hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 44 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 44 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 44: Dua Menteri
Setelah audiensi mereka dengan Kaisar, Ascal dan Bernstein menjadi duo yang terikat takdir. Jika salah satu mencoba melarikan diri dari ember, yang lain akan mencengkeram kakinya dengan cengkeraman seperti penjepit, membentuk ikatan takdir yang indah namun tak terhindarkan.
“Sejujurnya, aku harus mengaku. aku tidak begitu tahu cara membuat pesawat yang benar,” aku Bernstein dengan berani.
Lalu bagaimana dengan semua kapal udara yang telah kamu bangun sejauh ini?
“Mereka terlihat baik-baik saja di luar, tapi di dalam, mereka hanyalah sampah yang tidak berfungsi.”
"Jadi, kamu benar-benar berencana mengacau dan melarikan diri?"
"Makasih atas pujiannya."
Wajah Ascal berubah serius.
"Jadi apa yang kita lakukan sekarang?"
"Menurutmu mana yang tidak terlalu menyakitkan? Dipenggal, dibakar hidup-hidup, atau digantung?"
"Kita pastinya harus menghindari pembakaran… tunggu, kenapa kita malah membicarakan tentang kematian?"
"Kecuali kita menemukan cetak biru tuanku yang lama untuk sebuah pesawat udara, kita tidak punya pilihan lain."
Bernstein memikirkan tuannya. Orang tua pemarah itu adalah yang terbaik dalam keahliannya. Kalau saja dia tidak tenggelam di laut saat mabuk di malam hari, dia akan menjadi penemu terhebat di kekaisaran.
Seperti yang sering dilakukan para penemu, tuannya meninggalkan banyak cetak biru yang belum selesai, salah satunya adalah untuk sebuah pesawat udara.
"Desainnya sangat bagus, tapi saat itu, kita kekurangan modal dan teknologi. Tapi sekarang, hal itu mungkin saja terjadi. Tentu saja, karena kita kehilangan cetak birunya…"
"Yang ini?"
"…Di mana kamu menemukannya?"
"Lihat saja sekeliling. Kamu harus berusaha lebih terorganisir."
Mendengar perkataan Bernstein, Ascal mengobrak-abrik lab dan segera menemukan sekumpulan cetak biru. Itu seperti ketika seseorang tidak dapat menemukan sesuatu, tetapi ibu mereka segera menemukannya.
Bernstein, setelah menyerah pada pemahaman dan logika, mengambil cetak biru yang berhubungan dengan pesawat dari bundel yang diberikan Ascal kepadanya.
"Itu memang cetak biru tuanku. Mungkin saja dengan ini. Tapi kita kekurangan tenaga dan waktu untuk memulai yang baru. Kecuali jika para kurcaci berkerumun di sini untuk membantu kita…"
"Biarkan aku menghubungi seseorang."
"…?"
Ascal menghubungi Golden Hammer Guild dan Blue Flame Guild. Para kurcaci dari kedua guild bergegas ke lab tanpa penundaan.
Melihat cetak birunya, pemimpin Persekutuan Palu Emas menyeringai.
“Ini mengasyikkan. Teman-teman, mulai bekerja!”
"Tidak kusangka kami mendapat kesempatan untuk membangun pesawat pertama, kamu benar-benar dermawan kami!"
Para kurcaci memenuhi laboratorium dalam waktu singkat.
Bernstein kehilangan kata-kata.
Namun, membangun pesawat tersebut bukanlah tugas yang mudah. Beberapa hari kemudian, Bernstein mendekati Ascal dengan ekspresi khawatir.
"Kita punya masalah. Kita perlu membangun kembali mesinnya, tapi itu membutuhkan batu ajaib dengan kemurnian tinggi. Sekarang, di mana kita bisa menemukan batu seperti itu…"
"Aku akan menghubungi sang alkemis."
"Apa maksudmu?"
Ascal mengirim surat kepada alkemis Tey, dengan sopan menanyakan apakah mereka dapat memberikan bantuan dalam mendapatkan kristal ajaib dengan kemurnian tinggi untuk pesawat tersebut.
Tanggapannya tiba sore itu juga.
<Tentu saja. aku akhirnya diberi kesempatan untuk membayar kembali sebagian kecil hutang aku kepada kamu. aku akan mengirimkan kamu batu ajaib dengan kemurnian tinggi melalui pengiriman ekspres. Tentu saja, aku hanya memilih kualitas tertinggi batu tersedia.>
Segera setelah itu, sebuah kereta tiba, menumpahkan banyak sekali batu ajaib. Bernstein tercengang melihat tumpukan pegunungan itu.
“Apa, apa ini?”
“Batu ajaib. Sekarang kita tidak perlu mengkhawatirkan mesinnya.”
Bernstein terdiam.
Tapi, seperti yang diharapkan, membangun pesawat itu bukanlah hal yang mudah. Beberapa hari kemudian, wajah Bernstein kembali berubah serius.
"Kami membutuhkan listrik darurat. Tanpa katak permata dalam jumlah besar, kami…"
“Keluargaku menjalankan peternakan katak permata.”
"Apakah dunia sedang mempermainkanku?"
Pesawat itu berhasil diselesaikan.
****
Hari yang menentukan telah tiba.
Bernstein menelan ludah saat melihat pesawat itu, yang dibangun sesuai dengan cetak biru. Pembangunannya berjalan lancar, namun kekhawatiran tidak bisa dihindari.
Jika mereka gagal, Naga Tersembunyi milik kekaisaran dan Bernstein sendiri kemungkinan besar akan menghilang dari kekaisaran pada hari itu juga.
“Ah, jadi ini pesawatnya. Kelihatannya lebih kecil dari sebelumnya.”
“Ya, Yang Mulia Putra Mahkota. Kami telah menggabungkan teknologi magnetis dan material baru dengan sifat levitasi magis. Ukurannya lebih kecil, tetapi ini adalah pesawat yang jauh lebih kuat.”
"Aku mengerti. Memang benar, teknologi magnetis."
Pada demonstrasi teknologi baru, peserta dengan peringkat tertinggi biasanya hanya diharapkan untuk mengangguk kagum.
Putra Mahkota, yang sepenuhnya menyadari hal ini, mengangguk. Dalam situasi seperti itu, yang terbaik adalah berpura-pura memahami dan melanjutkan hidup.
“Ascal, kudengar kamu akan mengemudikan pesawat itu? Sungguh menakjubkan melihat naga kekaisaran benar-benar terbang.”
“Ini semua berkat Yang Mulia dan Yang Mulia.”
Ascal tidak hanya berdiam diri saja. Selama pembangunan pesawat tersebut, ia menyelesaikan program pengkondisian menyeluruh untuk pelatihan pilot, dengan makan tiga kali sehari, delapan jam tidur, dan satu jam berjalan kaki.
Kenyataannya, dia hampir tidak melakukan apa pun.
'Lagi pula, pesawat itu beroperasi secara otomatis.'
'Lalu kenapa aku yang menjadi pilotnya?'
'Karena… tentu saja!!! Kami adalah duo yang terikat takdir!!!!'
Ascal terdiam mendengar tanggapan Bernstein yang tidak tahu malu.
Di tengah pemandangan yang menakutkan ini, disaksikan oleh Kaisar, Putra Mahkota, Putri, dan pejabat tinggi dari berbagai negara, Ascal dan Bernstein bersiap untuk menaiki pesawat tersebut.
Yulia berdoa dengan tenang sambil memperhatikan mereka.
'Semoga kamu kembali dengan selamat, Ascal.'
Serena skeptis.
'Suara itu… kedengarannya familiar…'
Putra Mahkota berpikir sendiri.
'Aku juga ingin naik pesawat itu.'
Pesawat itu mulai naik.
****
Pesawat itu sedang terbang.
Itu ada di udara.
Ascal memperhatikan orang-orang melalui jendela, semakin kecil dan semakin kecil, sambil menenangkan hatinya yang gemetar.
Banyak hal yang berubah.
Awalnya, seorang pilot dengan kredensial palsu akan terbang, dan pesawat tersebut, setelah penerbangan singkat, akan menabrak gunung. Pilot, setelah keluar tepat waktu, kemudian ditemukan sedang minum, yang menyebabkan dia dieksekusi.
Tapi sekarang, pilotnya adalah dirinya dan Bernstein.
Dan pesawatnya juga berbeda.
"Kita tidak akan jatuh, kan?"
“Kami sudah melakukan yang terbaik, Ascal. Jika kami mati di sini, itu takdir.”
Bernstein membuat tanda salib di sampingnya.
"Ya Dewa, kami akan segera bergabung denganmu."
Ascal menahan keinginan untuk menekan tombol darurat di kokpit.
Untungnya, usaha mereka tidak sia-sia, karena pesawat tersebut terbang dengan lancar. Tanah hampir tidak terlihat sekarang.
“Wow… Apa aku benar-benar membuat sebuah pesawat?”
Bernstein meneteskan air mata. Ascal mendecakkan lidahnya karena kesal.
'Kebodohan. Dia tidak menyadari bahwa dia akan selamanya terjerat oleh kekaisaran.’
Tunggu.Kenapa ada begitu banyak awan? Ini sepertinya tidak biasa.
"Tenanglah. Di ketinggian ini, awan… Tunggu, apakah awan selalu berwarna seperti ini?"
Keduanya memandang awan di depan dengan gelisah. Awannya berwarna biru, dan dikelilingi oleh kilat yang berputar-putar.
"Cukup. Ayo turunkan pesawatnya!"
Bernstein buru-buru beralih ke operasi manual, tetapi pesawat itu tidak merespon.
"Kontrolnya tidak berfungsi!"
"Apa maksudmu…?"
Meretih!
"Apakah kalian berdua manusia berani mengganggu tidurku?"
Mereka sudah lama lupa.
Awalnya, penguasa langit tidak lain adalah naga. Namun mereka telah lenyap, hanya menjadi legenda.
"Naga Awan…"
Ascal mengucapkan nama itu secara refleks.
"Kau tahu namaku."
Cloud Dragon menyelimuti pesawat itu. Ditahan dalam genggamannya, pesawat itu tidak bisa bergerak di udara seolah-olah karena sihir. Sedikit pengerahan kekuatan naga, dan pesawat itu akan hancur di langit.
“Kami tahu tentang sumpah yang dibuat kaummu terhadap kekaisaran.”
“Perjanjian itu sudah berumur berabad-abad. Apa maknanya sekarang?”
Naga Awan pernah menjadi penjaga kerajaan lama.
Namun, setelah masa kontrak berakhir dan Naga Awan semakin kecewa terhadap kekaisaran, ia memilih untuk tidak memperbarui perjanjian. Meskipun kekaisaran tidak pernah secara resmi mengumumkan akhir kontrak, masyarakat merasakannya.
Cloud Dragon tidak lagi melindungi kekaisaran.
"Manusia telah melakukan upaya. Dalam upaya untuk meminta maaf kepada kamu, kecewa dengan kemanusiaan, kami membangun pesawat ini untuk menghubungi kamu."
"Jadi, kamu membuat ini untuk meminta maaf padaku?"
Itu adalah gertakan yang penuh perasaan.
Ascal menjaga ekspresinya tidak berubah, melanjutkan aksinya.
"Ya, Cloud Dragon. Tolong hilangkan amarahmu dan lindungi kekaisaran sekali lagi."
"Hmm. Aku meninggalkan kekaisaran bukan hanya karena aku kecewa padamu, tapi karena aku tidak bisa menghentikan arus kejadian."
“Jatuhnya kekaisaran, maksudmu.”
"Kau tahu betul. Jalannya kejadian tidak bisa diubah dengan mudah. ​​Kenapa aku harus menghabiskan energiku yang berharga untuk negara yang ditakdirkan untuk jatuh?"
Ascal merasa sulit untuk merespons. Setelah berpikir panjang, akhirnya dia angkat bicara.
“Tetapi apakah kekaisaran benar-benar hancur?”
"Apa yang kamu bicarakan?"
"Yah, aku juga mengira itu akan hancur, tapi akhir-akhir ini aku mulai ragu…"
“Sungguh manusia yang tidak masuk akal. Biarkan aku memberikan ramalan.”
Cloud Dragon mengeluarkan kristal dari suatu tempat dan mulai memainkannya di udara.
Sementara itu, Ascal melirik ke arah Bernstein yang tampak membeku dalam waktu, sama sekali tidak bergerak.
Naga Awan menyatakan:
"Aku akan memperbarui perjanjian dengan kekaisaran! Aku, pembawa hujan dan awan, 🝲🝪🝨🝠, akan melindungi kekaisaran selama seribu tahun ke depan!"
"?"
Cuaca cerah dengan indah.
Dan sosok Cloud Dragon tidak terlihat.
"Fiuh. Ini berfungsi lagi. Apa yang sebenarnya terjadi tadi…"
Bernstein menyeka keringat di alisnya.
****
"Dengarlah, Naga Kekaisaran dan Orang Suci Kekaisaran!"
Sebagai pengganti Kaisar yang sedang sakit, Putra Mahkota membacakan dekrit resmi.
"Kamu telah mencapai prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah! Penaklukan langit! Ini bukan hanya hutang Kekaisaran tetapi seluruh dunia kepadamu!"
Ascal, berlutut, merasakan suasana yang tidak biasa.
Tidak diragukan lagi ini adalah aliran promosi.
“Ascal, apakah kamu akan terus mengabdi pada Kekaisaran?”
"…Ya."
Tanganku gemetar karena emosi.Kamu akan menjadi menteri, memimpin Departemen Evaluasi!
“aku bersyukur atas kehormatan ini. Tapi, Yang Mulia, semua ini tidak akan mungkin terjadi tanpa rekan aku Bernstein!”
Ascal, melihat Bernstein berusaha menyembunyikan seringainya, menghajarnya. Bernstein buru-buru menolak.
"Tidak sama sekali. Aku hanyalah seorang penemu yang hanya berkontribusi pada kepemimpinan dan komando Ascal. Dibandingkan dengan dia, aku hanyalah kunang-kunang sebelum bulan…"
"Lihatlah kerendahan hati ini! Benar-benar bakat untuk menerangi Kekaisaran!"
"Kalau bukan karena Ascal!"
"Kalau bukan karena Bernstein!"
Putra Mahkota berbicara dengan ekspresi terharu.
"Kerendahan hati yang luar biasa. Kalian berdua memang mewakili masa depan Kekaisaran. Tentu saja, Bernstein, Kekaisaran juga telah menyiapkan tempat untuk kamu. kamu akan menjadi menteri di Departemen Pembangunan dan Inovasi yang baru dibentuk, dan kami harap kamu terus mengabdi." Kekaisaran."
"Yang Mulia… aku sangat berterima kasih."
Karena kewalahan, Bernstein bahkan menitikkan air mata.
Itu adalah momen kelahiran menteri termuda Kekaisaran dan Departemen Pembangunan dan Inovasi, serta orang yang akan memimpinnya.
»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TL: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 5 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar