hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 59 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 59 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 59: Hal-Hal yang Tak Terlihat Bahkan Saat Terlihat Jelas
Ascal akrab dengan istilah 'hotspot psikis'.
Ini mengacu pada tempat-tempat yang penuh dengan energi negatif, di mana hantu sering terlihat dan kejadian-kejadian aneh sering terjadi.
Saat malam tiba, hutan lebat menutupi segalanya, sehingga mustahil untuk melihat satu langkah pun ke depan. Salah langkah bisa membawa kamu ke rawa.
Tentu saja, Hutan Penyihir dengan bangga menempati peringkat di antara sepuluh hotspot psikis teratas di kekaisaran.
“Kyaaaaa!”
Berkat ini, Sushia tiba-tiba mendapati dirinya berada di tengah-tengah film horor. Tentu saja, bagi Ascal, yang tidak bisa melihat hantu, Sushia seolah-olah sedang melakukan pertunjukan satu orang.
“Berhentilah, Sushia! Jangan lupa kamu hampir menjadi orang suci! kamu memiliki keuntungan alami!”
saran Ascal.
Rasanya seperti mengganti genre dari horor ke pengusiran setan.
Sushia membacakan baris kedua kitab suci pasal 22 dan memercikkan air dari botolnya ke hantu.
Dampaknya sungguh luar biasa.
Sushia perlahan-lahan mendapatkan kembali ketenangannya.
“Ayo kembali.”
“Tunggu sebentar, Menteri-nim. Itu tidak berusaha membuatku takut. Ia hanya ingin seseorang mendengarkan.”
"Bagaimana apanya…"
Sudah menjadi rahasia umum bahwa orang yang masih hidup tidak boleh berkomunikasi secara dekat dengan orang yang sudah meninggal. Ascal bertekad untuk membawa pergi Sushia, meski dengan paksa jika perlu, tapi kemudian mata Sushia berkaca-kaca dengan air mata sekecil kotoran ayam.
“Hantu ini, seumur hidupnya dia belum pernah mencicipi ayam.”
Meskipun Sushia sulit dianggap cerdas, bahkan sebagai sopan santun, empatinya tidak ada bandingannya, bahkan menurut standar departemen evaluasi.
Wanita bangsawan dari keluarga Ducal, murni dan murni, tahu bagaimana mendengarkan dengan tulus bahkan cerita hantu!
“Hiks, hiks. Hantu ini datang ke hutan mencari orang tuanya tetapi tersesat dan jatuh ke rawa.”
“Sungguh tragis. Seharusnya dia bertemu kekasihnya di hutan ini, tapi kemudian dia jatuh dari tebing!”
"Sangat buruk. Ia ada di sini untuk menagih hutang tetapi akhirnya berubah menjadi hantu ketika bagian belakang kepalanya mulai terbakar!”
Sushia benar-benar asyik.
Baginya, setiap kisah hantu terasa sama pribadinya dengan kisahnya sendiri.
Untuk beberapa saat, Sushia mendengarkan cerita para hantu dengan penuh perhatian, mengangguk, dan menitikkan air mata empati.
Ascal memperhatikan dengan perasaan pasrah.
Lalu, sesuatu yang ajaib terjadi.
Entitas semi-transparan, seperti jiwa, mulai terlihat bahkan di mata Ascal, berkedip satu per satu sebelum mulai menyebar.
Hantu-hantu itu mendapatkan keselamatan.
Jiwa-jiwa, yang hanya bisa mengembara dalam kesedihan dan kemarahan, merasakan empati tulus Sushia dan merasa puas.
– Terima kasih.
– Terima kasih telah mendengarkanku.
– aku pikir aku mungkin salah. Tetap saja, terima kasih.
– Jadi seperti itulah rasanya ayam.
Itu adalah ritual untuk menenangkan roh.
Mengekspresikan rasa terima kasih mereka, jiwa-jiwa naik ke surga.
“aku mengerti mengapa orang bodoh ini dipilih sebagai calon orang suci. Mungkinkah dia akhirnya mendirikan ordo keagamaan suatu hari nanti?”
Tapi kemudian.
Ada jiwa yang belum hilang.
Warnanya gelap, merah darah.
– aku tidak puas. aku ingin membunuh lebih banyak. Aku ingin mencium lebih banyak darah.
Kadang-kadang, jika suatu jiwa terlalu kuat, ia menjadi terlihat bahkan oleh orang yang masih hidup.
Dan orang-orang biasanya menyebut mereka roh jahat.
– Berikan tubuhmu padaku.
Sebelum Sushia sempat bereaksi, roh jahat itu menerjang tubuh Ascal. Itu masuk melalui mulut dan telinganya seperti asap yang dihirup.
“Menteri-nim, kamu baik-baik saja?”
“Ugh… tubuhku, perutku.”
Ascal berkerut kesakitan seperti sedang sakit perut.
“Uh.”
Lalu dia santai.
“Menteri-nim?”
"…Apa yang baru saja terjadi?"
"Tepat."
Sushia memiringkan kepalanya dengan bingung.
****
Sesampainya di tempat penyihir, Ascal dan Sushia disambut oleh gadis-gadis bertopi runcing.
“Dia datang lagi!”
Selamat datang, selamat datang!
Gadis-gadis itu dengan riang mengelilingi Ascal dan Sushia, sepertinya cara mereka menyambut tamu.
Ascal, hampir secara naluriah, mengulurkan tangan untuk menepuk kepala salah satu gadis itu tetapi kemudian ragu-ragu.
“Bolehkah aku bertanya berapa umurmu?”
“Berapa 'berapa umur'?”
"Umur kamu."
Gadis itu mulai menghitung dengan jarinya, satu, dua, tiga, lalu menunjukkan telapak tangannya pada Ascal.
“Lima tahun!”
Gadis lain, yang juga bertubuh mungil, merentangkan telapak tangannya.
“Jika dia berumur lima tahun, maka aku juga berumur lima tahun!”
Untungnya, usia gadis-gadis itu tampaknya cocok dengan penampilan mereka. Ascal merasa lega, menepuk lembut kepala gadis itu.
"aku juga! aku juga!"
"Tentu."
Di usia mereka, semuanya menyenangkan. Ascal memanjakan mereka, membelai rambut mereka sepuasnya.
“Susia?”
Tapi ada sesuatu pada ekspresi Sushia yang tampak aneh.
“Menteri-nim.”
Sushia berbisik ke telinga Ascal.
“Anak-anak ini, mereka sudah mati.”
“Tapi kita bisa melihatnya dan menyentuhnya?”
"Aku tidak tahu. Tapi intuisiku memberitahuku bahwa mereka sudah tidak hidup lagi.”
Setelah merenung sejenak, Ascal berbicara.
“Apakah kamu, kebetulan, sudah meninggal? Jika kamu sudah mati, tolong beri tahu kami.”
“Eek! Menteri-nim!”
Dalam situasi seperti ini, mengambil jalan pintas hanya akan memperumit masalah. Meskipun pertanyaan Ascal blak-blakan, gadis-gadis itu menjawab dengan senyuman.
"Ya! Kita sudah mati!”
“Tapi bagaimana kamu bisa berbicara dengan kami?”
“Tidak tahu. Mungkin Penyihir Hebat melakukan sesuatu!”
“Elenia bisa melakukan apa saja!”
Anehnya, ada banyak hal yang tidak bisa dia lakukan. Ascal berpikir untuk menambahkan komentar tetapi memutuskan untuk mempertahankan keyakinan polos anak-anak itu.
“Kalau begitu, bisakah kamu membawa kami ke Elenia?”
"Ya! Tolong beritahu dia kami membimbingmu!”
"Akan melakukan."
Sekali lagi, gadis-gadis itu dengan gembira memimpin jalan menuju rawa, yang berubah kembali menjadi taman bunga yang memperlihatkan sebuah pondok.
"Terima kasih gadis-gadis."
"Ya!"
Gadis-gadis itu melambaikan tangan saat Ascal membalasnya dan kemudian memasuki pondok.
Di dalamnya ada penyihir Elenia.
Bayangan terpatri dalam di bawah matanya, dan rambut kusut menutupi bibirnya yang kering.
Mata Elenia tertuju pada Ascal.
Mereka sudah tidak bernyawa.
“Pernah mendengar tentang mandi? Kamu harus membersihkan diri sedikit dan keluar”
“…Tidakkah orang biasanya khawatir saat melihat wanita berpenampilan seperti ini?”
"Apa masalahnya?"
Hmph. Sebaiknya tidak diungkapkan.”
Elenia tertawa kecil, meluruskan rambutnya yang berantakan dengan tangan dan menjilat bibirnya. Sekarang terlihat cukup rapi, Elenia duduk.
“Aku tidak akan memberimu obat apa pun hari ini.”
"Mengapa tidak?"
“Karena itu racun.”
****
Pemimpin itu membuka matanya.
“Penyihir itu telah mengkhianati kita.”
"Aku tahu itu."
“Latar belakangnya meragukan sejak awal.”
Rencana mereka menjadi kacau.
Pemimpin itu berbicara kepada si pemalsu.
“Gunakan metode kedua, Pemalsu.”
"Baiklah."
“Bagaimana dengan penyihir yang mengkhianati kita?”
“Biarkan dia. Hidup bagi penyihir itu sendiri akan menjadi neraka. Tidak ada gunanya ikut campur.”
Lilinnya padam.
****
Ascal duduk di hadapan Elenia, meninggalkan Sushia yang berdiri dengan canggung karena kurangnya kursi tambahan.
“Mengapa kamu secara terbuka membagikan hal itu kepadaku?”
“Tidak ada artinya lagi sekarang.”
Pembicaraan tanpa akhir tidak membawa hasil. Kadang-kadang, kamu menjumpai orang-orang yang, tenggelam dalam dunianya sendiri, berbicara secara sepihak, hanya mereka yang memahaminya, meyakinkan dan menyimpulkan masalahnya sendiri. Ini adalah jenis interaksi yang melelahkan.
“Yulia.”
Ascal memainkan kartunya. Elenia mengangkat kepalanya sebentar, lalu membiarkannya terjatuh lagi, seolah terlalu lelah bahkan untuk berpura-pura terkejut.
“Ini bawahanku, Sushia. Dia hampir menjadi orang suci, tapi sekarang dia tersiksa oleh kemampuannya melihat hantu. Apakah ada solusinya?”
Ascal menyandarkan dagunya di tangannya, menunggu jawaban Elenia, berpikir dia akan menjawab jika tertarik.
“Mengapa menyelesaikannya? Ada banyak orang yang menginginkan hadiah seperti itu namun tidak pernah menerimanya.”
“Itu mungkin terjadi di duniamu, tapi Sushia itu biasa saja. Melihat hantu tidak membuatnya senang.”
"Ada jalan."
Elenia melambaikan tangannya, dan dari kekacauan di kabin, sepasang kacamata menggelikan muncul. Mereka terlalu besar, dengan dekorasi aneh yang tergantung di sana.
“Mengenakannya akan membuat mereka tidak terlihat.”
“Tidak, aku tidak bisa memakai ini!”
“Jika kamu tidak menyukai ini, ada metode lain.”
"Apa itu?"
“Lepaskan bola matamu.”
Sushia dihadapkan pada dilema utama: memakai kacamata aneh atau melepaskan bola matanya.
“Kalau begitu, aku akan memilih untuk menghapus—”
“Tenangkan dirimu, Sushia.”
Ascal dengan ringan menepuk bahu Sushia.
“Berhentilah melampiaskan stresmu pada orang lain. Jika tidak ada solusi, katakan saja.”
"Kau menangkapku."
“Bukankah biasanya ada pilihan ketiga?”
"Ya. Bawahanmu bisa menjadi penyihir.”
Mulut Sushia ternganga.
"Penyihir? Bukankah mereka menghadapi banyak diskriminasi?”
“Jika kamu sendiri yang mengatakan demikian, dan aku tidak mempunyai banyak waktu untuk disia-siakan pada orang bodoh seperti itu, pada dasarnya itu bukanlah pilihan. Silakan pergi sekarang.”
"Benar. Oh, dan para penyihir kecil, maksudku para gadis, di luar meminta untuk memberitahumu bahwa mereka membimbing kita ke sini.”
Elenia melompat berdiri.
“Ada anak-anak? Tetap?"
“Mereka berada tepat di luar kabin. Bukankah kamu selalu bertemu dengan mereka?”
Elenia, tanpa berkata apa-apa lagi, berlari keluar kabin.
“Lorian! Tumbuhan! Apa kamu di sana? Mohon direspon!"
Suaranya membawa sedikit kegilaan.
Ascal melangkah keluar, sementara Sushia diam-diam mengawasinya. Setelah beberapa saat dalam ketidakpastian, Sushia akhirnya berbicara.
“Menteri-nim, orang itu…”
"Ya. Dia tidak bisa melihatnya.”
Gadis-gadis itu berada tepat di depan Elenia. Tangan Elenia terulur untuk menyentuh salah satu gadis itu, tapi tangan itu melewati mereka seperti hantu.
Gadis-gadis itu menatap Elenia dengan mata sedih.
»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TL: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 5 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar