. Penampilan 9. Kepribadian 6. Hal Penting: Bekerja sebagai pejabat kekaisaran. Itu seperti kamu, bukan?"
Nama keluarga yang familiar entah bagaimana bergema.
Ascal terlibat dalam penalaran deduktif sejenak dalam pikirannya.
Sejauh yang dia tahu, hanya ada satu keluarga Senestia Ducal di kekaisaran.
Dan di antara wanita muda keluarga Senestia, hanya ada satu orang yang bekerja sebagai pejabat kekaisaran.
"Sushia…"
"Oh? Apakah dia seorang kenalan? Itu akan membuat prosesnya lebih lancar, bukan?"
"Dia tidak akan melakukannya."
"Mengapa tidak?"
"Hanya… dia tidak akan melakukannya."
'Ah, tidak mungkin.'
Lucia, yang terlihat kesal dengan penolakan yang tidak bertanggung jawab itu, bangkit dari tempat duduknya dan mengambil langkah menuju Ascal.
Saat Lucia hendak membalas, dia akhirnya memperhatikan Lia, yang belum menemukan kesempatan untuk menyela.
Lucia memiliki kebiasaan untuk tidak terlalu memperhatikan sekelilingnya ketika dia sedang asyik dengan sesuatu.
Saat melihat Lia, Lucia membungkuk memberi salam.
"aku minta maaf karena tidak memperkenalkan diri lebih awal. aku Lucia Debrue dari keluarga Baron Debrue. Dan kamu?"
“Ini salahku juga karena keterlambatan perkenalannya. Aku Lia Cinus dari keluarga Viscount Cinus.”
Kedua wanita itu bertukar sapa dengan sangat formal sehingga tampak seperti kontes siapa yang bisa melakukannya dengan lebih sempurna.
Setelah menyelesaikan basa-basinya, Lucia berbisik kepada Ascal.
-Jika kamu membawa seorang wanita, kamu seharusnya memberitahuku lebih awal, Kakak.
-Aku tidak membawanya.
-Yah, bagaimanapun… dia sungguh luar biasa. Penampilan 10.
Lucia berkata sambil tersenyum.
“Apakah kamu tahu di mana aliansi Kekaisaran saat ini?”
“Secara resmi, Kerajaan Ludibrium, Kerajaan Kelli, dan Menara Putih.”
“Apa nama jalur perdagangan di utara Kekaisaran?”
"Rute Matahari Utara."
“Perkebunan manakah yang baru-baru ini menghasilkan anggur dengan rating tertinggi di Kekaisaran?”
“Anggur Baitz dari perkebunan Viscount Leteil, meskipun tanah asal anggur itu sebenarnya adalah wilayah kekaisaran, bagian dari Kekaisaran.”
"Intelijen 10."
Pena bulu Lucia menari-nari di atas perkamen.
-Lia Cinus. Latar Belakang 7. Kecerdasan 10. Penampilan 10. Kepribadian ?
“Bagaimana reaksi kamu jika, pada malam pernikahan kamu, suami kamu menghilang dan setelah digeledah, kamu menemukannya sedang berselingkuh dengan seorang pelacur.”
"Lucia. Berhenti."
Lucia tampaknya menyadari bahwa pertanyaannya melewati batas dan terdiam.
Ascal sekali lagi menyelamatkan keluarganya dari kemungkinan bencana…
“Kau siram mereka dengan minyak, jatuhkan tempat lilin yang kau pegang untuk membakar keduanya, lalu rawat suamimu yang tidak bisa bergerak lagi seumur hidupnya.”
"…"
Dalam hati, Ascal menilai Kepribadiannya sebagai angka 1.
Lucia bermain-main dengan pena bulunya.
Astaga.
-Lia Cinus. Latar Belakang 7. Kecerdasan 10. Penampilan 10. Kepribadian 10. Hal Penting: Pandai bicara.
»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TL: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 5 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar