hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 39 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 39 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Bab 39: Pria Saling Memahami
Suasana hati Putra Mahkota sedang baik hari ini.
Sebenarnya, sudah seperti ini sejak lama.
Sejak dia menyingkirkan kekaisaran dari para bangsawan istana dengan mengirim mereka semua ke Penjara Zulat, kekaisaran telah berjalan dengan cukup lancar.
Sejujurnya, ada suatu masa ketika dia mempertimbangkan untuk membuang semuanya demi menjalani kehidupan tanpa beban, menunggang kuda. Namun, ternyata, hari-hari baik diikuti hari-hari sulit.
Dia harus mengakui, ada satu orang, khususnya, yang memainkan peran penting dalam hal ini.
Ascal Debrue.
Putra Mahkota berterima kasih atas dedikasinya kepada kekaisaran dan merasakan kewajiban terhadapnya.
'aku harus menemukan pasangan yang cocok untuknya.'
Bakat luar biasa layak mendapatkan pendamping yang cocok. Sebagai Putra Mahkota, dia telah melihat dan menilai banyak orang. Dia bangga pada kemampuannya menilai karakter.
Matanya yang tajam mulai mengamati para wanita muda yang berkumpul di keluarga Debrue.
Wanita-wanita ini datang untuk perjodohan. Masing-masing mengenakan gaun mahal, postur mereka kaku karena susah payah.
Bagi bangsawan muda biasa, ini akan menjadi taman bunga yang menarik, tetapi Putra Mahkota tahu bahwa bunga pun bisa beracun.
'Nyonya Emilia, ya? Rumor mengatakan ayahnya, Viscount, terlibat dalam bisnis pinjaman gelap. Didiskualifikasi.'
Kain dengan sopan menanggapi salam Lady Emilia sambil secara mental mengeluarkannya dari daftar calon mitra Ascal.
Selanjutnya, pandangannya tertuju pada Lady Iris.
'Aduh Buyung. Wanita muda ini terkenal karena skandalnya dengan banyak pria dan sekarang memutuskan untuk meluruskannya? Sangat terlambat. Didiskualifikasi.'
Betapapun indahnya sebuah bunga, ia harus memiliki akar yang dalam. Bunga yang menyebarkan keharuman dan durinya kepada semua orang tidak dihargai dengan baik.
Dan kemudian, dia tampak lebih tertarik padanya, Putra Mahkota, daripada Ascal, yang datang untuk perjodohan hari ini.
“Maaf, aku harus pergi. Aku agak sibuk.”
"Ah… Yang Mulia!"
Kain dengan dingin memecat Lady Iris dan mulai khawatir.
Tak satu pun dari wanita-wanita ini yang menarik perhatiannya.
Sebagian besar remaja putri yang berkumpul di sini tidak cocok.
Mungkinkah ada pasangan yang cocok untuk Ascal Debrue di antara para wanita ini?
Iya ada.
Seorang wanita yang tidak sekali pun melihat ke arahnya tetapi malah menatap ke tempat lain.
Pada titik ini, hal itu menggugah rasa ingin tahu seseorang.
Wanita seperti apa dia, yang memperlakukan Putra Mahkota suatu negara seolah-olah dia hanyalah kerikil di jalan?
Kain melangkah dengan sengaja ke arahnya.
"Kamu sudah menempuh perjalanan jauh, pasti sulit. Bolehkah aku mengetahui namamu, jika kamu tidak keberatan?"
Rambutnya berwarna ungu, mengingatkan pada bunga itu sendiri.
Gaun ungu muda yang serasi menghiasi dirinya.
Dia memiliki aura yang unik sehingga Kain bertanya-tanya mengapa dia tidak memperhatikannya lebih awal.
Matanya yang berkemauan keras diam-diam menatap Putra Mahkota.
"aku Seri Lavione."
"Ah, Nona Lavione. Dan kamu harus tahu bahwa aku…"
"Kain, Putra Mahkota, aku kira. Maukah kamu menyingkir? kamu menghalangi jalan aku."
Berkedut.
Alis Putra Mahkota berkedip-kedip.
Ini adalah pengalaman langka baginya, menghadapi kekasaran seseorang.
Sebenarnya hampir menyegarkan.
Apa yang membuat wanita ini berani bersikap kurang ajar? Apakah dia anak rahasia Kaisar?
Putra Mahkota menoleh, bertekad untuk melihat sekilas wajah Lady Lavione saat dia terus menghindarinya.
"Ser…"
"Tutup mulutmu. Kakak."
-Tekan.
Sepatu hak tinggi Serena menekan kakinya.
Melalui rasa sakit itu, Putra Mahkota mendapat pencerahan.
'Ah.'

Ada sesuatu yang perlu dipercaya.

Itu tidak disembunyikan; itu sangat jelas terlihat.
Dan dia merias wajahnya dengan cukup banyak.
'Saudariku.'
"Nikmati acaranya."
Melihat saudaranya menghilang di kejauhan, Putra Mahkota tidak bisa menahan pertanyaan yang mengganggu.
'Tapi kenapa kamu ada di sini?'
****
Serena duduk sendirian di lorong kosong mansion.
Sederhananya, semuanya membuatnya kesal.
Kakak laki-lakinya muncul tanpa diundang ke perjodohan, para wanita terkikik dan mengobrol tentang apa pun yang menyenangkan mereka, dan dirinya di masa lalu yang berpartisipasi tanpa rencana apa pun.
'Apa yang kamu pikirkan, Serena?'
Kadang-kadang dia mendapati dirinya tidak dapat dipahami secara tidak bertanggung jawab.
Dia mengerti tidak ingin kehilangan sesuatu pada orang lain. Kalau begitu, dia seharusnya menggunakan kekuatannya sebagai seorang putri untuk menunda atau menyabot perjodohan tersebut.
Namun sebaliknya, dia memilih untuk ikut serta dalam perjodohan itu sendiri, bukan sebagai Serena, melainkan dengan identitas palsu Seri Lavione.
Kalaupun, secara kebetulan, Seri dipilih oleh Ascal, lalu bagaimana? Mengungkapkan bahwa dia sebenarnya adalah Putri Kedua Serena?
Itu adalah pemikiran yang menggelikan. Dia akan menjadi bahan tertawaan di kalangan wanita selama sisa hidupnya.
"Hah."
"Sepertinya kamu bermasalah."
Entah kenapa, suara ini menimbulkan rasa lega.
Pemilik suara ini memiliki rambut hitam pendek dan wajah kasar yang menunjukkan tahun-tahun hidup sebagai seorang pejuang.
Dia tampak seperti Ascal Debrue, hanya saja lebih tua dan dengan sedikit aktivitas fisik yang intens.
Serena dengan cepat menebak siapa dia.
Pria itu adalah Arthur Debrue, ayah dari Ascal Debrue dan kepala keluarga Debrue.
"aku minta maaf. aku…"
"aku kira salah satu wanita muda di sini ingin menemui putra aku?"
"Ya itu betul."
Serena dengan mudah menyetujuinya. Menjelaskan identitas palsunya terasa seperti menghilangkan sesuatu di dalam dirinya. Lebih nyaman jika orang lain mengabaikannya.
“Sepertinya kamu tidak terlalu menyukai tempat ini.”
"Ya kau benar."
Arthur berterus terang, tidak berpura-pura dan berbasa-basi.
Tapi keterusterangan ini melegakan Serena yang lelah, mendorongnya untuk secara tidak sengaja mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.
"Apakah kamu menyukai Ascal?"
"…"
Namun pertanyaan ini memerlukan pemikiran lebih lanjut.
Apakah dia benar-benar menyukai Ascal?
Dia tentu saja tertarik padanya.
Tapi ketertarikan itu, sebenarnya, sama seperti ketertarikan terhadap sebuah permata yang bisa dikoleksi – sesuatu yang membuat iri dan dipamerkan secara halus di pesta, sebuah aksesori yang berharga dan mahal.
Jika dia boleh jujur, wajahnya memang cocok dengan tipenya. Jika tidak, dia tidak akan bertahan setelah ditolak.
Tapi 'menyukainya'?
Itu adalah masalah yang berbeda.
'Pangeran Malam Ini.'
Sejak hari itu, satu-satunya orang yang menangkap 'kesukaannya' adalah dia.
Ascal Debrue, dia sedikit terlambat.
"Tidak, aku tidak menyukainya."
"Kalau begitu, sudah beres. Tidak perlu membuang waktu berharga untuk seseorang yang tidak kamu sukai, kan?"
Serena berdiri, membersihkan gaunnya.
“Terima kasih. Ini sangat membantu.”
Pikirannya terasa lebih jernih sekarang.
Tidak ada lagi kebutuhan untuk tinggal. Serena ingin sekali kembali ke rumah, mandi, dan menikmati anggur dan keju yang lezat.
Tapi wajah familiar menarik perhatian Serena saat dia mendongak untuk berterima kasih kepada Arthur karena telah menyelesaikan dilemanya.
'Yulia?'
Apa yang dia lakukan di sini?
Sebelum keterkejutannya memudar, Yulia melirik dengan acuh tak acuh dan menyeringai sebelum mengikuti Arthur seperti menantu perempuan yang berbakti.
'Apakah dia baru saja… menertawakanku?'
Serena berani bersumpah dia mendengarnya.
Rasa frustrasinya mulai membara lagi.
'Selalu Yulia, selalu ambil apa yang aku minati!'

Kalau itu orang lain, itu bisa ditanggung, tapi tidak dengan Yulia. Daripada dicuri, Serena lebih memilih membiarkan orang lain mengambilnya.

'Apakah kamu pikir kamu bisa mengambilnya lagi dariku?'
Sambil menggigit bibir, Serena kembali ke acara perjodohan, dan tekadnya muncul kembali.
****
Jumlah sang putri telah meningkat.
Kain bingung melihat Yulia muncul di aula utama mansion. Apakah ini kediaman Debrue atau istana kerajaan?
Mengamati Yulia menghindari tatapannya menimbulkan emosi yang campur aduk dalam dirinya.
Dan Ascal yang malang, yang tanpa disadari kini berhadapan dengan dua putri, mendapatkan simpati tulus dari Kain.
'Ini tidak benar. Berpartisipasi dalam acara perjodohan tanpa mengungkapkan statusnya. Mereka saudara perempuanku, tapi ini melewati batas.'
Kain memutuskan untuk memberi tahu Ascal terlebih dahulu.
"Oh, itu dia. Ascal."
"Yang mulia…"
Ascal tampak seperti babi yang diseret ke pembantaian, benar-benar kalah.
'Ck. Bagaimana orang pintar bisa berakhir seperti ini?'
Kain hendak berbicara ketika.
Tiba-tiba, Ascal bergidik, memandang ke arah putri yang menyamar seolah dia sudah mengetahui yang sebenarnya.

“Mungkinkah kamu sudah…”

Mata mereka bertemu.
Terkadang, pria memahami satu sama lain tanpa kata-kata.
Kesulitan dan perjuangan yang tak terucapkan dipertukarkan dalam pemahaman langsung.
"Yang mulia."
"Ascal."
Ascal berbicara dengan lemah.
"Tolong selamatkan aku."
"Yah, aku akan melakukan apa yang aku bisa…"
Kata Kain sambil melirik ke arah pintu keluar mansion.
Mungkin melarikan diri adalah pilihan terbaik?
»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TL: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 5 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar