hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V2: Interlude: The reason for today’s happiness Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V2: Interlude: The reason for today’s happiness Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Kamu, um… apakah kamu ingin mencoba sesuatu seperti cinta?”

Saat Yui mendengar ini, meskipun dia sangat gugup hingga jantungnya mulai berdetak kencang, napasnya terhenti.

aku ingin melakukan cinta. Aku ingin pergi keluar dengan Yuuma.

Terlebih lagi, aku ingin lebih dekat dengannya. Karena aku ingin mengatakan betapa aku mencintainya.

Aku menyukaimu, Yuma”, hanya itu yang dia katakan, hanya dengan kata-kata itu, keinginannya bisa menjadi kenyataan. Dia bahkan mungkin menjadi kekasih Yuuma hanya dengan mengatakan hal seperti itu.

Kata-kata itu setengah jalan melalui tenggorokannya. Namun, tepat sebelum dia bisa mengungkapkannya dengan kata-kata──

Dia merasa takut.

──Sampai tahun keduanya di SMP, Yui tidak punya teman.

Dengan tubuhnya yang lemah dan kerumitan tentang rambut putihnya, pergi ke sekolah selalu merupakan sesuatu yang di luar batas kemampuannya. Dan ketika ayah dan ibunya pergi bekerja, dia selalu di rumah, sendirian tanpa teman.

Tapi dia tidak pernah merasa kesepian. Dia sudah terbiasa sendirian, yang akhirnya menjadi sesuatu yang normal baginya.

… Tapi ketika dia bertemu Yuuma di dunia game, dia perlahan mulai merasakan bagaimana rasanya kesepian sekali.

Dia adalah teman pertama yang pernah dia buat. Berpetualang tanpa Yuuma agak membosankan, dan ketika Yuuma pergi ke sekolah, dia akan bertanya pada dirinya sendiri “Aku ingin tahu apakah Yuuma akan segera pulang? Apakah dia akan segera naik?

Sebelum bertemu dengannya, perasaannya tentang hari-hari dalam seminggu terbatas pada “Anime ini tayang hari apa?”, tapi dia perlahan mulai menantikan hari Sabtu dan Minggu, hari di mana dia bisa bermain dengan Yuuma sepanjang hari.

Ketika diputuskan dia harus pergi ke sekolah menengah, satu-satunya pikiran yang ada di kepalanya mengkhawatirkan. Apakah aku benar-benar dapat pergi ke sekolah? Mereka tidak akan menertawakan rambut putihku, kan? … apakah aku akan diintimidasi lagi?

Dia tidak ingin mengeluh karena dia tidak ingin menimbulkan masalah lagi bagi orang tuanya. Namun, sekolah masih menjadi tempat yang sangat menakutkan baginya. Dia cemas. Dia bahkan menangis diam-diam sendirian setiap kali memikirkan tentang sekolah.

Tapi kemudian, dia mengetahui bahwa Yuuma bersekolah di sekolah yang sama dengannya. Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia berterima kasih kepada Dewa. Dia berpikir bahwa Dewa telah memberinya kesempatan sekali.

Jadi dia mengumpulkan keberaniannya dan mengundangnya untuk 'bertemu'. … Dia cemas tentang apa yang akan terjadi jika kepribadiannya akan sama sekali berbeda dari saat dia berbicara dengannya secara online. Meskipun ada beberapa masalah, dia senang bertemu dengannya. Ketika dia sampai di rumah, dia menangis sedikit lagi, karena dia benar-benar telah mendapatkan teman yang baik untuk pertama kalinya.

Dan kemudian waktu berlalu, dan berkat Yuuma, dia secara bertahap mampu mengatasi keterampilan komunikasinya yang buruk.

Dia kemudian bersekolah dan bahkan mendapatkan beberapa teman baru. Setiap hari di sekolah menyenangkan, dan tidak diragukan lagi besok akan menjadi hari yang menyenangkan juga, pikirnya.

Saat ini, dia bisa mengatakan dari lubuk hatinya bahwa dia benar-benar bahagia.

──Itulah mengapa dia baik-baik saja dengan keadaannya. Biarkan hal-hal sebagaimana adanya. Dia berpikir seperti itu.

Dia takut untuk mengubah hubungan bahagia dan nyaman yang dia miliki sekarang. Dengan mengharapkan lebih, dia takut kehilangan apa yang sudah dia miliki.

Jika dia mengatakan kepadanya bagaimana perasaannya dan dia menolaknya… tidak, tidak apa-apa jika dia menolaknya. Mungkin canggung untuk sementara waktu, tetapi kemungkinan besar semuanya akan kembali seperti semula.

Kasus terburuk adalah jika kamu pergi keluar dan putus karena kamu jatuh cinta.

Dia sadar bahwa perasaannya berat. Jika dia menjadi seperti sepasang kekasih dengannya, pasti dia ingin Yuuma memanjakannya lebih dari yang dia lakukan sekarang. Dia akan menjadi tergantung padanya. Dia bahkan mungkin tampak sebagai beban baginya, dan karena itu, dia mungkin tidak lagi mencintainya.

Dia sadar bahwa cara berpikirnya negatif, tetapi dia tidak bisa tidak memikirkan skenario terburuk yang mungkin terjadi.

… Jika Yuuma membencinya atau meninggalkannya, dia yakin dia akan kembali ke dirinya yang dulu.

──Dia takut.

Itu karena dia tahu betapa bahagianya suatu hari, sehingga ketakutannya akan kehilangan hari itu tumbuh.

Dia lebih suka hal-hal tetap seperti itu. Dia tidak ingin ada yang berubah. Jadi dia lebih suka tetap berteman selamanya. Itu sebabnya──

"Mulai sekarang, bisakah kamu terus menjadi temanku selamanya?"

Dia bilang bahwa.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar