hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Chapter 4: Date and Confession: The beginning Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Chapter 4: Date and Confession: The beginning Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 4: Tanggal dan Pengakuan Dosa: Permulaan

Lebih banyak waktu telah berlalu sejak itu, dan ujian tengah semester telah berakhir dengan aman.

Hari ini, hari terakhir, adalah kelas setengah hari. Kereta tidak seramai biasanya, dan Yuuma serta Yui duduk di kursi masing-masing, membaca jawaban ujian hari ini sambil melihat buku pelajaran mereka.

“Sepertinya aku melakukannya dengan baik. Bagaimana denganmu?"

"Hmm. Menurutku, aku melakukannya dengan cukup baik. Jika tidak ada kesalahan perhitungan, aku mungkin akan mengincar nilai sempurna dalam matematika.”

“…Kamu cukup pintar, bukan?”

“Hmm… Yuuma, apa menurutmu aku bodoh?”

“Ah, tidak, bukan seperti itu. Kamu bilang kamu jarang bersekolah sampai SMP, jadi aku hanya khawatir apakah kamu akan baik-baik saja dengan pelajaranmu atau tidak.”

Faktanya, saat mereka belajar bersama, Yui ternyata cukup mahir dalam pelajarannya, bahkan mungkin sedikit lebih baik dari Yuuma. Pada awalnya, dia sangat ingin membantunya belajar, tapi sekarang dia merasa sedikit malu karenanya.

“Hmm, meski aku tidak bersekolah, aku tetap belajar dengan baik. aku tidak ingin menimbulkan masalah lagi bagi orang tua aku.”

Sekarang setelah dia menyebutkannya, kemahiran Yui dalam pekerjaan rumah juga karena dia telah berusaha membantu orang tuanya dalam beberapa hal. Dedikasi seperti itu sangat menawan dan menghangatkan hati.

“Tetapi sungguh mengejutkan bahwa mata pelajaran terbaik kamu adalah matematika. aku merasa banyak gadis kesulitan dalam matematika.”

“Megu-chan juga kesulitan menghadapinya. Bagi aku, aku sudah terbiasa melihat angka-angka dari bermain game sejak aku masih muda. Di Grand Gate, memahami hal-hal seperti DPS dan HPS itu penting. Ada perhitungan untuk buff dan debuff, dan kamu harus melakukan semuanya saat itu juga.”

“Ah, itu masuk akal. Bermain game memang membuatmu lebih baik dalam menggunakan angka.”

“Ya… Dengar, Yuuma, jika kamu mau, ingin berkompetisi dalam nilai ujian kita?”

“Tentu, kedengarannya bagus. Tapi tidak biasa bagimu untuk menyarankan hal seperti ini.”

"Hehe. aku melihatnya di manga dan sejenisnya, dan aku selalu mengagumi hal semacam itu.”

Kata-kata itu mengejutkannya. Hingga saat ini, Yui bahkan tidak bisa melakukan hal-hal biasa seperti berkompetisi dengan teman-temannya untuk melihat siapa yang mendapat nilai ujian lebih baik.

Memikirkan hal itu, dia tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata, tapi dia merasakan sensasi sesak yang familiar di dadanya. Dia dengan lembut mengulurkan tangan dan dengan lembut membelai kepala Yui agar rambutnya tidak acak-acakan.

Yui menerima isyarat itu dengan ekspresi bahagia. Melihatnya, dia merasakan dadanya sesak lagi, dan mau tak mau dia berpikir bahwa dia ingin menebus semua kebahagiaan yang telah kurindukan sampai sekarang.

“…Ngomong-ngomong, tentang tanggal yang kita bicarakan sebelumnya. Apakah hari Minggu ini cocok untukmu?”

Saat Yuuma mengatakan ini, Yui bereaksi dengan tersentak. Pipinya sedikit memerah, dan dia mengangguk sambil tersenyum malu-malu.

“Ya… aku baik-baik saja.”

“Jadi, hari Minggu ini. Aku ingat kita bilang kita akan jalan-jalan besok pagi, kan?”

"Ya…"

“Aku bilang pagi, tapi kamu mau mulai jam berapa? Apakah kamu punya preferensi?”

“Um… sekitar jam 8 pagi?”

“Bukankah itu terlalu dini?”

“… Kupikir kita bisa menghabiskan lebih banyak waktu bersama dengan cara itu… Bukankah itu oke?”

“T-Tidak, tidak apa-apa. Jadi, mulai jam 8 lalu…”

── Pada titik ini, tak satu pun dari mereka menyembunyikan kasih sayang mereka satu sama lain.

Saat mereka mengungkapkan rasa sayang, orang lain akan membalasnya dengan cara yang sama. Itu sungguh membahagiakan, menggembirakan, dan agak memalukan.

…Dalam hatinya, Yuuma sekali lagi mengambil keputusan.

(Untuk mengaku pada Yui selama kencan akhir pekan mereka)

Sebenarnya, dia bisa saja mengaku lebih awal. Namun, dia menunda-nunda dengan alasan seperti “Itu karena ujian yang akan datang…” karena dia tidak bisa mengumpulkan keberanian.

Tapi sekarang ujian sudah selesai. Akhirnya tiba waktunya untuk mengumpulkan tekadnya.

Dia dengan lembut meletakkan tangannya di atas tangan Yui, yang tadinya berada di sisinya.

Yui, dengan ekspresi sedikit malu, merespon dengan meremas tangannya dengan lembut seolah dia telah menunggunya.

Mereka terus berpegangan tangan, merasakan sentuhan dan kehangatan satu sama lain tanpa perlu berkata-kata. …Dia pikir mereka berdua merasakan hal yang sama.

Jika dia mengaku, apakah Yui akan malu? Apakah dia akan bahagia? …Setelah mereka menjadi pasangan, bagaimana hubungan mereka akan berubah?

Memikirkannya saja sudah membuatnya ingin menyeringai. Mencoba untuk tidak membiarkan bibirnya bergetar terlalu banyak merupakan sebuah tantangan.

…Tapi sebelum semua itu terjadi, Yuuma punya satu masalah yang harus dia selesaikan.


“Oh, Onee-chan? Apakah kamu mengetahui pekerjaan paruh waktu yang bisa aku lakukan?”

Saat makan malam, Yuuma membicarakan hal itu dengan Nene.

“Oh, uang tunai hampir habis?”

"Yah begitulah. Jadi, jika ada yang bisa aku lakukan, seperti membersihkan filter AC atau membantu di toko kamu, aku ingin semuanya bisa aku lakukan.”

Tunjangan Yuuma dibayarkan kepadanya dalam bentuk kompensasi melakukan pekerjaan serabutan di sekitar tempat Nene. Itu adalah sistem di mana dia bisa mendapatkan uang saku dengan melakukan tugas-tugas seperti membersihkan kamar Nene, tergantung pada pekerjaan yang dia selesaikan.

──Dengan kata lain, dia hampir tidak mendapatkan uang sakunya.

Dia dan Yui berencana pergi ke kafe internet di pagi hari dan makan siang di luar, yang, mengingat situasi uang saku seorang siswa SMA, cukup ketat.

…Dia ingin menghindari skenario terburuk kehabisan uang di tengah kencan mereka dan Yui membayarnya. Jika itu terjadi, dia bahkan tidak punya kesempatan untuk mengaku.

“Apakah ada sesuatu yang ingin kamu beli?”

“Oh… um, hanya saja… ujiannya sudah selesai, dan aku berjanji untuk pergi bersama Yui pada hari Minggu.”

"Hmm? Itu untuk biaya kencanmu, ya?”

"…Yah begitulah."

Jawab Yuuma, terlihat malu dan menghindari kontak mata. Saat itu, Nene sepertinya menyadari sesuatu, matanya melebar sebentar. Lalu, dia tersenyum lebar.

“Tetapi jika itu masalahnya, aku tidak bisa membuatmu melakukan pekerjaan rumah seperti mencuci pakaian. Yui-chan mungkin tidak suka kalau kamu menyentuh celana dalamku untuk mendapatkan uang untuk kencanmu.”

“… Begitukah cara kerjanya?”

“Menurut aku, ini bervariasi dari orang ke orang. Tapi Yui-chan kelihatannya cukup posesif, jadi dia mungkin tidak menyukainya. Kalau begitu, bagaimana kalau aku meminjamkanmu uang terlebih dahulu?”

“aku lebih suka tidak melakukan hal tingkat lanjut…”

“Kalau begitu, bagaimana dengan ini? Aku hanya akan memberimu uang saku tanpa pamrih. Aku mendukung kalian berdua, dan aku akan senang jika kalian berdua bersenang-senang. Anggap saja itu hadiah, hadiah untuk kalian berdua!”

“Onee-chan, itu tidak boleh dilakukan. Meskipun kami adalah keluarga, aku ingin menangani masalah uang secara bertanggung jawab.”

“Yuu-kun, kamu serius sekali dengan hal ini.”

Namun, apa yang Yuuma katakan memang benar. Nene tidak mendesak lebih jauh dan mencoba memikirkan solusi lain.

Kemudian, sebuah ide sepertinya muncul di benaknya, dan dia bertepuk tangan.

“Nah, bagaimana kalau kalian berdua bekerja sebagai model?”

“…Pemodelan?”

“Ya, ingat pertama kali kamu dan Yui-chan datang ke tokoku? Kalian berdua mengenakan berbagai kostum, bukan? Kalian berdua terlihat sangat manis saat itu, dan itu memberiku banyak motivasi dan inspirasi untuk membuat baju baru setelahnya. Jadi, aku ingin kamu melakukannya lagi. Ditambah lagi, menurutku itu akan menjadi kenangan yang menyenangkan untuk kalian berdua ciptakan bersama.”

“A-Apa kamu tidak keberatan, Onee-chan? Apalagi dengan aku sebagai model.”

"Tentu saja. Yuu-kun, kamu mungkin punya potensi lebih dari yang kamu kira. Selain itu, akan sangat menyedihkan jika hanya Yui-chan yang melakukannya.”

“Jangan terbawa suasana dan memaksa kami memakai pakaian aneh hanya karena kamu membayar kami, oke?”

“Apakah kamu mengisyaratkan bahwa kamu ingin Yui-chan mengenakan sesuatu yang seksi?”

“Aku akan marah.”

“Haha, maaf, maaf. Jangan khawatir, aku akan menjaga semuanya dalam batas-batas akal sehat.”

“…Yah, kalau begitu, aku akan membicarakannya dengan Yui.”

Meskipun dia ingin menangani masalah keuangan secara bertanggung jawab, menjadi model sebagai pekerjaan paruh waktu sepertinya merupakan ide yang bagus.

Setelah berdiskusi dengan Yui, mereka mengadakan pertemuan singkat dengan Nene, dan mereka memutuskan untuk menambahkan pertunjukan modeling ke rencana kencan hari Minggu mereka.

Dan kemudian, pada hari kencan mereka, Yuuma bangun pagi-pagi dan mandi.

“Fiuh…”

Dia menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan sarafnya. Dia sudah sangat gugup hingga jantungnya berdebar kencang. Dia tidak bisa tidak khawatir jika dia bisa mempertahankan tingkat kegugupan ini sampai akhir.

──Hari ini, dia akan mengaku pada Yui.

Dia cukup yakin bahwa mereka berdua merasakan hal yang sama, dan dia percaya bahwa dia akan menerima pengakuannya dengan gembira. Dia tahu itu, tapi ini masih pertama kalinya dia melakukan hal seperti ini, jadi mau tak mau dia merasa gugup.

…Namun, dia tidak bisa membiarkan dirinya hanya sibuk dengan pengakuannya. Pertama, dia harus memastikan Yui bersenang-senang. Jika dia mengacaukannya, tidak ada lagi yang bisa diselamatkan.

Setelah melalui beberapa simulasi di kepalanya, dia selesai mandi.

Nene telah pergi lebih awal, dengan alasan beberapa persiapan, jadi Yuuma sekarang sendirian di rumah. Dia berpikir untuk menunggu di ruang tamu di sofa sampai tiba waktunya berangkat menjemput Yui, tapi tentu saja, dia tidak bisa tenang.

(…Ini masih terlalu pagi, tapi mungkin aku harus keluar.)

Meski masih terlalu dini untuk menjemput Yui, Yuuma memutuskan lebih baik meninggalkan rumah sekarang daripada duduk di sana dengan cemas. Dia bisa menghabiskan waktu dengan berkeliaran.

Seperti itu, dia meninggalkan apartemen dan berjalan-jalan santai.

Hari ini cuacanya bagus, langit cerah dan tidak ada masalah menurut ramalan cuaca. Saat Yuuma memikirkan betapa beruntungnya mereka tidak harus menghadapi hujan pada kencan mereka, tiba-tiba, dia teringat sesuatu yang terjadi beberapa waktu lalu.

Dulu ketika kecemasan dan kerumitan sosial Yui semakin parah, ada suatu masa ketika dia mencoba datang ke rumahnya sendirian tetapi gagal. Mereka sempat bertengkar kecil saat itu, tapi Yui segera berbaikan dan datang untuk meminta maaf. Pada saat itulah dia meminta bantuannya dalam mengatasi kecemasan sosialnya.

Melihat ke belakang, hal itu merupakan titik balik. Itu adalah katalis yang memperdalam hubungannya dengan Yui… Tersesat dalam ingatan ini, dia melihat sosok di seberang jalan.

“…Yui?”

Rambut putih Yui tampak menonjol bahkan dari kejauhan. Sepertinya dia juga memperhatikannya dan mulai melambaikan tangannya, bergegas ke arahnya.

“Yuuma, selamat pagi!”

"Selamat pagi. Ada apa? Bukankah ini masih pagi untuk waktu pertemuan kita?”

“Ya, aku tidak sabar menunggu, jadi aku datang lebih awal. Kamu juga, Yuma?”

“Yah… ya, bagiku sama saja.”

"Benar-benar?"

Mungkin karena mereka punya alasan yang sama untuk datang lebih awal, Yui tersenyum malu-malu.

Melihat Yui seperti itu, Yuuma melembutkan pandangannya.

“…Kamu sudah dewasa, bukan?”

"Hah?"

“Maaf, aku sedang membicarakan diriku sendiri… Lagi pula, ini masih terlalu pagi, tapi haruskah kita keluar?”

“Ya, tentu saja, mari kita pelan-pelan saja.”

Mereka mulai berjalan bersama. Rasanya seperti berendam di air hangat, waktu hangat dan sejuk yang menyenangkan.

“Jadi, kita mulai dengan pekerjaan modeling di toko Nene-san, kan?”

“Ya, itulah rencananya.”

“…Apakah ini baik-baik saja? Secara teknis ini adalah pekerjaan paruh waktu, tapi ketika kami melakukan cosplay sebelumnya, itu menyenangkan, dan rasanya agak salah jika dibayar untuk itu…”

“Merekalah yang menawarkan untuk membayar, jadi jangan khawatir. Lebih penting lagi, jika mereka mencoba memaksa kamu mengenakan sesuatu yang sangat tidak nyaman atau melakukan sesuatu yang tidak kamu sukai, pastikan untuk angkat bicara, oke? Ada kemungkinan Nene menyarankan sesuatu yang lebih ekstrem karena dia menawarkan untuk membayar kali ini.”

“Tapi menurutku Nene-san tidak akan menyarankan sesuatu yang aneh…”

“Jika dia masuk ke mode serius, itu akan baik-baik saja, tapi ada risiko Nene-san mengalami overdrive,”

“Ahh~”

Yui terkekeh.

…Meskipun dia mengatakan itu, jauh di lubuk hatinya, Yuuma sangat menantikannya.

Ketika Nene melakukan overdrive, segalanya bisa menjadi sedikit liar, tetapi ketika menyangkut tata rias dan kostum, dia adalah seorang profesional. Dia sangat antusias sejak pagi, jadi dia pasti akan membuat Yui terlihat sangat imut hari ini.

──Saat mereka terus berjalan, Yuuma memperhatikan bahwa Yui melirik tangannya dari waktu ke waktu.

“…Mau berpegangan tangan?”

“…Mm-hmm♪”

Tampaknya Yui senang karena pesannya tersampaikan tanpa kata-kata. Yuuma meraih tangan Yui, mengaitkan jari mereka saat berjalan, dan dia tersenyum bahagia.

Berpegangan tangan seperti ini sudah menjadi suatu sikap yang familiar, namun perasaan manis kebahagiaan yang dibawanya tetap tidak berubah sejak awal.

…Mulai sekarang, Yuuma ingin Yui berada di sisinya, bahkan ketika mereka bertambah dewasa.

Menegaskan kembali tekadnya untuk mengaku hari ini, mereka berdua berjalan menuju toko Nene.

Mereka dengan santai berjalan ke sana dan akhirnya sampai di depan toko Nene.

Karena masih sebelum jam buka, tanda “persiapan” tergantung di pintu. …Meskipun mereka adalah keluarga, memasuki toko sebelum toko dibuka terasa agak canggung. Yuuma dengan lembut mendorong pintu dan mengintip ke dalam.

"Kakak perempuan Jepang? Di sini?"

“Maafkan gangguannya.”

Saat mereka berseru, mereka dengan gugup menyelinap ke dalam toko melalui pintu yang sedikit terbuka.

“Ah, sepertinya mereka sudah tiba.”

Namun, yang tidak disangka-sangka adalah kehadiran banyak orang selain Nene.

“Apakah itu Yui-chan? Wow, rambutmu benar-benar putih!”

“Jadi adik laki-laki manajer itu nyata… Kupikir itu semacam fantasi, seperti seorang anak SMA yang tinggal dengan DK (siswa SMA laki-laki) yang tidak ada hubungannya…”

“Dan dia juga cukup manis. aku iri pada manajernya.”

Mengikuti Nene, muncullah tiga wanita dewasa. Ada seorang kakak perempuan yang bergaya santai, yang sebagian matanya ditutupi oleh rambutnya, dan satu lagi berpakaian dengan gaya yang lebih berkelamin dua. Tampaknya mereka adalah anggota staf toko.

“…Onee-chan, aku belum pernah mendengar ada orang lain di sini.”

Yuuma melangkah maju untuk melindungi Yui dan menatap Nene dengan tegas.

“Maaf soal itu. Aku seharusnya memberitahumu sebelumnya. Tapi tidak apa-apa, kamu bisa mempercayai gadis-gadis ini.”

Bahkan setelah dia diyakinkan, Yuuma masih tampak tidak puas. Lalu, Yui menarik bajunya dengan pelan.

“Yuuma, aku akan baik-baik saja, tahu?”

“…Jangan menahan diri, oke? Jika ada sesuatu yang membuat kamu tidak nyaman, pastikan untuk angkat bicara.”

"Ya. Terima kasih sudah mengkhawatirkanku.”

Melihat cara mereka berinteraksi, ketiga orang yang dibawa Nene bersinar dengan kekaguman, berkata, “Mereka lucu,” “Berharga…” dan “Aku yang mengirimkannya.” …Dalam arti tertentu, mereka memang tampak dapat dipercaya.

“Kita tidak punya banyak waktu, jadi mari kita mulai. Ayolah, Yui-chan.”

"Hah? Um… Bukankah kita berganti pakaian di ruang ganti?”

“Kali ini ruang ganti agak sempit, jadi kami tidak bisa melakukannya di sana.”

“Bagaimanapun, kami berempat akan membantumu berganti pakaian, jadi bagaimana kalau kita pergi ke ruang ganti.”

“Tidak apa-apa…kami akan bersikap lembut…”

“Caramu mengatakannya membuatnya terdengar agak menyeramkan, jadi hentikan saja.”

Dengan itu, Yui dibawa ke bagian belakang toko. Yuuma, merasa sedikit tidak nyaman, mengikutinya.

“Baiklah, Yuu-kun, tunggu sebentar di sini. Kami akan mulai menanganimu setelah kami selesai dengan Yui-chan.”

Di halaman belakang toko, Nene mengatakan ini pada Yuuma di depan ruang ganti. Sejujurnya, kegelisahannya tidak hilang. …Faktanya, gambaran empat wanita dewasa yang membawa gadis mungil seperti Yui ke ruang ganti hanyalah sebuah kekhawatiran.

“…Nene, dia akan baik-baik saja kan? Maksudku, dia akan baik-baik saja, kan?”

“Dia akan baik-baik saja. Gadis-gadis itu tidak akan melakukan sesuatu yang aneh pada seseorang yang memiliki pasangan.”

…Bukankah itu berarti mereka mungkin melakukan sesuatu yang aneh jika tidak ada pasangannya?

Melihat ekspresi Yuuma yang semakin cemas, Nene terkekeh.

“Jangan khawatir tentang hal itu. Kami akan mengerahkan seluruh upaya kami untuk membuatnya terlihat sangat imut.”

Dengan itu, Yui dibawa ke ruang ganti.

Yuuma menunggu dengan cemas di depan pintu. Sebagai seorang laki-laki, menunggu perempuan berubah seperti ini membuatnya merasa tidak nyaman.

──Dan kemudian hal itu terjadi.

“Apakah aku harus mengganti celana dalamku juga!?”

──Toko itu sepi, jadi suara Yui terdengar dari dalam ruang ganti.

"Tentu saja! Fashion mencakup memperhatikan hal-hal yang tidak dapat dilihat~”

“T-Tapi… itu memalukan…”

“Tidak apa-apa… Kami juga rutin melakukan cosplay, jadi kami sudah terbiasa melihat ini…”

“Ugh~…”

"Oh? Tapi kamu sudah mengenakan sesuatu yang cukup lucu. Apakah itu mungkin pakaian dalam spesialmu?”

“T-Tidak, hanya saja, um, kudengar kita sedang melakukan cosplay, jadi…”

“Wah, jadi kamu sengaja memilih sesuatu yang lucu karena mengira itu akan terlihat di depan pacarmu? Hehe, itu menggemaskan~”

“Aku-aku tidak punya pacar.”

“…Kamu menyangkal bagian itu?”

“~~~~!”

“Hehe, mukamu jadi merah semua, lucu sekali~♪”

“Seorang gadis pemalu dan pemalu yang mencoba yang terbaik untuk merayu pria yang disukainya… Aku mengirimkannya…”

“Aku juga menyukai gadis seperti itu. Bagaimana kalau aku mengajarimu caraku merayu pria?”

──Aku merasa seperti tidak sengaja mendengar percakapan yang seharusnya tidak kulakukan.

Merasa canggung, Yuuma terus menunggu Yui selesai berganti pakaian.

Setelah beberapa saat, pintu terbuka.

“Maaf membuatmu menunggu, Yuu-kun. Lihat tampilan pertama yang kuberikan untukmu.”

“T-Tentu…”

“Baiklah, Yui-chan, kemarilah. Tidak apa-apa, kamu tidak perlu malu, kamu terlihat menggemaskan lho?”

“Um, baiklah… N-Nene-san, ini… um… a-apa yang…”

“Hmm… ada apa?”

“~~~~! T-Tidak, itu… tidak ada apa-apa…”

Yui mengambil waktu untuk keluar, tapi dari suaranya, terlihat jelas bahwa dia merasa sangat malu.

Yuuma sedikit khawatir, bertanya-tanya apakah cosplaynya terlalu ekstrim, tapi…ketika Yui akhirnya menampakkan dirinya, dia mengenakan pakaian yang agak tidak terduga.

Ia mengenakan rok berwarna gelap berpinggang tinggi dengan desain seperti korset di bagian pinggang, dipadukan dengan blus berhiaskan pita di bagian leher, memberikan penampilannya yang sederhana dan halus.

Namun, meskipun paparannya sangat minim, ada sesuatu yang anehnya menawan dalam pakaiannya. Jantungnya berdebar kencang.

(Kenapa pakaian ini terasa familiar? Tunggu, bukankah ini jenis pakaian yang membunuh perawan!?)

Kadang-kadang, kamu menemukannya di internet—sebuah “pakaian pembunuh perawan” yang dirancang khusus untuk menargetkan para perawan. Yui, yang berpengalaman dalam budaya internet, mungkin tahu persis jenis pakaian apa yang dia kenakan, dan wajahnya menjadi merah padam karena dia merasa malu.

Meskipun Yuuma merasa sedikit kesal pada Nene dan teman-temannya karena memilih pakaian seperti itu sejak awal, namun tidak dapat disangkal bahwa itu efektif. Dia tidak bisa menahan diri untuk mengalihkan pandangannya dari Yui.

Nene dan teman-temannya memperhatikan mereka berdua, tersipu dan merasa malu, dengan seringai di wajah mereka.

“Ada apa, Yuu-kun? Di saat seperti ini, adalah etiket yang pantas untuk menyampaikan pikiranmu kepada gadis itu~.”

“Yah… um… ya. Kamu lucu… menurutku.”

Memang benar, Yui tidak dapat disangkal lagi imut dengan pakaian itu, dan wajahnya yang tersipu semakin menambah pesonanya.

“Baiklah, itu reaksi yang bagus. Jadi, Yui-chan, bisakah kita melanjutkan ke yang berikutnya?”

(Apa, masih ada lagi?)

Mau tak mau dia memikirkan hal itu, tapi dia berhasil menahan diri untuk tidak mengatakannya keras-keras. Dia sudah berada dalam kondisi kritis sejak awal, dan dia bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika mereka terus menyerangnya dengan lebih banyak lagi.

Setelah itu, peragaan busana Yui dimulai.

Dia mengenakan gaun putih, kemudian beralih ke gaya Lolita, penampilan feminin, dan bahkan bereksperimen dengan pakaian yang biasanya tidak dia kenakan, seperti pakaian kekanak-kanakan, rok mini dengan celana di bawahnya, aksesori terkoordinasi, dan pakaian yang sedikit terinspirasi punk.

“Yuuma, bagaimana kalau ini? Apa aku terlihat bagus memakainya?”

Saat dia merasa lebih nyaman, Yui mulai menanyakan pendapatnya tentang pakaiannya.

Meski merasa malu dengan pakaian asing ini, Yui tampak lebih bahagia dengan komentar “imut” Yuuma dan menatapnya dengan mata penuh harap.

“Ya… menurutku kamu terlihat manis.”

“Hehe, Yuuma, kamu sudah mengatakan semuanya lucu sejak beberapa waktu yang lalu, bukan?”

“…Yah, kamu sungguh manis, jadi…”

Ekspresi Yui melembut mendengar kata-kata Yuuma. Nene menggumamkan sesuatu dengan pelan seperti “Gadis ini pasti punya bakat…” tapi Yuuma memutuskan untuk tidak memedulikannya.

“Hehe… Jika Yuuma menyukai hal semacam ini, haruskah kita mengenakan pakaian seperti ini untuk kencan berikutnya?”

Yuuma tiba-tiba menyadari sesuatu setelah mendengar kata-kata Yui. Meskipun mencoba berbagai macam pakaian, sejauh ini Yui belum pernah mengenakan sesuatu yang menyerupai cosplay. Bahkan pakaian saat ini pun dianggap modis untuk jalan-jalan biasa.

Sepertinya dia sedang memilih pakaian khusus untuk kencan mereka yang akan datang—Yuuma memikirkan hal ini ketika Nene tiba-tiba bertepuk tangan.

"Baiklah. kamu telah mencoba semua pakaian yang kamu inginkan. Sekarang aku akan mengerjakan Yuuma, jadi kalian bertiga bisa fokus pada riasan Yui dan semacamnya.”

" " "Ya." ” ”

“Nah… Yuuma, rambutmu sudah tumbuh sedikit. Bagaimana kalau kita pergi ke salon dulu untuk memangkas sedikit?”

Dan dengan itu, Yuuma dan Nene pindah ke salon rambut sebelah.

“Meski belum terlalu lama, rasanya sudah cukup lama berlalu sejak terakhir kali kita memotong rambutmu.”

Nene berkomentar sambil dengan cekatan memegang gunting, memotong rambut Yuuma saat dia duduk di kursi.

“Bukankah terakhir kali kita datang ke sini sekitar dua bulan yang lalu? Kupikir kamu akan lebih bersemangat untuk mendandani Yui, mengingat itu kamu, Onee-chan.”

“Tidak apa-apa, sungguh. Kali ini, kami punya rencana yang sedikit berbeda.”

“Rencana berbeda?”

“Oh ayolah, jangan khawatir. …Yui-chan, dia benar-benar berubah sedikit, bukan? Dia mungkin masih malu berada di dekat orang asing, tapi dia bisa berbicara dengan orang yang baru dia temui.”

“Itu benar, dia juga berhasil menangani berbagai hal di sekolah.”

“Hehehe, Yui-kun, kamu sudah melakukannya dengan baik. Kakak sangat bangga padamu, tahu♪”

"Hai!? Jangan peluk aku, hentikan, Onee-chan!”

Yuuma menjerit saat dia merasakan sentuhan lembut di punggungnya.

Di sisi lain, ekspresi Nene menjadi sedikit serius, dan dia berbisik pelan di telinga Yuuma.

“Kamu sudah menyadari perasaan Yui-chan sekarang, bukan?”

“Kenapa kamu tiba-tiba bertanya seperti itu?”

“aku menjawab pertanyaan dengan pertanyaan. Jadi, benarkah?”

"…Mungkin."

──Bahkan orang yang paling tidak mengerti pun pada akhirnya akan menyadarinya. aku sudah menyadarinya. Bahwa Yui mencintaiku, dan itu mungkin lebih dari sekedar persahabatan atau kasih sayang.

“Hehe, baiklah! Dengan ini, semuanya saling menguntungkan, jadi yang tersisa hanyalah mengaku.”

“Mengaku saja adalah bagian tersulit, tahu?”

"Ya. Itu sebabnya, sebagai Onee-chanmu, aku di sini untuk memberikan dorongan pada adikku yang menggemaskan.”

"Bagaimana apanya?"

“Jangan khawatir tentang itu. Ngomong-ngomong, potong rambutmu sudah selesai, jadi bagaimana kalau kita mengoleskan sedikit wax ke rambutmu setelah keramas? Lalu kami akan merias wajahmu.”

"Dandan? Apakah kita benar-benar melangkah sejauh itu?”

"Tentu saja! Makeup bisa membuat cewek tampil imut dalam waktu singkat, lho. Dan itu juga bisa membuat pria terlihat keren.”

“Sejujurnya, aku agak menentang hal itu…”

“Jangan terlalu pilih-pilih! Kalau kamu terus mengeluh, aku akan merias wajahmu agar kamu terlihat seperti cowok girly yang imut! …Tunggu, bukankah itu ide yang buruk? Kamu sebenarnya mempunyai wajah yang sangat imut, dan jika kami mendandanimu dengan pakaian yang lucu…Cowok girly bertemu cewek…bisa berhasil, bukan begitu?”

“Tolong lakukan riasan biasa saja, aku mohon.”

Nene menggumamkan sesuatu yang meresahkan, jadi dia segera mengalah.

Adikku… jika dia bertindak terlalu jauh, dia mungkin akan melakukannya.

Setelah itu, dia memberinya sesi riasan yang tepat dan menyerahkan satu set pakaian kepadanya.

"…Ini?"

“Apakah ada yang salah dengan itu?”

“Tidak, hanya saja… Ini lebih normal dari yang kukira.”

Dia memberinya blus putih bersih dan celana hitam yang disetrika rapi.

Sejujurnya, Yuuma mengira akan menerima lebih banyak pakaian seperti cosplay, tapi apa yang dia dapatkan cukup normal. Dia benar-benar bisa keluar tanpa masalah apa pun… atau lebih tepatnya, tempat itu terlihat sangat bersih dan sejuk.

Dia mengganti pakaian yang mereka berikan padanya dan berdiri di depan cermin, merasa sedikit malu memikirkan hal seperti itu tentang dirinya sendiri. Namun, mau tak mau dia berpikir bahwa dia terlihat sangat bagus saat mengenakannya.

Nene yang biasanya bertingkah seperti itu, secara mengesankan menunjukkan profesionalismenya di saat seperti ini. Pilihan gaya rambut, tata rias, dan pakaiannya semuanya serasi.

“Baiklah, kamu melakukan pekerjaan dengan baik.”

Nene juga tampak puas dengan hasilnya. Saat itu, teleponnya berdering.

Nene melirik layar dan tersenyum.

“Sepertinya Yui-chan juga sudah selesai. Bisa kita pergi?"

“B-Tentu?”

Saat mereka kembali ke butik, Yui sudah selesai berganti pakaian dan merias wajah, menunggu mereka.

Yui mengenakan blus putih dengan pita biru tenang diikatkan di dada dan rok berpinggang tinggi berwarna gelap. Meskipun pakaiannya mengingatkan pada gaya “pakaian pembunuh perawan” yang pertama kali dia lihat, pakaiannya menekankan tampilan yang lebih elegan dan sopan, dengan lebih sedikit embel-embel.

Tampaknya pesona dari pakaian semacam ini memang efektif untuk para pria muda, dan meskipun dia merasa frustrasi, Yuuma mau tidak mau terpikat oleh penampilannya.

Namun, Yui, sama seperti Yuuma, berkedip kaget melihat penampilan Yuuma yang berbeda. Pipinya dengan cepat memerah saat dia bertemu dengan tatapannya, dan dia segera mengalihkan pandangannya.

“…Ah, um, terima kasih sudah menunggu.”

“Um, ya. Terima kasih…"

“Jadi itulah pakaian yang akan kamu kenakan.”

"Ya. Um… bagaimana menurutmu?”

"Imut-imut. Cocok untuk kamu."

"Hehe terima kasih. Um, Yuuma, kamu juga terlihat tampan, tahu?”

"Ya terima kasih. Itu hanya…agak memalukan, tahu?”

“Ya, aku mengerti.”

Mereka bertukar kata-kata yang agak canggung. Ketiga staf toko dan Nene tampak saling mengacungkan jempol seolah mengatakan “Kerja bagus.”

Untuk menyembunyikan rasa malunya, Yuuma menggaruk kepalanya dan menatap Nene.

“Onee-chan, apa yang akan kita lakukan selanjutnya? Lebih banyak foto seperti sebelumnya?”

“Tidak, pekerjaan paruh waktu kita sudah selesai sekarang. Aku akan membayar kalian, jadi pergilah berkencan bersama.”

"Hah? Tunggu sebentar, Kak?”

“Oh, dan kamu tidak perlu mengembalikan pakaiannya, oke? Faktanya, kamu harus memakainya.”

“…Apa niatmu di sini?”

Yuuma mulai memahami rencana Nene. Menjadi model hanyalah alasan, dan Nene mungkin yang memilih pakaian kencan mereka.

Meskipun dia menganggap Yui terlihat manis, dan dia sendiri tidak terlihat terlalu buruk, mau tak mau dia merasa canggung dengan situasi ini.

“Jika aku ingin mendapat bayaran, aku ingin melakukannya dengan benar, oke?”

“Kamu sangat bersungguh-sungguh. Tapi jangan khawatir. Kami sudah sangat puas.”

“Ya, seperti yang dikatakan bos.”

“Kami telah mengubah kalian berdua menjadi pasangan yang penuh gaya… Membayangkannya saja sudah cukup untuk membuat kami kenyang untuk tiga kali makan…”

“Pokoknya, ikuti saja.”

"Tetapi…"

Masih ragu-ragu, Nene dengan lembut mendekat ke arahnya, bibirnya hampir menyentuh telinganya saat dia berbisik.

“Hari ini, kamu berencana untuk mengaku pada Yui-chan, kan?”

"…Apa!?"

“Jadi, anggap ini sebagai dukungan Onee-chan untuk adik laki-lakinya yang lucu. Ambillah dengan tenang.”

“Ugh…”

Dengan kata-kata seperti itu, tidak ada lagi yang perlu diucapkan. Maka, keduanya menerima gaji mereka dan meninggalkan toko.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar